Baju Lebaran

Tinggal menghitung hari..

Lebaran sebentar lagi. Kebiasaan kalian sebelum lebaran apa sih? kalo umumnya beli baju baru. Tapi mulai 3 tahun yang lalu kebiasaan ini di rumah gue mulai pudar deh. Secara kita (anak-anak bokap nyokap) udah pada gede, udah tau style, udah tau jenis kelamin sendiri, udah kenal pacaran, yang paling parah sih udah berani berbuat zina, seperti mencium kenalpot motor

Nah hari ini gue membudayakan beli baju baru lagi. Terasa aneh juga sih, secara gue cowok, jalan sendirian di mall sambil milih-milih baju. Pulang bawa belanjaan banyak. Pasti embak, ibu, tante yang ada di sekitar situ yang ngelihat gue bilang ‘Aduh, kasian yah tu cowok, muka keren, cool tapi sayang ga bawa pacar. Apa dia ga normal ya?’ *najis gue normal woy *ngetok meja 3 kali amit-amit jabang bayi

Gue dari pagi tadi ngubek-ngubek mall, nyari baju sama barang-barang untuk perlengkapan gue ntar kalo kembali ke apartement di bandung. Ini kan udah musim liburan sekolah, jadi rame gitu. Banyak orang belanja, paling risih ngelihat anak-anak muda. Iya sih gue juga masih muda tapi udah sedikit lebih dewasa lah (walaupun cuma segi penampilan) muka sama pemikiran, masih kanak-kanak. Ternyata anak muda itu stylenya norak banget ya, antara warna sepatu sama celana mencolok. Lebih mengenaskan lagi, mereka ga tau diri, kulit item tapi pake kaos hijau muda. Serasa ada es cendol berkeliaran di mall.

Pikir punya pikir, kayaknya dulu gue juga seperti mereka. Sama gue juga pernah norak, mungkin lebih norak dari pada mereka, bayangkan lu seorang cowok memakai celana wana orange dengan topi warna pink. Aneh kan? iya aneh banget dan itu gue alami. Dulu terlihat keren, tapi kalo dipikir sekarang. Bodoh banget deh gue, untung dulu ga ada om-om girang mesan gue.

Puji sukur gue banyak berbeda dengan orang kebanyakan. Selama gue nyari baju tadi, gue ngelihat pasangan muda-muda ┬ápada nganterin pacarnya. Tolong ya di catat gue iri. Mereka ketawa ketiwi nyoba baju, yang cewek lari kesana kemari buat milihin baju untuk kekasihnya dan pastinya untuk dirinya sendiri, si cowok dengan senang hati mengikuti ceweknya. Tapi setelah cocok, muka cowok jadi pucet gitu dan pergi. Gue heran kan, trus ngelihat baju yang sebelumnya di pilih pasangan tadi tadi dan ‘Owalah… ternyata ga kuat beli to? harga mahal?’

Setelah itu gue senyum puas. Gue dapet pelajaran baru, jomblo itu hemat, kita bisa beli apa aja tanpa memperhatikan harga (tapi tetep harus memperhatikan isi dompet). Untung gue selama pacaran dulu ga pernah ngabisin duit untuk ngebelanjain pacar gue. Bukannya pelit tapi hemat beebbb..!!! Belum punya penghasilan…