Kota Rindu

Episode 033Kota yang bikin kangen

Jakarta? Bisa jadi, gue kangen macetnya. Bisa berjam-jam dalam mobil kalo udah macet gitu, apalagi kalo di dalam mobil sama cewek betah deh. Bandung? Iya gue kangen Continue reading

Jalan Jalan Jogja

Huehehehehe, gue dapet laptop pinjeman lagi, senangnya bisa berbagi dengan kalian dimanapun gue berada

tadi malem gue tidur dengan sempurna, soalnya sebelum tidur dapet makan gratis MCdonals dari si lucky. tapi asal lo tau aja sekitar jam 3 pagi gue dapet anceman dasyat. dia kalo tidur kayak preman, seluruh kasur di kuasainya, sumpah sampe meluk meluk segala. di kira gue doyan kali yak!

pagi tadi gue bangun jam 6 tapi baru mandi jam 8, air di jogja lumayan dingin lho, cocok deh buat kalian yang sering merasakan air panas jakarta. nah jam jam segitu kan gue belum laper tapi si lucky maksa aja ngajak makan, dia emang agak gemuk sih jadi bisa dimaklumi lah. kita nyari makan di daerah malioboro, lumayan deket dari rumah ( rumah sementara maksudnya), di malioboro walaupun pagi udah banyak yang jualan. kita nyari makan nasi gudeg, itu makanan khas jogja jadi kalo kalian ke jogja dan belum makan gudeg ga sah lah. 1 porsi untuk nasi gudek itu 12rb itu nasi gudeg telur tapi ga tau ya yang gudeg ayam. gue ga mau soalnya ayamnya gede gede selain itu karena gue ga punya duit banyak.

kalo kalian mau cari yang murah banyak kok di sekitar situ, yang penting tempatnya terbuka gue jamin pasti murah. tapi gue tadi milih tempat yang agak tertutup, ya mahal harga harga makanannya. gue saranin untuk mahasiswa jangan kesini deh, kalo ga kuat bayar suruh nyuci piring lo

setelah makan kita bingung mau kemana akhirnya nyari fakultas farmasi UGM yang besok mau di tempati lucky untuk ujian tulis SMNPTN. setelah nemuin tempatnya kita bingung lagi mau kemana, ga tau daerah sekitar situ, untungnya gue bawa GPS jadi ga bingung bingung amat. Candi borobudur pun jadi pilihan selanjutnya, dengan di bimbing GPS tercinta gue kita menuju ke Borobudur, ternyata jauh banget dari jogja sekitar 41Km. namun apa yang terjadi setelah sampe di perbatasan jawa tengah hujan turun dengan indahnya. akhirnya demi keselamatan gue kita ga jadi kesana dan kembali ke maliboro, itu sebenernya keputusan yang sangat di sayangkan tapi mau gimana lagi, gue ga mau sakit di kota orang, apalagi sampe kehujanan dan membuat bulu ketek gue masuk angin

saran buat kalian yang liburan, untuk liburan yang murah kayak gue ini kalian harus mempersiapkan lebih dulu, di rencanain mau liburan kemana dan kalo kalian ga kenal daerah situ gue sarankan untuk mempunyai GPS, sekarang kan banyak HP yang mendukung fasilitas GPS.

liburan yang murah itu adalah liburan yang sampai ketempat tujuannya lama, semakin lama kita sampai semakin murah biaya untuk liburan. seperti gue ini kan liburan pake motor jadi biaya bisa di tekan sebisa mungkin, tapi jangan sembarangan motor ya!. pake motor yang sudah injeksi karena dengan motor injeksi bisa menghemat bensin pastinya menghemat duit juga dan jangan liburan bawa mobil pribadi, mending di kasih gue aja tuh mobil

namun di tengah perjalanan kembali ke malioboro nafsu gue tertarik ke sebuah banner yang nan cantik, Jogja Expo Center (JEC), di situ adalah pameran komputer dengan harga promo gitu, sebagai calon mahasiswa telkom gue tertarik dong, tapi gue lebih tertarik lagi sama PSG dengan wajah cantik dan tubuh sexynya. di JEC kita bisa nemu apapun yang berkaitan dengan teknologi lo bisa beli mouse dengan harga 10Rb, lo bisa beli TV plasma dengan harga lebih murah dan gue bisa melotot sampe mata keluar, PSGnya Sexy Boo..!!!

gue tertarik pada salah satu hape Smartfrend andro, sumpah pengen banget gue, harganya lagi promo lagi, sayang di situ ga bisa bayar pake BCA, bisanya pake BRI. tapi untung ga bisa, karena gue baru inget saldo gue tinggal 700rb. sumpah untung aja, kalo jadi beli dan duit gue kurang apa bisa kolor gue di gadein?

oh iya tadi gue makan di jalan mayjen sutoyo, kalo ga salah namanya Bu Wiwit di pinggir jalan sih, tapi bersih kok tempatnya dan bikin gue kaget harganya murah banget makan sampe kenyang dengan lauk macem macem + minum pula cuma habis 5Rb. ya ampun! baru kali ini gue tau makanan semurah ini, kira kira kalo gue kuliah di jogja pulang kerumah jadi punya perut buncit deh.

NB.jadwal gue masih 2 hari lagi di jogja. makasih ya yang mau maunya laptopnya gue pinjem, gue ga bisa ngasih apa apa kecuali ucapan terimakasih dan wajah ganteng mirip cewek ini *najis

Sampai Jogja

horee…!!! gue dapet pinjeman laptop, tapi ga kenal yang punya ini siapa, huehehehe. yang penting  bisa berbagi dengan kalian.

pagi sekitar jam 6 tadi gue di jemput pangeran muda si lucky, yang belum tau baca (lelahku jogja). dia ga muda juga sih, kalo di lihat dari jauh terlihat tampangnya ganteng tapi kalo deket, ya ampun setan dari mana ini?. (upss lucky juga sering baca blog ini, sorry luck. tapi kenyataan kan?)

tadi pagi gue berangkat ke jogja. sebenernya gue ga niat soalnya minggu sebelumnya udah kesini. tapi karena si lucky maksa dan yang penting biaya ke jogja ini di tanggung dia gue mau banget. maklum mental calon mahasiswa, harus gini.

si lucky ke jogja mau ikut ujian tulis SNMPTN padahal udah di terima di UMY dia rencana mau nyoba di UGM, ya gue doain aja masuk (karena dibayarin Muehehehe*ketawa Setan*). sedangkan gue ga ada tujuan selain nemani dia, lumayan lah bisa liburan gratis. tapi bingung juga mau kemana, entar pas dia ujian tulis paling juga gue ngemis ngemis di malioboro.

perjalanan ke jogja kali ini naik motor. gue sih pasrah, itung itung nambah pengalaman, jarang jarang perjalanan jauh naik motor. tapi sesuatu yang belum terpikirkan ternyata perjalan jauh naik motor itu ga enak pake banget. sepanjang perjalanan gue cuma berdoa dan merintih kesakitan. setiap kali kena polisi tidur atau jalan berlubang anu gue kegencet. gue merasakan berkurang 1 cm setiap goncangan yang kena anu gue. tau gini gue ga bakalan pake celana skinyjins

selain itu si lucky nyetirnya motor brutal, entah berapa kali kita mau nabrak orang. gue cuma bisa berdoa ‘Tuhan berkatilah saya’. mau ngantiin nyetir, tapi gue sadar badan gue kecil, dan lagian gue udah lama ga nyetir motor vixion.

di sepanjang perjalanan, kita sering di lihatin orang. sampe si lucky malu, iya gue sadar soalnya gue pake penutup muka warna pink. setiap orang yang ngelihatin kita pasti ngira si lucky boncengin cewek. tapi setelah penutup muka gue buka mereka ketawa keras dan teriak ‘Asu, lanang cok.!’

sampe di jogja kita bingung, jalannya banyak terus kita ga tau apa apa tentang daerah jojga kecuali malioboro. muter muter keliling hampir setengah jam lebih kita ga nemuin alamat yang kita tuju. dan dasar bodohnya gue, setelah capek muter muter, gue baru sadar hape gue kan bisa di pake untuk GPS. ‘bodo bodo kenapa ga dari tadi yaz?, otak lu emang otak cicilan ya!’

kita sampe alamat tujuan dengan penuh perjuangan naik gunung turun lembah, entah berapa kali kita mau nabrak, dan akhirnya di selamatkan oleh GPS.  dan kayaknya selama 3 hari kedepan, di jogja ini hidup gue tergantung pada GPS.

yang tinggal di jogja boleh lho nyari gue (tapi harus bayarin ya kalo ngajak makan). gue tinggal di perumahan jalan supadi kota baru.

NB. kalo besok ga update berarti ga dapet laptop pinjeman lagi. eh yang punya laptop ini makasih ya di bolehin untuk minjem, tuhan selalu memberkatimu.

lelahku jogja

hari rabu kemarin gue disibukkan oleh perjalanan liburan. pagi banget gue harus pergi ke stasiun, bukan pagi juga sih bisa di bilang malem, soalnya langit masih gelap, orang lain pada sibuk tidur, gue malah cepet cepet ke stasiun. biasanya sih kalo pagi gitu gue ga mandi, kali ini gue juga ga mandi. tapi pake parfum banyak. demi keselamatan aja, gue ga mau gara gara badan gue bau amis trus pas di kereta di samperin nenek pake lipstik tebel

gue pergi ke jogja ga sendiri,  bareng lucky sama temen berkelamin wanita namanya eva, tapi ga tau juga ya kalo ternyata dia cowok. sebenernya ga bisa di bilang liburan soalnya ada sesuatu yang di kerjakan di jogja, si lucky daftar ulang di UMY. eva nyabut surat kelulusan di UMY dia diterima di UNIBRAW. sedangkan gue ga ada tujuan yang pasti, selain menikmati udara jogja

eh ada satu lagi si marsk, dia juga ikut tapi berangkatnya ga bareng kita. emang sih dia ngambil stasiun yang jauh dari rumahnya sedangkan gue sama 2 lainnya ngambil yang deket, tapi sama aja soalnya kita jadi 1 kereta.

kita naik kereta eksekutif, mahal sih tapi setara dengan fasilitasnya. nyaman banget bersih trus ga berisik. si marsk ketemu kita waktu dia jalan jalan dalem kereta. si marsk ini ga tau malu padahal di kereta eksekutif, dia malah jalan jalan trus sembarangan duduk di bangku orang, tapi emang waktu itu sepi penumpang malah gerbong yang gue tempatin itu cuma ada sekitar 10 orang dan 4 termasuk  gue, marsk, lucky dan eva. kita ngobrol macem macem pas jamannya di sekolah, bodohnya gue yang ga bisa ngerjain soal fisika sampe suruh lari keliling lapangan. dari 4 orang itu emang kayaknya paling sengsara gue deh, bodoh pula.

di kereta eksekutif ini orangnya pada diem semua, entah karena kedinginan AC atau emang nahan kencing. wcnya padahal bersih lho, kalo mau sih bisa kok tiduran di wc lumayan lah dapet sensasi tersendiri. kita ngopi sambil ngobrol entah berapa jam di dalem kereta itu, sampe gerbong itu sepi banyak yang udah pada turun. sangking sepinya gue bisa lari telanjang dalam gerbong

sampe di jogja terasa panas juga, kalo gue rasain udaranya lebih kotor jogja dari pada jakarta, entah kenapa felling aja. mungkin udara di jogja banyak di hirup kuda delman kali yak.

sampe di stasiun kita ga langsung keluar, tapi nganter eva beli tiket pulang. dia cewek jadi kita ga mau ngambil resiko. ntar kalo kita tidur bareng, gue khilaf ngemut jempolnya trus hamil gimana?

si eva ternyata blo’on juga, dia beli tiket tapi salah. untung si lucky tau dan mbak penjaganya baik, tiketnya bisa di kembaliin jadi uang lagi. ternyata tiket malem itu belinya harus sore ga boleh siang. padahal kan tiket eksekutif, harusnya bisa dilayanin lebih dulu. beda lagi kalo ekonomi setiap saat bisa.

keluar dari stasiun kita bingung mau ke UMY. taksinya banyak banget, trus muka sopirnya serem serem. sepanjang  jalan keluar dari stasiun jogja kita nyari taksi yang cocok. akhirnya ada taksi avanza jalan gitu, langsung aja kita pilih. ketika masuk sopirnya bicara kenceng banget seneng gitu. ‘saya tadi tau mas, mbak kalo kalian ini cari taksi’ kata sopirnya ‘tapi saya diemin aja, lawong muka kalian aneh semua’

gue langsung ngaca ke spionnya, emang bener sih muka gue tadinya imut imut sekarang ga beda jauh sama orang gila. padahal di dalem kereta muka gue masih terlihat aman, mungkin gara gara keluar stasiun trus kena udara exteamnya jogja

si sopir cerita macem macem sama marsk soalnya marsk duduk di depan. sedangkan lucky, eva sama gue cuma menikmati rasa kantuk yang mendalam ‘MAS LIHAT TUH..!’ teriak sopirnya ‘ada banci punya dada gede’. kita langsung ngakak kenceng, sumpah nih sopir aneh banget ketemu banci heboh banget. gue langsung ngelirik eva trus lihat dadanya ‘kecilnya..’ kata gue ‘ kalah sama banci’

’emang lu mau ngasih duit buat ngedein punya gue’ kata eva

gue langsung diem. ternyata dia ga mau kalah sama banci.

perjalanan ke UMY ternyata jauh. setelah si sopir cerita banci sama marsk, gue sama eva malah jadi cerita porno, temen temen gue cewek emang biasa cerita porno gitu bahkan semua temen cewek tanpa terkecuali, dan mereka ga pernah marah kalo gue sindir tentang tubuhnya, mungkin mereka udah ngerasa nyaman aja kalo ngobrol sama gue. beda lagi sama lucky pernah dia ngomong porno langsung di gampar bolak balik

salah sendiri kan. cewek itu sebenernya otaknya lebih porno dari pada cowok, namun cenderung pendiam. kalo cewek nyaman sama kita pasti cerita apa aja dia mau. anehnya kebanyakan cowok itu gengsi, kalo pertama kenal cewek, cowok itu pasti pura pura seperti orang kaya lah, anaknya pejabat lah. padahal cewek ga butuh hal seperti itu yang cewek butuh hanya kenyamanan dan kejujuran.

sampe di UMY panas banget, luas juga tempatnya dan gedung gede gede bagus, kayaknya sih bangunannya baru baru gitu. kita langsung menuju gedung utama tempat daftar ulang. si lucky jalan sendiri ngurusin perlengkapan jadi mahasiswa resminya UMY. si eva juga ngurus surat pengunduran diri. gue sama marsk cuma jalan jalan keliling ngelihatin orang. ‘yaz, ke wc yuk!’ajak marsk ‘masuk angin nih’

gue ikut aja lagian juga kebelet kencing. si marsk langsung ke wcnya melakukan ritual. ‘BRUUUOOOTTTT…!!!’ gue langsung mual sumpah jijik banget kentutnya si marsk, ritual kencing gue percepat ga betah. ada bapak bapak masuk ‘Marsk!’ teriak gue ‘gue keluar dulu’

‘iya..’ kata marsk sambil di iringi suara ‘Plung… Plung..’

gue langsung kabur malu punya temen jorok sumpah kenceng banget bunyi ‘Plung.. Plung’ itu suara…. ah tau sendiri lah. gue jamin bapak yang baru masuk tadi ga betah denger suara ‘Plung..Plung..Plung’ berkali kali. Nikmati lah pak… suara jorok dari temen gue….

si lucky lama banget ngurusin surat suratnya. sedangkan eva ternyata berkasnya ga lengkap. untung dia punya saudara di jogja jadi bisa minta tolong. gue sama eva nungguin lucky yang sedang sibuk dan marsk yang masih menikmati ritualnya.

di samping gue ada wanita, awalnya gue bingung mau gue sapa ‘mbak’ tapi mukanya udah tua, kalo gue sapa ‘ibu’ kok terasa kasar banget. akhirnya gue diem aja sambil di tengah tengah eva, sama ‘mbak’ atau’ ibu’ itu. setelah lama duduk ‘mbak’ atau ‘ibu’ itu di panggil sama petugas UMY situ, kayaknya photo. keluar dia bawa almamater UMY yang berwarna merah. gue sadar dia emang udah ibu ibu tapi baru masuk kuliah. gue jamin pas kuliah ntar dia akan di panggil ‘tante yang menuntut ilmu’

lukcy udah beres marsk juga udah selesai. tapi kita belum bisa pulang. nunggu saudaranya eva bawain surat surat. akhirnya kita keliling keliling gedung yang ada di UMY situ. pertama di gedung yang gue ga tau namanya, pokoknya di dalem banyak kantor bank bank gitu. masuk di dalem trus mau naik lift si lukcy sama marsk udah masuk duluan. tinggal gue sama eva masih di bawah ‘Va, lu ngertikan cara pake liftnya’ tanya gue

‘tau lah, santai aja’

iya gue merasa ndeso banget, menurut gue lifnya beda, jadul gitu. gue ga paham takut aja kalo salah mencet. 10 menit nunggu di depan lift dan ga buka buka juga pintunya. gue curiga gue kayaknya salah tanya sama eva. 5 menit kemudian belum juga buka. akhirnya ada orang yang mencet salah satu tombol dan langsung buka gitu. iya gue ndeso ga ngerti cara pake lift jadul itu, tapi ternyata eva lebih ndeso dan sok tau. sumpah, dalem hati gue gondok banget.  jadi selama 15 menit kita menunggu tanpa kepastian si lift membuka pintunya. malu banget gue, mas nya yang ikut naik senyam senyum sendiri.

dan lebih parahnya lagi lift jadul itu ga nyaman sama sekali. di dalem kayak di goncang gitu, jadi pusing. gue jadi ilfil, gedung yang bagus gini di cemari oleh lift jadul. setelah kita keliling keliling dan bertemu sama lucky dan marsk. kita turun lagi. gue sih sebenernya ga mau naik lift lagi selain bikin pusing mungkin karena ndeso gue. ‘marsk kita turun lewat tangga aja ya’ aja gue

‘ini tinggi lho yaz, ntar cape’ kata marsk ‘lo pusing ya naik lift ini? maklumi aja emang jadul nih’

dalam hati gue langsung seneng banget, ternyata gue pusing bukan akibat ndeso gue tapi emang liftnya jadul. akhirnya kita turun terpaksa naik lift lagi. dan seperti tadi di dalam situ kita di guncang lagi. pintunya terbuka lebar… 1 detik berlalu 2 detik berlalu 3 detik belalu dan baru sadar udah di lantai bawah. gue heran pintu udah kebuka kita terdiam sesaat dan saling pandang sama orang yang udah nunggu masuk di depan lift. setelah sepenuhnya sadar kita keluar dan ketawa keras, atas kebodohan kita akibat lift jadul

kita lanjut lagi jalan jalan ngelihat mahasiswa di situ dan sesuatu yang menurut gue ga lazim aja. di UMY ternyata ceweknya pake jilbab semua, di mata gue aneh, dan untung ga ada cowok pake jilbab

sesudah saudaranya eva dateng, surat suratnya beres dan uangnya udah janji dikembalikan melalui rekening kita segera pulang. tapi katanya uang baru bisa cair tanggal 7. padahal rencana kita mau seneng seneng, ga jadi. yaudah kita manggil taksi lagi dan balik ke rumah marsk. oh iya belum gue ceritain ya?, si marsk ini punya rumah di jogja rumah dinas gitu di tempati bokapnya, tapi rumah aslinya bukan jogja tapi masih sedaerah sama gue. si marsk ini lumayan kaya, bokapnya chief president di bank mandiri jogja.

sebelum ke rumah marsk kita mampir dulu di rumah makan raminten. serem abis, suasananya itu jawa banget pokoknya, gue baru pertama ke situ. di dalem bau menyan, lagunya juga ‘dang dung dang dung’ gamelan jawa gitu. trus pelayannya pake pakaian mirip kerajaan. mungkin kalo orang jawa mah biasa kayak gitu malah katanya marsk yang asli jawa di situ bisa terasa nyaman. tapi kalo kayak gue boro boro nyaman, gue berasa mayat yang di suguhi sesajen.

makanannya emang enak sih, bahkan enak banget. trus porsinya, porsi orang jawa yang buaaannnyyyak gitu. di sisi lain harganya murah banget

klik biar gede

percaya kan? lihat tuh habis makanan banyak gitu harganya cuma segitu. gue pikir kalo hidup di jogja badan gue bisa gemuk.  biasanya porsi makan gue dikit, makan di situ ga habis bahkan masih sisa banyak.

yang bikin gue heran menu nasi kucing, awalnya gue kira nasi yang lauk kucing gitu. harganya murah pula apa daging kucing semurah itu? tapi setelah gue tau ternyata nasi kucing itu bukan nasi yang lauknya daging kucing. tapi mirip nasi pecel namun ga ada saus kacangnya.

udah kenyang makan di raminten kita pulang ke rumah marsk, deket situ sih rumahnya di jalan supadi kota baru, gue lupa nomor berapa. pokoknya kalo kalian mau nyari rumahnya halaman depan luas, trus ada satpam galak yang jaga di deket gerbang.

sesudah santai santai agak lama di rumah marsk, kita nganter eva ke stasiun buat pulang. tapi marsk ga ikut dia les untuk persiapan ujian tulis SNMPTN. sebenernya ga tega sih ninggalin eva pulang sendiri, cewek pula. tapi mau gimana lagi kalo nginep di rumahnya marsk ga boleh soalnya ga pernah ada cewek, ntar dikira cewek panggilan pula. tapi di sisi lain gue agak tenang juga, dia kan naik kereta eksekutif jadi agak aman gitu. untung eva cerewet jadi belum ada 10 menit nunggu kereta dateng dia udah dapet temen. lega akhirnya gue dapet kabar dari dia dari tadi malem udah tidur nyenyak di rumah

sesudah nganter eva, si lucky ngajak ngelihat tempat kost gitu. gue sih ngikut aja dan sepeti biasa naik taksi. keliling nyari tempat kost. sumpah dari tempat yang kita kunjungi ga ada yang bener. ga terawat semuanya. apa kalo kost cowok di jogja harus jelek gini ya?. akhirnya dengan susah payah ga nemuin kost yang bagus, kita pulang ke malioboro menikmati udara sore. di depan plaza malioboro situ gue sama lucky duduk duduk sambil ngobol macem macem, selain itu menikmati paha pengendara motor, tapi kebanyakan paha cowok deh

sampe lupa waktu sekitar jam 6, kita ngajak si marsk buat jalan jalan kita nunggu marsk di tempat itu, soalnya yang udah ngerti jogja kan marsk kalo jalan sendiri takut aja gitu. lama banget nunggu marsk 1 jam kemudian baru dateng. sumpah emang bener orang indonesia itu sukanya yang molor molor. bingung kita mau kemana akhirnya di putuskan ke amplaz, gue lupa kepanjangannya apa pokoknya plaza gitu deh. naik taksi lagi. kali ini sopirnya suka nanya ‘mas kok ga ke alun alun kidul aja sih?’

si marsk ngomong apa entah gue ga paham, intinya di alun alun situ di tutup mata terus jalan ngelewati 2 beringin. kalo itu sih gue tau tapi kali ini beda si sopir nambahin ‘di situ ga usah beneran nyari pesugihan mas’ kata sopirnya ‘kita manfaatkan aja, disitukan banyak ceweknya. jadi kita pura pura nabrak cewek. lumayan mas ga dapet pesugihan tapi dapet tubuh empuknya’

‘lah kalo nabrak banci gimana pak?’ tanya gue polos

langsung semuanya ketawa kenceng. iya di pikiran gue cuma banci banci banci gue takut banget sama banci ngeri aja gitu.

‘tak jamin, ga ada banci mas disitu’

hati gue langsung lega. tapi si marsk malah mancing mancing pembicaraan sopir taksinya. tanya tempat banci lah, tanya tempat kumpulnya gay lah. si sopir dengan santainya ngasih tau nama nama tempat dan gue ga tau tempat tempat yang di kasih tau si sopir kecuali 1 rumah makan yang tadi siang gue samperin. iya yang pake pakaian kerajaan itu. nah kata pak sopirnya di situ pegawainya gay semua. ancrittt langsung perut gue mual mual, untung bisa gue tahan. ternyata emang kayaknya marsk ga normal, dia ngajak ke rumah makan itu ternyata ada tujuannya. trus tempat tempat yang di sebutin sopir si marsk juga tau semua. gue cuma bisa berdoa semoga si marsk normal bukan adam cinta adam. eh tapi marsk punya pacar cewek lho, jadi gue jomblo sendiri disitu, trus yang ga normal siapa nih? apakah marsk yang punya pacar tapi tertarik sama adam? atau gue yang jomblo?

di amplaz kita keliling keliling tanpa tujuan, pokoknya cuci mata. lagian jarang jarang gue nikmatin kecantikan cewek jogja. kira aja ada yang cocok. tujuan yang tepat ya lantai atas sendiri foot court. makan sambil menikmati cewek jogja

klik biar gede

iya sih makanannya mahal, tapi setara kok kalo di pake buat menikmati kecantikan wanita jogja. tapi gue saranin kalo pacaran jangan ketempat beginian kalo ga mau pulang ngembel.

cewek jogja cantik cantik juga ternyata. setiap mata gue memandang cewek cewek itu udah ngelihatin gue. sumpah berasa aneh banget. mungkin emang fashion gue beda kali ya sama orang jogja. fashion gue yang lebih kalem yang boleh dibilang fashionnya orang eropa. niat gue sih menikmati wajah cantik. tapi ini gue urungkan kayaknya malah mereka menikmati wajah jelek gue deh. 1 satu depan gue yang setiap gue lihat kedia, dia langsung buang muka berkali kali untung aja idungnya ga nancep sendok. kalo di belakang gue ada orang pacaran gitu. nah gue balik badan ternyata ceweknya juga ngelihatin gue. cantik juga sih tapi lebih cantik kalo dia ga bawa pacar

setelah agak lama gue nengok kebelakang lagi, dan tetep cewek itu masih ngelihatin gue. tiba tiba pacarnya juga ngelihatin gue, pake mata melotot lagi langsung gue spontan bilang ‘ini kenapa supirnya ikut ngelirik gue!’

sekitar 2 jam kita numpang makan sambil nonton tivi sambil di lihatin cewek di foot court amplaz akhirnya kita pulang. sebelum pulang si lucky ngajak nyari CD games, ya udah kita anterin. dia nyari nyari CD yang di maksud gue sama marsk nunggu di depan tuh gerai sambil duduk di tempat yang udah di sediain. di sini mata gue bener bener termanjakan. tempat duduknya pendek gue menikmatik kaki kaki mulus wanita. paling parah marsk dia kalo ngelihat nundukin kepala sampe bawah gitu. nah ada 2 cewek pegawai situ cantik semua mbaknya itu 1 pake stoking item yang satu ga pake. si marsk langsung mupeng ngelihat sampe nunduk nunduk kebawah gitu, yang mbaknya 1 itu sadar kalo di lihatin marsk. langsung deh mukanya merah marah gitu. si marsk masih nunduk aja. gue langsung lari pergi. gue kira mbaknya mau marah marah, eh malah lari, sadar kali kalo yang ngelihatin dia mukanya muka setan. gue ngakak sekenceng mungkin, sumpah si marsk emang ga tau malu. trus kalo mbak mbak yang gue maksud ini baca blog gue, gue minta maaf ya mbak telah menikmati paha embak tapi terlebih lagi maafkan temen gue yang ga tau malu itu

udah capek akhirnya kita putuskan pulang, mau naik taksi lagi, tapi si marsk ngajak naik trans jogja. mungkin si marsk sadar gue 1 hari ini hampir ngabisin 300 rb cuma buat taksi. ini liburan yang paling memboroskan menurut gue. akhirnya kita pulang naik trans jojga. tapi marsk lupa ternyata jarak rumahnya sama halte trans jogja jauh banget. alhasil kita jalan kaki sambil ngeluh sumpah bikin mati, kalo gue ga numpang di rumahnya marsk dia udah gue potong potong tubuhnya. tau gini mah mending naik taksi daripada gue kecapean lagian pagi pagi harus balik lagi kerumah.

tapi untung kita selamat sampe di rumah marsk dengan di tandai baju basah kuyup oleh keringat, gue ga sempet mandi langsung aja tidur.

pagi pagi banget tadi gue pulang naik kereta (lagi) tapi ini beda gue sama lucky naik kereta ekonomi. marsk ga ikut pulang dia tinggal sementara di jogja. naik kereta ekonomi itu beda banget panas, kotor trus desak desakan dan lebih derita lagi gue naik gerbong nomor 1 jadi gue duduk tepat di atas mesin kereta. selama perjalanan gue ga bisa tidur dan cuma bisa menikmati anu gue di panggang oleh panasnya mesin. untung gue sampe rumah dengan selamat dan bisa menulis ini.