Pagi Matahari

Pagi MatahariIni balik lagi masa SMA

Jadwal kuliah gue hampir pagi semua. Harusnya sih kalo perkuliahan bisa milih jadwal sendiri, bebas pake pakaian yang dia suka. Tapi di kampus gue enggak, jadwal kuliah udah masuk paket, masuk kelas harus pake seragam lengkap. Hitam putih, untung ga kayak anak SD. Kalo kuliah di harusin make dasi sama topi di pastikan gue sering ngompol di celana, kan anak SD

Hari senin jadwal gue jam 8, masih mending bisa bangun jam 7. Tapi jadwal penuh ga ada break sampe jam 2 siang, sumpah kalo laper dan nafsu makan memuncak dosennya bisa-bisa gue makan. Kecuali itunya, jijik deh. Masih mending sih daripada si arif, dia senin dapet jadwal jam 7 pagi, mungkin sampe kampus upacara dulu kali. Iya masa kuliah hari senin masuk jam 7  pagi. Di jamin kalo beneran upacara pasti masuk kelas ada bau khas ketek bertebaran. Arif mangap-mangap kayak ikan koi

Dapet kelas baru harus ada semangat baru. Minggu malem udah siap-siap untuk kuliah hari senin, persiapan gue untuk kuliah adalah main uno dan menang pertama 3 kali berturut-turut dalam 5 permainan dari 7 pemain. Itu memuaskan, gue tidur dengan nyenyak. Hari pertama masuk kuliah ga boleh telat, harus ngasih kesan yang baik. Tapi apa, gue telat 15 menit, sial. Kelas gue udah mulai. Mau masuk tapi ragu soalnya ga kenal orang-orang di kelas itu. Buka pintu langsung dapet senyuman manis dari dosen, untung dosennya cewek jadi ga najis dan paling penting semua anak ngelihatin gue dengan tatapan aneh. Iya gue emang ganteng, tapi entah kalo mereka membandingkan kegantengan gue sama monyet, ya jelas gantengan monyet

Karena di kelas itu tempat duduk bentuk huruf  ‘U’ gue duduk paling ujung deket dosen. Bukan karena gue rajin, tapi karena udah penuh semua kecuali yang pojok. Engglish hari pertama free writing. Kita disuruh nulis satu topik tentang teknologi handphone masa depan. Kalo bikin tulisan pake bahasa indonesia sih masih enteng, lha ini free writing pake bahasa inggris. Untung gue masih bisa, tapi dikit ga ada satu halaman. Di pikiran gue bukannya handphone canggih dengan berbagai fitur tapi handphone canggih yang ada di belahan dada katy perry

Kelas kedua pemrograman, dosennya sama kayak di smester 1. Dosen yang paling gue kagumi karena kecerdasannya. Masuk kelas dia langsung ngomong “Kalian kok mukanya asing semua ya? tapi ini ga asing deh” Sambil nujuk gue. Sumpah ngeselin

“Kelas baru ya? di acak lagi? tapi muka kalian kok lama” katanya ke kita “Saya mau tau kemampuan dari kalian, yang dapet A pemrograman siapa?” anak-anak pada angkat tanggan “Yang dapet B… C… D… E..” dan gue selama itu ga angkat tangan sama sekali “Yaz, kamu ga angkat tangan? oh iya kamu dapet jelek ya, makannya jangan sakit mulu kamukan pinter” Gue merasa melayang di puji sama dosen “Pinter ngibul maksudnya” anak-anak pada ketawa semua. Kurang ajar

Hari senin di tutup dengan pemrograman yang bikin puas, bisa bantu ngajarin temen yang masih bingung, bisa paham logika-logika yang di ajar dosen dan baru sadar ada temen cantik yang pernah gue taksir satu kelas sama gue. Dia juga pinter pemrograman, cewek yang pinter pemrograman itu sexy, bikin kangen, gemesin. Tapi faktor body dan muka pengaruh juga sih. Eh aura kasih bisa pemrograman ga ya?

***

Hari ini selasa. Gue dapet kelas jam 7, untung cuma kelas pengganti. Pagi-pagi setengah 7 gue baru bangun. Bandung sedang bernyanyi, nyanyian hujan. Dengan terpaksa gue mandi kedinginan dan berangkat ke kampus basah-basahan oleh hujan. Iya demi pemrograman gue ga mau terlambat. Sampe kelas dengan baju sedikit basah dan rambut basah kuyub ternyata dosennya belom dateng. Gue cuma bengong nyium-nyium AC, tau gini mah berangkat agak siang udah macet, kena hujan. Untung kancut gue ga basah

Dosen dateng, materi langsung di mulai. Pagi yang harusnya dingin oleh hujan + AC tapi kali ini gue lihat kepala anak-anak pada keluar asapnya. Iya materi kali ini udah mulai sulit. Tapi gue selalu tersenyum puas, lihat temen-temen pada belom bisa ngoding, gue udah sendiri. Iya udah beres tapi salah semua! Gue emang sok pinter

Kuliah beres, keluar ketemu lagi sama cewek yang bikin gue salah tingkah. Dia di depan kelas gue, Tuhan memang mempertemukan kita, gue mencoba untuk ga salah tingkah. Senyum maut yang bikin cewek jatuh cinta, gue lontarkan untuk dia, senyum manis tulus tapi sayang dia ga melihat gue. Sumpah percumah gue tersenyum, malah temen deketnya yang senyum balik cowok pula. Sial

Perubahan Masa

Perubahan masaHari ke 32 di tahun 2013. Lebih dewasa tiga bulan dari ulang tahun gue, maksudnya 3 bulan yang lalu baru ulang tahun. Walapun lebih dewasa, pemikiran gue tetep ga berubah-berubah. Gue tetep seperti dulu, ga pernah terlalu perhatian sama pacar, oh lupa gue masih single, kalo gitu hapus dulu kata “Pacar” untuk sementara. Oke lanjut baca dengan nada sedih. Suka ga tega kalo ngelihat orang yang kurang dari gue, suka manja kalo di depan kucing, enggak tanggung jawab kalo di suruh-suruh. Tapi sebenernya gue orang yang memiliki tanggung jawab gede, kalo menghamili cewek

Namun yang paling penting gue udah lepas dari jeratan alay. Gue rasa setiap orang pernah mengalami masa masa alay. Lihat aja photo-photo kalian jaman SMP atau SMA, pasti dalem ati bilang “Ya ampun kok gue dulu bisa kayak gini ya” apalagi kalo photonya jari telunjuk di mulut, sambil monyong dan salto. Alay abis

Ga salah sih jadi alay, alay itu proses untuk membuat dunia ini semakin penuh kode. Gue dulu kalo nulis SMS sering ga jelas, pake huruf kecil-gede kecil- gede. Trus pake singkatan-singkatan keren, untung dulu belum populer layar sentuh, coba kalo gue udah pake tochscreen. Ga bisa ngebayangin, jempol gue pasti bekerja lebih keras, jadi gede berotot, ade ray pun kalah.

Kalo tentara indonesia pake kode alay, gue pastikan dapat penghargaan sebagai tentara dengan kode teraman di dunia. Soalnya yang bisa menyingkat kata ga jelas itu cuma di indonesia, coba deh bahasa inggris lu singkat kayak bahasanya alay, udah berubah arti tuh. Namun alaynya jaman sekarang sama jamannya gue udah agak beda, padahal gue baru lulus SMA lho, tapi perkembangan bahasa alay ini terlalu cepat. Kalo dulu sebatas tulisan, pakaian trus cara ngomong, tapi ga terlalu parah alaynya. Sekarang perkembangannya lebih pesat. Mulai dari tulisan, pakaian, style,  milih temen, gadget dengan pernak perniknya, cara ngomong, cara jalan, cara ngelap keringet. Bahkan mungkin cara beol

Photo-photo anak alaypun gampang kita temui. Gue dulu juga kayak gitu, dikit-dikit photo ada pohon photo, ada batu photo. Mata merempun kita sebut photo keren. Sampe memory hape gue penuh dengan photo nista alay. Untung photo itu semuanya udah musnah, hape gue entah jatoh entah di curi. Tapi gue jamin yang megang hape gue dan ngelihat photo alay, pasti muntah bahkan kejang-kejang  di tempat

Masa alay adalah masa terindah ketika kita mengingatnya setelah dewasa. Betapa culunnya kita, betapa najisnya kita. Tapi kalo udah gede jangan sok-sok alay lagi, udah ga pantes. Jadinya malah mirip banci, cucok booo!

Wanita Licik

Wanita itu licik

Eits tenang jangan marah dulu, maksud gue licik disini itu karena wanita lebih leluasa melakukan sesuatu. Wanita boleh pake pakaian laki laki, sedangkan sebaliknya pria ga pantas. Tapi kalo laki laki tetep mau pake pakaian wanita ga papa sih, Ih cucok deh..

Kalo banyak orang yang bilang wanita itu makluk yang lemah gue kurang setuju deh, pasti yang sering bilang gitu ga pernah nge-gym. Jika kalian cowok yang jarang olahraga ke tempat gym pasti malu. Ceweknya keker keker coy, sekali tampar hilang deh kemaluan lo

Semua profesi laki laki boleh di lakukan oleh wanita, kadang kalo di pikir ga adil ya. Tapi karena jasa Kartini derajat wanita di setarakan. Coba kalo ada pejuang laki laki, pasti derajat laki laki juga di setarakan dengan wanita. Jadi cowok boleh jadi bidan. Ga kebayang kalo cowok jadi bidan, yang ada ntar bayi yang mau keluar masuk lagi, takut sama kumisnya..

Cewek tomboy itu udah biasa, bahkan di anggep gaul. Kalo cowok kecewek-cewekan, pasti deh di kucilkan. Memang sih di dunia ini kebanyakan yang operasi kelamin itu laki laki, aneh kenapa coba? jangan-jangan impoten *upss maaf

Yang cewek, sadar ga sebenernya kaum cowok itu lebih cerdas lebih pintar. Tapi akhir-akhir ini hal itu ga berlaku, sekarang yang mendominasi kepintaran kebanyakan cewek, soalnya cowok males (termasuk gue juga sih, makanya bodo). Kadang gue iri sama cewek apa mereka ga punya rasa malas ya? setiap gue baca buku pelajaran yang ada di pikiran malah cewek sexy terus jadi malas deh, apalagi sekarang ada hape tambah malas juga. Tapi kaum hawa masih aja bisa membagi antara hape dengan aktifitas yang lebih penting. Eh kalo cewek males mandi juga ga sih?

Cium bibir antara cewek dengan cewek itu masih biasa, peluk pelukan juga biasa, enak banget kan?. Coba kalo cowok nyium bibir cowok juga, pasti di anggep enggak normal. Cowok jalan berduaan aja di kira homo kok

Dulu kalo wanita rentan akan sakit hati dan galau, sekarang merambah ke cowok. Heran gue banyak cowok yang galau di indonesia ini, lihat aja kalo cewek update status atau ngetweet pasti cowok yang nanggepin banyak. Tapi kalo cowok yang galau, yang bales kebanyakan cowok juga. Mampus lo, kaum cowok galau, kalian di cintai cowok juga

Penelitian bilang lesbian kebanyakan di alami oleh wanita yang berumur 45 tahun. Kalo di pikir pikir enggak jorok ya, biasa aja gitu cewek sama cewek. Tapi kalo cowok homo, ihhh najis deh..

3 Jari

tadi gue ke sekolah, biasalah rutinitas anak yang baru lulus sekolah ya cap 3 jari untuk ijasah. tapi sayang ga sekali jadi baru besok senin bisa di ambil. gue baru tau lho sekarang ijasah itu ga pake tanda tangan yang kena photo itu, emang udah lama atau karena sangking ndesonya gue ya?

sampe di sekolah pukul 9, udah lumayan rame sama temen temen seangkatan. tapi adik kelas udah banyak yang pulang, padahal masi pagi gue dulu aja kalo belum jam 10 belum boleh pulang. kalo orang luar ngelihat pasti bilang ‘rugi tuh di sekolahin kok malah pulang pagi’ tapi kalo pas kita masih sekolah ga pernah ada kata rugi kan uang sakunya udah dikasih

tapi banyak juga yang memanfaatkan untuk kumpul organisasi sekolah, gue lihat tadi ada anak pramuka. udah ada anggota barunya pula. walaupun gue bukan di organisasi mereka tapi karena ada temen yang ngajak kesana ya ikut deh. mata mereka jadi melotot semua kayak ngelihat setan. iya gue sadar muka gue jadi lebih ganteng setelah lulus sekolah

eh kalo dulu gue ngelihat kelas 10 awal awal masih kelihatan lugu, sekarang udah beda body mereka udah terlihat yang laki tambah gede tinggi dan berjerawat (sumpah tambah jelek semua) kalo cewek jadi agak gendut dan tubuhnya bergelombang, trus make bedak. gue rasa sih memang tambah cantik bahkan lebih mirip tante tante bedak tebel

gue duduk di antara anak pramuka jadi minder, soalnya anak pramuka itu kulitnya item mukanya sangar (sangar=serem) terus tinggi tinggi, kuat kuat pula. sedangkan gue baru lari 2 meter aja sesek nafas, tinggi gue 164 ngerasa pendek banget, untung muka gue ganteng ga kayak mereka

mumpung ada di sekolah gue sempatin untuk mampir ke LAB TI yang menjadi rumah kedua gue waktu itu. tapi sekarang jadi jelek kayak ga terawat gitu. males jadinya padahal waktu gue masih rajin rajinnya, tiap hari tuh lab gue bersihin sama temen temen. demi kenyamanan kita juga sih, bahkan 1 hari satu malem pernah ga pulang gara gara ada lomba. sebuah kenangan yang tak terlupakan, namun agak tercoreng gara gara tempat yang tak terawat.

tapi emang nasib gue lagi jelek, pas mau pulang malah di hadang guru disuruh buat ngebantu dia. gue sih awalnya agak keberatan, tapi berhubung guru gue ini selalu berusaha yang terbaik untuk gue ya pasti gue bantu lagian cuma ngedit photo. 15 menit udah jadi, sesuai yang di harapkan. memang enak ya kalo punya keahlian tersendiri kita jadi di hormati oleh orang lain

tapi pas gue pamitan pulang sama guru guru ada 1 guru yang songong banget, ini guru yang di benci anak anak dan guru guru, dulu sih gue ga begitu benci soalnya setiap kita debat dia selalu mengikuti kata gue, sumpah yang penting mah pemikiran kita cerdas orang lain akan tunduk dan dia juga yang paling sering minta bantuan ke gue. tapi ketika gue jabat tangan tadi, dia ga peduli dengan santainya  pergi tanpa ada senyum,benci banget gue pantesan banyak orang yang ga suka sombong ternyata. denger denger dia tukang korupsi juga, tapi entahlah sesuka dia. gue kan ga ada urusan, tapi gue ada 1 saran untuk dia. rambut botaknya di reboisasi dong! biar hijau lagi….

Mencintai

Sudah 1 tahun gw jomblo, entah kenapa gw juga heran kok betah amat ya gw ngejomblo apa gw terlalu memikirkan masa depan, sape- sampe ga mikirin cewek. Ya gw terakhir pacaran kelas 2 sma, lupa sih tanggal berapa dan sampe sekarang 15 february 2012 gw masi ngejomblo.

Dalam 1 tahun banyak hal-hal yang membuat gw tertarik namun ga ada yang sampe hati mungkin awalnya ya tertarik, eh udah lama ngobrol perasaannya jadi biasa, mungkin emang tuhan mau kasih yang terbaik buat gw kali ya. Emang sih gw punya tipe cewek chinesse tapi itu ga berlaku kalo ada cewe yang bener-bener sayang sama gw dan gw pun sayang sama dia. Gw juga pengen pacaran lagi gw normal punya perasaan tapi entah kenapa gw merasa terakhir jatuh cinta malah pas SMP kelas 3 dan menurut gw yang lain tuh biasa biasa aja.

Bener sih ketika gw sama temen di depan laptop. Gw ga pernah merasa kesepian namun kalo udah ga pegang itu rasanya hidup gw hampa banget, gw merasa bersalah ketika gw pacaran gw ga terlalu peduli sama dia, gw malah asik dengan laptop gw. Walaupun gw udah lama jomblo yah kurang lebih 1 tahun lah, tapi gw yakin Tuhan pasti memberiku yang terbaik kok, kan Tuhan maha adil selalu memberikan yang terbaik untuk semua orang