Ini Masalah Hati

Episode 035Hidup itu seperti di perkosa, memang sakit rasanya. Tapi nikmatilah

Setiap orang pasti punya masalah, anak kecil punya masalah dengan temannya, orang tua Continue reading

Bau Busuk

Udah pada balik untuk bekerja? atau malah udah masuk biasa? kalo belum cepetan balik, ga mau di kasih surat cinta dari bos nya kan?. Yang pelajar senin udah masuk juga, gue juga ntar hari selasa udah balik kebandung lagi kok. Cepet banget ya lebaran ini, untung gue udah puas lebaran di tambah liburan sama keluarga.

Anak terakhir itu ga enak lho. Jadi selama liburan sama keluarga gue jadi sopir kemana-mana. Padahal 1 keluarga bisa nyetir semua, tapi demi bakti sama orang tua dan kakak-kakak gue ya terpaksa deh gue jadi supir dadakan. Harus nganterin kemana angin mengundang. Yah akibatnya betis kaki gue jadi segede onde-onde.

Kebiasaan bokap gue kalo di mobil itu pasti AC nya di atur yang paling dingin. Kalo mau gue ubah sendiri tapi kok kayaknya ga sopan, mau ngomong langsung tapi kok ga enak. Terpaksa deh selama jalan 1 keluarga gue harus mengigil kedinginan gara-gara AC. Tapi tetep, gue berlagak sok jantan alias sok ga kedinginan.

Pas lagi perjalanan jauh tiba-tiba perut gue berontak gitu, masuk angin. Waktu itu gue berodoa ‘Tuhan tahankan aku sehingga tak kentut di mobil’ tapi karena AC nya terlalu dingin dengan biadap gue kentut dalam mobil ‘Pffff….’ syukur kentut gue ga bunyi. Cepet-cepet gue buka kaca mobil. Bokap gue langsung ngelihat gue dengan aneh, gue senyum kecut. ‘Uhh… yaz, tutup lagi deh kacanya, kotor banget ya daerah sini sampe bau telur busuk’ gue langsung pura-pura nutup idung ‘Eh… iya ya pah, udaranya kotor’ Andai bokap gue tau bahwa itu bau busuk kentut gue.

Gue ngelirik kaca tengah, kakak-kakak gue sama nyokap masih terus nutup hidung. Sumpah kayaknya parah banget ketut gue. Untung kita sekeluarga ga mati. Lucu juga kalo ada kabar berita ‘1 keluarga meninggal dengan biadap, oleh kentut busuk’

Memory Kecil

Waktu jalan begitu cepat aja ya!. Ga kerasa udah 17 tahun gue hidup di dunia ini, kebosanan kegembiraan kesedihan semua jadi 1 paket dalam hidup.

Dulu gue yang masih ingusan masih suka lari lari telanjang kesana kemari tanpa rasa malu, sekarang udah ga ingusan. Tapi masih suka telanjang sih. Terutama di kamar mandi.

Kebiasaan paling gue inget waktu kecil adalah nguping sama nyokap. Iya lucu banget kalo di inget. Jadi tiap malem gue ga bisa tidur sebelum nguping, maksud nguping di sini bukan dengerin orang ngomong lho, tapi megang kuping gitu. Biasanya sih kalo normal kan netek, lha gue? enggak. Jadi dari kecil gue di pertanyakan ‘nih fiaz normal apa enggak?’ dan untung sampai sekarang gue normal seperti lelaki sejati yang mencintai wanita, tapi kayaknya otak gue yang ga normal.

Waktu SD gue selalu jadi orang yang pertama dateng di sekolah, soalnya bokap kerjanya jauh terus cuma punya motor butut satu, jadi tiap hari, pagi banget bokap udah nganterin nyokap ke sekolahan (nyokap gue guru SMP dan sekarang masih ngajar). Terus agak siang baru deh berangkat, gue duduk di depan terus 2 kakak gue duduk di belakang, rame banget pokoknya. Paling nyebelin, tuh motor sering mogok pas musim penghujan, kalo mogok di tengah jalan bokap langsung bingung nyari tumpangan dan untung selalu dapet dan kita ga terlambat sampe di sekolah (eh gue hampir nangis yang kalimat barusan, serius). Dulu bokap gue selalu memberikan yang terbaik buat anak anaknya, kalo minta sesuatu pasti di usahain se-maksimal mungkin, bokap ga mau anaknya malu gara gara dia. Jadi kalo nganterin gue dan kakak kakak gue, ga sampe depan gerbang sekolah, biar ga malu di lihatin  orang gara-gara motor butut.

Tapi Tuhan adil, sekarang di rumah ada garasi yang gede udah keisi 5 motor sama mobil. Entah dari mana ada aja rejeki untuk bokap. Sekarang di rumah ga pernah kekurangan buah buahan bahkan tuh buah ga beli sering dapet kiriman dari karyawan bokap. Dari dulu udah punya komputer sih, tapi bukan beli sendiri di kasih orang. Lha sekarang tiap orang di rumah punya laptop sendiri sendiri kadang kalo di pikir terlalu berlebihan.

Rumah yang dulunya cuma 1 bangunan kecil, sekarang udah bercabang cabang dengan halaman luas bahkan ada kebunnya pula. Dan hari ini juga di belakang bangun lagi 1 ruangan, lumayan banyak tuh pekerjanya.

Salut sama bokap gue atas kerja kerasnya, Salut sama nyokap gue yang selalu mendampingin bokap dengan kasih sayang. Terimakasih atas milyaran uang yang di keluarkan untuk kita. Makasih atas waktu yang di berikan untuk mendidik kita. Maaf kita anaknya belum bisa ngebahagiain. Tapi kami janji suatu saat nanti