Ini Pulang

Episode 027“Ma.. sabun mandinya baru? kok ga kayak biasanya ini busanya banyak banget?” tanya gue ke mama.

Continue reading

Cinta Tersampaikan

Cinta TersampaikanKehidupan yang monoton, tak ada perubahan pasti akan membuat rasa bosan tersendiri. Udah 2 minggu ini gue habisin hari dengan masa penyembuhan. Iya bosan sangat. Mending kalo gue boleh main keluar sesuka hati. Enggak tiap pengen main nyokap ngelarang ‘Nanti aja mainnya di anter ayah’ mau jajan di mini market samping rumah ‘Nanti aja sekalian mama mau belanja’ untung sih pas gue pengen mandi ga ada yang ngelarang ‘Ga usah mandi ganti kolor aja’ repot kan!

Akhirnya hari-hari ya gue habisin di rumah. Dan ga lepas sama hape, padahal ga ada sms, whatsapp maupun bbm. iya cuma gue pandangin aja. Sesekali main twitter. Maklum jomblo akut

Karena sering online, gue ketemu temen SD, adik kelas waktu sma, dan sampe sekarang sih belum nemu temen SMP. Selama ngobrol sama mereka ada 2 cewek yang ketika gue iseng dia malah tertarik. Pertama temen SD gue, sekarang dia jadi cantik. Padahal dulu ingusan, pake rok kebalik, bahkan rambutnya model mohawk

‘Cieee yang baru jadian’ kata dia di chat. Ini anak pasti kebanyakan nonton FTV, pacar aja ga punya masa jadian, kalo sama tiang listrik, masi mungkin. Trus kita ngobrol ngobrol ngobrol, tiba-tiba agak nyleneh. Gue marah kan ‘Ah elu ngomong apa sih!, gue nikahin baru tau rasa!’ malah di tanggepin ‘Ayo kalo berani’

Gue jadi bingung ‘Kita pacaran dulu aja ya’. ‘Jangan’ kata dia ‘langsung aja. udah siap kok’ mampus gue! kemakan omongan sendiri. Akhirnya gue sedikit maksa untuk pacaran dulu. ‘Jadi serius kita pacaran?’ tanya gue. ‘Kalo pacaran dulu, trus pacar aku gimana? kasian kan’ gue lansung girang, ada kesempatan untuk lolos dari obrolan ini ‘Lah itu kan urusan elu!’ dia langsung off. Gue girang. Langsung lari keliling rumah sambil teriak-teriak dan tetep, pake kolor. Gue masih berpegang teguh cari istri yang keturunan chinese, untuk melestarikan keturunan. Semoga

Yang kedua adik kelas gue, baru tadi malem. Dan malem-malem sekali ketika pertandingan Chelsea vs Suderland di mulai. Gue mulai percakapan di chat ‘Malam gini belum tidur neng?’. ‘Belum bang, lagi nonton bola’. Langsung deh bingung mau ngomong apa, gue ga ngerti masalah bola. Taunya ya cuma bola bulet 1 di rebutin sama 22 pemain, kurang kerjaan abiz!.

‘Loh malem minggu ga pacaran?’ tanya gue. ‘Apa itu’ jawab dia ‘Pacar aku masih di simpan Allah mas’. Mulai deh otak gue encer buat ngobrol kesana sini. ‘Jadi kalo aku mau macarin kamu harus izin Allah? harus sholat malem 70 rokaat nih’ Iye gue ngasal, mana mungkin gue sholat 70 rakaat, islam gue aja di pertannyakan kok.

‘Ga perlu mas cukup sholat tahajud’. ‘Jadi’ kata gue ‘setelah sholat tahajud kita pacaran. Oke sip!’. Gue senyam senyum sendiri, cantik lho anaknya. Eh tapi cantikan kakaknya sih, jadi bingung gue ini suka kakaknya atau dia. Oke lah kalo adiknya dulu baru kakaknya boleh juga.

‘Iya bisa, jika allah meridhoi’. Sumpah padahal sebelum gue lulus SMA dia ga religius amat. Sekarang, mama dedeh aja kalah. ‘Kalo ini mah masalah hati, bukan ridho’ kata gue. Kita lalu ngobrol tentang perasaan. Dia bilang dulu sempat suka banget sama gue, tapi gue nya ga nangepin. Waktu itu emang gue lagi punya pacar. Memang cinta itu aneh, kelak kau akan ada di titik itu, titik dimana kau sadar, betapa kita sudah melupakan banyak hal, termasuk cinta.

‘Oke lupakan saja’ kata gue. Setelah gue pikir-pikir emang perasaan gue ke dia ga bener-bener ada. Gue lebih suka kakaknya. Dan lihatlah bagaimana tuhan membuat kita jatuh cinta, menjadikanku pena, dan menjadikanmu kertas, lalu menulis sajak