Malam Random

Malam RandomSabtu gue libur, harusnya sih ga libur ada jadwal seminar. Tapi entah ada apa dapet email dari kampus kalo sabtu libur. Dapet info itu malemnya gue girang segirang-girangnya tante girang. Ga pake manggil tante-tante juga sih, kan gue masih brondong. Brondong bejat

Malemnya si Haris sama Hakim debat “Ris” Kata hakim “Besok main sama temen kelas yuk”

“Jam berapa kim?”

“Ikut dong” Sela gue

“Jam 11 Ris”

“Ikut dong” sela gue lagi

“Panas kim, kita keluar sendiri aja yuk tapi agak sorean”

“Ikut dong” Sela gue ketiga kalinya

“Kemana?” tanya hakim

“BEC aja”

“…..” Gue diem ga di peduliin, si Arif udah ketawa-tawa aja

“Oke, tapi masa cuma berdua”

“Itu Fiaz mau” Kata Haris sambil ngelirik gue

“Jangan dia mah kalo di ajak malu-maluin mukanya kayak cewek”

*ancrit sumpah ngeselin si hakim. Apa masalahnya coba, muka gue perasaan laki banget deh. Kalo gue cantik mah dari dulu udah mangkal kale

Pagi hari sabtu jam 8 udah bangun. Gue cek kamar anak-anak masih tidur, kecuali kamarnya si Arif. Dari tadi malem dia belum pulang main. Di sisi lain gue khawatir, di sisi lain juga gue curiga. Jangan-jangan arif semalem main uno sama banci dan kalah mutlak. Trus arifnya suruh mangkal sama para banci dan sampai pagi ini masih mangkal. Semoga sih enggak, kalo iya gue ga mau bersentuhan apalagi megang dia. Kamu kotor arif, kamu kotor!

Gue cek flat sebelah udah kosong cuma 1 doang yang masih tidur. Ternyata udah pada beli bubur di depan kampus. His nyesel gue kelamaan tidur. Bukan buburnya yang spesial, bukan juga tempatnya. Tapi kalo pagi-pagi itu biasanya banyak cewek cantik yang beli bubur. Sumpah fenomena yang mengairahkan, dari sini gue sadar cewek cantik itu makanannya bubur. Dan gue sering makan bubur juga, jadi apakah gue cantik. Tidak, gue laki banget tapi entah muka gue kecewek-cewekan

“Sialan lu kim, ga ngajak gue beli bubur” kata gue ke hakim yang baru pulang dan main ke kamar. Dia cuma cengegesan. Seperti biasa dia kalo main ke kamar pasti kalo ga ngobrol sama haris, duduk di depan tivi, kalo enggak ya minta jajan. Kali ini dia melakukan ketiga-tiganya. Gue cuma diem aja di depan laptop ngelihatin tugas. Iya karena ini hari sabtu tugas ga gue kerjain, gue lihatin aja. Dari dulu sih gue berharap punya kekuatan yang ajaib ngelihat tugas tiba-tiba selesai gitu. Tapi itu cuma mimpi, kekuatan ajaib satu-satunya yang gue miliki adalah kentut sembarangan

Arif pulang, masuk-masuk dengan bawa nasi bungkus “Lu belum cuci muka rif” tanya gue. “Belom..”. kita semua langsung ketawa. Coba deh lu bayangin. Orang bangun tidur dengan muka lusuhnya naik motor pulang ke apartemen mampir dulu ke warteg. Untung kita ga tinggal di apartemen elit, kalo elit gue pastiin dia di seret sama satpam gara-gara muka leceknya

“Yaz, jadi ke bengkel ga?” tanya arif. Minggu kemaren gue emang ngajak arif ke bengkel buat benerin motor, udah 2 bulan gue diemin bikin karatan dan ga nyaman. Kalo motor gue adalah pacar mungkin dia udah marah tingkat RW. Motor gue ┬áservis dan lama banget sampe gue kasian sama Arif, akhirnya dia gue suruh pulang duluan. Ga enak juga kan berjam-jam nunggu motor yang di servis gue sama arif duduk bersebelahan, ntar di gosipin kita pasangan serasi. Kacau reputasi gue

Motor beres hati senang. Sampe apartemen langsung mesen makanan buat di anter ke kamar, makan kenyang, tidur. Bangun si Haris udah mandi, Arif ga ada dia udah main lagi. Main ke flat sebelah juga pada mandi. “Ini jam segini kok pada mandi” tanya gue “pada mau kemana”. “Ke BEC yaz, mau ikut?” tanpa jawaban gue langsung lari ke kamar dan mandi. Malem minggu kali ini jalan-jalan ke BEC. Gue boncengan sama Hakim, Haris sama Yudha. Dan 2 lagi, Heri sama Candra udah di BEC dari siang. Nyampe sana bingung kita emang ga ada yang niat beli hape maupun laptop. “Lah kita ngapain kesini” tanya Hakim “Ga tau”Kata yudha “kita tunggu heri aja”. Sembari nunggu kita jalan-jalan muterin BEC bukan nyari gadget tapi nyari rok mini. Setiap ada cewek yang pake rok mini gue langsung jalan di belakangnya dan menikmati goyangan bokoknya dan parahnya anak-anak yang lain ikut-ikutan. Otak gue mah emang porno banget, untung gue bisa bedain mana rok mini yang di pake cewek cantik dan rok mini yang di pake laki

Heri sama candra dateng, kita udah lengkap ber-6 kalo jadi boyband mungkin gue pertama kali di timpukin penonton. “Yaz cariin hape iPhone kalo enggak ya Samsung S III” Kata heri. Gue langsung muter-muter lagi, nyari tempat yang kayaknya cocok dengan feeling gue. Kalo gue beli gadget biasanya nyari penjual yang mukanya lugu. Biar dapet harga murah, kita harus ngerti dulu spesifikasinya dan tau ngegunain fitur tersembunyi dalam gadget itu. Nah kalo udah paham 2 itu lu main kata ke si penjual sampe penjualnya ga ngerti dalem-dalemnya tuh gadget, lu tawar dengan alasan si penjualnya aja ga tau specnya dan taraaaaaa,,, dapet harga spesial. Tapi kalo hape baru biasanya turunnya sedikit, kalo hape second gue pastiin dapet murah dari pada yang lain. Tapi sayang gue pinter kayak gini tapi ga pinter joging sambil makan bubur

Setelah muter-muter heri belum yakin buat beli, yaudah lah ga papa lagian bentar lagi Samsung S IV keluar dan iPhone ga gue rekomendasiin soalnya kita sama-sama anak programmer suka ngoprek, kalo iPhone di oprek sayang kan. Karena capek kita duduk-duduk di bangku depan stand Samsung. Anak-anak pada ribut mau makan di mana gue diem aja, trus ngelihat ke stand eh ada teteh yang merhatiin gue salah tingkah, cantik. Si Yudha ngajak ke stand itu, gue mah ngikut, kali aja si teteh semakin salah tingkah kan lucu. Gue duduk 2 meter agak jauh di sampingnya. Yudha sibuk ganti anti gores di hapenya. Tiba-tiba ada teteh lain yang dateng di depan gue, yah manis lah orangnya. Dia ngelayani bule, gue senyam-senyum sendiri teteh yang manis ini bingung jawab pertanyaan si bule, yang ada dia malah jawab no no, yes yes gitu aja terus.

Si teteh manis gelirik marah, trus badannya pake maju-maju ke muka gue pula. Parahnya posisi gue kan duduk, si teteh berdiri, apa yang terjadi. Gue di hadapkan oleh 2 buah gunung, gue bingung mau ngapain. Di pikiran gue antara jorok dan tobat. Gue langsung senyum kecut ke tetehnya dan pergi, iya gue senyum kecut biar dikira bukan cowok murahan. Padahal mah dalem hati udah kepengen aja guling-guling di itunya.

Gue balik ikut duduk sama anak-anak yang masih ribut. Teteh yang cantik masih aja salah tingkah lihat gue. Si teteh yang manis juga ikut senyum-senyum ngelihat gue, ketauan banget dia mah modus. Yah maklum gue kan ganteng sekebun binatang

“Kita makan sate di jalan riau yuk!” kata candra “yang tempat bakar satenya panjang banget itu lho”

Semuanya setuju, gue juga setuju. Malah pengen cepet-cepet pergi dari situ, dari pada malu gara-gara si teteh manis tadi. Karena parkir motor kita pisah jadi ke tempat sate juga pisah. Parahnya lagi gue ga tau tempatnya si Hakim gue tanyain lupa. “Ya udah yang penting ke jalan riau dulu” kata gue, sejam muter-muter jalan riau ga ketemu. Gue telpon si haris dia udah nyampe, udah 15 menit malah. Gue minta nama tempatnya itu, search di gps ketemu. Kita datengin ternyata tempatnya di dalam hotel. “Yaz bukan disini deh tempatnya” Kata hakim. Gue telpon lagi si haris, “Sebelahnya restoran suis”. Si hakim ngiyain aja sok tau dia, kita muter lagi di sekitar jalan riau, ga ketemu juga. “Udah pake GPS aja yaz” suruh hakim. Pas buka gps gue sama hakim merasa bodoh banget. Ternyata tempatnya di depan mata. Ya ampun apakah matanya si hakim buta? atau mata gue yang buram gara-gara teteh manis tadi? Entahlah

“Si Heri mana?” tanya yudha. Dan ternyata yang bodoh buta jalan bukan gue sama hakim aja. Si Heri sama Candra yang ngajak juga buta jalan. 1 jam nunggu baru ngumpul semua, lalu kita pesen sate. Kita ketawa keras sampe orang di situ pada ngelihatin aneh, menertawakan kebodohan kadang adalah yang terbaik dari pada menyesali. Malam itu kita makan sate sampe perut kenyang, di tambah 6 buah durian, dan di iringi banci yang ngamen dengan suntik silikon gedenya. Malam yang random

Malu Tau

Malu TauUdah bayar uang kuliah tapi lupa input mata kuliah di pastikan jadi pengangguran sementara. Ini di alami Haris, udah bayar mahal-mahal tapi lupa input mata kuliah. Jadi dia 2 hari kemaren jadi pengangguran di apartement. Sebenernya kampus gue apa-apa di permudah, bayar kuliah tinggal transfer lewat hp, setiap mahasiswa udah dikasih rekening dari kampus. Sayang isinya cuma 60ribu coba beberapa juta gituh. Pasti gue pake buat beli bedak ketek

Paling menonjol kampus gue adalah segala hal onilne dan smart campus. Di sediakan student portal untuk ngecek absensi RFID (Debit Card BNI), kalo kartu RFID ga bisa di deteksi mesin otomatis percuma masuk kelas, absensi tetap alfa. Bisa ngecek jadwal, ngecek keuangan, ngambil materi kuliah, lihat tugas, ngumpulin tugas, pengumuman, info pekerjaan, komplain dosen, bahkan mau ngobrol sama teteh yang melayani komplain juga bisa.

Itu semua di lupakan haris, jadi dia udah transfer uangnya tapi lupa input mata kuliah. Untung kampus baik hati dia masih bisa ikut semester ini. Kalo ga bisa, harus ngulang semester tahun depan dan akan gue pastikan dia jadi bujang lapuk dengan kumis menjuntai cuma gara-gara lupa input mata kuliah. Sadis

Kalo semester 1 gue banyak jadwal sampe malem, semester ini jadwal cuma sampe sore doang. Suatu kelebihan tersendiri, pagi-pagi kita adalah orang pertama yang terekam di cctv kampus, pastinya dengan muka kusut. Lumayanlah berasa jadi artis walaupun artis cctv.

Paling ngeselin kalo udah agak siang, orang lalu lalang banyak banget. Secara di kampus banyakan kacanya daripada tembok, jadi kita bagaikan hewan kebun binatang yang di lihatin banyak orang. Untung kacanya bagus, kalo dari luar ngelihat kedalem ga kelihatan, tapi kalo dari dalem lihat orang yang berlalu lalang kelihatan. Coba sebaliknya kaca dari luar bisa lihat kedalem, pasti gue sering kepergok lagi meperin upil di bawah meja

Gue ternyata orangnya gampang jatuh cinta, lihat cewek cantik langsung suka. Mau deketin kok rasanya ga suka lagi. Ada yang bener-bener suka malah nyali jadi ciut. Balik lagi ke cewek yang gue suka, gue deketin, gue pertahanin, kok malah takut dianya ntar sakit hati. Paling gampang sih deketin cewek yang cerewet, gampang juga mereka jatuh cinta. Tapi kalo gue pacaran sama cewek cerewet pulang-pulang pasti kuping gue congekan gara-gara dengerin ceritanya. Iya sih gue sabar, sabar pengen gampar dia

Telkom University

Klik Untuk memperbesar, padahal ada Kacanya lho tapi ga kelihatan

Pada akhirnya kalo bener-bener cinta sama seseorang jadi pendiem, hanya menunggu kesempatan untuk dekat. Iye gue bodoh.

Kemarin masuk sore, kalo masuk sore emang kadang ngeselin, bukan karena jadwalnya tapi karena anak-anak udah pada bau. Kalo gue enggak dong, soalnya tiap pagi pasti pake parfum satu botol, yah paling cuma 4 semprotan ke badan sisanya gue minum.

Dengan bau khas wangi, gue jadi Pede. Masuk sore ga membuat cewek jadi pendiem malah ribut di pintu kelas, daripada dengerin ocehan yang ga jelas, gue nerobos masuk kelas. Ajaib, mereka langsung diem dan ngelihatin gue dengan idung yang kembang kempis. Bangga dong guenya, sambil senyum-senyum sendiri pasti mereka terpesona bau wangi gue. “Bruuk..!!” ancrit ada yang melempar buku ke gue. “Apa sih lo, kalo ngefans mah ga usah pake ngelepar buku deh!” kata gue agak kesel ke temen cewek “Elu nginjek kaki gue dongok!”

Gue diem, gue malu, sumpah pengen nyemplung ke sumur sambil telanjang, muka gue di taruh mana ini. Huaaa… mama kawinkan aku sama aura kasih

Sayang Malu-malu

Sayang malu-maluPernah ga kita mencintai seseorang tapi malu-malu. Masih mending sih kalo malu-malu, daripada gue malu-maluin.

Kadang cinta malu-malu bisa jadi orang yang pendiam tapi selalu mencari info tentang orang yang di cintai sampe pelosok desa. Gue rasa orang yang seperti ini lebih cocok jadi anggota KPK, mereka tau segalanya tapi orang yang di maksud ga sadar sama sekali. Bahkan mereka akan merasa senang ketika ada temen yang ngebully “Cie.. yang lagi jatuh cinta diam-diam” “Cie.. yang tau banget tentang dia” “Cie.. yang tau warna kolornya”

Istilah cinta diam-diam kayaknya lebih tepat daripada cinta malu-malu. Mereka diam, tak berani mengungkapkan. Beda lagi kalo cinta cari perhatian. Pastinya setiap orang yang pengen deket sama cewek, mereka cari perhatian, namun kadang nyari perhatiannya keterlaluan, manggil-manggil wartawan segala, trus masuk tivi, trus ujung-ujungnya termehek-mehek. Mending cari perhatiannya yang wajar, seperti ngobrolin tentang boneka berbie terbaru atau kalo di kelas lempar-lemparan kertas buat ngobrol, lumayan kan menghemat pulsa. Asal jangan pernah ngelempar kacang ke dia, lo kira monyet

Gue juga pernah cinta diam-diam. Iya gue diam-diam mencintai pevita pearce. Entah dari mana gue mulainya tiba-tiba suka aja gitu. Senyumnya, matanya, hidungnya, itunya, itunya dan itunya. Dan kayaknya ini bukan cinta deh, tapi nafsu

Tapi beneran gue sering banget ngalamin cinta diam-diam, tapi ga sampe nyari infonya kesana-kemari membawa alamat ke pak RT. Biasanya gue cinta diam-diam ketika melihat cewek cantik lewat. Sebagai cowok normal pasti tergoda, kalo gue beda bukan tergoda lagi namun jatuh cinta sesaat. Kadang gue cukup lihat doang sampe orangnya ga kelihatan lagi, bahkan kadang gue ikutin terus biar bisa menikmati kecantikannya, eh ujung-ujungnya tuh cewek malah ke WC

Gue lebih sering enggak cinta tapi dibully sama temen terus lama-kelamaan ada rasa suka. Bahkan kadang gue sering salah tingkah. Lagi jalan niatnya ke rumah temen ketemu dia langsung deh belok ke warteg. Iya ini salah tingkah karena laper

Orang yang jatuh cinta diam-diam itu adalah orang yang paling pengertian. Mereka akan selalu menganggap yang di cintainya adalah bidadari yang tak patut di jelek-jelekkan. Orang yang jatuh cinta diam-diam adalah orang yang paling setia, mereka tak pernah menyakiti perasaan. Dan kadang jatuh cinta diam-diam adalah cara terbaik untuk tidak melukai cinta.

NB. Tulisan ini dapet inspirasi dari cinta sesaat dari adik kelas gue, barusan ngelihat dia. Makasih silvi kita pernah dibully temen-temen gue.

Sakit di Jodohin

sakit di jodohinBelum juga genap seminggu perkuliahan, gue harus berhelat lagi dengan sesuatu yang membuat keluarga khawatir.

Jum’at pagi badan gue di landa dingin tak menentu, kayaknya sih mirip di kutub gitu. Berhubung gue ga pernah ke kutub dan jarang mandi pagi jadi perumpamaan dingin, seperti ngemil es batu sambil kayang.

Dan pagi itu gue lewati dengan normal masih bercanda-canda sama temen, tapi mulai agak sore agak parah sakitnya. Langsung tanpa basa-basi telpon orang tua beli tiket untuk pulang. Beruntung gue punya temen setia si arif, bener-bener deh temen yang dapet di andalkan mau ngebeliin makanan, laundry baju, beliin tiket buat gue, tapi tetep pake ATM gue dengan pin khusus untuk dia. Yah gue maklum lah anak kos kalo pake duit dia gue jamin besok langsung ngesot di jalan sambil minta-minta.

Gejala penyakit ini mirip yang pertama, gue simpulkan sendiri tipus gue kambuh. Tapi agak aneh di dalam kereta gue selalu merasa mual. di masukin makanan keluar lagi, tapi kalo udah minum air hangat tiba-tiba mual atau pusing hilang seketika. Yang kesusahan sih waktu tengah malem ga ada petugas kereta yang keliling untuk gue mintain minuman panas. Padahal nih mulut udah nahan pengen muntah aja. Ngelihat ke depan ada cewek cantik tidur pulas, rasa pengen muntah agak berkurang. Ngelihat ke samping gue langsung teriak “Masaallah arip!!! mulutmu manganga bagaikan lumba-lumba”

Sampe rumah seketika lemas tak berdaya dan gue langsung di bawa ke rumah sakit pertama dimana gue di rawat, tapi sayang di sana penuh. Untung suster yang jaga penuh kasih sayang dengan baik hati dia telpon satu persatu rumah sakit terbaik. Dengan senyum bangganya akhirnya kita dapet ruang VIP di rumah sakit islam. Bergegas gue sama bokap langsung ke sana. Kami cuma berdua ,nyokap masih ada acara di jogja untuk 4 hari kedepan, kakak-kakak gue masih sibuk dengan pekerjaannya. Jadi kami 2 lelaki perkasa yang gagah, eh gue perkasa ga sih?

Sampe di IGD udah ada yang nyambut, tapi gue ga ngelihat kasur, cuma kursi roda. Pintu mobil di buka dan perawat laki yang nyamperin gue menyambut dengan ramah ‘Yang pesan di kamar VIP? Pake kursi roda kuat kan?’ ‘Kuat kok’ jawab gue ‘asal bukan gue nya yang di naikin’

Gue di giring pake kursi roda memasuki ruangan, di sana suruh tiduran dan nunggu dokter datang. Ngelihat sekeliling kok serem bau alkohol pula. Di atas kepala gue ada tulisan ‘Ruang Bedah’. Mampus! perut gue mau di bedah?, gue parno banget setelah baca itu, takut ini lah takut itu lah. Salah satu motivasi paling kuat dan ga masuk akal ketika itu adalah ga mungkin perut gue di bedah ga ada apa-apanya kecuali cacing lagi gangnam style.

Dokter sama suster datang meriksa gue, selang infus udah masuk di tangan, darah udah di ambil tapi penyakit gue belum bisa di tentukan. Bokap di kasih 2 alternatif dokter 1 ahli bedah dan 1 lagi dokter yang ngerawat gue pertama kali. Iya pilihan ke dua dokter yang ngerawat gue dulu, dia dokter terbang alias dokter spesialis di mana-mana jadi dengan mudah untuk menjadi pilihan.

Baru bisa masuk ruang VIP waktu menjelang sore, setelah serangkaian pemeriksaan. Ruangan yang gede itu cuma kita tempatin berdua bokap dan gue. Sengaja kita ga ngasih tau siapapun bahwa gue sakit, bokap gue super banget tanpa nyokap bisa ngerawat gue dengan baik tanpa mengeluh, harus bangun malam gara-gara suhu tubuh gue meingkat drastis. Harus ninggalin pekerjaannya. Untung nyokap ngerawat sendirian cuma 2 hari, esoknya kakak gue yang cewek pulang.

Setiap hari darah gue di ambil terus dan tanpa kepastian penyakit yang gue derita. Setelah 3 hari, malamnya dokter baru bisa bilang bahwa gue kena Demam Berdarah. Gue langsung lega, selama sebulan ini gue dapet 2 penyakit tipus dan DB. Gue bersyukur. Dipikir-pikir selama balik ke bandung ga pernah di gigit nyamuk, yang ada mah di sana di perkosa tugas.

Sebaik-baiknya cinta di sembunyikan akhirnya semerbak juga harumnya. Kabar sakit gue udah menyebar, entah dari mana seperti gosip artis hot yang cepat tersebar. Hari ke 4 gue mulai menerima berbagai tamu dengan berbagai buah tangan. Kamar gue yang tadinya sepi sekarang rame, sampe suster di situ mau menyediakan kursi, tapi sama bokap di tolak. Di kira kondangan apa!

Hari sabtu gue di bolehkan pulang sama dokter, tapi tamu masih berdatangan aja. Malah yang hari sabtu ini yang dateng muda-muda masih cantik pula. Berhubung hari itu gue udah siap-siap pulang jadi wajah yang tadinya kucel jadi berseri-seri yang tadinya badan gue bau bangkai sekarang masih tetep bau bangkai tapi wangi sedikit.

Berhadapan dengan ibu-ibu muda ini bikin bingung. Dateng-dateng langsung heboh ‘Ini mas fiaz? ya ampun ganteng banget ya’ gue cuma senyum-senyum sendiri. Trus ngobrol macem-macem sama bokap ujung-ujungnya ‘Udah punya pacar belom mas?’ jawaban pamungkas gue cuma senyum. Salah satu ibu-ibu itu bilang ke bokap ‘Pak boleh di ambil mantu?’ kita langsung ketawa semuanya. Salah satu ibu paling cantik di situ bilang ‘Mas, anak saya namanya juga luthfi lho tapi sayang masih TK’ gue lemas, segitu parahkah gue sehingga di jodohkan dengan anak TK. Ada lagi yang bilang ‘Sayang anak saya kelas 4 SD mas!’ gue lansung pengen salto . Apa gue emang di takdirkan dengan jodoh yang lebih muda. Tapi agak takut, ntar kayak bupati garut lagi.

Happy Wedding Andri

“Begitu indah Tuhan membuat kita jatuh cinta, menjadikanku pena, dan menjadikanmu selembar kertas. Dan kita menulis sajak indah di dalamnya”

Mereka berdua bertemu, bercanda ria dan menjadi sepasang kekasih. Kakak dari paman gue hari ini menikah. Oh indahnya, mereka saling mengucap janji dengan rasa bergemetar dan akan menimpa tanggung jawab yang harus di jalaninya.

Anehnya, seluruh keluarga dari paman gue itu jodohnya dekat semua, maksud gue rumahnya berdekatan, bahkan tetanggaan. Di mulai dari paman gue sendiri, istrinya itu jaraknya 100 M dari rumah nenek, putrinya yang pertama dapet jodoh juga masih tetanggaan seberang jalan. Nah si cowok terakhir andri, alias gue manggilnya kakak, dapet jodoh juga seberang jalan, deket rumahnya mantu pertama. Jadi keluarga paman gue itu ngumpul satu komplek. Lucu ya, bagaimana tuhan merencanakan, walaupun mencari jauh namun ternyata telah di tentukan yang dekat.

Mamah dari kakak gue andri ini sebenernya belum begitu rela. Alasannya, si cewek yang hari ini jadi istrinya itu belum lulus kuliah masih 1 tahun lagi. Dan istirnya ini punya penyakit khusus, yang tiap bualan harus cuci darah. Yang namanya cinta, keadaan bagaimanapun ya tetep di jalani, gue sih cuma bisa berdoa semoga istrinya selalu di beri kesehatan dan mereka selalu di liputi kebahagiaan. Di sisi lain gue juga denger-dengar cintanya itu gara-gara balas budi, tapi gue ga tau pastinya sih. Jadi dulu itu setelah lulus kuliah belum dapet kerja, nah ketika deket sama pacar atau istrinya itu akhirnya di cariin kerjaan, karena salah satu keluarganya si cewek ada yang punya jabatan tinggi, sekarang kakak gue itu kerja di salah satu bank terkemuka di indonesia. Trus karena mau balas budi atau gimana gitu akhirnya nikah deh. Semoga gosip itu tidak benar, cinta itu datang bukan karena terbiasa, tapi karena saling mengasihi, semoga itu terjadi pada mereka.

Ehem.. ehem.. serius amat ya tulisan gue. Jadi tadi itu pas acara makan-makan, ada salah satu yang menikmati bakso dengan lahapnya, cewek-cewek tamu di situ pada ngelihatin gitu, nah ketika lagi asyik makan dan mau motong jadi dua bagian dari baksonya, tiba-tiba baksonya muncrat ke tamu sampingnya. Si cewek-cewek yang dari tadi ngelihatin pada ketawa semua. Orang itu gue sendiri *meringis*

Ya ampun, malu banget deh gue. Kebetulan, cewek yang ngetawain ga ada yang menarik di mata gue. Jadi ya gue agak cuek gitu. Untung sih nafsu untuk ngejar bakso yang loncat keluar dari mangkok bisa gue cegah. Ga baik juga kan, harus ngejar-ngejar bakso yang menggelinding dengan nikmatnya.