Memandang Jauh

Dua hari ini jadwal gue untuk memanjakan mata udah ga teratur. Padahal gue sengaja milih lantai 20 biar bisa ngelihat pemandangan seluruh kota bandung. Tapi mau gimana lagi ternyata tugas dan jadwal kuliah lebih dominan. Sebenernya pemandangan dari kamar gue ga indah indah amat, tapi kalo pagi hari bikin pikiran jadi fress, sejauh mata kita memandang tak ada batas di mata kita

 

Satu hal yang pasti di kamar gue, sering debat. Perbedaan daerah itu beragam sekali, si Arif yang selalu ngebagus-bagusin daerahnya. Padahal mukanya sendiri gak bagus.

Terus david dari pekan baru, dia jarang cerita tentang daerahnya. Ga tau kenapa padahal kita pengen tau, apalah daya nada logat daerahnya masih kental banget. Bahasa indonesianya kebolak-balik gitu. Untung sih kalo pake kolor ga kebalik, eh ga tau juga deh. Ga pernah ngintip (najis deh ngintip cowok)

Kalo gue sendiri. Yah seperti biasa, orang paling bodoh sekamar. Mereka pada pinter semua, lha gue? tiap malem bisanya ngupil mulu.

Mata kuliah tadi ada bahasa ingris, sumpah deh dosennya enak banget. Gue jadi semangat belajar bahasa ingris, tapi rasanya agak malu gitu kalo belajar bahasa di kamar. Dan yang pasti gue ga bisa belajar kalo suasana rame. Ini aja kalo nulis di blog anak-anak udah pada tidur semua. Biar bisa konsentrasi gitu. Maklum orang bodoh

Paling salut sih sama dosen mata kuliah sistem komputer. Si dosen ini dosen profesional udah pernah jadi dosen di berbagai universitas, gue itung sih tadi di biodatanya lebih dari 20. Keren dah! kalo ga salah dia itu salah satu Ahli IT di indonesia.

Untuk mata kuliah aplikasi perkatoran, dosen cuma masuk 5 menit. Dia lagi ada meeting sama bosnya. Jadi cuma masuk terus ngobrol bentar pulang deh. Dan paling berbeda di sini itu kita ga mau rugi. Bisanya kan kalo di sma, atau smp pelajaran kosong seneng banget. Nah disini beda deh, kita malah ngajuin ke dosen untuk ganti jam. Soalnya kenapa? karena persemester kita bayarnya mahal pake banget, jadi ga mau rugi dong. Gue juga ga mau rugi kok, kira-kira kita 3 tahun itu habis 100Jt lho, mahal banget kan di banding sama perguruan negeri.

Perlu di inget aja, semua anak maba telkom pada botak semua. Gue tadi kan lagi jalan sendiri, terus ngelihat depan ada temen gitu lansung deh gue tepuk bahunya ‘Woy, kita di kelas mana?’ ¬†gue ngelihat mukanya, ‘Eh sorry, gue kira temen gue, sama-sama botak sih’ Gue salah orang, udah nepuk pundak, ngobrol, eh salah orang. Malu banget kan,

Dokter

sakit kepala itu merupakan hal yang spesial buat gue, iya spesial buat di goreng. kemarin malem gue sampe nangis nangis sendiri ngerasain pusingnya kepala, padahal obat obatan udah gue minum. bahkan kemarin gue sempet tertarik minum baygon

tadi pagi bangun bangun malah tambah pusing, akhirnya gue minta ke bokap buat nganterin ke dokter, tapi sayang bokap gue ga bisa dia lagi sibuk. malah nyuruh gue berangkat sendiri, sumpah ini kayak nyuruh gue mati. coba kalo gue nekat ke dokter sendiri bawa motor (soalnya deket) trus kepala gue pusing nabrak tiang listrik mati deh

sebenernya emang deket sih tempat dokternya 200 meter dari rumah, masih satu komplek tetanggaan gitu. ini dokter udah tenar banget, tiap pagi pasti rumahnya udah rame mobil mobil maupun motor, sore sampe malem pun juga. kira kira kalo jadi tukang parkir 1 hari aja udah dapet 500rb bahkan lebih bisa buat beli gorengan untuk stok 1 tahun.

keluarga gue juga kalo sakit pasti kesitu, selain deket biayanya juga pasti di kurangi, soalnya tetangga. biasanya yang ngelayanin dokter yang laki, tapi kalo lagi beruntung bisa juga istrinya, maklum keluarga dokter. gue belum pernah di periksa sama istrinya yang ada malah sembuh duluan sebelum di suntik, cantik booo *sadar fiaz dia udah punya suami*

anaknya 1 tahun lebih muda dari gue, cantik juga kok. gue sih pengen pacaran sama dia, dianya mau ga?. anaknya ini selain cantik juga pinter, putih, trus bahasa ingrisnya juga lancar. sedangkan gue?, ganteng? lumayanlah malah lebih mirip cewek, pinter? iya sih pinter ngibul, bahasa ingrisnya? paham tapi ga bisa, jadi kalo ada orang ingris yang ngomong gue paham tapi pasti gue jawab pake bahasa planet.

kadang jadi dokter itu ada enaknya ada enggaknya pula. kalo dokter umum lumayan banyak ga enaknya. pasiennya pasti banyak banget, bahkan gue banyak melihat keluarga dokter umum ini jarang liburan. beda lagi sama dokter spesialis, walaupun pasiennya sedikit tapi duitnya banyak. pernah gue ke dokter spesialis kulit, waktu itu punggung gue banyak bintik bintik merah, nyokap kawatir kalo itu penyakit mematikan, agak lebay sih tapi emang nyokap gue gitu. pas di dokter kulit gue suruh buka baju, trus punggung gue di senter senter, trus suruh make baju lagi. si dokter langsung ngasih resep ‘itu alergi’ kata dokter ‘biaya 500rb’. sumpah ini absurd banget punggung gue ga di sentuh sama sekali, cuma d tonton doang ngasih resep harga 500rb. enak banget dah. dari situ gue mikir, betapa susahnya ngapalin nama nama obatnya sehingga waktu hafal harus di hargai dengan mahal banget. gue pengen juga jadi dokter spesialis kayak gitu, tapi itu dulu. sebelum gue sadar ternyata makan ayam yang udah di goreng aja ga tega.

NB.gue berharap hari ini sembuh sebelum ke dokter. tuhan selalu ada untuk kesembuhan