Merasa Tak Layak

Merasa Tak LayakSepertinya tak layak punya gelar mahasiswa. Khususnya gue, mahasiswa kan harus pinter ngomong dan kritis. Lha gue pinter ngomong kalo jualan panci doang.

Mahasiswa sering demo untuk menuntut hak yang harus di tegakkan. Ini paling enggak cocok di gue, kalo gue ikut demo orang-orang pada protes. Iya maklum muka gue kalem, padahal yang bawah garang! *oke sedikit porno*

Mahasiswa itu harus cerdas. Gue ga masuk kriteria ini sama sekali pas SMA aja guru gue bilang gue paling bodoh. Waktu itu pelajaran fisika, di tanya “1 + 1 berapa yaz?” “tergantung kesuburan pak, bisa 3 bisa 4 atau bahkan 11” eh… gue langsung di suruh lari keliling lapangan. Padahal pas gue jawab itu di pelajaran biologi di puji sama gurunya lho

Gue akuin, gue mahasiswa bodoh. Waktu di kelas lainnya pada nyimak penjelasan dosen dengan hikmat. Gue malah kedinginan di bawah AC. Lainnya pada ikut UKM gue malah sibuk bersih-bersih WC. Gue sendiri heran kok gue beda banget sama orang normal. Untung kelamin gue normal

Bisa-bisanya gue punya cita-cita kuliah di luar negeri. Oh mungkin aja kalo gue kuliah di luar negeri bisa jadi pinter, jadi penemu dan dapet nobel. Mempunyai hak paten tentang penemuan ajaib. Sekarang di indonesia gue udah merintis penemuan ajaib, penemuan itu gue kasih judul “Memperbesar Hidung” ini gue temukan saat ngupil pake jempol tangan.

Kalo gue kuliah ke luar negeri gue kepengen ke Prancis atau kalo enggak ke korea. Pokoknya jangan ke jepang, budaya kerjanya tinggi. Di sini aja gue kuliah pagi sampe malem ujung-ujungnya kena tipus, apalagi di jepang bisa-bisa gue mampus.

Apalagi nyari jodoh di jepang, susahnya minta ampun. Gue pernah baca blognya orang luar dia bilang “Bekerja bertahun-tahun di jepang pun pulang tak dapat jodoh”. Orang jepang itu pemalu, bener-bener pemalu. Bukan kayak orang indonesia malu-malu tapi mau ujung-ujungnya ya hamil.

Kalian akan jarang banget melihat romantisme di jepang, ngelihat orang pacaran jalan berdua sambil bergandengan aja susahnya minta ampun. Dan kalo kalian lihat di cafe-cafe pasti jarang banget antara perempuan berbaur dengan laki-laki. Mereka bikin grup sendiri laki ya sama laki, perempuan ya sama perempuan. Beda sama anak muda indonesia mereka kalo ngopi pasti berbaur jadi satu, laki, perempuan, bahkan banci.

Kalo prancis atau korea gimana? gue ga tau. Ntar kalo gue main kesana dan semoga kuliah di sana akan gue ceritakan secara detail. Bahkan mungkin gue ceritain cara orang sana buang hajat. Kira aja bisa di contoh di indonesia.

Serunya Demo

Sering liat demo-demo di tivi kan? atau malah lihat langsung? Gue mah ga mau lihat langsung takut aja ntar mereka malah nge-demo muka feminim gue

Sebenernya agak miris sih lihat mahasiswa pada demo. Dan semoga nanti kalo gue udah jadi mahasiswa resmi ga ikut ikutan demo. Lihat aja tuh para pedemo bawa barang macem-macem obeng lah, kunci ingris lah, sekalian aja bawa emak lo.

Bawa barang berat berat gitu malah mirip tukang bengkel tauk! apa pas demo terus ada motor mogok pada teriak ‘Eh itu ada motor mogok kita bantu dulu yok..!’ semua pedemo pada jadi tukang bengkel ‘Eh… udah beres, kita lanjut demo!’ mulia sekali hati mereka

Ada lagi demo yang bakar bakar ban. Harusnya ban bekas itu masih bisa di manfaatin bukan untuk bakar bakar di tengah jalan. Ganti aja sama kayu kan lumayan bermanfaat dari pada bakar ban yang bikin bau. Kalo lagi demo terus haus bakar bakar kayu bisa di manfaatin. ‘Hey pedemo cewek bikinin kopi dong!, tuh apinya udah gede!’ bermanfaat sekali

Kalo demo bawa tulisan macem macem dengan kertas gue kurang setuju. Masih untung kertas bisa di daur ulang. Menurut gue di ganti aja sama kain, boleh deh itu kain di tulisi macem macem. Kalo Demonya udah beres tuh kain bisa di bikin celana. Bermanfaat juga. Tulisan yang ada di kain itu angep aja motifnya ‘Hey men! ini tren celana terbaru motif demo’. Jadi kita demo itu ga rugi malah ada sisi untungnya

Gue kan paling benci yang namanya berisik. Nah kalo demo kebanyakan pasti teriak-teriak. Sekarang ubah deh, teriak itu bikin berisik. Kalian juga pasti capek kan teriak terus, kasihan tuh tenggorokan bisa bisa suara lu besoknya ilang, sayang banget kan. Contoh aja yang demo dengan bungkam mulut. Lebih untung kok itu, kan lebih hemat energi. Tahan lapar lebih lama, kan mahasiswa kebanyakan ngekost jadi harus hemat.

Sebenernya kalo pengembang game itu jeli membuka mata. Dalam demo itu ada ispirasi yang cemerlang. Kalian tau kan game angry birds? game sederhana lempar lemparan yang sukses. Di demo kan juga sering lempar lemparan malah lebih seru antara oknum polisi dengan pedemo. Pengembang game bisa tuh ambil inpirasi dari itu, gue pikir pasti laris soalnya banyak mahasiswa yang kecanduan demo kalo ga ada demo tinggal main tuh game. Ntar senjatanya batu, besi, sepatu, kalo perlu kolor juga boleh *lepar kolor*

Gue lebih setuju sama para pedemo di eropa, mereka biasanya kalo demo pasti seru telanjang lah, toples lah. Seru kan! jadi para pedemo dapet pahala soalnya bikin seneng yang lihat. Selain itu ceweknya cantik-cantik pula, gue jadi pengen punya istri orang eropa. Kalo gue punya istri orang eropa beneran, pasti deh istri gue nanti gue suruh demo di dalem rumah terus. Indahnya…. *ngomong apaan sih ini*. Tapi kalo yang demo cowok telanjang ga usah deh! lu kira gue doayan apa.

NB. Halaman About baru gue tambahin tuh bagian terakhir, biar kalian para pembaca barulebih tau tentang gue cekidot..