Bukit Bintang

Episode 8Jumat malam sabtu.

Sore kemarin gue ada kelas, emang hampir tiap hari jadwal kuliah gue sampe malem. Beda sama rata-rata anak kuliah kampus lain, kalo mereka mungkin satu hari cuma beberapa mata kuliah dan paling juga 1 minggu cuma masuk 3 hari. Lha gue tiap hari bangun pagi pulang malem. Boro-boro hangout sama anak gaul, gue hangoutnya ke kamar mandi.

Continue reading

Pengamen Juga

Pengamen jugaBagaimana seorang calon programmer yang setiap hari menatap layar monitor, yang setiap saat terusik oleh kode dan selalu gila akan teknologi baru, gonta-ganti gadget sesuka hati  jadi anak jalanan. Ngamen

Iya malem minggu gue dan temen-temen iseng pergi nyari suasana baru. Setelah 2 hari kemarin di sibukkan sama project android yang harus di presentasikan semaksimal mungkin. Kita malem minggu senang-senang, kalo biasanya anak gaul dugem minum alkohol kali ini beda, berhubung gue kalo dugem cuma doyan di kamar mandi dan gue ga doyan alkohol, iya gue ga doyan minum. Bodrek aja teler apalagi alkohol

Sebenernya ini acara ga di rencanakan. Malahan gue niatnya sabtu sampe minggu dihabiskan untuk bercinta sama kasur. Tapi kan otak perlu suasana baru, dan berhubung tanggal tua. Kita ngamen

Bagi yang tinggal di daerah Bandung dan malem minggu lewat Dago, dipastikan ketemu gue. Sekumpulan anak yang nyanyi ga jelas dengan style bermerk dan dominan pake kacamata. Dan jangan heran kalo muka gue kecina-cinaan tapi ngamen ga bisa nyanyi pula. Iya pasti dalem ati bilang “Muka orang kaya, tapi kok ngamen ya!”

“Gue belum pernah ngamen sama sekali sebelumnya” kata yudha

“Lah emang lu doang, kita juga kale!” kata gue. Kami memang bukan orang yang kaya raya. Nyari duit pake fisik itu ternyata tak banyak di hargai. Iye sih kita dapet duit banyak, mungkin karena kita stylenya lebih rapi, tapi bagi pengamen yang lain gue ngelihat mereka kebanyakan selalu di beri receh. Bukan tampilan atau muka mereka yang salah, tapi lebih muka gue deh yang salah

Setiap gue sama temen-temen menghampiri mobil dan nyanyi ga jelas dari balik kaca selalu ada senyum. Mereka kebanyakan memberi lebih dari 2 ribu rupiah. Ga tau jelas alasannya, yang jelas bukan karena suara kita. Boro-boro suara bagus, kentut aja bunyinya membahana

Kita baru kali ini menikmati kebebasan bersenyum terimakasih. Banyak di antara pemberi berkomentar, entah apa yang mereka bicarakan yang jelas mereka senyum puas dan kami berterimakasih. Bahkan beberapa wanita dengan senang menjabat tangan gue. Entah apa maksudnya, yang jelas gue belajar 1 hal lagi, tersenyum dengan tulus adalah rezeki.

Kalo di pikir gue sampe sekarang heran. Apa yang bikin beberapa wanita itu mau menjabat tangan gue. Bahkan ada salah satu mobil sport mewah dan ternyata yang punya transgender yang hanya mau menyerahkan uangnya ke gue, bukan ke temen yang lain. Apa muka gue kayak artis? tapi kenapa di kaca gue lebih mirip monyet.

Banyak hal yang gue pelajari dari malem ini, ternyata orang lebih memilih memberikan banyak uang bagi mereka yang berpenampilan menarik. Banyak orang yang suka dengan ucapan terimakasih. Tapi kalo masalah jabat tangan gue kurang tau. Kira-kira kalo gue jadi presiden bukan cuma di jabat tangan kali yah. Mungkin di kentutin juga.

NB. makasih banget atas hari kita yang indah ini oca, rini, yudha, hakim, heri, indra, rendra. Terimakasih Tuhan atas segalanya. Makasih ma.. pa.. atas semuanya.