Asrama = Apartemen

kemarin siang  sesuatu yang mengagetkan ‘Tiiiittuuuttt……Tiiiiituuuttt…’  itu bukan suara kentut gue, tapi hape butut yang masih bagus, kalo di jual kayaknya harganya cuma 80rb deh. jadi ga gue jual. ternyata ada SMS

Kpd MhsBaru Telkom [No Repply], diwajibkan mengikuti program asrama dgn pemberian softskill, info lihat http://www.yptelkom.or.id/asrama/

Mampus gue, ancrit.!!! gue harus ngikutin program asrama. aduh pasti tempatnya enggak layak deh, pasti tidur 1 kamar bareng bareng dengan mahasiswa baru lainnya. mandi bareng di kamar mandi gede terus saling lihat.aduuuhhh.. mampus gue. bukan masalah itunya sih, tapi kalo gue doyan laki gimana?

ini ada ada aja, padahal gue ga pengen tinggal di asrama, pokoknya ga pengen. tapi itu kan wajib. gue mulai stres sendiri mikirin nasip gue kalo hidup di asrama begitu lengkap penderitaanku. ‘Tuhan, Luluskan beasiswa gue di jepang, biar gue ga jadi mahasiswa di indonesia’

gue benci yang namanya tidur bareng bareng orang banyak, mending kalo 1 kamar 2 orang, gue masih bisa maklumi soalnya kita bisa saling menjaga. tapi kalo asrama kan tidur bareng bareng, barang berharganya entar gimana? kan rawan dicuri, walaupun barang berharga gue cuma ‘anu’

marah, sedih, terpuruk jadi satu dalam diri gue. akhirnya untuk kepastian SMS itu gue ngecek langsung ke websitenya. dan sesuatu yang membuat gue agak senang, ada keterangan dalam asrama tersebut meliputi :

  • Pemahaman Psikologi “Certification Basic Personality Skill Program For Collage Student (bersertifikat)
  • Pemahaman dan pengamalan spiritual Agama Islam dan agama lainnya
  • Pemahaman dan pengamalan semangat nasionalisme Indonesia dan dasar bela Negara;
  • Pemahaman dan pengamalan Bahasa Inggris praktis.

yang pertama widih bersertifikat coy..! ayuk gue mau, jarang jarang kan kepribadian di kasih sertifikat. yang kedua emm.. bolehlah no comment masalah agama mah. yang ketiga ini kayaknya gue merasa bersalah ‘nasionalisme indonesia’ iya gue hidup di indonesia tapi belum pernah membanggakan indonesia. yang ke empat wah di sana pake bahasa inggris ya? mau banget lah.

dan yang membuat gue seneng banget adalah “Lokasi Asrama:  Putra  :  Apartemen Buah Batu Jl. Adhyaksa Raya No. 1 Terusan Buah Batu Bandung”

ini kan asrama kenapa ada embel embel Apartemen, apa kita emang tinggal di apartemen? kalo di apartemen gue mau. berarti ini kita ga harus mandi bareng bareng. gue semakin penasaran dan… lihat saja sendiri

Apartemen Telkom

iya itu penampakan Asramanya, tapi gue lebih suka istilah apartemen. sumpah gue merasa seneng berarti telkom sungguh sangat mengutamakan kita. ga rugi gue keterima di sana dapet laptop gratis, apartemen gede pula.

Halaman apartemen belakang

itu halaman apartemen, tapi gue ga butuh deh, kan gue ga bawa mobil. itu kan luas, gue punya rencana disana mau jualan mobil. lumayan kan mobil orang gue jual duitnya gue pake.

display apartemen

kamarnya luas, gue jadi bebas telanjang keliling kamar. koridornya serem ya tapi ga masalah kan muka gue lebih serem. ada lifnya jadi gue ga usah susah susah bakar lemak di tubuh dan betis gue ga bakalan segede gajah kalo lewat tangga yang berjibun. kira kira tuh lift bisa di jual ga ya? *jiwa pebisnis*

dalam apartemen

satu kamar 2 orang, oke ga masalah. yang penting orang 1 kamar sama gue nanti harus sabar, gue kan suka kentut sembarangan, jorok, sering mandi (kalo ada acara aja). dan paling penting dia Normal, ga mau ketika gue tidur pulas temen sekamar gue grepe grepe tubuh mulus ini. eh ada balkonnya lho, aduh gue bisa ngelihat cewek cewek di luar deh

fasilitas apartemen

itu kok tempat belajar sama lemarinya kecil amat ya? padahal gue kan seneng sembunyi di dalem lemari. kamar mandinya lumayan luas, jadi ntar kalo ada tamu, tamu gue bisa tidur di kamar mandi. ada dapurnya namun kayaknya gue ga butuh deh, gue cuma bisa masak air.

ah indahnya, makasih telkom university, gue ga rugi kuliah di situ. tapi masih berharap keterima di beasiswa jepang.

NB. besok gue ke jogja, yang mau ketemu gue boleh lho, tapi tolong di catet kalo pertama ketemu gue jangan bilang ‘ih bener ya, fiaz itu mukanya kayak cewek terutama pas senyum’ atau ‘Fiaz ternyata aslinya kucel banget’ iya maklum gue kan cinta alam jadi hemat air dan pasti banyak ‘fiaz mukanya jelek ternyata’ dari dulu kale yang ini mah, tapi nyokap gue selalu bilang ‘anakku paling ganteng deh’ gue pun sadar gue emang ganteng *hooeekk oh iya yg mau ketemu silahkan email ke luth_fiaz@yahoo.co.id mau ngajak jalan jalan atau makan, gue mau (yg penting di bayarin). dan untuk pembaca setia gue kalo besok ga bisa update berarti di sana ga dapet pinjeman laptop maupun IPad maaf ya gue ga bawa IPad maupun Laptop takut rusak soalnya kesana pake motor, touring gitu

Kelulusan

sabtu kemarin merupakan hari bahagia bagi anak SMA sederajat dan yang penting termasuk gue. tapi lulusan tahun ini gue ga ngerasain hal yang spesial banget seperti kakak kakak kelas terdahulu, yang kelulusannya dirayakan dengan coret coret muka, terjun masuk comberan dan setelah gue tau ternyata dia kepeleset kulit pisang

sebenernya pengumuman kelulusan ini gue udah tau sehari sebelumnya dari bokap, bokap ngasih tau kalo sekolah gue lulus 100%. setelah di kasih tau gitu gue bukan merasa seneng, tapi biasa aja. padahal ini kan harusnya momen spesial bagi anak SMA. mungkin karena gue dari awal udah yakin lulus kali ya. jadi ga begitu gembira. memang sih kelas 3 SMA ini gue selalu di permudah dalam hal apapun, pas semester 1 aja udah di terima di IT Telkom tanpa tes, padahal temen temen gue yang ikutan nyoba ga lolos semua. justru pas keterima di IT Telkom gue seneng banget, sampe lari telanjang keliling kelas alasannya sih 1. gue seneng banget, yang ke 2. waktu itu jam olahraga dan celana gue di sembunyiin temen

pagi pagi banget sekitar jam 10 gue terpaksa bangun, untuk ngambil surat kelulusan ke wali kelas, rumahnya lumayan jauh pula benci gue padahal kan ngelihat di websitenya udah cukup, tapi itung itung ketemu temen, ya gue berangkat. temen gue cewek mukanya udah pada berubah semua, pas di sekolah terlihat sexy gitu, setelah dandan gini, mukanya jadi mirip banci bawa kencrengan

sampe di rumah wali kelas di kasih surat kelulusan dan seperti wali kelas yang normal selalu memberi motivasi motivasi yang cukup menarik buat gue. dan lebih spesialnya lagi nilai kita di kasih tau lebih dulu dari pada kelas yang lain, soalnya kelas gue kelas spesial di sekolah. nilai gue memuaskan, walaupun ga termasuk yang terbaik tapi menurut gue udah paling baik, mengingat gue ga pernah pinter di kelas

B. IND

B.ING

MAT

UN

NS

NA

UN

NS

NA

UN

NS

NA

8.20

8.58

8.4

8.40

8.56

8.5

9.25

8.25

8.9

FIS

KIM

BIO

UN

NS

NA

UN

NS

NA

UN

NS

NA

8.25

8.42

8.3

8.75

8.59

8.7

9.75

8.78

9.4

Jumlah

UN

52.60

RATA

NS

51.18

8,7

NA

52.20

Ket. UN : Ujian Nasional
NS  : Nilai Sekolah
NA : Nilai Akhir

itu nilai gue, lumayan lah MAT dapet 9.25 padahal gue ga bisa matematika, paling mentok ngitung duit. kalo BIO dapet 9.75 ini mungkin berkat otak gue yang selalu berfikir mesum kali, kan biologi banyak tentang anatomi tubuh.

setelah di kasih tau itu, biasanya hura hura untuk ngerayain kelulusan, bagi gue sih itu sah sah aja. malah hal yang wajar. kalo ada orang bilang ‘moralnya rusak anak jaman sekarang yang ngerayain kelulusan dengan coret coret’ gue yakin orang yang bilang begitu 1. dia hidup di jaman purba yang belum ngerasain sulitnya UN 2. orang yang sok, kalo dalam islam munafik. coret coret sih sah sah aja, bahkan boleh, yang ga boleh itu tawuran, konvoi tanpa tanggung jawab ngerusak fasilitas umum, bahkan lebih parah pesta sex.

tapi temen temen gue beda, sebenernya gue sih pengen coret coret gitu. kapan lagi coba kita pake seragam kayak gini sekali seumur hidup. tapi mungkin karena anak anak di kelas gue ekonominya menengah keatas, kita ga ikut hura hura seperti anak yang lain, tapi kita ngabisin duit buat wisata kuliner. mantap dah.. gue lebih mendingan ini deh, lumayan ngisi perut selain itu gue kan doyan makan.

kita keiling keiling kota bahkan sampe ke tempat yang jauh buat ngerasain kuliner yang enak enak, dari siang sampe sore kita makan terus, bensin habis banyak, dompet pun semakin menipis. setelah pulang bukannya gue ngerasa puas tapi kepala gue sakit lagi, gue lupa masih dalam tahap kesembuhan penyakit langganan yang mengusik hidup.

but, terimakasih tuhan, atas segala nikmat yang kau berikan, jadikan kami manusia yang berguna bagi keluarga dan selalu dalam rasa syukur

kelulusan gue di penuhi dengan makan makan dan di akhiri sakit yang membuat gue terkapar telanjang di kasur

NB. maaf kalo kata katanya kurang teratur, kurang menempatkan joke yang tepat, otak gue masih susah buat mikir, doain cepet sembuh ya