SMA ke UNIVERSITAS

SMA ke UNIVERSITASIni adalah musim-musimnya anak sma bingung mau lanjut kuliah atau lanjut tidur sepanjang hari. Untung sih dulu gue smester 1 udah di terima di salah satu universitas. Jadi ga begitu bingung. Cuma kadang-kadang gue panik sendiri ketika ada temen yang bingung mau lanjut kemana. Sangking paniknya, gue lari telanjang dada ke kantin. Ga telanjang juga sih, kesenengan kaum wanita dong ngelihat tubuh gue penuh panu

Waktu itu banyak temen gue yang iri karena 1 sekolahan yang udah dapet tempat kuliah ya cuma gue doang. Bahkan ada yang heboh banget tau gue masuk Telkom. Padahal swasta lho. Awalnya gue juga ga nyangka bisa masuk. Ngelihat nilai dari kelas 1 sma semester 1 sampe 4 sempat lemes. Trus kejang-kejang, gara-gara kelamaan nahan pipis

Tapi tuhan adil. Orang bodoh yang bersyukur selalu di dahulukan. Kecuali kalo lagi antri mandi.

Gue di terima, dan temen gue yang juga ikut nyoba daftar ga ada yang di terima. Namun gue ga puas sampe situ, karena tujuan utama dulu ITB. Lebih tepatnya pokoknya gue pengen kuliah di bandung. Di semester 2 ada pengumuman SNMPTN Undangan gue coba ikut. Tapi guru gue ngelarang, padahal mereka belum ngelihat nilai gue “Yaz kamu ga usah ikutan ya, kamukan udah di terima. Kasian temen yang lain”. Pikir gue ya sudahlah mungkin emang tuhan ga ngizinin gue kuliah di ITB tapi kan tetep gue kuliah di bandung. Sedikit kecewa tapi bersyukur orang sebodoh gue jadi omongan 1 sekolah karena gue di anggep pinter bisa masuk univ lebih dulu. Boro-boro pinter, pinter kentut sih, iya

Padahal awal-awal kelas 3 dulu gue sempet ragu. Banyak temen gue yang les sana les sini, ikut bimbel dengan biaya mahal. Dan parahnya lagi orang tua gue juga ikut-ikutan maksa ikut Bimbel. Di sisi lain gue takut ga lulus SMA di sisi lain juga gue ga mau ikut bimbel, soalnya pernah ngecewain orang tua. Waktu SMP di daftarin bimbel dengan biaya jutaan, gue cuma masuk 1 kali doang, orang tua kecewa untung ga marah. Menurut gue bimbel itu ga efektif, soalnya cewek-ceweknya yang ikut bimbel pasti cantik. Dan gue ga pernah fokus belajar kalo ada cewek montok, bawaannya pengen megang, tapi takut di gampar

Gue lebih suka proses. Di kelas gue selalu dapet meja belakang dan di pastikan gue ga pernah memperhatikan guru yang mengajar. Tapi gue sering maju ke depan kelas buat ngerjain soal, karena gue rame sendiri, kalo enggak rame ya melamun. Untung selalu bisa ngerjain. Bukan karena pintar tapi setiap gue maju selalu di sodori jawaban dari cewek-cewek yang pinter. Entah apa modus mereka.

Apalagi kalo ada jadwal les di kelas. Udah gue masuknya sering telat. Trus kalo udah jam 4 sore gue selalu motong omongan guru yang lagi jelasin, dengan cara teriak “Jam Empat! mari pulang!” akhirnya gue suruh maju kedepan, buat gantiin jelasin. Karena gue orangnya “tau malu” kalo suruh jelasin di depan gue langsung nundukin kepala dan diem. Iya gue berdoa, kan tinggal nunggu bel pulang.

Jangan salah, walaupun gue jarang dengerin guru dan mempengaruhi temen yang lain buat ikut-ikutan jelek. Gue di rumah belajar sendiri. Gue beli buku-buku persiapan UN SMA. Beli ringkasan materi. Belajar sampe larut malam. Tapi keseringan pikiran gue melayang. Bukannya fokus tapi malah berimajinasi aneh-aneh. Untung ga pernah berimajinasi pakaian dalam pacar gue.

Pelajaran SMA yang paling gue hafal cuma biologi. Mungkin karena ada materi reproduksi. Gue paling inget materi itu. Puji syukur gue lulus SMA dengan nilai memuaskan paling tinggi ya biologi kurang 1 angka aja 10 bulet. Iya gue bersyukur walaupun ga pernah dengerin guru jelasin dan gue terkenal anak bodoh tapi dapet nilai tinggi. Eh sedikit nyontek juga sih. Maklum 2012 mah ga nyontekin pisau melayang. Tapi kalo beneran melayang pasti gue kumpulin tuh pisau. Lumayankan, di jual lagi

Setelah beberapa hari kelulusan ada tes SNMPTN Tulis. Gue bilang ke orang tua kalo mau ikut dan daftar ke UI, tapi mereka kurang setuju. Soalnya teknik di UI itu kurang tenar tekniknya. Kalo mau teknik ya ke ITB kalo ga ITS. Karena ga di restui gue akhirnya ga ikut SMNPTN Tulis toh gue udah di terima di univ.

Alhasil sekarang gue anak teknik yang kurang bisa teknik yang kerjaannya tidur kalo ngoding ga kelar-kelar. Untung sekali mikir kelar. Sayangnya Jomblo

Keluar Jomblo Malam

Malam minggu sebagai seorang yang jomblo itu kadang menyenangkan dan kadang bikin galau. Untung temen sekamar jomblo semua jadi kita bisa keluar bareng. Menikmati indahnya malam minggu di bandung, kecuali si david dia gak ikut, lagi musuhan sama diare. Jadi kita juga ga ngajak. Ga enak kan, lagi macet tiba-tiba dia teriak nyari WC di tengah jalan.

Kita keluar ber-6, Haris dengan dandanan ala anak retro rapi, baju di masukkin, tapi malah kelihatan anak TK kurang makan. Si arif seperti biasa fashion ala bapak-bapak berkumis. Hakim ala anak rocker dengan anting di sebelah kanan tapi sayang jarang mandi. Risky yang punya perut berteteran, bisa tidur di manapun. Yudha, gaya fashionnya ga jelas sesuai mukanya sih. Dan gue yang selalu lebih modis dari pada yang lain bahkan gue sendiri bingung, kenapa gue lebih cocok jadi cewek.

Jam 5 kita jalan. Keluar lift bareng-bareng berasa boyband yang layak untuk di pukuli. Tujuan utama kita ke bookfair braga. Walaupun kita anak bandel tapi harus menjunjung tinggi ilmu dong. Sampe di sana magrib, maklum kejebak macet panjang. Pantat gue aja udah super panas.

Masuk sana di sambut oleh senyum penjaga stand buku, sayang kebanyakan cowok. Di sana cuma beberapa stand aja yang rame, ya cuma punyanya penerbit terkenal. Kita ber-6 keliling-keliling nyari buku yang sesuai dengan kita. Capek jalan kesana kemari, padahal tujuan utama cuma nyari buku yang berhubungan dengan jurusan kita ‘Sistem Informasi’. Kebanyakan buku di situ bertema islami. Setelah capek keliling, stand yang paling ponjok lah yang bikin kita senyum-senyum tak jelas kecuali riski, dia emang ga suka baca. Sukanya tidur sama makan, mungkin kalo kalian ketemu dia jangan heran kalo ga beda jauh sama sapi sehat.

Walaupun kita satu jurusan tapi minat kita beda-beda, si yuda suka sama rekayasa perangkat lunak. Hakim sama Haris sukanya tentang web design, sedangkan arif lebih melenceng dia sukanya buku-buka motivasi. Sedangkan gue pastinya suka buku pemrograman, tapi kali ini gue nyari buku pemrograman yang penerapannya ke mikrokontroler, soalnya gue masuk tim robotik di kampus, sebagai programmer robot. padahal Bahasa C aja ga ngerti apalagi biner, yang gue ngerti satu satunya bahasa rumit adalah bahasa cinta.

Sebagai anak kos kita harus memanfaatkan segala hal, di situ kalo beli buku banyak diskonannya juga banyak. Buku kita kumpulkan jadi 1 dan jadilah harga yang pas di kantong, dapet banyak bonusan lagi. Dasar mental anak kos.

‘Trus kita mau jalan kemana nih?’ kata Hakim

‘Ke Bar aja yuk’ Sahut haris

Gue mikir-mikir dulu dan banyak ga setujunya, akhirnya gue tolak mentah-mentah karena 1 alasan. Minum susu aja mabok apalagi alkohol.

Akhirnya kita ke angkringan di depan ITB, sumpah rame banget di sana. Duduk di tempat gelap dan penuh dengan asap rokok di iringi makanan ala jawa yang murah. Tapi gue harus menerima hidup di indonesia yang mayoritas penduduknya merokok, jadi di sana gue dikit-dikit nahan nafas, untung ga kentut.

Rahasia Lulus SMBB Telkom dan Universitas favorit

Yaps gw mau berbagi cara mudah untuk masuk di stt telkom atau sekarang di kenal IT Telkom, yaps soalnya tahun ini gw lulus di stt telkom dengan mudah tanpa tes apapun hanya mengirimkan raport dari semester 1-4.

Buat kalian yang masi kelas 1 saran gw, cari nilai sebaik-baiknya jangan pernah meremehkan pelajaran, dasar kelas 1 sma karena nilai ini akan berguna nantinya, ya kalo kalian ga pintar ya dekati lah sang guru, gini logikanya kalo kalian dekat dengan tuh guru trus waktu mau penerimaan raport pastinya tuh guru sungkan untuk beri nilai jelek masa udah dekat kok di kasi nilai jelek, jangan pernah mencari masalah sama tuh guru, hormati aja apa sih ruginya meng hormati guru? Ga ada kan?

Yang udah kelas 2 sma, kalian harus lebih baik dari kelas 1, jangan telat atau menyalahi aturan sekolah. Yang udah terlanjur nilainya jelek ketika kelas 1 kalian masi punya lesempatan untuk memperbaiki nilai kalian pas kelas 2 ini. Seperti kelas 1 dekati sang guru. Dan biasanya kelas 2 itu banyak tugas, jangan meremehkan tugas tersebut, sangat menentukan.

Dan untuk kelas 3 ini waktunya kita berjuang, tanamkan pada diri kalian bahwa kalian bisa masuk universitas manapun tak hanya di STT Telkom, kalo kalian ingin masuk ITB, UI, UGM atau yang lainnya sebenarnya mudah, kita cukup tanamkan keyakinan bahwa kita akan di berikan yang terbaik. Yakin saja bahwa kalian akan di terima di universitas tersebut dengan mudah, bayangkan bahwa kamu pasti masuk di universitas tersebut keyakinan melebihi segalanya

Fokuslah pada hal yang terpenting seperti belajar, ya jika sudah kelas 3 sma fokuskan untuk belajar ini sangat penting karena masa depanmu sudah di depab mata, belajar lah lebih banyak apa yang kamu suda dulu, maksudnya jika kalian lebih memahami matematika ya lebih fokuskan pada mata pelajaran tersebut, namun pelajaran yang lain jangan di remehkan.

Jadi kesimpulannya untuk masuk ke STT Telkom dan Universitas favorit lainnya yaiku KEYAKINAN, ya hanya keyakinan yang kuat, jangan fokus pada nilai yang jelek namun fokuskan pada hal yang lebih baik