Memory Kecil

Waktu jalan begitu cepat aja ya!. Ga kerasa udah 17 tahun gue hidup di dunia ini, kebosanan kegembiraan kesedihan semua jadi 1 paket dalam hidup.

Dulu gue yang masih ingusan masih suka lari lari telanjang kesana kemari tanpa rasa malu, sekarang udah ga ingusan. Tapi masih suka telanjang sih. Terutama di kamar mandi.

Kebiasaan paling gue inget waktu kecil adalah nguping sama nyokap. Iya lucu banget kalo di inget. Jadi tiap malem gue ga bisa tidur sebelum nguping, maksud nguping di sini bukan dengerin orang ngomong lho, tapi megang kuping gitu. Biasanya sih kalo normal kan netek, lha gue? enggak. Jadi dari kecil gue di pertanyakan ‘nih fiaz normal apa enggak?’ dan untung sampai sekarang gue normal seperti lelaki sejati yang mencintai wanita, tapi kayaknya otak gue yang ga normal.

Waktu SD gue selalu jadi orang yang pertama dateng di sekolah, soalnya bokap kerjanya jauh terus cuma punya motor butut satu, jadi tiap hari, pagi banget bokap udah nganterin nyokap ke sekolahan (nyokap gue guru SMP dan sekarang masih ngajar). Terus agak siang baru deh berangkat, gue duduk di depan terus 2 kakak gue duduk di belakang, rame banget pokoknya. Paling nyebelin, tuh motor sering mogok pas musim penghujan, kalo mogok di tengah jalan bokap langsung bingung nyari tumpangan dan untung selalu dapet dan kita ga terlambat sampe di sekolah (eh gue hampir nangis yang kalimat barusan, serius). Dulu bokap gue selalu memberikan yang terbaik buat anak anaknya, kalo minta sesuatu pasti di usahain se-maksimal mungkin, bokap ga mau anaknya malu gara gara dia. Jadi kalo nganterin gue dan kakak kakak gue, ga sampe depan gerbang sekolah, biar ga malu di lihatin  orang gara-gara motor butut.

Tapi Tuhan adil, sekarang di rumah ada garasi yang gede udah keisi 5 motor sama mobil. Entah dari mana ada aja rejeki untuk bokap. Sekarang di rumah ga pernah kekurangan buah buahan bahkan tuh buah ga beli sering dapet kiriman dari karyawan bokap. Dari dulu udah punya komputer sih, tapi bukan beli sendiri di kasih orang. Lha sekarang tiap orang di rumah punya laptop sendiri sendiri kadang kalo di pikir terlalu berlebihan.

Rumah yang dulunya cuma 1 bangunan kecil, sekarang udah bercabang cabang dengan halaman luas bahkan ada kebunnya pula. Dan hari ini juga di belakang bangun lagi 1 ruangan, lumayan banyak tuh pekerjanya.

Salut sama bokap gue atas kerja kerasnya, Salut sama nyokap gue yang selalu mendampingin bokap dengan kasih sayang. Terimakasih atas milyaran uang yang di keluarkan untuk kita. Makasih atas waktu yang di berikan untuk mendidik kita. Maaf kita anaknya belum bisa ngebahagiain. Tapi kami janji suatu saat nanti

Advertisements

Perpisahan Itu….

seiring berjalannya waktu seiring itu pula tuhan memperjelas kehidupanmu

gue hari ini niatnya sih mau ngambil ijazah setelah kemarin cap 3 jari (baca). tapi sampe di sekolah belum ada 3 menit gue udah pergi lagi. soalnya di kasih tau temen, yang cap jari hari sabtu bisanya di ambil jam 12 siang. akhirnya di ajak ke rumah pungki sahabat gue, baru kelas 3 sih persahabatan kita soalnya sebelumnya kita ga pernah sekelas tapi sebelumnya juga sering ketemu. si pungki ini mau pergi ke bandung untuk kerja.

walaupun gue nanti juga nyusul ke bandung untuk kuliah tapi perpisahan ini cukup membuat gue merinding. gue takut kalo umur gue ga panjang sedangkan janji untuk ketemu lagi sudah terucap, gue takut ga hidup di indonesia lagi dan menetap di luar negeri, gue takut kalo nanti gue ga jadi lelaki sejati lagi (yg terakhir bercanda..)

satu persatu temen gue udah pada pergi merantau lah, kerja lah. gue sih cuma bisa doain mereka ‘semoga tuhan bersama kalian dan kesuksesan akan selalu ada’. memang gue bukan sahabat atau teman yang baik, tapi gue yakin mereka masih menganggap gue sebagai anak yang bodoh ngomong tanpa berfikir. bahkan mungkin sering menyakiti hati mereka. tapi bisa bisanya mereka betah temenan sama gue, mungkin karena muka manis gue

ketika pungki pamitan sama pacarnya gue agak sedih juga. cinta yang dia jalin untuk saling melengkapi harus berbisah oleh jarak. temen temen gue yang akan merantau, mereka menghabiskan waktu berdua sama kekasihnya sebelum perpisahan.sedangkan gue paling juga nangisin tiang listrik

di sisi lain gue merasa beruntung ga punya pacar. gue ga bisa bayangin kalo punya pacar dan gue pergi ninggalin dia untuk cari ilmu entah di manapun dan pastinya gue ingin keluar negeri. gue juga manusia normal yang punya hati untuk seorang wanita, gue juga pingin seperti pungki dan temen gue yang lain yang menghabiskan masa sekolahnya dengan pacaran. tapi sejak kelas 3 sma gue janji dalam diri untuk tak pacaran, gue ga mau pacar gue nanti sakit hati karena gue tinggalin untuk sekolah di luar negeri dan tak tau kapan kembali. semoga impian gue untuk hidup di luar negeri tercapai

siklus hidup memang harus berjalan, kita tak boleh berhenti di satu tempat untuk menikmati kesengsaraan. hidup ini terlalu sedih untuk di renungi. gue yakin semua temen temen gue akan lebih sukses. dan gue tak mengharap untuk di ingat, tak mengharap untuk di kasihi, gue cuma ingin ketika gue mati nanti wajah feminim gue, bibir sexy gue, nama jelek gue tak pernah hilang dalam ingatan kalian.

Komunikasi yang Baik

kemarin di post Wisata Jogja, kepulanganku gue janji nyeritain orang orang yang gue temui. tapi kayaknya lebih baik gue jelasin cara komunikasi aja ya? kan banyak tuh orang yang ga bisa ngomong dengan orang asing.

selama gue hidup di dunia ini selalu di beri kemudahan kemudahan tersendiri karena komunikasi. gue hidup bukan dari keluarga yang kaya, namun dari kecil ke besar. semua dari titik nol. gue inget ketika masih kecil beli baju aja susah, tapi sekarang mau langsung beli 10 pasang baju tinggal gesek. itu semua karena bokap gue punya rahasia kekayaan, gue ga pernah di ajari secara langsung namun dengan berbagai proses yang tanpa gue sadari.

gue belajar bagaimana bokap gue menghadapi orang kecil, bagaimana dia berbicara dengan orang besar. bagaimana dia selalu di permudah dalam suatu apapun. kuncinya cuma 1 : komunikasi.

manusia itu egois, itu adalah hal yang harus kita garis bawahi dengan hal tersebut kita akan mendapatkan segalanya. kalo kamu ingin jadi orang besar jadilah pendengar yang baik, gue hampir setiap minggu denger orang yang curhat sambil nangis nangis di depan bokap gue, tapi bokap selalu diam dan memberi tanggapan sedikit. anehnya masalahpun beres, orang itu bahkan sering mengirim berbagai macam parcel ke rumah gue

masih bingung sama keterangan di atas? intinya kalo kamu ingin jadi orang besar tariklah pembicaraan orang lain, orang lain itu cenderung membicarakan tentang dirinya. jangan pernah kalian membicarakan kelebihan keliebihan diri kalian di hadapan orang lain mereka tak berminat sama sekali, mereka akan merasa bosan dan menjauhi diri kalian.

beda lagi kalo kalian mendengarkan dengan serius dan tersenyum ketika mereka berbicara. mereka akan senang dengan kalian, kalian akan di anggap orang yang sempurna. hubungan kalian akan semakin dekat bahkan akan selalu di beri kemudahan jika terjadi masalah pada kalian.

jadilah pendengar yang baik, tarik minat orang itu untuk membicarakan diri mereka. kalian akan mendapatkan kelebihan kelebihan yang dimiliki orang itu. gue pernah bicara sama pengusaha dari batam namanya bapak neddy walaupun baru ngobrol 1 jam dia nyaman dan gue pun diberi kunci hotel bintang 5 untuk tinggal selama 2 hari.

bukan itu aja gue juga dapet berbagai macam kelebihan. bokap gue bisa sekaya sekarang karena dia tau bagaimana prinsip kekayaan berjalan. kalo pingin seperti itu janganlah jadi orang yang egois biasakan untuk menjadi pendengar yang baik. tingkatkan kwalitas diri kalian, terutama tentang berbagai ilmu, semakin banyak ilmu yang kalian punya semakin nyambung utuk ngobrol sama orang orang besar.

jangan pernah membicarakan diri kita di hadapan orang lain. itu sangat membosankan. jika kalian bingung bagaimana cara memulai pembicaraan cukup sapa dengan ‘hi’ dan pembicaraan pun akan mengalir begitu saja. namun jika kwalitas diri kalian itu udah tinggi orang lain yang akan memulai pembicaraan tanpa anda mulai. semakin tinggi ilmu kalian semakin banyak orang besar berbicara dengan kalian.

belajarlah untuk menghormati orang lain dan berbicaralah apa adanya. mungkin bicara apa adanya memang menyakitkan tapi ada kelebihan tersendiri yang nantinya membuka jalan kemudahan. intinya untuk menjadi orang besar adalah menarik pembicaraan orang lain tanpa membicarakan diri kita sendiri kecuali diminta.

Manajemen Bisnis

ini hari paling melelahkan buat gue, mulut juga udah ndower banyak ngomong, kuping udah berdarah darah dengerin orang bicara. padahal gue tadi pagi bangun dengan indahnya, bangun jam 10 pagi. gue sempetin ngopi ngopi di depan rumah, bukannya nyaman tapi malah jadi bahan gosipan tetangga

‘eh jeng jeng tuh fiaz, pasti baru bangun tidur, liat aja celananya, BASAH.!, xixixixi’

itu salah satu contoh gosipan tetangga

agak siang gue kira ga ada jadwal, eh ternyata ada kondangan di tetangga (agak jauh sih). dengan hati terpaksa gue berangkat, gue heran ya, sama adat orang jawa. kenapa coba kondangan itu siang siang, ga tau matahari ada di tengah apa? atau, emang niat membunuh orang di kondangan secara pelan-pelan?

gue sih kalo besok nikah pengennya malem, soalnya udaranya lumayan dingin, trus tamu gue nanti bisa santai-santai sambil makan, dengerin band atau dangdut gitu, kan suasana jadi nyaman tententram. lebih spesial lagi malem malem ada kuntilanak ikut goyang ngebor

belum setengah jam gue duduk di tempat kondangan situ, di suruh pulang sama bokap. ada manajer bokap gue lagi kerumah. dengan terpaksa (lagi) gue pulang.

manajer bokap gue dulu itu anak angkat orang tua gue, tau kan maksudnya?. jadi dulu pernah jadi kakak gue gitu, sampai sekarang pun gue masih menganggap kakak. gue ngobrol ngobrol sama dia tiba tiba ngomongin perusahaan yang ada di luar jawa, tepatnya di ternate.

gue ga nyangka ternyata didikan bokap gue emang sip banget, dia sekarang udah mapan, malah mapan banget, penghasilan satu bulan udah mencapai 300 – 500jt, itu bersih lho belum juga perusahaan macem macem lainnya. omsetnya pun udah mencapai milyaran. sumpah gue kagum. cerita punya cerita, ternyata dulu waktu masih tinggal dengan keluarga gue dia sering di ajari tentang bisnis, tapi secara tidak langsung, istilahnya kasat mata gitu. nah setelah udah cukup umur, bokap gue ngasih duit 1,2 juta untuk hidup di ternate, dengan bekal hanya kecil gitu, sekarang udah punya 5 perusahaan gede.

ngobrol macem macem sama mulai perusahaan bokap dan perusahaannya sampe tetek bengeknya. yang paling ngena di hati gue itu, perbedaan antara pegawai dan pengusaha, dia malah iri sama pegawai, yang setiap hari bisa mengatur waktu punya baju yang selalu di setrika rapi. tapi dia, hidup di jalan ngembel, tidur seadanya soalnya jarang pulang, baju kotor beli baru, punya duit kebanyakan. sumpah ini gue ga tau maksud dia itu, lagi melas apa sombong?, tapi kalo di lihat dari mukanya sih emang muka susah (susah ngabisin duit)

bahkan gue tadi di tunjukin mengenai manajemen keuangan, dari jam 5 sore sampe jam 10 malem ini baru gue paham, ya ampun sumpah ini ga pernah gue bayangin pengeluaran pemasukan kayak main togel aja, bedanya ini bener-bener duit, gue ga bisa bayangin dia aja udah kualahan gini, lha bokap gue?, yang bawaannya santai kayak ga punya masalah, yang setiap hari malah sering main ke sawah, ternyata duitnya boo luar biasa. sayang gue ga pernah tau tentang bisnis bokap gue.

‘kata bokap lo’ nada serius dia ‘anaknya itu ga pernah dapet warisan, dia dulu bekerja mulai dari NOL, dan dia pengen anak anaknya termasuk lo itu sukses atas usaha sendiri bukan ngandalin orang tua’

ohhh ternyata gitu! pantes aja kakak gue yang pertama ini lagi susah susahnya hidup, udah usaha macem macem tapi belum juga kaya, didikan bokap gue emang kasat mata untuk orang semacam kakak kakak gue terutama gue yang bodoh ini. dan gue salut sama bokap gue yang ternyata di luar sesukses itu, tapi kita masih hidup dengan kesederhanaan, bahkan kita terlihat orang yang tidak mampu.

dan gue akhirnya jadi berpikir, ini bokap gue ini pelit apa super medit ya?

Menyikapi Kebahagiaan

kebahagiaan ternyata banyak orang yang belum bisa menyikapi hal itu. gue dulu juga merasa ga pernah bahagia tapi setelah begitu tau ternyata kebahagiaan itu adalah bagaimana cara kita menyikapinya

kebanyakan anak orang menengah keatas pasti galau akan kasih sayang, gue pernah ngerasain jarang ketemu orang tua. bahkan ketemu cuma waktu pagi doang, nanyain keadaan aja ga pernah. akhirnya melakukan hal hal yang negatif untuk menarik simpati orang tua, tapi ujung ujungnya nangis di bawah shower

tapi semua itu ga ada untungnya, itu malah menyakitkan diri. gue belajar dari kakak gue yang lebih dulu tua (ga tua tua juga sih). bagaimana dia menyikapi hidup sehingga ga pernah merasa kasih sayang bokap nyokap gue, kuncinya ternyata cuma 1 cara kita menyikapinya

mungkin kalo lo punya masalah sama kayak gue pertama lo harus menyibukkan diri, pasti di rumah ada fasilitas lengkap buat lo, manfaatin sibukkan diri aja kalo ada alat gym ya di manfaatin siapa tau ntar badan lo jadi keker kayak ade ray, gue juga sering nge-gym badan gue jadi terbentuk, bagus banget (kalo ga dilihat). soalnya malah mirip triplek

kalo punya taman kita bisa memanfaatkan seperti motong rumput atau nyiram tanaman, gue yakin kalo lo rutin identitas tukang kebun melekat di diri lo

gadget pasti lengkap, lo juga bisa manfaatin seperti ngeblog, atau bisnis online, sekarang lumayan menjanjikan lho bisnis online itu, kalo ga ada yang dijual ya jual aja gadget di rumah atau kalo perlu lelang aja pembantu lo di ebay

intinya sih kebahagiaan itu akan kita dapet dengan cara kita menyikapinya, orang tua lo sibuk itu juga buat lo, buat kebahagiaan lo, biar hidup lebih baik. harusnya bersyukur, dengan itu kita lebih dari orang lain. orang tua lo pasti bangga kok kalo lo manfaatin kelebihan yang ada dengan baik dan ingat kasih sayang orang tua lo ga pernah pudar sekecil apapun