Bukan UTS

Hidup BatasanBatas

Gue selalu salut sama orang yang dengan senangnya mau mengerjakan segala sesuatunya. Kalo dulu ada tuh temen di SMA yang apa-apa di kerjain dia padahal itu tugas kelompok. Gue sih seneng aja, toh gue males. Akibatnya pas presentasi gue cuma bisa peras kUIeringet sambil nahan kentut.

Kalo pas kuliah boro-boro ada orang egois, yang ada malah tugasnya ga beres. Ngadep dosen pipis di tempat.

Kemarin assisment basisdata, kalo ga tau basisdata intinya itu database dari sebuah informasi atau aplikasi, lebih jelas lagi tempat menyimpan data. Di dalam basisdata itu banyak diagram-diagram yang entah gue belum paham sampe sekarang. Mending kalo diagramnya itu bentuknya menarik seperti itunya jupe atau itunya aura kasih, pasti gue semangat belajar lha ini, kotak, persegi, tabung. Yang ada malah inget abang tukang bakso marilah kemari.

Kabar baiknya besok Desain interface gue ga ikut assisment, karena dosennya jatuh cinta padaku. Bukan maksud sebenernya, tapi dosennya kepincut sama desain tapilan facebook yang gue buat. Jadi di kajian 2 ini kita di tugaskan untuk mendesain ulang facebook dengan teori yang telah di ajarkan. Terserah lebih simple atau lebih ribet yang jelas user tidak asing dengan tombol atau icon yang kita buat. Dan desain gue itu padahal cuma ada 3 tombol di bagian home. Eh dari situ malah dosennya berdecak kagum. Trus gue sendiri malah yang bingung di tanyain ‘Fiaz kok bisa punya imajinasi kayak gitu?’ gue cuma jawab inspirasinya dari bentuk badan. Iya desain gue itu kayak badan gitu 2 tetek dan 1 pusar, nah itu gue jadiin icon. Jangan bayangin teteknya aura ya!

Kalo pas presentasi anak-anak pada jelasin desainnya gue malah jelasin pemrograman di dalam desain itu. Jadi desainnya itu harus di implementasikan ke program android. Dari situ gue malah seneng jadi banyak temen yang belajar sama gue, tapi sayang mereka ga bener-bener niat belajar. Cuma satu niat mereka nyari nilai. Sama kayak pelajar sekarang, mementingkan nilai untuk sukses. Bukan keahlian. #tsah sok banget ya gue ngomong gini. Bisa di telanjangin mentri pendidikan nih

Setiap di telpon orang tua, kakak, atau temen dari kampus lain pasti mereka nanya, udah UTS? hah apa uts? ujian tengah semester?. Ya ampun di kampus gue ga ada tuh kayak gituan, ga level kayak gitu. Yang ada di sini itu assisment. Wah enak ya kampus kamu. Gue selalu senyum bangga. Andai mereka tau, assisment itu lebih ribet, harus presentasi harus analisis di setiap kajian. Kalo menurut gue sih efektif bagi mereka yang bener-bener pengen dapet ilmu, toh biaya kuliah setara dengan univ di luar negeri. Tapi bedanya kalo UTS mahasiswa itu kelihatan pinter semua dari hasil nilai itu, kalo assisment yang pinter tambah pinter yang bodo ya tambah bodo. Dan gue termasuk yang bodo. *ya ampun, maluh aku* *tepok jidad, gesek-gesek pantat*

Serius Proyek

Serius proyekBaru sadar kuliah di sini di didik jadi manajer, programmer dan enterpreneur. Iya jarang-jarang kan kita lulus dapat 3 gelar sekaligus. Trus dapet sertifikat internasional

Tadi pagi orang-orang masih pada bercumbu dengan kasur gue udah ngesot ke kampus dan ternyata si dosen datang lebih awal. Namun mukanya dosen masih lecek, kelihatan kurang tidur. Kalo muka gue mah bukan lecek lagi dan bukan karena kurang tidur cuma kurang ganteng.

Mata kuliah desain interface. Si dosen udah mengenal gue lebih dekat, karena semester 1 kemarin ada proyek sama dia. Tapi sayang gue keluar dari proyeknya gara-gara sakit. Pertama kali yang di bahas bukan tentang desain interface tapi setelah lulus nanti kita jadi apa. Nah di jurusan gue ini ada mata kuliah bisnis, manajemen, dan ada juga programmer. Semuanya udah jadi satu paket. Bukan kayak paket ayam yang bisa milih seenaknya, tapi udah di tentuin. Kalo bisa milih paket mah gue milih paket paha dada jupe

Dosen nujuk temen gue cewek untuk maju di depan kelas “Coba kamu praktekin jika kamu nanti lulus sebagai programmer” temen gue duduk di kursi dengan tangan megang laptop. “Kalo posisi santai gimana?” tetep di praktekin tangan kayak ngetik di keyboard. Karena mintanya dosen posisi santai dia pake joget patah-patah ala anisa bahar, karena badannya agak gemuk bukannya kelihatan sexy tapi malah kayak ikan paus kedampar

“Fiaz, kamu maju. Praktekin gimana seorang bossy (manajer)” Gue maju dengan santai dan duduk dengan gaya ala bos yang gagah, anak-anak pada ketawa semua. Iya gue sadar bukannya kelihatan gagah malah kayak cewek manis

Di mata kuliah ini kita di haruskan membuat aplikasi untuk android, bisa di jual di google play dan laku keras. Langsung anak-anak mukanya pada pucet semua, yang di nilai sih bukan masalah coding tapi interfacenya sedangkan kita bukan anak desainer apalagi gue ga bisa gambar, tapi kalo gambar 2 buah gunung sih gue paling jago. Asal bukan gunungnya jupe

“Oke silahkan bikin konsep gambar di atas kertas” Suruh dosen

Satu menit pertama gue masih bingung, menit berlalu pikiran gue bergerilya, apa yang di butuhkan orang untuk mempermudahnya. Akhirnya dengan ingus mengila gue punya konsep bikin aplikasi statis. Tapi maaf ga bisa gue diskripsikan di sini, takut idenya di curi. Kalo kancut gue di curi sih ga papa, paling juga yang nyuri langsung panuan

Hari ini juga, gue ketemu dengan 4 jam berturut-turut mata kuliah rekayasa perangkat lunak. Dan dengan enaknya dosen ngasih tugas besar. Untung kita di bagi beberapa kelompok 1 kelompok ada 4 orang tugas kita sebagai develop. Jadi semester ini kita harus menghasilkan 2 buku karya ilmiah dan bikin program atau memperbaikii program untuk perusahaan yang kita teliti. Nah kalo perusahaan kecil sih masih gampang, lha ini harus perusahaan yang berbadan hukum dan tak boleh sama antara satu dengan yang lain dalam satu kampus. Gue ngambil perusahaan McDonalds, cuma ngambil satu unitnya sih bukan semua sistem di McDonalds. Gue ngambil ini soalnya perusahaan pasti udah punya sistemnya, pikir gue ya ga terlalu ribet untuk bikin rekayasa pengembangan dari program di McDonalds menjadi lebih baik. Dan semoga gue dapet gratisan burger selama hidup sebagai anak kos. Kalo beneran terkabul dapet gratisan gue janji akan megang higheelsnya aura kasih, yah ga mau nyari masalah aja. Coba alo gue megang pantatnya yang ada malah di gampar trus di masukin penjara. Cuma gara-gara megang pantat aura kasih, ga etis banget

Indo juga Korea

Indo juga KoreaHari sabtu dan minggu itu jadwalnya untuk menjernihkan otak kembali. Sayangnya otak gue susah jernih. Dikit-dikit inget dada pahanya jupe

Ga jupe juga sih yang gue pikirin. Serem dia mah, bisa-bisa gue di tampar pake itunya yang gede. Highheels maksud gue. Gue lebih baik mikirin negara tetangga, korea. Yang ceweknya bikin betah melek. Walaupun orang indonesia banyak yang ngebully cewek korea, operasi plastik lah kecantikannya ga asli lah. Masih mending kalo yang ngomong itu mukanya keren, kalo kere? ngomong tuh sama semut

Heran ngelihat acara musik sekarang. Banyak boyband berkeliaran, iya sih style mereka kekorea-koreaan gitu. Namun sayang muka enggak banget, walaupun lebih ganteng mereka daripada gue. Tapi tetep gue cocok pake style korea, kan mata gue sipit. Punya mata sipit di indonesia itu banyak minusnya. Contoh, pas lagi ketawa ngakak kenceng sama temen-temen malah di kira merem, untung ga di tinggal kabur

Setiap gue ga ada acara apa-apa, gue selalu menyempatkan diri buat ngelihat acara musik di tivi. Tapi kalo yang lagi nyanyi boyband lansung gue matiin, 3 menit lagi gue nyalain. Beda lagi kalo yang nyanyi girlband, walaupun kadang suara mereka kurang asik. Tapi bodynya tetep asik

Menurut gue orang yang bilang girlband indonesia itu cuma modal tampang, salah banget. Body juga kale. Apalagi yang kakinya jenjang gitu, bikin gue ngiler sekaligus heran. Apa makan mereka daging jerapah ya? kok bisa jenjang gitu, mulus pula. Awas pegang tampar

Komposisi yang pas girlband itu ketika mereka joget, auranya kelihatan banget. Apalagi lipsingnya. Untung ga semua, anehnya lagi yang lipsing itu dibayar utuh, padahal mah cuma modal gerakin mulut. Namun jogetnya girlband indonesia itu keren-keren, buktinya orang-orang pada ikutan nyanyi, mereka jadi pusat perhatian semua orang. Beda kalo gue yang joget, hujan langsung turun trus banjir di sertai petir menggelegar sana-sini

Gue sih ga masalah sama girlband atau boyband mereka berkarya, gue juga. Cuma beda cara, kalo mereka bernyanyi, gue menulis. Jika semua itu bisa dibalik, di pastikan pertelevisian yang mengundang gue buat nyanyi langsung bangkrut. Kentut aja fals apalagi suara gue