Membawa Kenangan

Membawa KenanganBertemu teman lama adalah bertemu kenangan. Kemarin malem gue bertemu 2 orang sahabat SMA. Gue sebut sahabat soalnya sering jalan bareng dan menganggap gue paling cerdas di antara mereka. Suatu kebanggaan buat gue, padahal IQ gue jongkok, bahkan guling-guling

‘Wih.. dokter dateng’ sambut mereka, emang dateng gue agak telat. Maksudnya manggil dokter, dokter komputer. Bukan beneran

‘Yaz, lu emang cocok jadi dokter beneran deh dari segi muka’ kata si lucky ‘bersih, ganteng, bibir kecewek-cewekan, tapi sayang otak mesum’.

‘Sialan!!!’ jawab gue sambil ketawa.¬†Bercandaan kita emang kadang keterlaluan. Tapi seberapapun parah bercandaan mereka, mereka tau gue ga akan marah, kecuali bercandain sampe kolor gue lepas.

Di sekolah gue ga pernah dapet julukan, karena ga ada yang cocok. Di sisilain mungkin mereka takut ngasih julukan ke gue, maklum preman sekolah. Sebenernya gue ga preman banget, pinter ngomong aja. Jadi gue seperti presiden mereka, setiap kata yang gue ucapkan mereka meyakini. Kira-kira kalo gue bikin agama baru mereka juga percaya. Tapi kalo gue ngaku jadi tuhan, pasti dikencingin di tempat.

‘Yaz, inget ga dulu lu kaga pernah ngerjain soal, malah nyuruh-nyuruh kita yang ngerjain. Tapi kok kayaknya enakan hidup elu deh sekarang, beruntung banget’

Dengan muka serius ‘Oh iya yah, padahal gue ga pernah nikahin mario teguh’

Di kelas waktu ada tugas pasti gue paling semangat. Bukan semangat mengerjakan tugas, tapi semangat menyemangati temen biar mau ngerjain. Gue teriak-teriak kayak chiliders tapi ga pake pom-pom. Tujuan gue cuma 1 kalo di tunjuk biar ga bingung nyari contekan. Bahkan kalo di cek buku tulis gue jarang banget ada tulisan sendiri. Yang ada mah campur aduk karakter tulisan temen-temen. Gue inget ada 1 cewek yang rela nulisin 8 lembar folio gara-gara gue telat masuk. So sweet banget pokoknya, muka dia juga sweet, beda jauh sama muka gue

Walaupun gue jarang nulis nilai gue biasanya paling bagus. Temen gue yang lain sih ga pernah mempersalahkan, toh mereka sadar gue cuma bisa ngupil. Tapi masih ada aja yang iri, dan tadi malem juga sempet ngebahas temen gue yang 1 ini yang suka ngiri. ‘Waktu itu lu dapet nilai paling bagus yaz, trus si A iri langsung marah-marah’ kata lucky mengingatkan gue.

Maksudnya marah-marah bukan langsung ke gue, tapi sama si luckynya. Semacam dendam ke gue gitu. Padahal dia anak pinter di kelas, kok bisa-bisanya iri ke gue yang ga bisa apa-apa. Gue mah sabar, di omongin di belakang santai. Bukankah kita juga kadang ngomongin orang. Gue ngomongin orang sama kebo aja pernah

Namun kasian orang yang pernah iri sama gue ini belum seberuntung kepintarannya. Mungkin emang udah di rencanain sama Tuhan. Dia sebelum lulus SMA daftar univ sana-sini ga ketrima, ada yang keterima tapi ga sesuai dengan dia. Dan sekarang ujung-ujungnya dia kuliah yah… tak sesuai kepintarannya itu. Sedangkan gue paling bodoh kuliah di antara orang-orang pinter. Jadi kalo kalian lihat gue di kampus jangan heran kalo nyempil kayak upil

Meet With Temen

Kemarin malem minggu gue di sibukkan dengan kumpul sama temen temen. Bukan hal yang spesial sih, tapi bagi gue yang jomblo ya spesial banget. Ketika masih duduk di bangku kelas 3 sma kita emang sering kumpul di tempat biasa kita ngopi dan makan, tempat itu udah seperti tempat yang spesial bagi gue selain makanan dan minuman yang buanyak pilihannya dan enak. Kita juga bisa lihat cewek cewek yang lewat dengan puas soalnya tuh cafe di depan jalan raya yang rame anak muda gitu.

Setelah lulus SMA bisa kumpul itu momen yang spesial, tapi kemarin ga bisa ngumpul semua sih cuma 7 orang. Itu pun bisa berkumpul juga karena ada waktu luang, kita udah terpisah semua. Gue yang nantinya akan kuliah di bandung, Lucky di UMY kalo ga salah sih ngambil Ekonomi Islam, dia disana ntar jadi muslim yang taat. Enggar di Undip jurusan Bahasa dan Sastra Indoneisa, yah kira kira ntar dia jadi pak guru gitu, dan semoga kebiasaan dia yang kentut sembarangan ga di tularin ke muridnya. Indra dia lagi di tahap ke 3 masuk Akademi Polisi di Surabaya, gue sih berharap dia lulus jadi polisi biar ga ngantukan lagi. Sumpah kalo kalian ngobrol sama dia bisa emosi sendiri. Mukanya ngantuk terus. Walaupun lu bawa wanita cantik sexy ya tetep, mukanya muka ngantuk. Erwin, dia lagi nunggu pengumuman di Semarang, gue kurang jelas sih yang pasti dia daftar di pelayaran gitu, kalo ngelihat dari tubuh dan kulitnya sih gue maklum Item gede, kuat lagi tapi mukanya tetep ganteng, untung masih gantengan gue. Yoga, ini paling kasian sih dia kemarin ga lolos di SNMPTN Tulis, cita citanya masuk ITS tapi apadaya ga lulus trus mau nyoba di malang lewat jalur mandiri, tepatnya di mana gue kurang paham. Yang terakhir gue ga tau namanya adik kelas soalnya, lumayan masih polos sih, tapi ga polos polos amat lah, kalo ada banci di kejar satpol PP dia pasti Ikut lari.

Ngobrol ngobrol sih ternyata kebanyakan Orang yang pinter di sekolahan kita banyak yang belum dapet Univ. Kita semua bersyukur jadi orang bodoh tapi cerdas (semoga) jadi malah kebanyakan dari kita udah di permudah apalagi yang tiap di sekolah main sama gue udah di terima semua. Ada 1 sih temen pas di kelas duduknya di depan gue dia pinter, gue sih ga pernah iri malah dia yang iri sama gue, pernahkan ulangan bahasa inggris gue dapet nilai 9 eh dia marah marah ga jelas sama gue, padahal waktu ulangan bahasa inggris itu gue main dadu buat ngejawabnya pilihan gandanya. Namanya Adi awalnya di terima di UMY sama kayak lucky, tapi waktu ikut SNMPTN Undangan dia lolos di UNY Jurusan Teknik Sipil yang di UMY di cabut, tapi karena dia pinter kan ga puas cuma dapet Teknik Sipil akhirnya dia ikutan SNMPTN Tulis, tapi tuhan berkehendak lain dia ga lulus di manapun, akhinya mentok dia masuk UMS dan semoga dia ga nyesel atas tindakan bodohnya ninggalin UNY dan merubah kelamin.

Mengenang perjalanan kita waktu sma seru banget, dari jam 7 malem sampe 11 gue ga berhenti ketawa nyimak cerita dari mereka semua. Tapi lebih dominan gue sih yang cerita soalnya kejadian bodoh emang sering menimpa gue. Kalo di pikir pikir waktu ngejalanin masa SMA itu nyebelin banget tapi kalo di kenang lucu kok, ga ada kejadian yang bikin gue sakit hati, perjalanan cinta yang gue alami maupun yang mereka alami semuanya berjalan dengan cerita masing masing. Dan gue salut sama Lucky dan Enggar yang masih awat sama pacarnya sampe detik ini. Semua perkataan yang mungkin bagi orang lain menyakitkan tapi kalo di ungkit lagi ternyata lucu juga. Semua guru yang pernah marah ke gue ga pernah gue masukin hati, bahkan mungkin gurunya sendiri yang masih nyimpen rasa marahnya, Yah mikir matematika aja susah apalagi mikirin orang marah. Maaf pak guru, bu guru tak bermaksud mengabaikan kemarahan kalian, tapi karena kurang bisa mikir aja jadi kalian capek sindiri deh marahin gue.

Makasih atas keterbukaan kalian terhadap gue yang suka ngomong sembarangan ini. Gue yakin kalian udah hafal sikap gue jadi jangan marah jika perkataan gue ga ngenakin, salah sendiri gue di suruh ngomong jujur. Coba kalian bilang ke gue suruh bohong, pasti deh omongan gue lebih enak di hati kalian kalo kalian gendut, gue pasti bilang ‘waduh sehat banget lo, jadi iri deh’. walaupun dalam hati gue bilang ‘Mirip gorila deh’.

‘Yaz lu kan ntar di bandung, banyak cewek cantik dong’ Sela erwin di tengah tengah ketawa puas kita bertujuh

‘Iya lah..’ Jawab yakin gue ‘Dan semoga gue dapet jodoh di bandung’

‘Ga yakin gue!’ kata dia ‘Tapi kalo lu pulang pulang jadi cewek baru deh gue yakin!’

Anccriitt

Memang sih kebanyakan orang yang awal pertama kenal gue pasti di kira gue ini ga normal, katanya sih dari senyum manis dan ganteng gue. Sumpah gue ga ngerasa manis lho, amit amit deh. Dan catatan nih gue itu ga ganteng kok, jadi masih normal bukan gay, mungkin cuma sebagian orang yang buta mata yang nganggep gue ini cantik… eh ganteng maksud gue. Gue yakin sih ganteng itu relatif dan semoga banyak cowok yang bilang gue relatif jelek (biar kelihatan gagah gitu). Gue juga jarang jarang mandi lho, jijik kan? gue aja jijik kok, tapi itung itung menghemat sabun lah, satu sisi juga biar gue terlihat lebih berantakan, itu kan laki banget