Cinta Programmer

Cinta ProgrammerJangan dikira anak pemrograman itu adalah dewa. Iya sih dia kemana-mana pasti di penuhi oleh teknologi, gue sendiri juga ngalamin. Sebenernya ribet juga, tapi entah kenapa mungkin karena cap anak programmer. Jadi kemana-mana bawa gadget. Sayangnya jarang bawa pacar.

Biasanya yang selalu gue bawa pertama adalah hape jadul untuk persiapan kalo baterai habis hape ini sangat berguna, karena hape jadul itu berat, kalo kepepet bisa gue pake nimpuk maling. Yang kedua Blackberry, sebenernya ini cuma buat gaya doang. BB itu ga bisa di oprek semau kita, jadi ya mentok buat nyeimbangin anak gaul tapi ga pake moyong sana moyong sini.

Yang ketiga hape android, ini paling penting bagi kita. Soalnya sistem android bisa kita ubah semau kita. Kalo kebanyakan orang punya smartphone android untuk gaya, kita beda punya android untuk kebutuhan. Iya kebutuhan untuk mempelajari sistemnya. Yah kita memang bagaikan dokter, dokter teknologi yang kurang kerjaaan.

Sebenernya pengen juga punya iPhone, namun berhubung harganya mahal dan fasilitasnya hampir setara sama android. Gue cuma bisa ngoleksi photo-photo iPhone.

Anak programmer itu ga semuanya tau tentang perangkat keras. Kalo berkaitan sama program sih gue jamin pasti bisa. Tapi kalo masalah hardware cuma sekedar tau, ga mahir-mahir amat. Kadang banyak orang yang mengira kita ini bisa apapun yang berkaitan sama komputer. Apalagi kalo di minta buat ngawinin komputer, ga bakal hamil.

Profesi programmer itu rumit. Kita kerjanya cuma menerjemahkan bahasa manusia ke bahasa mesin lalu di keluarkan lagi dalam bentuk sederhana. Bagi kita itu tantangan, paling penting sih kepuasan hati karena hal rumit bisa sederhana. Sangat di sayangkan sampe sekarang gue belum bisa bikin program menyederhanakan hati yang rumit. Kalo bener terwujud pasti gue terkenal di kalangan anak muda yang jatuh cinta dan tentunya. Alay.

Belum bisa bayangin gimana ntar gue kerjanya kalo jadi mahasiswa aja masih ribet sama logika pemrograman. Setiap ada tugas bikin program, kita mikir keras. Sebenernya kita tau hasil dari program itu tapi masih ribet sama prosesnya. Kalo lagi ngerjain bareng-bareng 1 jam pertama masih diskusi. 2 jam berikutnya otak mulai panas belum ketemu juga logikanya. 3 jam berikutnya banyak yang udah nyerah. 4 jam selanjutnya terdengar suara ‘Uh ah uh ah ohhh shitt” ini bagi imannya yang ga kuat. Dan 5 jam selanjutnya kita tertidur pulas tanpa hasil, kadang-kadang sambil kayang karena stress

Mimpi Yang Sama

Dua hari ini gue mimpi yang sama, dengan orang yang sama pula. Aneh padahal gue deket sama orang yang gue mimpiin ini udah 2 tahun yang lalu lho, dia adik kelas gue. Cantik deh, pake banget. Kalo udah gini aja gue nyesel, kenapa dulu gue ga nangepin cintanya. #SokPlayboy

Kalo di inget dulu kita deketnya ga sengaja, kayak di FTV gitu. Pas jalan trus dia nabrak gue. Sebagai senior gue marah dong, bukan marah gara-gara di tambraknya, tapi marah gara-gara malu, jadi dia nabrak gue dan karena badan gue kecil gue malah nambak pot bunga, bunga mawar pula. Pantat gue kena durinya deh.

Setelah itu dia minta maaf sama gue lama-lama deket deh. Tapi karena gue terlanjur agak marah ya ga gue tanggepin kedekatannya. Nyesel, enggak sih tapi setelah 2 hari ini mimpiin dia kayaknya nyesel deh.

Anehnya kita deket 2 tahun yang lalu tapi kenapa gue mimpiinnya baru-baru ini. Mimpi gue juga enggak banget. Ceritanya gue kan lagi di bandung, eh tiba-tiba dia nyamperin ke apartement gue. Akhrinya gue ajak jalan-jalan keliling bandung (padahal gue belum begitu tau bandung, tapi karena di mimpi jadi tau aja lah) kita beruda ke sebuah taman yang di situ banyak banget anak yang bermain. Duduk di bawah pohon rindang dengan angin yang sejuk, berpegangan tangan sambil menatap kedepan, gue merasakan aliran darah di tangannya yang membuat ketenangan dalam hati gue. Lalu kami saling pandang, si dia berdiri dan duduk di paha gue. Kami bercerita layaknya sepasang kekasih, tertawa lepas tanpa mempedulikan orang lain yang menatap kita aneh. Sayang itu cuma mimpi

Kami saling memeluk, bahu gue terasa basah, dia menangis dalam pelukan ada sesuatu yang terjadi padanya. Norak pokoknya, semoga sih dia ga kenapa-napa. Mau ngubungin nomernya, tapi pikir gue nyeritain kejadian dalam mimpi itu seperti orang bodoh yang percaya sama dukun cabul.

Love me

Do you love me?

Itu kata yang sering gue lontarkan kepada seseorang yang pernah deket dengan gue. Kecuali cowok.

Iya sih kalo gue inget-inget itu pertanyaan yang mengawali pacaran, biasanya kalo cowok kan nembak ‘Aku cinta sama kamu, maukah kau jadi pacarku?’ seumur-umur (maksudnya sampe umur sekarang) gue ngucapin itu 1 kali. Dan jawabannya. Tidak.

Nah malu kan pasti. Untungnya sih gue tipe cowok yang malu maluin, jadi ga malu banget lah di tolak sekali. Setelah pengalaman di tolak itu, gue ga pernah nembak dengan kata ‘Mau kah kau jadi pacarku?’ biasanya gue awali dengan ‘Do you love me?’ tapi ga semudah bicara, biasanya cewek itu cari alasan untuk tidak menjawab. Pancing aja pake kata-kata, ntar kelihatan kok kalo dia bener cinta atau enggaknya. Dan dengan itu malah banyak cewek yang deket sama gue. Intinya sih kalo deket dengan cewek jangan sampe seperti kebanyakan cowok, jadilah beda. Kalo cowok seneng sama cewek, pasti deh apa-apa di korbanin, beliin boneka mahal kek, makan di restoran elit kek. sekali-kali tu beliin yang aneh, seperti kolor bergambar hello kitty.

Gue sama sherin semakin deket, akhir-akhir ini sering ketemu, tapi bukan sebagai sepasang kekasih. Sepasang cowok-cewek yang di landa cinta tapi terbatas oleh jarak ‘Saudara’. Gue malah sering ngobrol lewat mata deh sama dia. Iya saling tatap-tatapan gitu. Tadi juga di acara nikahan saudara, malah tatap-tatapan lama, gue nya yang malu. Langsung gue berkedip, eh mas-mas di samping dia malah kedip balik sama gue. Ancrit

Pengen sih ngobrol terus sama dia, tapi batas itu yang menghambat. Barangkali, kita hanya di antara senja dan batu karang, kita mengagumi kesunyian, berdamai dengan kekalahan. Semoga tuhan memang menyatukan kami untuk tahun kedepan selama berpisah ¬†gue untuk kuliah dan dia sekolah. Ya ampun kata-kata gue bagus banget ya… mirip pujangga cinta, tapi setelah bercermin pupus lah harapan itu, kata-kata boleh indah tapi muka gue enggak sesuai deh, mirip banci.

Tips untuk kalian yang pengen bicara lewat mata sama cewek yang di sukainya. Pastikan di antara kalian tidak ada nenek-nenek, ntar lagi asik-asik saling pandang tiba-tiba ada nenek-nenek manyun, susah juga kan. ‘Cucu, aku cinta sama kamu!’

Tembak Cinta

Ketika gue merasakan cinta, cinta yang lain pun datang silih berganti. Entah kenapa selama liburan ini malah banyak cewek yang deket sama gue, padahal nih gue ga pernah ke dukun lho.

Dan kemarin gue di tembak cewek, iya di tembak cewek. Ya ampun gue sebagai laki-laki merasa gagal, bukan kali ini aja sih udah sekian kalinya gue di tembak cewek, malu sebagai laki-laki. Biasanya kan cowok yang nembak terus di tolak dan ga galau itu kan laki banget. Walaupun udah kesekian kalinya di tembak cewek tapi masih aja gue bingung 1. kalo gue terima tapi gue kurang nyaman, kasian si cewek. yang ke 2. kalo gue tolak, ntar di kira gue suka sama cowok.

Pilihan ke 2 pun gue lakukan, walaupun gue di anggap suka sama cowok, tapi selama ini cowok tuh yang suka sama gue.

Yang nembak gue sih cantik, baik, tapi gue kurang nyaman, entah kenapa gitu. Dia adik kelas gue waktu SMA, ada juga sih 2 temennya yang dulu 1 geng pernah juga deket sama gue, dan iya mereka juga nembak gue. Jadi 1 geng, kalo di film-film itu geng centil cantik norak gitu, nembak gue semua. Bangga? enggak. Mending pacaran sama tante-tante yang bisa bikin nyaman, dari pada pacaran sama mereka nguras kantong dan ngelus dada.

Pernah ga sih kalian sadar, kalo kebanyakan apa yang kita cintai tak mencintai kita. Lu ngejar-ngejar cewek, eh ternyata ceweknya ga suka sama elu (iya itu gue sering). Justru cewek yang ga kita sukai, menyukai kita. Aneh ya? gue aja juga bingung kok.

Ada yang tanya kenapa gue sering di tembak cewek? gue sih ga tau pasti, tapi kemarin gue tanyain ke temen cewek. Dia ngejawab gini ‘Iya lah yaz, pantes lu di tembak cewek yang kenal elu. Awal ketemu lu diem kelihatan sombong gitu, cewek jadi penasaran kan. Nah pas udah kenal ngobrol sama elu nyambung, trus nyaman, gimana cewek ga suka!’ dan gue pun berfikir sampe hari ini.

Kesimpulan gue sih, karena komunikasi. Gue sih cuma ada satu cara untuk kalian yang pengen nyaman ngobrol sama cewek ‘Dengarkan’ udah itu aja cukup, pokoknya kalo ada cewek ngomong dengarkan dengan sungguh-sungguh jangan kasih komentar kecuali kalo diminta. Jadilah pendengar yang baik, dan tarik minat seseroang untuk menceritakan pribadinya. Orang lebih suka menceritakan dirinya sendiri, awalnya emang elu kesulitan untuk menjadi pendengar yang baik dan pengen banget nyeritain diri elu sendiri. Tapi itulah kunci sukses ‘jadi pendengar yang baik’

Ya ampun gue kok jadi penasehat gini, tapi jangan sepenuhnya percaya sama gue ya. Walaupun sering di tembak cewek gue ini masih jomblo, nyari cewek yang bikin nyaman itu gampang-gampang susah, ada sih tapi sayang dianya ga cinta. Galau deh gue…

Oh iya gue baru beli softlens, tapi gue kesel banget merasa di rugikan setelah beli, tau ga kenapa?. Gue udah beli mahal-mahal tuh softlens kalo duitnya gue beliin gorengan mungkin penjualnya juga kebeli kali. Setelah sampe rumah, mau gue coba. Pas di depan cermin gue baru sadar, mata gue sipit. Ancrit! gue kesulitan masukin softlens ke mata. Padahal kelopak mata, udah gue tarik-tarik biar gede, tapi apa masih aja sipit. Sampe sekarang gue belum berhasil make softlens. Sialan emang, nasib punya mata sipit, mau pake softlens susah, mau ngelihat cewek malah dikira ngintip, bahkan di kelas gue enggak ngantuk, eh di kira tidur.

Cinta Lebay

Ya ampun gue merasa kok post gue tentang pengakuan hati itu terlalu lebay ya. Atau bahkan mungkin ada yang bilang ‘Nih anak jujur banget, ga malu apa cinta belum sampai kok di ceritain’

Iya gue kayaknya kemakan omongan sendiri deh, gue dulu sering ngomongin orang pacaran itu lebay lah, aneh lah. Tapi apa? kali ini gue kok merasakan seperti itu. Malu deh gue nelen ludah sendiri.

Jujur sih emang baru deket si amanda itu gue menemukan ketenangan di hati. Sama mantan-mantan yang dulu gue ga pernah ngerasain seperti itu. Dan tuhan sungguh begitu adil, setelah gue cerita di post pengakuan hati, hubungan gue sama si manda semakin merenggang. Kita jadi Jarang BBM.an atau mungkin setelah ini hubungan kita putus sama sekali.

Gue sih ga berharap seperti itu, gue masih selalu ada rasa suka sama dia kok. Namun gue megang komitmen, kalo udah punya pacar ya jangan di deketin. Semoga sih dia bener suka sama gue dan mengeti alasan gue untuk sedikit menjauh atau dia nya yang menjauh dari gue?. Tapi yang asli di dalam hati gue ga rela lho, lebay banget kan? tapi itulah yang gue rasakan.

Gue kangen, sama senyumnya. Gue kangen sama suaranya. Pengen banget nelepon dia. Dan seperti biasa orang jatuh cinta, tiap malem gue teringat dia, kalo orang lain keinget orang yang di sayang jadi galau. Tapi kalo gue enggak, gue tersenyum sendiri, malah merasa hidup gue semakin berwarna. Bandingin deh sama orang yang keadaannya seperti gue. berani jamin deh gue pasti tuh orang galau bahkan sampai tingkat akut. (baca dulu pengakuan hati)

Apakah tuhan menciptakan gue dengan hati bajaj? yang gampang banget jatuh cinta tapi sulit untuk sakit hati?. Tuhan memang adil ya, gue di pertemukan dengan sesorang yang membuat hati gue nyaman, dan sedikit menjauhkannya. Pasti ada maksud tersendiri dari Tuhan akan hal ini.

Ada saran buat gue? atau cerita cinta kalian yang mirip dengan kisah gue? silahkan posting di komentar atau di blog kalian, link blog kalian akan gue pasang di post ini, lumayan lho di baca orang banyak. Soalnya blog gue rame (maaf bukan sombong tapi kenyataan memang blog ini ramai pengunjung)