Kelar Kelas

Kelar KelasGue ga percaya sama keberuntungan, banyak temen yang bilang gue ini orang yang beruntung. Boleh sih bilang gitu, tapi kata gue ga ada keberuntungan semua itu pasti ada prosesnya. Orang ga akan dapet yang terbaik kalo dia sendiri ga ngelakuin sesuatu. Orang ga akan pinter kalo ga belajar, orang ga akan ganteng kalo aslinya cewek. Cowok ga akan cantik kecuali operasi plastik dan kelamin

‘Katanya ga belajar kok bisa sampe mahir sih” kata luthfie temen kelas.

Iya waktu itu kita emang satu ruang assissment pemrograman. Temen-temen yang lain udah bingung mikir soalnya kayak gimana, ntar masuk bisa nyontek apa enggak. Tapi gue santai, padahal belom belajar sama sekali, cuma modal yakin bisa. Demi apapun di bab I  ga ngerti sama sekali, temen-temen yang lain santai aja ngerjain. Gue udah mangap-mangap kayak ikan koi

Tapi tetep sok cool, ga mau nyontek. Setelah gue baca berulang-ulang ternyata soalnya sederhana. Masuk bab II semakin berat, anak-anak udah pada ngumpulin ga sanggup lagi ngerjain bab III yang  praktek bikin program. Gue masih mikir caranya bisa ngerjain. Kalo gue mikir serius, ujung-ujungnya pasti dada jupe yang kebayang. Sumpah parah

Yang tadinya satu ruang 20 orang sekarang tinggal 12, mereka sibuk sendiri di depan laptop dan di kejar waktu. Tak ada suara berisik kecuali ketukan keyboard. 30 Menit berasa cepet banget, dosen udah mulai jalan-jalan ngelihat kodingan kita. ‘Waktu habis siapa yang udah selesai?’ kata dosen. Yang angkat tangan 3 Cewek dan 3 cowok termasuk gue. Rasanya deg degan waktu dosen memeriksa codingan anak lain. PAs giliran gue yang di periksa, dia ngelihat dengan tatapan nanar ke arah codingan gue dan bilang ‘Kamu lulus langsung mahir yaz!’. Huaaaa rasanya bangga banget, pengen sih lari telanjang keliling kampus, sayang paha gue lagi panuan

Karena banyak assisment yang udah kelar, hari kamis temen-temen ngajak jalan ke Metro Indah Mall (MIM). Gue sih sebenernya ga tertarik, tapi karena demi kelangsungan status mahasiswa gaul ya harus main dong. Setelah kelas kelar kita langsung jalan, 10 cowok dan 2 cewek. Mungkin kalo kita bikin geng namanya geng manis manja. Tapi gue kayaknya ga cocok deh masuk ini geng, kan muka gue najis.

Kita main ke MIM niatnya cuma mau masuk kereta hantu, sampe sana gue malu. Iya ternyata kereta hantunya ga gede banget dan pengunjung kebanyakan anak SMP sama SMA. Lha kita, dasar ga tau diri udah mahasiswa mainnya ke tempat gituan. Jadi banyak cewek abege ngelihatin gue sambil senyum-senyum, dan cuma ada 2 pilihan mereka suka kegantengan gue atau malah bilang ‘Ini udah tua kok ga tau diri ya!’

Masuk kereta hantu di batasi 7 orang. Karena kita ber-12 akhirnya di bagi menjadi dua kelompok, kelompok pertama ada ceweknya, dan kelompok ke dua cowok semua gue masuk kelompok yang kedua. ‘Fi, kamu berani kan?’ tanya desti. ‘Iya lah’ kata gue bangga ‘Yaudah  kamu masuk kelompok pertama aja’ kata desti ‘kamu di depanku ya’. Gue sih seneng aja, toh entar kalo dia takut paling-paling nyungsep di ketek gue.

Masuk ber-6 gue paling belakang sendiri, padahal mah tadi udah di boking untuk di depannya desti. Tapi karena ga ada yang berani di belakang, ya terpaksa gue. Masuk langsung di kagetin dengan suara-suara aneh, tiba-tiba ada suster nongol di belakang gue. Sumpah makeupnya bagus banget, awalnya gue takut tapi gue perhatiin si suster cantik juga lho. Kita jalan dengan santainya. bukannya malah takut kita malah teriak-teriak nakutin si setan jadi-jadian disitu. Nah gue kan orangnya agak latah, ketika ada belokan tiba-tiba ada yang nongol dari tembok, gue langsung teriak keceng banget, eh si setannya malah takut, lari. Sumpah aneh

Kita keluar dengan cepat, karena di dalem ga tersesat dan jalan dengan santai. Pas kita keluar, kelompok yang kedua baru masuk. Kita nunguin lama banget, dan keluar-keluar nafas mereka ngos-ngosan. Ternyata gue kira kelompok cowok itu lebih santai, eh ternyata pada takut, sumpah cowok KW.

IMG_5700

Mulai dari kanan, yudi, gue, desti, hidayat, david, nazib. Dari kanan atas, rigel, ardi, chandra, bagus, femi.

Gue bahas sedikit tentang mereka yudi, nazib, ardi, bagus, rigel, hidayat sama femi gue kurang kenal jadi no comment. Kalo si desti yang pake baju orange itu cewek tulen pinter banget, gue sampe kagum-kagum untung ga sampe ngencingin dia. Kalo chandra, bro gue banget apa-apa kita cocok mulai dari cara berfikir sampe tipe cewek, tapi ukuran kolor ga sama sih gedean si chandra. Nah kalo david pake jaket coklat itu cuma 3 kata untuk dia, ga suka cowok. Sumpah. Jadi kalo kalian cowok dan kurang normal, silahkan pacarin si david

Eh itu photo cuma bonusan aja sih gue yang paling mencolok dengan jamper merah, nah kalo kalian bilang muka gue amit-amit bener banget soalnya itu dari pagi belom mandi. Tapi kalo kalian bilang gue imut, kayaknya harus periksa mata deh

Sosok Misterius

Sosok Misterius“Dulu Aku mikir kalo jadi anak kuliahan jadi kurus lho” kata arif dengan nada medoknya. Iya arif ini malaikat maut penyambung makan gue. Maksudnya penyambung makan, jadi tiap makanan yang gue makan ga abis ya yang ngabisin Arif. Nah kalo maksud dari malaikat maut maksudnya mematikan ayam-ayam yang nunggu makanan sisa dari gue. Jadi ayam tiren deh, utung tuh ayam ga marah mati gara-gara Arif

Jadwal gue kuliah kebanyakan siang hari. Sedangkan arif antara pagi dan siang. Pokoknya kalo FTV mulai kuliah dia juga mulai. Lebih untungnya lagi kita 1 jurusan yang sama dan kelas yang berbeda. Kebanyakan dosen kita sama. Arif mah orangnya baik hati, kalo dia udah assisment duluan pasti gue introgasi sampe akar-akarnya. Alhasil nilai gue lebih baik dia, tapi sayang muka gue tetep jelek

Orangnya hemat banget, di dompetnya ga pernah lebih dari 150ribu. Masih mending sih, lah gue ribuan semua.

Masalah makanan dia selektif banget, kalo gue lebih suka masak sendiri walaupun lauknya krupuk tapikan kebersihan nomor 1. Tapi itu kalo lagi rajin-rajinnya gue mau bikin nasi. Kebanyakan sih beli diluar, kalo beli di luar gue mesti makan yang enak-enak. Gue salut sama arif kalo gue sembarangan milih lauk dan akhirnya totalnya nguras dompet. Dia lebih pinter gue tanya dia “Rif lu kok tiap makan di warteg ga lebih dari 6 ribu sih?” trus dia jelasin pake teorinya. Jadi biar murah itu kita cari yang paling murah, biasanya sayur. Si arif makan lauknya sayur semua, walaupun 3 jenis tapi beda-beda dan rasanyapun beda. Tapi tetep aja sayur!

Dipastikan Arif mahasiswa tersehat. Apalagi kalo makanan gue ga habis, kan dia yang ngabisin. Kadang gue selalu menaruh hati di meja kalo lagi denger cerita dia. Kasian. Dia itu sering di ejek di kelasnya entah kenapa gue tanya temennya faktor utamanya karena medoknya itu. Padahal medok itu spesial pemberian tuhan. Patut di lestarikan, emang mau medok di klaim malaysia?

Tapi semangatnya luar biasa. Dia selalu bilang ke gue kalo dia mau nunjukin ke temen-temennya. Bahwa dia bisa lebih sukses. Ketika dia bilang gitu otomatis gue mengangkat tangan dan teriak “MERDEKA!!!” eh kepala gue di getok