Membawa Kenangan

Membawa KenanganBertemu teman lama adalah bertemu kenangan. Kemarin malem gue bertemu 2 orang sahabat SMA. Gue sebut sahabat soalnya sering jalan bareng dan menganggap gue paling cerdas di antara mereka. Suatu kebanggaan buat gue, padahal IQ gue jongkok, bahkan guling-guling

‘Wih.. dokter dateng’ sambut mereka, emang dateng gue agak telat. Maksudnya manggil dokter, dokter komputer. Bukan beneran

‘Yaz, lu emang cocok jadi dokter beneran deh dari segi muka’ kata si lucky ‘bersih, ganteng, bibir kecewek-cewekan, tapi sayang otak mesum’.

‘Sialan!!!’ jawab gue sambil ketawa. Bercandaan kita emang kadang keterlaluan. Tapi seberapapun parah bercandaan mereka, mereka tau gue ga akan marah, kecuali bercandain sampe kolor gue lepas.

Di sekolah gue ga pernah dapet julukan, karena ga ada yang cocok. Di sisilain mungkin mereka takut ngasih julukan ke gue, maklum preman sekolah. Sebenernya gue ga preman banget, pinter ngomong aja. Jadi gue seperti presiden mereka, setiap kata yang gue ucapkan mereka meyakini. Kira-kira kalo gue bikin agama baru mereka juga percaya. Tapi kalo gue ngaku jadi tuhan, pasti dikencingin di tempat.

‘Yaz, inget ga dulu lu kaga pernah ngerjain soal, malah nyuruh-nyuruh kita yang ngerjain. Tapi kok kayaknya enakan hidup elu deh sekarang, beruntung banget’

Dengan muka serius ‘Oh iya yah, padahal gue ga pernah nikahin mario teguh’

Di kelas waktu ada tugas pasti gue paling semangat. Bukan semangat mengerjakan tugas, tapi semangat menyemangati temen biar mau ngerjain. Gue teriak-teriak kayak chiliders tapi ga pake pom-pom. Tujuan gue cuma 1 kalo di tunjuk biar ga bingung nyari contekan. Bahkan kalo di cek buku tulis gue jarang banget ada tulisan sendiri. Yang ada mah campur aduk karakter tulisan temen-temen. Gue inget ada 1 cewek yang rela nulisin 8 lembar folio gara-gara gue telat masuk. So sweet banget pokoknya, muka dia juga sweet, beda jauh sama muka gue

Walaupun gue jarang nulis nilai gue biasanya paling bagus. Temen gue yang lain sih ga pernah mempersalahkan, toh mereka sadar gue cuma bisa ngupil. Tapi masih ada aja yang iri, dan tadi malem juga sempet ngebahas temen gue yang 1 ini yang suka ngiri. ‘Waktu itu lu dapet nilai paling bagus yaz, trus si A iri langsung marah-marah’ kata lucky mengingatkan gue.

Maksudnya marah-marah bukan langsung ke gue, tapi sama si luckynya. Semacam dendam ke gue gitu. Padahal dia anak pinter di kelas, kok bisa-bisanya iri ke gue yang ga bisa apa-apa. Gue mah sabar, di omongin di belakang santai. Bukankah kita juga kadang ngomongin orang. Gue ngomongin orang sama kebo aja pernah

Namun kasian orang yang pernah iri sama gue ini belum seberuntung kepintarannya. Mungkin emang udah di rencanain sama Tuhan. Dia sebelum lulus SMA daftar univ sana-sini ga ketrima, ada yang keterima tapi ga sesuai dengan dia. Dan sekarang ujung-ujungnya dia kuliah yah… tak sesuai kepintarannya itu. Sedangkan gue paling bodoh kuliah di antara orang-orang pinter. Jadi kalo kalian lihat gue di kampus jangan heran kalo nyempil kayak upil

Advertisements

Kenikmatan Sengsara

Kenikmatan sengsaraBukankah kenikmatan itu datang setelah kesengsaraan. Tapi kayaknya ga berlaku sepenuhnya bagi gue. Setelah sakit 4 hari yang lalu badan gue rasanya sakit semua, lebih sakit dari sakit hati, sakit gigi, sakit panu, tapi ada yang lebih-lebih menyakitkan lagi. Dicium cowok

Kemarin sempet kontrol ke dokter, si dokter bilang ini efek dari kerasnya infus jadi gue suruh tenang dan sabar. Setenang-tenangnya gue ya tetep aja ga bisa diem, ada aja yang gue lakuin. Kegiatan favorit gue ngupil, kegiatan sambilan mencari hati-hati yang patut untuk gue cintai.

Dokter ngajak ngobrol macem-macem yang berkaitan tentang gue, mulai dari kuliah sampe tempat tinggal di bandung. Sempat mikir juga kalo si dokter ini punya anak cewek, soalnya tanya pribadi mulu dan gue mau banget kalo di jodohin. Kalo serius, gue pasti jungkir balik sampe korea.

Sembari ngobrol, dokter sibuk ngambil darah gue, sumpah ini udah kesekian kalinya gue di sakiti jarum, sakit banget. Setelah beberapa saat hasilnya keluar, dokter langsung nulis resep 1 baris doang. Pasti ini gue udah sembuh total, soalnya cuma 1 baris resepnya. Dan dokter ngebolehin gue balik lagi ke bandung hari minggu, tapi itu kalo udah fit. Semoga sih begitu.

Setelah serangkaian pemeriksaan dokter, bokap gue nebus obat yang resepnya 1 baris tadi. Balik-balik bawa 1 kantong plastik penuh obat. Mampus! kok malah semakin banyak. Setelah gue baca ternyata resepnya itu sama kayak obat tipus yang lalu, di tambah 2 kali lipat. Gue takut mabok minum obat sebanyak itu. Soalnya minum susu aja udah mabok apalagi obat.

Karena gue merasa fit, hari ini banyak kegiatan yang gue lakuin. Salah satunya ke bank minta kartu mastercard. Di bank ngantri banyak banget, setelah cape-cape ngantri eh gue di khususkan ke petugas lain. Sialan, tau gitu mah dari tadi kek. Ruangan khusus sama pegawai bank cantik itu bikin gemeteran, iya cuma berdua. Bukan gemeteran grogi sih tapi badan gue mendadak ga enak, lupa belum minum obat. Jadi selama mbak yang bantu gue itu jelasin, gue sibuk ngelap keringat. Beres ngocehnya dia ngisiin data untuk permintaan mastercard. Gue emang butuh banget kartu ini, biar mudah beli-beli dari luar. Kayak blog ini, sebenernya mau gue beli. Udah 2 hari gue ngusahain mulai dari pinjem mastercard kakak gue tapi karena enggak khusus di tolak, beli dari orang lain yang gue temuin di kaskus, ga bisa. Terpaksa deh bikin sendiri. Dan kabar paling menyedihkan setelah mbaknya tadi ngisiin data gue, dia bilang ‘Kartunya jadi sekitar 2 minggu mas, soalnya ngambil yang gold jadi di survey dulu’ mendadak gue langsung lemes, selain karena fisik gue  yang ngedrop. Kata-katanya itu lho bikin gue pengen meluk mbaknya.

Keluar dari bank dengan badan lemas, gue pergi ke optik deket situ. Walaupun ga fit lagi karena sekalian jalan, ya gue paksaain. Ke optik pengen ganti frame kacamata, udah bosen. Padahal di rumah udah punya 3 kacamata. Berhubung gue member spesial di optik situ, jadi gue  dilayani layaknya dewa. Maksudnya layaknya dewa bukan berarti di elus-elus, di pijetin sambil goyang gergaji. Tapi di layani dulu daripada yang lain.

Dapet yang cocok tapi harga ga cocok. Karena gue member yang di spesialkan, dapet potongan banyak banget. Tapi sempet heran juga kenapa dapet potongan segitu gede padahal lensanya aja mahal. Apakah mbaknya yang ngelayanin ada rasa ke gue sehingga di beri harga spesial?. Atau karena yang punya optik teman bokap gue? emang temen deket sih. Atau karena muka gue yang sangat kasihan ini? sepertinya memang prasangka terakhir yang paling cocok.

Sakit Lama

Anak kos yang belum kena maag atau tipus itu belum sah.

Hampir sebulan kemaran gue di landa sakit, lebih berat dari sakit hati. Minggu pertama sih masih bisa ikut perkuliahan soalnya sakitnya masih normal cuma sakit gigi (ya emang kurang elit) dan radang tenggorokan. Pas beli obat ke apotik di tanyain sama mbak cantik kacamata yang jaga situ. “Mas situ punya sakit maag ga?” “ga punya” jawab gue. Langsung tanpa gue suruh tuh mbak cantik ngilang seketika. Asli gue sempet mikir salah masuk apotik, soalnya langsung berdiri bulu kuduk gue, untung anu gue ga ikut berdiri

Eh tiba-tiba tuh mbak langsung muncul bawa obat banyak banget. Ternyata setelah gue sadar dia tadi ngilangnya di bawah etalase antara obat-obat. Ya ampun, sangking cantiknya gue ga bisa bedain, mana orang, mana obat.

Pulang gue langsung mampir di salah satu mini market. Gue nyari bubur buat anak kecil, soalnya gigi gue sakit banget. Padahal sih gue lihat ga apa-apa, gigi masih normal, utuh tapi gusinya itu lho serasa di suntik-suntik dokter montok, sexy. Tapi gila.

Gue nyari lama banget ga ketemu. Akhirnya gue tanya sama akang yang jaga situ “A’ bubur untuk bayi itu sebelah mana ya?” langsung muka dia kelihatan shok. Pasti dia pikir “ini anak kuliahan masih pake seragam khas telkom kok nyari bubur bayi sih, Pasti punya anak haram” padahal tuh bubur mau gue makan sendiri. Jadi gue dong yang anak haram! sialan.

Sampe kamar langsung tuh bubur gue bikin, minum obat dan tidur nyenyak. Bener sih setelah 3 hari gigi gue sembuh, tapi gusi gue jadi bengkak, untung ga terlalu kelihatan kecuali orang yang duduk deket gue pasti tanya “Yaz pipi montok lu kenapa?” yah gue jawab sekenanya aja “Di cipok banci pake high heels”

Walaupun bengkak tetep gue minum tuh obat sakit gigi dan tak lupa obat radang tenggorokan. Setelah 1 minggu kok rasanya semakin parah. Akhirnya pulang kuliah jam 4 sore gue nyari dokter. Sumpah susah banget nyari dokter umum buka jam segitu. Namun Tuhan maha adil, akhirnya gue nemu tempat praktek. Dokternya lumayan banyak, pikir gue pasti nih tempat favorit orang sakit. Dengan biadabnya gue masuk langsung ngambil nomor antri, lumayan banyak sih ibu-ibu perut gede kelihatan mau ngelahirin serta bapak-bapak yang setia menunggu sang istri dan melototin gue. Akhirnya gue dapet giliran masuk, pas masuk dokternya keget mungkin karena gue masih pake sragam kuliah kali. “Istri anda mana a’?” tanya si dokter “Lah saya masih lajang dok” jawab gue sambil duduk di kursi di depannya. “Kalo masih lajang ya ga usah kesini! ini kan tempat buat periksa kandungan, baca tuh!” tunjuk dokter ke pintu dan jelas banget tertulis “Dokter Kandungan” mampus gue salah masuk. Ancrit

Malu gue, pantes pas ngantri banyak yang melototin gue. Ternyata tempat dokter umum itu di sampingnya, dan masih tutup. Sialan, akhirnya gue balik lagi ke kampus, masih ada kelas sampe malem. Balik dengan menanggung rasa malu, dan mikir kalo gue bener-bener mengandung anak di perut, kejantanan gue pasti di ragukan.

Eh besoknya semakin parah. Padahal hari itu ada jadwal asissment matematika diskrit. Dengan terpaksa gue masuk. Ketika ngerjain soal asissment matdis kepala gue rasanya mau pecah. Anak-anak pada santai ngerjain, malah sebagian nyontek. Gue dengan keyakinan hati ga akan nyontek akhirnya terpenuhi. Tapi apa gue cuma ngerjain 2 soal dari sekian banyak. Pas gue ngumpulin mukanya dosen langsung ga enak gitu ngelihatnya. Namun ngelihat muka pucat gue akhirnya ngebolehin keluar ruangan. Aman, walaupun ngerjain 2 soal yang penting mah ngerjain sendiri. (Tetep sombong walaupun ga bisa. bismilah. nyemplung sumur)

Setelah keluar ruangan gue ga kuat lagi. Gue harus nyari rumah sakit. Padahal itu udah jam 3 sore. Muter-muter bandung akhirnya dapet rumah sakit yang rasanya gue cocok. Bergegas gue langsung masuk UGD. “A’ ngapain kesini” tanya dokter “Mau periksa dok”. “Kalo mau periksa di samping bukan di UGD” jelas sang dokter “Ooooo… makasih dok!” dan gue jalan dengan malunya. UGD kan tempat penanganan gawat darurat seperti kecelakaan. Kenapa gue masuk situ dan paling penting ‘kenapa gue baru sadar’. Bodoh-bodoh.

Akhirnya gue masuk tempat yang tepat. Langsung di anterin ke ruang dokter umum yang mau meriksa gue. Di suruh tiduran ya gue seneng aja langsung loncat ke kasur, eh si suster marah “Ga gitu juga kale cara naik kasurnya!”.

Gue ketawa dalam hati. Sumpah malu-maluin aja nih gue. 15 menit berlalu tapi si dokter belum keluar juga. 20 menit baru deh keluar. Pake kacamata bingkai hitam. Cantik. Muda. Serius ini dokter sungguhan pikir gue kok masih muda sih. “Maaf ya, lama” kata si dokter dan dia langsung meriksa gue. Di rabalah perut gue dan langsung di pencet. Seketika gue langsung mengaduh sakit. “Kamu kena maag” gue diem dengan muka polos. meratapi nasib.

Si dokter langsung ngajak ngobrol kayaknya sih ngehibur gue. Dan ternyata dia masih single lho. Mau gue ajak nikah tapi gue kan masih kuliah. Mau di suntik bokong kanan kiri?

“Yuk duduk di situ” ajak si dokter duduk di depan mejanya, lalu dia nulis resep obat buat gue. “Eh periksa darah sekalian ya? biar tau usus kamu masih normal apa enggak?” Pikiran gue langsung ke biaya “Maaf dok, mahal ga?” tanya gue sambil senyum ga jelas “Paling cuma 45 ribu kok” gue setuju dan di giring oleh suster yang ga kalah cantik tapi sayang bedaknya tebel, di bawa ke laboratorium dan darah gue di ambil. Ini pertama kali dalam seumur hidup darah gue di ambil. Setelah di ambil darah dokter nyuruh apa gitu kurang jelas pokoknya. Telinga gue rada eror waktu itu, gue ngikutin si dokter masuk lab “Loh kenapa ikut masuk? kan saya suruh tunggu di luar!” mampus. malu (lagi) gue ya ampun. Ini rumah sakit udah berkali-kali bikin gue malu. Apa emang muka gue malu-maluin ya.

Setelah itu gue nebus obat dan biaya berobat. Dan ternyata murah sekali 100 kurang. Nyesel gue udah nyairin duit 500ribu.

Minggu ke 2 gue udah ga masuk kuliah cuma nitip absen sama temen. Tapi sayang ga bisa titip muka ganteng gue ke kelas.

Sakit gue malah semakin parah. Untung rabu malam gue dapet tiket pulang. Soalnya hari Jum’at lebaran. Tapi sebenernya di telkom ga ada libur. Walaupun itu lebaran. Jadi gue waktu itu bolos kuliah mulai hari kamis. Pulang ke rumah sama si arif (kalo belum kenal baca post post sebelumnya) naik kereta. Badan gue waktu itu udah lemes banget, ga bisa di ajak kompromi. Sampe stasiun aja gue harus di gandeng sama arif. Di luar bokap gue udah nunggu. Ketika arif ngelepasin gue seketika langsung ambruk dan orang-orang pada ngelihatin semua. Bokap langsung khawatir, kita ga langsung pulang kerumah tapi ke dokter. Dokter bilang gue kena tipus.

Karena hari kamis deket lebaran rumah sakit ga bisa gue datengin. Akhirnya minta surat rekomendasi dokter gue bisanya masuk rumah sakit hari sabtu. Awalnya mau masuk rumah sakit swasta islam tapi udah penuh. Ke rumah sakit swasta kristen juga penuh. Dapetnya RSUD. Bokap gue langsung milih pavilium kelas VIP. Dan sialnya hari itu lagi penuh akhirnya dapet kelas 2. Sempet lemes juga dapet kelas dua. Bayangin 1 ruangan ada 2 orang dan cuma ada batas korden iya kalo si sebelah gue sakitnya biasa aja kalo parah kan berisik juga.

Hari pertama di rumah sakit gue masih lemes, pucat dan ga ngomong sama sekali. Infus udah nancep di tangan. Parahnya kalo suhu tubuh gue lebih dari 37 celsius infus harus di ganti dengan infus khusus yang harganya mahal banget 500rb booo… dan sehari itu gue biasanya ganti infus sampe 3 kali jadi di pastikan di rumah sakit itu sehari gue habis 1 juta lebih. Ya ampun kasian bokap nyokap gue. Setiap siang darah gue di ambil untuk di cek. Makanannya bubur dan di pastikan walaupun lauknya enak di mulut gue tetep ga enak. Kelebihannya kalo di pavilium perawatnya cantik-cantik kecuali yang cowok.

Setiap infus gue di ganti gue harus melotot dengan jelas, soalnya selama sakit gue ga pake kacamata . Gue melotot tak lain tak bukan hanya untuk menikmati kecantikan si perawat cewek. Ya ampun padahal sakit, otak masih mesum aja.

Suatu hari perawat yang malem-malem ganti infus gue nanya macem-macem. Salah satunya “Kuliah di mana?” “Di telkom” jawab gue. Dia lansung muji-muji dan cerita kalo dia pernah daftar kesitu tapi ga di terima. Dia tetep muji gue sambil ngancungin jempol. Ketika si perawat mau naruh tuh infus di atas kan agak tinggi tiang infusnya, gue juga ngacungin jempol. Bukan untuk muji diri gue sendiri. Tapi karena tuh perawat naruhnya sambil jinjit jinjit kan jadi kelihatan montok tubuhnya. Ya ampun mesum lagi.

Gue paling suka kalo siang, karena yang nganterin makanan cantik pake banget, chinese gitu. Kan tipe gue banget tuh. Jadi setiap siang gue pasti siap siap untuk menikmati kecantikannya. Suatu hari gue ketahuan sama nyokap, si nyokap langsung melototin gue. Sial

Setelah 6 hari di rawat akhirnya gue di bolehin dokter untuk makan nasi. Ga bubur lagi. Dan tetep setiap siang gue masih menikmati kecantikan yang nganter makanan. Walaupun kadang di pelototin nyokap.

Udah beberapa hari di rumah sakit yang jenguk gue banyak banget mulai dari tetangga, temen nyokap, temen bokap. Semuanya pada jenguk gue. Paling gue suka sih kalo mereka naruh amplop di bawah bantal. Langsung senyum ga jelas terlontar. Paling suka kalo ada temen bokap, isi amplopnya ga tanggung-tanggung di pastikan lebih dari 500rb. Huooooo! keringet uang keluar semua

Selama di situ kamar kelas 2 temen sekamar alias yang nampatin kasur sebelah berbatas koden itu udah ganti 3 kali. Yang pertama gue agak lupa soalnya baru 3 hari gue di situ dia udah keluar, 3 hari pertamakan parah-parahnya gue sakit. Yang kedua kakek-kakek gitu, dia sakit prostat paling gue kagumin sih umur dia udah 73 tahun tapi ingatannya masih kuat. Pas yang nempatin tuh kakek gue bencinya bukan sama tuh kakek tapi yang ngerawatnya kayaknya sih anaknya. Cerewet banget. jadi ga bisa tidur kan.

Yang ke 3 malah parah bapak-bapak yang abis cuci darah iya sih istrinya cantik tapi tuh bapak-bapak setiap jam pasti huek-huek mau muntah gitu. gue jadi jijik, apalagi kalo malem jadi ga bisa tidur trus panas gue jadi naik, infus yang 500rb itu masuk deh ke tubuh gue. Yang paling gue benci ya tuh infus soalnya badan gue langsung sakit semua. Kalo suruh milih mending di gebukin banci deh, dari pada ngerasain sakitnya tuh infus. Eh tapi banci sekarang banyak yang berotot ya.

setelah hari ke 9, dokter malem-malem meriksa gue dan bilang keperawat “semua obat dan infus stop” gue langsung seneng banget tanda gue mau pulang. Jam setengah 12 infus baru di lepas karena baru abis. Walaupun gitu selama 9 hari jarum infus udah pindah tangan sampe 5 kali yang 2 sebelah kanan dan yang 3 di kiri. Jadi kalo tuh infus di tangan kita udah sakit, di pindah. Paling parah ya sebelum pindah yang terakhir. Tuh infus tiba-tiba bocor bokap gue langsung bingung manggil perawat. darah udah naik aja ke selang infus. Setelah setengah jam di tangani perawat infus pindah ke tangan kiri sebelah atas. Dan bekas yang sebelumnya bengkak. Sumpah sakit banget, lebih sakit daripada di tinggal selingkuh pacar.

Hari ke 10 pagi dokter meriksa dan ngebolehin gue pulang hari itu. Agak siang bokap udah nyelesaiin adminitrasi dan ngemas barang ke mobil. Dan gue siap pulang, sebenernya sama perawat udah di sediain kursi roda, tapi gue ga mau, pengen jalan, sambil latihan juga sih, soalnya udah 10 hari ga jalan. Sumpah maksa banget padahal gue di rawat di lantai 2, tapi ada liftnya sih. Ketika pulang perawat yang pernah ngerawat gue nyalamin semua. Gue heran kan, trus nanya ke bokap. Mungkin karena di kasih parsel buah-buahan kata bokap. Gue langsung ketawa, ya ampun perawat yang balas budi. Padahal tuh parsel buah-buahan dari orang yang ngejenguk gue.

Gue jalan di lantai 1, di situ ada ruangan untuk yang mau periksa, rame banget. Gue jalan di depan mereka. Dan semua orang di situ pada ngelihatin gue. “Yah, kok pada ngelihatan sih” tanya gue ke bokap “Gimana ga lihat jalan kamu aja masih kaku trus pakaian kayak preman, rambut berantakan lagi!” ketika sampe mobil sempet mikir juga, iya sih pakaian gue kayak preman. Tapi hati gue kok kayak cewek ya. Takut aja kalo gue jadi banci, pasti tercantik di antara yang lain. Hueeekk!

Gue di kasih cuti 4 hari oleh dokter itupun cuti untuk kontrol lagi, jadi setelah 4 hari keluar rumah sakit gue harus kontrol lagi. Pertamanya gue nolak sama si dokter soalnya absensi perkuliahan gue udah jelek banget 70%. Tapi mau gimana lagi si dokter tetep maksa 4 hari. Dan 1 hari di rumah gue baru ngerasa perkataan dokter bener, badan gue jadi sakit semua. Katanya sih efek dari infus. Jalan aja susah. Kalo sakit setelah infus aja kayak gini. Trus gimana tuh yang sakit gara-gara di putusin.

Setelah 4 hari tepatnya hari kamis gue kontrol ke dokter, di sana di kasih resep obat yang banyak. Gue hitung tuh obat cukup untuk 3 minggu. Trus si dokter ngasih surat cuti lagi selama 1 minggu. Mampus gimana nasib kuliah gue. Karena gue orangnya bandel gue maksa bokap untuk ngebeliin tiket hari senin. Yak absensi kuliah lebih penting dari pada kencing sambil koprol.

Gue sms arif untuk ngejemput di stasiun hari senin dan dia siap. Tapi dia bilang kalo anak-anak lantai 20 mau pulang semua soalnya telkom ada cuti panjang muharoman. Mampus udah terlanjur beli tiket lagi.

Senin pagi gue nyampe di bandung. Gue nunggu arif lama banget.Eh ternyata masih tidur, sumpah pengen gue getok kepalanya. Sampe di kamar anak-anak yang belum masuk kuliah pada heboh nyalamin gue dan komentar pertama mereka bukan “Udah sembuh yaz?” tapi “Lu sekarang putihan ya?” ancrit gimana ga putih lhawong di rumah sakit terus.

Siangnya gue ada jadwal kuliah, ketika gue masuk kelas anak-anak pada heboh semua. Mereka pada nyalamin, gue berasa jadi artis, ya lebih tepatnya artis mesum. Dan sama komentar pertama mereka “lu sekarang putihan ya? tapi kurus” gue ngelus dada, pengennya sih ngelus dada temen cewek tapi takut di gampar.

Senin malam gue di buat galau, anak lantai 20 pada pulang semua. Masa gue sendirian di kamar, kuntilanak pada telanjang dong ntar ngelihat gue. Akhirnya dengan terpaksa gue beli tiket lagi untuk pulang. Sebenernya hari rabu gue masih ada perkuliahan. Tapi tiket hari rabu itu abis adanya hari selasa sore. Dengan terpaksa gue beli tuh tiket, dari pada ga pulang, sendirian di lantai 20 kan serem.

Anak-anak di kamar pada heboh lagi “Yaz baru sehari tidur di sini masa pulang lagi” yah mau gimana lagi tau kalo ada cuti panjang mah gue baliknya senin depan, sialan emang. Harusnya gue dengerin apa kata dokter. Dan selasa sore gue pulang, hari rabu bolos kuliah tapi udah titip absen sih, sayangnya gue lihat di student portal hari ini gue ga di absenin. Sialan. RFID gue di bawa kemana coba, ga tanggung jawab nih yang gue titipin absen. Tapi tak apalah anak-anak pada libur 4 hari gue 5 hari sendiri. Walaupun absensi alfa, tapi gue ga pernah alfa untuk mencintai seorang wanita kok. Tapi bukan tante-tante apalagi nenek-nenek.

Suntik Dok!

kemarin karena sakit gue terlalu parah akhirnya ke dokter deket rumah. tapi dari siang gue menunggu bokap pulang tapi belum pulang juga. berjam jam menanti kepulangannya serasa menanti pacar yang sedang kencing, sambil ngegosip

tapi apa boleh di kata, ternyata pulangnya petang, gue ga bisa ngerasain gimana capeknya bokap gue yang kerja begitu keras demi keluarga gue yang cukup sederhana ini. gue sih baru bisa menuntut dan menikmati kemewahan yang di berikannya. belum bisa bahagiain.

‘Yah’ pinta gue ‘anterin ke dokter ya masih sakit nih’

‘aduh masih sakit? yaudah langsung aja yuk’

tanpa basa basi bokap gue ngeluarin mobil dari garasi, padahal rumahnya dokterkan cuma jarak 200 meter. karena gue ga mau bokap repot, gue minta bawa motor aja. suatu kenikmatan tersendiri di boncengin bokap itu. eh tapi lebih enak bocengin pacar deh, geli geli gitu

‘wah fiaz’ sambut dokter ‘udah lama ga sakit ya!’

gue di sambut dengan gembira tapi dari kata katanya gue rasa si dokter ini berharap gue harusnya gampang sakit gitu

‘iya dok, udah tiga hari ini saya pusing pusing’

‘ya sudah duduk di dalam sana’

gue langsung menuju ruangan yang di penuhi dengan alat alat medis. ngeri banget ada pisau, gunting, trus suntiknya 1 etalase penuh dan masih banyak lagi. di sisi lain gue juga merasa senang, kalo ada suster masukkan, gue bisa pura pura jadi dokter dan nyuntik dia dengan penuh rasa kasih sayang, oh indahnya…

sayup sayup gue denger si dokter ngobrol sama bokap gue, kayaknya sih omongannya ga penting. ternyata yang doyan gosip bukan ibu ibu RT doang, bokap sama dokter juga doyan

setelah agak lama menunggu si dokter akhirnya nyamperin gue. ‘ayo fiaz tiduran ya’ kata dokter

dada gue di periksa, mata gue di colok colok pake senter semacam mau operasi gitu. ‘coba fiaz buka mulutnya’ perintah dokter

gue buka mulut gue selebar lebarnya, dengan nafas yang menurut gue cukup bau, tapi kayaknya emang baunya mirip bangkai sih. mukanya si dokter langsung jadi aneh gitu.

‘Aduhh…!! ini tenggorokan kamu udah parah fiaz, kenapa ga cepet kesini, suntik berani ya?’

‘iya dok boleh’ jawab gue pasrah padahal gue takut banget di suntik tapi demi hari sabtu (ini) gue harus sembuh

tanpa di perintah gue langsung ngendorin celana skiny jins yang selalu menyiksa anu gue dan berbaring. tiba tiba gue merasa pantat gue pedih gitu ‘AAAA…!!!!’

‘BELOM DI SUNTIK YAZ.!!!’

*hening*

ternyata gue berhalusinasi terlalu tinggi, akhirnya gue diem aja. tiba tiba suruh bangun ‘loh udah si suntik dok’ tanya gue

‘udah yaz, ga kerasa kan? ya pantas kan dokter udah ahli, di lihatin suster pula’

sesudah di suntik gue di suruh ke ruangan apotik di sebelah rumah dia di dampingi si suster yang ternyata ikut dalam ruangan tadi. gue nunggu di kursi yang disediain disitu buat nebus obatnya. gue tercengang heran, nih dokter tetangga gue paling baik deh, masa gue di beri obat 5 macem beda. padahal sakit radang tenggorokan doang. udah serasa punya penyakit ayan aja. tapi yang gue salut nih harganya murah banget cuma 35rb. entah emang harganya segitu atau karena sungkan ngasih harga mahal, kan kita tetangga deket. tapi kemungkinan juga dia sungkan ngasih harga mahal soalnya si suster yang mendapinginya ikut melihat mulusnya bokong gue

NB. maaf ya postingan ini agak telat, hari ini kan pengumuman kelulusan gue, besok aja ceritanya, masih capek

Dokter

sakit kepala itu merupakan hal yang spesial buat gue, iya spesial buat di goreng. kemarin malem gue sampe nangis nangis sendiri ngerasain pusingnya kepala, padahal obat obatan udah gue minum. bahkan kemarin gue sempet tertarik minum baygon

tadi pagi bangun bangun malah tambah pusing, akhirnya gue minta ke bokap buat nganterin ke dokter, tapi sayang bokap gue ga bisa dia lagi sibuk. malah nyuruh gue berangkat sendiri, sumpah ini kayak nyuruh gue mati. coba kalo gue nekat ke dokter sendiri bawa motor (soalnya deket) trus kepala gue pusing nabrak tiang listrik mati deh

sebenernya emang deket sih tempat dokternya 200 meter dari rumah, masih satu komplek tetanggaan gitu. ini dokter udah tenar banget, tiap pagi pasti rumahnya udah rame mobil mobil maupun motor, sore sampe malem pun juga. kira kira kalo jadi tukang parkir 1 hari aja udah dapet 500rb bahkan lebih bisa buat beli gorengan untuk stok 1 tahun.

keluarga gue juga kalo sakit pasti kesitu, selain deket biayanya juga pasti di kurangi, soalnya tetangga. biasanya yang ngelayanin dokter yang laki, tapi kalo lagi beruntung bisa juga istrinya, maklum keluarga dokter. gue belum pernah di periksa sama istrinya yang ada malah sembuh duluan sebelum di suntik, cantik booo *sadar fiaz dia udah punya suami*

anaknya 1 tahun lebih muda dari gue, cantik juga kok. gue sih pengen pacaran sama dia, dianya mau ga?. anaknya ini selain cantik juga pinter, putih, trus bahasa ingrisnya juga lancar. sedangkan gue?, ganteng? lumayanlah malah lebih mirip cewek, pinter? iya sih pinter ngibul, bahasa ingrisnya? paham tapi ga bisa, jadi kalo ada orang ingris yang ngomong gue paham tapi pasti gue jawab pake bahasa planet.

kadang jadi dokter itu ada enaknya ada enggaknya pula. kalo dokter umum lumayan banyak ga enaknya. pasiennya pasti banyak banget, bahkan gue banyak melihat keluarga dokter umum ini jarang liburan. beda lagi sama dokter spesialis, walaupun pasiennya sedikit tapi duitnya banyak. pernah gue ke dokter spesialis kulit, waktu itu punggung gue banyak bintik bintik merah, nyokap kawatir kalo itu penyakit mematikan, agak lebay sih tapi emang nyokap gue gitu. pas di dokter kulit gue suruh buka baju, trus punggung gue di senter senter, trus suruh make baju lagi. si dokter langsung ngasih resep ‘itu alergi’ kata dokter ‘biaya 500rb’. sumpah ini absurd banget punggung gue ga di sentuh sama sekali, cuma d tonton doang ngasih resep harga 500rb. enak banget dah. dari situ gue mikir, betapa susahnya ngapalin nama nama obatnya sehingga waktu hafal harus di hargai dengan mahal banget. gue pengen juga jadi dokter spesialis kayak gitu, tapi itu dulu. sebelum gue sadar ternyata makan ayam yang udah di goreng aja ga tega.

NB.gue berharap hari ini sembuh sebelum ke dokter. tuhan selalu ada untuk kesembuhan