Berdampak Kah?

Hallo semua *bersih-bersih Sarang*

Apakabar yang dulu sering baca blog ini? maaf terbengkalai bukan karena sibuk, karena sok sibuk aja.

Jam setengah duabelas wake setempat tiba-tiba inget blog ini dan pengen nulis, dan ental apa gairahnya yang jelas sebenarnya banyak sekali hal yang harus diceritain. Mulai dari beberapa tahun ini yang beberapa orang mendapatkan dapak karena covid, namun ada beberapa diantaranya mendapat berkah.

Continue reading

Awal Kamar Baru

Awal Kamar Baru“Yaz lu di bandung ngekos atau ngontrak?”

“Enggak kok” jawab gue sambil menyombongkan diri “Gue mah ga level kayak gitu. Gue di bandung  tinggal di apartemen”

Muka temen gue langsung berseri-seri “Wih keren.. kapan-kapan gue mampir kesana ya”  “Iya boleh” jawab gue tetep sombong, padahal kamar di apartemen kayak dapur kena tsunami.

Gue emang tinggal di apartemen. Awalnya gue mau nempatin salah satu kamar di lantai 4. Barang-barang udah gue taruh kunci udah gue pegang. Karena cepek siang itu gue langsung tidur. Padahal kamar masih berantakan, meja kotor, kamar mandi kotor dan gue juga kotor, bukan karena mimpi basah, bukan juga karena di grepe farah quin. Karena belum mandi seharian

Jangan dikira gue ini menempatin apartemen yang mahal, yang 1 kamarnya bisa buat main bola sangking luasnya. Tapi gue tinggal di apartemen yang lebih layak di sebut rumah susun. Tapi kalo disebut rumah susun enggak juga sih, serem kalo rumah susun mah. Sembarangan orang bisa menyewa, beda sama apartemen yang mau menyewa atau beli harus orang yang jelas. Yang pasti ga boleh nyewa itu orang bertato dan ngondek

Sorenya setelah bangun gue lihat-lihat di sekitar flat, ternyata bau asap rokok. Beuh, secara gue ga tahan asap rokok langsung ga betah. Telpon temen yang ada di lantai 20 ternyata ada yang kosong. Malam itu juga gue ga nempatin kamar asli tapi malah menodai kamar 20.01 B dengan pose tidur gue yang membahana

Besoknya gue minta tolong temen si arif untuk membantu perpindahan ke lantai 20. Gue milih 1 flat yang bisa di tempatin 4 orang. Akhirnya flat nomor 20.01 B gue tempatin sama Arif dan Haris. 3 orang laki yang laki banget. Tapi setiap malem kita pasti curhat. Bukan curhat masalah pacar, curhat tentang daerahnya si arif. Cerita-cerita apa aja yang ada di sana, kadang di bandingin dengan jakarta. Arif pernah bilang “Kalo di daerahku macet, aku bayar tuh orang-orang yang kena macet”

Awal-awal belum full kuliah kita sering ngobrol bareng, sering ketawa bareng. Tapi ga pernah bareng kalo ke kamar mandi

Setelah jadwal perkuliahan kita full, kita jarang ngobrol. Dan temen kamar tambah 1 lagi, dia temen sekelas gue. Awalnya gue ga kenal sama sekali tuh orang, bahkan baru kali itu gue kenalan di kampus, malemnya dia main ke kamar buat belajar pemrograman. Eh ternyata dia kenal si arif, katanya temen waktu Ospek . Belum juga belajar, dia melihat kamar kosong langsung nyerocos “Gue boleh ga ikut tinggal di sini?” “Emm tanya dulu sama 2 orang itu” kata gue. Arif sama Haris setuju aja, gue sih sebenernya agak ragu. Selain agak ragu, kalo ini flat dihuni 4 orang agak gimana gitu. Takut dibilang orang lain kita ini saling berpasangan. Kalo beneran ada orang bilang begitu, najis deh mending gue ngajak kawin lari kambing daripada sama cowok.

Yang awalnya kita tinggal bertiga laki banget. Sekarang tambah 1 lagi, jadi 4 orang laki yang kurang laki banget. Krisis mental. Minggu pertama kita full masuk kuliah merasa berat, harus berangkat pagi dan pulang malem, tapi minggu ke 2 kita udah terbiasa. Kita jadi ada waktu ngobrol lagi tapi suasana berbeda dengan tambahnya 1 penghuni di flat ini. Waktu kita lagi asik ngobrol si Arif teriak marah “Ga usah pegang-pegang deh!” Ternyata penghuni baru ini suka grepe-grepe, dan tentunya dia grepe Arif. Arif kamu sekarang najis

Karena dia udah terlanjur tinggal sama kita ga mungkin diusir. Lebih tepatnya gue, Arif sama Haris ternyata orangnya ga tegaan. Akhirnya kita menerimanya dengan hati-hati. Dia memiliki kurang, tapi kami sadar setiap orang memang mempunyai kekurangan, bukan untuk di ejek. Namun dimengerti dan dihargai. Kalo dia grepe, langsung deh semprot pake baygon

Tempat Curhat

gue selalu berteman dengan semua orang, tapi gue jarang berteman di luar status sosial. kalo ga tau maksudnya di pahami dulu, soalnya ntar salah pengertian. nah dalam status sosial gue ini banyak banget temen cewek, dan hampir semua kenal gue sebagai orang yang aneh.

gue kalo ngomong ceplas ceplos ga banyak mikir, untungnya mereka menganggap gue ini bercanda, kalo ga pasti gue ga punya idung lagi. tapi kebanyakan gue deket sama cewek, yah kalo deket sama cowok ntar di kira ada hubungan.

di setiap kelas waktu sma cewek cewek deket sama gue, banyak juga yang curhat, ada juga yang pinjem uang. dari situ gue tau ternyata kebutuhan cewek itu banyak banget, pernah temen gue cewek pinjem duit 600Ribu, awalnya sih gue ragu minjemin, tapi karena mukanya jijik-jijik meyakinkan akhirnya gue pinjemi dan kalo cewek itu janji pasti di tepati tepat waktu, beda banget sama gue yang selalu menunda nunda, dan semoga gue ga menunda pernikahan gue nanti

paling gue pahami, cewek itu makhluk pencerita, gue selalu saja jadi orang yang mendengarkan curhatan cewek cewek. awalnya gue merasa hina, tapi lama kelamaan gue jadi tau kalo cowok sejati itu adalah orang yang memahami dan mendengarkan orang lain. tapi curhatannya aneh aneh, pernah juga ada yang curhat ukuran kelamin cowoknya.

ada juga yang curhat sedih banget, dia itu di tinggal tanpa sebab yang jelas, sampe dia frustasi selalu ke toko binatang untuk menghilangkan frustasinya. awalnya gue mengira yang ninggalin dia itu cowok yang mukanya mirip binatang, tapi akhir akhir ini gue baru tau kalo ternyata dia itu di tinggal kucing kesayangannya

paling parah kalo kita ngumpul ngumpul kita selalu menebar gosip, mulai dari yang baik sampe yang jelek. mulai dari hal kecil dan sampe hal yang lebih kecil dan ga penting

‘Eh Yaz, tau ga kalo tika itu jorok banget’

‘Jorok kenapa emang?’

‘Iya bulu keteknya itu lebat, mirip hutan belantara gitu.!’

*contoh gosip ga penting*

ada lagi kemarin, adik kelas gue cewek malem malem telpon, padahal lagi asik asilnya nonton 2 dunia yang pastinya gue bukan lihat hantunya, tapi mantengin hostnya, sumpah cantik menurut gue ‘Indah Rahardjo’ gue sih mau nikah sama dia, tapi dianya mau ga nikah sama gue?

lagi asik mantengin Indah, ada telepon masuk, nomornya di sembunyiin pula. ‘Halllooowwww’ salam anak alay yang lebih mirip kuntilanak lagi kentut. ‘Ya, halloww gue fiaz’

‘Iya gue juga tau bego.!’

gue di bego begoin. dia temen gue mau curhat kalo dia itu baru aja di putus pacarnya. dalam hati gue dongkol banget malem malem menjelang pagi malah curhat baru di putusin. (ga ada untungnya buat gue BEGO) tapi karena gue kasian, gue suruh ngomong aja tapi hape gue diemin gue tetep lihat host calon istri gue Indah rahardjo (kalo mau..). dua dunia udah kelar gue baru inget kalo ada temen curhat di telpon, setelah gue tengok ternyata udah mati tapi ada SMS.

"ANCRIT LO YAZ, GUE NGOMONG BANYAK GA LO DENGERIN, AWAS BESOK LU GUE JUAL KE PASAR HEWAN"