Berkarya itu Rasa

Seperti janji gue di post sebelumnya. Postingan ini masih berkaitan erat. Kalo Berkarya sampe mati lebih fokus ke awal mula berkarya. Kalo ini gue mau bahas sisi di balik berkarya. Tapi kalo agak keluar jalur malumin aja. Ya gue kalo kencing aja ga pernah lurus, apalagi mikir.

Gue sering lihat bakat berceceran karena ga di tampung oleh kedisiplinan ~ pandji

Continue reading

Advertisements

Tips Deketin Cewek

Uh janji gue terbengkalai berapa hari ini. Ya ga apa lah yang penting janjiku untuk mencintaimu selalu terlaksana kok *ini gombalan buat cewek, yang cowok jangan ke pedean

Sesuai janji gue di postingan sebelumnya, gue akan ngasih tau tips agar dapet kenalan cewek cantik bahkan sampe pacaran. Tapi sebelumnya perlu di catat, tips yang gue tulis ini sebagian beneran bisa di praktekkan dan sebagian tersirat. Semoga sih kalian bisa ngambil maknanya, gue yakin kok kalian lebih pintar dari pada gue.

Continue reading

Berapa Cinta

Berapa Cinta“Yaz, kamu itu punya pacar ga sih?” tanya arif.

Heran ga ada hujan, ga ada angin arif nanya status gue, sebenernya gue tau dia ngerti status gue saat ini. Tapi mungkin arif heran, kok gue ga pernah galau, apa mungkin karena punya selingkuhan banyak, apa gue punya simpenan istri pejabat-pejabat negara, apa gue simpenan om-om, najis deh!

“Emang kenapa rif?” tanya gue balik.

“Yah cuma pengen nanya aja”

Arif sepertinya mulai perhatian sama gue, andai dia cewek pasti dia cewek yang paling romantis sekebun binatang. Gue bukan jomblo tapi single, beda ya antara jomblo sama single. Jomblo itu belom pernah pacaran. Jadi ya ga pantes status jomblo ada di gue, yang tepat single. Semacam seseorang yang penah mengikat tali pernikahan, bedanya gue belom pernah nikah cuma mengikat tali cinta. Mengikatnya pake tali kolor pula

Akhirnya gue curhat ke arif panjang lebar. Gue emang single tapi deket dengan beberapa cewek, bukan playboy ya. Mulai dari yang masih smp sampe tante-tante ada. “Kenapa enggak kamu pacarin salah satu yaz?” tanya arif. Gue nyari yang bener-bener yang nyangkut di hati, kalo masih SMA mah berani gue pacarin semuanya. Soalnya di rumahkan kalo minta duit gampang. Nah sekarang udah kuliah, ga enak minta duit terus-menerus. Kalo gue pacarin semua, bisa tekor dompet gue. Makan aja tiap hari di warteg

Tipe cewek yang gue suka kayaknya ketinggian deh, soalnya belom nemu juga yang sesuai apa yang gue pengenin. Kalo ada pun dia udah punya monyet. Ga level dong ngerebut cewek orang di kira ga laku aja. Tapi emang gue belum laku sih

Si mbak foodcourt pernah nyindir “Fiaz, muka kamu itu pendiem tapi ternyata pacarnya banyak ya”. Sumpah dapet gosip dari mana dia, padahal ga pernah megang cewek. Boro-boro megang tangan cewek, yang ada malah di jorokin ke sumur

Banyak orang yang ngira gue ini orangnya pendiem, emang kalo belum kenal kelihatan pendiem. Tapi kalo udah kenal gue mah kurang ajar. Tapi kayaknya akhir-akhir ini status muka pendiem gue mulai hilang. Tiap ada cewek lewat gue lirik, mulai dari wajah, mata akhirnya turun ke paha

Ga ada yang bener-bener orang yang nyaman dengan kesendiriannya. Gue seperti itu. Mungkin orang melihat gue selalu happy, tak pernah memusingkan akan sesuatu. Pas kemarin gue keluar sama temen cewek dia nanya ‘Kenapa sih cowok pemikirannya ga pernah ribet” Gue ga bisa jawab. Dalem hati sendiri juga punya pertanyaan yang menganjal “Kenapa cewek mau ngelakuin apa yang di bilang cowok” waktu itu gue menyuruh dia beli makanan, kita hanya diam dengan cake di tangan di iringi riuhnya air hujan. Dalam diam gue sedikit kentut

Oh iya, mau dengerin suara sexy gue yang mirip kentut? kemaren temen gue iseng bikin radio indie. Dengerin aja rekaman di bawah ini. Agak rame sih, tapi suara gue jelas kok. [Download/Listen]