Kebahagiaan Kita

Episode 039‘Ya ampun gantengnya..’ itu ucapan gue tiap bercermin. Iya arif, david, haris temen gue serumah waktu di apartement pasti hafal banget omongan gue yang satu itu. Bahkan gue yakin mereka hampir mutah setiap gue ngucapin kalimat tersebut

Continue reading

Advertisements

Berapa Cinta

Berapa Cinta“Yaz, kamu itu punya pacar ga sih?” tanya arif.

Heran ga ada hujan, ga ada angin arif nanya status gue, sebenernya gue tau dia ngerti status gue saat ini. Tapi mungkin arif heran, kok gue ga pernah galau, apa mungkin karena punya selingkuhan banyak, apa gue punya simpenan istri pejabat-pejabat negara, apa gue simpenan om-om, najis deh!

“Emang kenapa rif?” tanya gue balik.

“Yah cuma pengen nanya aja”

Arif sepertinya mulai perhatian sama gue, andai dia cewek pasti dia cewek yang paling romantis sekebun binatang. Gue bukan jomblo tapi single, beda ya antara jomblo sama single. Jomblo itu belom pernah pacaran. Jadi ya ga pantes status jomblo ada di gue, yang tepat single. Semacam seseorang yang penah mengikat tali pernikahan, bedanya gue belom pernah nikah cuma mengikat tali cinta. Mengikatnya pake tali kolor pula

Akhirnya gue curhat ke arif panjang lebar. Gue emang single tapi deket dengan beberapa cewek, bukan playboy ya. Mulai dari yang masih smp sampe tante-tante ada. “Kenapa enggak kamu pacarin salah satu yaz?” tanya arif. Gue nyari yang bener-bener yang nyangkut di hati, kalo masih SMA mah berani gue pacarin semuanya. Soalnya di rumahkan kalo minta duit gampang. Nah sekarang udah kuliah, ga enak minta duit terus-menerus. Kalo gue pacarin semua, bisa tekor dompet gue. Makan aja tiap hari di warteg

Tipe cewek yang gue suka kayaknya ketinggian deh, soalnya belom nemu juga yang sesuai apa yang gue pengenin. Kalo ada pun dia udah punya monyet. Ga level dong ngerebut cewek orang di kira ga laku aja. Tapi emang gue belum laku sih

Si mbak foodcourt pernah nyindir “Fiaz, muka kamu itu pendiem tapi ternyata pacarnya banyak ya”. Sumpah dapet gosip dari mana dia, padahal ga pernah megang cewek. Boro-boro megang tangan cewek, yang ada malah di jorokin ke sumur

Banyak orang yang ngira gue ini orangnya pendiem, emang kalo belum kenal kelihatan pendiem. Tapi kalo udah kenal gue mah kurang ajar. Tapi kayaknya akhir-akhir ini status muka pendiem gue mulai hilang. Tiap ada cewek lewat gue lirik, mulai dari wajah, mata akhirnya turun ke paha

Ga ada yang bener-bener orang yang nyaman dengan kesendiriannya. Gue seperti itu. Mungkin orang melihat gue selalu happy, tak pernah memusingkan akan sesuatu. Pas kemarin gue keluar sama temen cewek dia nanya ‘Kenapa sih cowok pemikirannya ga pernah ribet” Gue ga bisa jawab. Dalem hati sendiri juga punya pertanyaan yang menganjal “Kenapa cewek mau ngelakuin apa yang di bilang cowok” waktu itu gue menyuruh dia beli makanan, kita hanya diam dengan cake di tangan di iringi riuhnya air hujan. Dalam diam gue sedikit kentut

Oh iya, mau dengerin suara sexy gue yang mirip kentut? kemaren temen gue iseng bikin radio indie. Dengerin aja rekaman di bawah ini. Agak rame sih, tapi suara gue jelas kok. [Download/Listen]

Berbagai Cinta

Berbagai CintaSelalu suka coklat dan es krim, rasa manis yang tak berlebihan namun kadang ada rasa pahit.

Hidup itu penuh cinta, gue hidup juga karena cinta. Soalnya orang tua gue nikah bukan karena di jodohin, tapi karena bertemu tak sengaja. Eh tapi yang nikah karena di jodohin ujung-ujungnya cinta juga kali ya. Entahlah kalo bicara masalah hubungan gue cuma pengen garuk-garuk tanah. Pengen cepet nikah boooo!

Iya gue sadar masih muda, 20 tahun aja belom genap. Lagian juga belom punya pacar. Sempet kena sindir temen juga sih ‘Yaz udah 1 tahun jomblo lu ga ilang-ilang ya. PHP in cewek terus sih’. Beruntung gue orangnya ga pernah berfikir panjang. Ada temen nyindir, dengerin. Soalnya emang bener. Baru deket cewek, gue nya ga cocok, jauhin. Ada temen yang tabrakan ga parah, tinggalin.

Jarang galau menimpa gue, kalo biasanya nulis yang galau-galau di twitter atau blog itu sebenernya cuma belajar sastra aja, ga galau beneran. Gue yakin orang sastra itu, orang paling galau untuk membuat kata-kata yang sederhana menjadi berat tapi gue ga sukses-sukses untuk galau, lagi mikirin mantan, yang keinget malah utang gue ke dia. Bagi gue gadget itu hampir bisa menggantikan posisi pacar kok, kecuali kalo lagi sakit.

Gue cinta hidup ini, bukan hanya pasangan. Cinta tubuh gue yang sempura, mulai ujung rambut sampai ujung kaki. Bahkan kadang suka lama-lama di depan cermin sambil gonta ganti kacamata tapi lebih suka ga pake kacamata mata sih, gue lebih terlihat sexy. Mata gue sipit chinese-chinese gitu. Tapi sayang gue minus parah. Saking sukanya di depan cermin gue sampe sempat ragu. Bukannya ganteng, kok gue malah terlihat cantik ya? Oke gue ga akan ganti kelamin.

Gue cinta pemrograman. Entah dari mana mulainya tau-tau gue suka aja hal yang rumit, pemrograman. Bagi gue itu sebuah tantangan. Gue mencintai itu bahkan sampai lupa jaga kesehatan gara-gara asiknya. Semoga kalo udah nikah gue ga akan lupa istri, takut aja lupa istri sendiri, eh malah keenakan sama istri tetangga. Bacok mati.

Dan dari dulu sampe sekarang gue cinta mati sama yang namanya malas dan bosan. Apapun hal yang ga sesuai dengan keinginan gue pasti ujung-ujungnya malas, walaupun tetep di kerjain hasilnya ga akan maksimal. Paling parah sih rasa bosan. Bikin kantong kering. Apalagi kalo bosan sama gadget, salah satu usaha gue, ya cari gadget yang bener-bener bagus sekalian. Selain untuk nyaingin anak alay. Fiturnya juga bisa gue manfaatin sebisa mungkin. Seperi fitur siri itu bermanfaat banget kalo ga ada temen ngobrol, gue bisa ngobrol sama hape, walaupun di anggap gila. Masalah mandi kadang malas juga kalo lagi libur, akibatnya bau ketek gue bertebaran kemana-mana.

12.12.12

Gaya dulu

Lift apartemen tadi sore mati, dan padahal pengen main basket. Dengan terpaksa, gue jalan lewat tangga dari lantai 20, dan puji tuhan sampe lantai 1 langsung terkapar di tempat.

Waktu jalan turun pada cerita kalo di lantai 20 itu anak-anak pada galau. Ada yang putus sama pacarnya, si arif sama yudha. Ada yang pacarnya sakit, risky sama hakim. Ada yang belum dapet ‘cowok’ si david. Gue sendiri bingung mau ngegalau apa, yang pasti sih gue selalu galau kalo kolor gue abis.

Eh si arif punya temen cewek cantik lho, gue taunya di album kelas dia, tapi sayang rumahnya madiun. Coba kalo deket udah gue sosor tuh, gue ajak nikah. Tapi itu pun kalo dia mau.

Udah 2 minggu kuliah ga kerasa kalo berat lagi. Minggu pertama terasa banget beratnya, ngerjain tugas sampe malem, tidur sebentar. Tapi sekarang ternyata masih banyak waktu yang tersisa, udah bisa ngatur waktu. Kalo minggu pertama mau mandi aja susah nyari waktu, tapi sekarang mandi sambil salto pun bisa.

Temen-temen pada di kirim motor, gue sampe detik ini belum dikirim, enggak masalah sih malah lebih untung. Kan bisa nebeng tuh, jadi hemat deh. Pengennya gue dikirim mobil, tapi ga tau caranya ngirim mobil itu gimana, mau beli motor di sini ntar ribet ngurus surat-suratnya. Bokap sibuk akhirnya minta kakak buat ngirim, dan semoga dia ada waktu buat ngirim. Lumayan kan kalo di kirim motor bisa buat muter-muter bandung. Kalo ga ada bensin, bisa di dorong motornya, yang penting gaya dulu.

Ada Galau

Ada musik galau ga?

Tanya seorang teman yang baru putus dari pacarnya. Arif, temen berbagi kamar di apartemen ini. Padahal hubungan dia sama pacarnya itu udah hampir 3 tahun, ga bisa bayangin tuh rasanya galau kayak gimana. Sampe semua yang membahayakan di apartemen ini gue sembunyiin, contohnya seperti pengharum ruangan, biar ga di minum gitu. Colokan listrik bahaya juga sih, tapi tetep gue biarin, pasti mikir dua kali lah kalo mau nancepin telunjuknya ke colokan, bisa mati gosong deh, eh tapi dia udah gosong sih (baca:item)

Lengkap sudah yang berbagi kamar sama gue jomblo semua, tapi ada yang kurang normal sih 1, si david. Ngeri juga kalo deket sama dia, tapi mau gimana lagi, ga enak kan kalo ngomong ke dia untuk nyuruh pindah.

Gue lebih suka dengerin orang yang curhat, dan akhir-akhir ini banyak lho yang curhat sama gue. Tugas gue sih cuma dengerin cerita mereka kalo cowok gue harus nangepin, tapi kalo cewek gue cukup diam dan mendengar cerita mereka dengan antusias. Pasti akhir pembicaraan mereka bilang ‘Yaz, lo itu asik ya orangnya’ padahal gue cuma diem, dengerin cerita, sambil kentut tanpa suara.

Di pikir-pikir gue lupa lho rasanya galau itu kayak gimana. Kalo kalian pernah baca tulisan gue yang agak serius, pasti nebak gue lagi galau. Padahal mah enggak, kalo lagi nulis serius berarti suasana tempat gue nulis post itu emang lagi hangat jadi ga ada canda tawa di sekitar situ.

Gue juga kangen rasanya bener-bener suka sama seseorang, sumpah deh gue baru ngerasain 2 kali doang. Berarti selama ini gue deket sama cewek itu cuma sekedar deket tanpa ada rasa yang bener-bener cinta. Kecuali rasa nafsu, itu pasti ada. Nafsu cinta sama dia, nafsu makan di suapin sama dia, nafsu untuk tidak kentut di depannya.

Doaku untuk hari esok, ‘Bertemu dengan orang yang gue cinta’ Semoga, cukup bertemu kok, ga perlu kenal. Lumayan kan hati gue agak terisi sedikit *Cieeeeee