Setelah Sakit

Yang gue lakuin pertama kali setelah 4 hari keluar dari rumah sakit dan terkapar di rumah adalah chekup ke dokter spesialis penyakit dalam. Itu pun suruhan dari rumah sakit, kalo enggak mah gue udah main ke tempat-tempat terlarang. Seperti kamar mandi cewek.

Di sana ga di apa-apain, perut gue cuma di raba-raba geli. Trus udah gitu aja, dokter langsung ┬ángasih resep obat. Waktu itu gue ngeluh badan gue sakit semua, si dokter dengan santainya bilang. “Ah itu ga papa” sumpah suster yang ngedampinginya pengen gue lempar ke kasur. Ya ampun mesum lagi, maaf maaf

Setelah chekup gue minta bokap untuk nganterin ke mall. Maksa banget nih gue, padahal jalan belum sempurna. Awalnya sih cuma mau nyari baju putih lengan pendek, buat sragam kuliah, tapi ga ada yang cocok sama ukuran tubuh gue. Dan ngelihat Gramedia yang bikin mata berbinar, ya masuk aja. Di sana gue kurang bebas baca buku macem-macem, soalnya bokap di belakang gue terus, mungkin masih takut gue tiba-tiba pingsan nyium lantai.

Karena tubuh gue belum fit baru 15 menit di gramed gue udah di ajak pulang aja sama bokap. Cuma dapet 1 buku yang menarik. Tapi lumayan lah dari pada enggak sama sekali. Lalu kita pergi ke kasir buat bayar, dan gue ketemu lagi sama mbak-mbak kasir yang gue kagumi (baca post-post sebelumnya kaitan dengan bidadari).  Pas banget yang ngelayani itu, tapi gue ga ikut ngantri cuma di samping bokap, iye buku gue di bayarin bokap. Mantap deh. Si mbak kasir lagi sibuk ngitung buku yang di serahin bokap, gue cuma bisa menikmati kecantikannya, dengan sedikit berkunang-kunang mata gue, kelamaan berdiri. Ngelihat cewek cantik aja berkunang-kunang apa lagi ngelihat banci, buta di tempat.

Gue mengamati dia dengan penuh penghayatan, dan ngelihat papan namanya ‘Eviyani’ yaps mantap setelah berkali-kali gue ketemu dia baru kali ini tau namanya. Si Evi basa-basi ke bokap gue, nanya kenapa gue kok pucat dan masih banyak lagi tapi gue kurang denger pembicaraan mereka. Ya ampun perhatian banget, pikir gue. Sayang dia ga punya nomor gue atau pun sebaliknya gue juga ga punya nomornya. Setiap gue nebak nomornya yang keluar malah nomor togel.

Walaupun belum puas di gramed kita harus pulang. Tapi mampir dulu buat makan, gue pengen banget makan nasi pecel. Tapi bokap nyokap langsung ngelarang keras, gue belum boleh makan yang pedas-pedas. Akhirnya milih soto yang terkenal deket situ. Rasa sotonya itu lho khas banget, di tambah dengan jajanan yang lain, gue cuma ngambil usus basah langsung ngiler. 1 Porsi gue ngerasa kurang, mau nambah tapi nyokap udah ga betah, tuh tempat penuh banget tempat duduk udah penuh semua namun orang-orang berdatangan terus dan rela nunggu di luar buat dapet tempat duduk. Kalo gue ga tau malu pasti ngamen di situ, lumayankan dapet duit.

Sampai rumah, gue langsung terkapar di kasur dan mengucapkan terimakasih ke bokap nyokap atas hari yang spesial ini, setelah 14 hari ga kemana-mana. Mereka lalu tersenyum. Tiap senyum yang kita lihat, barangkali terperangkap di mata kita, dan ketika menangis, air mata terasa hangat.

Bidadari Terbang

setiap tanggal muda gue punya kebiasaan borong buku, ini merupakan hal yang gila menurut gue, hanya membuang buang uang. tapi gue yakin ilmu yang gue dapet ga sebanding dengan uang yang gue keluarin. bulan april kemarin hampir 1jt gue keluarin hanya untuk beli buku, bener bener gila gue ini. padahal itu duit buat beli bakwan aja bisa di makan sampe 2 bulan.

nah kemarin gue juga borong buku, tapi ini masih mendingan cuma habis setengah juta. kemarin gramedianya rame sama anak anak alay, masa di toko buku photo photo ga jelas, pipinya di kembungin lah, mukanya sok imut padahal amit amit. lebih parah lagi posenya itu lho, mending kalo seksi montok, lha ini badan kayak ikan kakap

tapi gue ga peduliin tuh alayers, dari pada di semprot pake bahasa alien. gue langsung milih milih buku yang menurut gue bagus, langsung gue ambilin aja, soalnya males lihat mereka, keliling keliling ngambilin buku, hampir semuanya ga gue baca, tapi kebanyakan gue udah tau review nya dari internet.

sehabis ngambil buku buku yang seabrek itu, gue jalan menuju kasir. ada cewe yang baru masuk ke gramedia, gue berjalan menuju kasir, mata gue bertemu dengan matanya, sumpah ini tipe gue banget, cantik, trus idungnya mancung, pipinya kemerah merahan alami, bibirnya tipis, matanya bagus banget sipit pula, rambutnya terurai pirang. pokoknya tipe gue banget. kita ga sengaja berjalan dengan saling menatap mata, lumayan agak lama, dan gue yakin pepatah jatuh cinta pada pandangan pertama itu benar. dia senyum manis, gue langsung senyum (senyum gue lebih mirip najis), gue semakin yakin gue mau banget nikah sama dia, tatapan matanya juga halus membuat hati gue ini berdebar debar membuat jantung gue seakan berbunga bunga. kita saling tatap mata cukup lama. gue tetep aja jalan menuju kasir, dia berjalan dengan anggun.

tiba tiba hati gue langsung hancur, rasa cinta gue langsung hilang sama cewe yang sebenarnya idaman gue itu. soalnya dia masuk di peralatan sekolah anak, berarti dia udah punya anak, ancriiittt padahal gue udah jatuh cinta pada pandangan pertama, eh ternyata tante tante

gue agak nyesel, kenapa dia nikah duluan mending sama gue ini. dengan hati yang sedikit morat marit gue langsung ke kasir, ternyata udah antri 5 orang, sambil menunggu antrian gue melihat cewe yang membuat gue luluh tadi, dia milih milih barang untuk anaknya, gue membayangkan ada di sampingnya, bercanda ria sambil memilih yang terbaik untuk buah hati kita, dunia ini akan terasa indah

antrian tinggal 2, gue sadar ternyata mbak kasirnya ga kalah cantik. langsung pandangan gue berpaling ke embak kasirnya, gue melihat secara detail mulai dari wajahnya jari jari manis yang menghitung uang. ah gue juga mau nikah sama mbak kasir ini, gue mencoba memandang matanya, tiba tiba pandangan kami bertemu, gue langsung gelagapan. secepat kilat gue langsung buang muka. *bruukk* muka gue mendarat di ketek orang, ancrit sumpah keteknya bau banget. orang orang langsung ketawa cekikian, apa lagi mbak kasir yang tadi dia senyam senyum, mampus gue. malu malu malu kena ketek pula

akhirnya giliran gue juga, si mbak kasir masih senyam senyum sambil lihatin muka gue yang malu ini, gue jadi ga berani melihat dia. buku buku yang gue beli di itung mbaknya. setelah nunjukin total belanjaan, gue langsung rogoh dompet, ngambil ATM, gue kasih ke mbaknya tadi tanpa melihat mukanya. “Maaf mas ini salah” kata mbaknya

“lho salah kenapa mbak” sedikit panik

“Iya Mas, ini KTP”

“Hah… oh iya mbak maaf” jawab gue malu banget

yang gue kasih ke mbaknya KTP gue, bukan ATM, ancrit bener dah gue ini. masa belanja pake KTP, trus photo di ktp gue lebih mirip monyet pula. langsung gue kasih ATM dengan tangan gemeteran, baru gue berani menatap muka si mbak yang lagi senyum manis, mengundang semut.

bener bener hari yang di penuhi dengan bidadari cantik tapi akibat kebodohan gue, bukannya kita kenalan, malah gue malu maluin diri sendiri. apa coba? fiaz fiaz bodohnya dirimu padahal di pertemukan bidadari tanpa sayap, di biarkan terbang gitu aja gara gara tingkahmu

Mbak Kasir

Hari libur selalu gue manfaatin dengan sebaik baiknya. Ya karena menurut gue hari libur itu adalah hari spesial dimana otak gue bisa mendapatkan asupan-asupan asap polusi di luar, sehingga tambah gila (oh No..!)

Hari ini gue manfaatin dengan jalan-jalan, daripada ga ada kerjaan. Kemarin malem gue niat bangun jam 5 pagi untuk jalan-jalan, kan udara masih seger banget tuh. Eh takdir berkata lain, emang dasar gue yang males yang jadwal semula jam 5 malah bangun jam 8, haduh gue malu sama ayam-ayam berkokok, padahal mereka ga pake baju tapi gue lebih malu

Yaudah terpaksa jam 8 jalan-jalan, kan lumayan masih pagi. Jalan ke taman buat lihat bunga bunga yang mekar dengan indahnya. Tapi apa gue malah lihat orang-orang pacaran di taman bergandengan tangan, memakai baju yang sama bertuliskan aneh aneh ‘Wanita idamanku’ tanda panah ke kanan trus satu lagi ‘Pria idamanku’ tanda panah ke kiri, APA MEREKA GA KASIAN GUE JOMBLO, gue emosi banget mereka ga punya prikeasmaraan. Apa gue harus bawa papan reklame bertulis GUE JOMBLO biar orang orang tau. Hah! gue benci banget, ada nenek-nenek jalan sendirian pengen gue gandeng aja

Dari pada gue sakit hati gue jalan-jalan aja ke mall, dengan pedenya orang-orang pada dandan cantik yang cowo dandan macho, yang banci macan (Macho Cantik *huekk) lha gue boro-boro pagi tadi mandi. Langsung jalan aja cuma pake t-shirt trus kolor. Kringet gue bau lagi, untung aja ga di usir satpam di situ. Tujuan utama gue toko buku di lantai 3 sumpah rame banget nih mall, kalo ada kebakaran semua orang kencing di situ gue jamin langsung padam. Dengan tampang dekil gue yang belum mandi ini gue ga berani lihat ke orang orang, terus aja jalan nunduk biar ga malu aja (padahal malu maluin). Gue baca-baca buku yang gue suka, sumpah kalo lagi di toko buku, pengen semua buku gue beli bahkan kalo perlu mbak-mbak yang jaga juga, biar bisa menetap di hatiku. Gue pilih buku yang gue suka alhasil dapet 6 biji, macem-macem mulai dari motivasi, bisnis, novel, dan lain lain, kecuali masalah kewanitaan dan resep makanan. Langsung aja nyelonong ke kasir, eh ternyata ngantri lumayan panjang di depan gue ada 5 orang, di belakang gue juga ada. Gue kasian aja sama orang yang di deket gue dan gue takut kalo di kira ‘Bangkai berjalan’ karena bau badan gue yang belum mandi ini

Giliran gue bayar di total semuanya habis 343 ribu, wah mahal juga ya dan seketika itu gue inget gue ga bawa dompet *ancrit harus gimana nih, udah terlanjur di total, haduh tuhan tolang bayarkan ini (ga mungkin juga ya.!) gue cari-cari aja di kolor gue berharap ada uang receh, dan untung. Di kolor gue ada kantong ajaib, ‘Teneng tenenggg ATM ajaib’ huh untung di kolor gue ada kartu atm nyelempit. Masalah gue selesai, tinggal gesek pulang deh, ‘Mas ini saldonya ga cukup untuk bayar bukunya’ senyum mbak mbak kasir yang membuat hati gue luluh. *Jleb mampus ‘Bukunya di kurangin aja ya mbak, bolehkan’, orang-orang di belakang gue pasti ketawa puas lihat gue malu seperti ini ‘Boleh mas’. untung tuh mbak kasir ngebolehin, ‘Mbak nikah sama aku aja ya’ kata yang akan terucap di bibir gue setelah mbak kasir itu baik hati, tapi gue urungkan. Melihat tubuh gue yang dekil dengan baunya ini, gue yakin tuh mbak kasir dalem hati bilang ‘Ih dasar cowo dekil bau ga tau malu, untung ga banci’

NB. sebelum beli seseuatu pastikan ada duit yang cukup, dari pada harus ngejual baju yang kalian pake