Pemotretan

Hari ini hari terpagi yang gue jamahi, gue hari ini bangun pagi pagi bener. Soalnya ada jadwal pemotretan gitu (baca). Baru tau gue rasanya bangun pagi itu susah banget, biasanya bangun jam 9 atau jam 10, lha ini jam 8 udah bangun. Padahal kalo malem jadwal gue padet, kemarin aja jam satu pagi baru tidur, eh jangan di kira gue mangkal ya, gue bukan banci yang bertebaran sampe tengah malem

Dengan mata yang masih terasa pedih dan terpaksa mandi pagi, yang biasanya ga pernah mandi, terasa menyiksa tubuh gue. Airnya dingin mata pedes pula. Untung aja gue masih waras, coba kalo ga waras, pasti mandi di teras, kan mataharinya udah keluar biar hangat gitu. Apalagi di lihatin kalo tetangga yang cewek-cewek, ada sensasi terdasyat ‘Dasar orang gila’

Hari ini jadwal pemotretan ada 2 yang satu pagi ini, yang kedua dua nanti sore. Berasa jadi model gitu, untung aja bukan model kebun binatang, ga etis juga kan kalo muka gue di pasang di sampul majalah kebun binatang, ntar orang ga bisa bedain mana orang mana hewan. Eh tapi gue baru tau lho, ternyata hasil fotonya tuh, ga boleh di minta sebelum di terbitin. Padahal gue mau pamer sama kalian tentang kegantengan gue. Tapi berhubung ga boleh minta hasilnya ya sudah

Pemotretan pagi ini berada di rumah gede gitu, gue ga tau rumahnya siapa, yang jelas tamannya itu luas tapi bangunan utamanya kecil. Gue juga belum lihat yang punya, kira-kira orangnya kecil pula kali di lihat dari rumah utamanya. Tapi ada yang unik kok di tempat ini. Ada kolam ikan gede gitu, gue jadi terobsesi untuk berenang dengan ikan-ikan, kalo ketemu putri duyung lumayan kan, langsung gue ajak nikah, tapi kalo kita ga bahagia ya terpaksa putri duyungnya gue jadiin DUYUNG BAKAR

Oh iya, karena tadi ga boleh minta hasil photonya, gue minta orang buat motoin gue, tapi hasilnya ga terlalu bagus sih soalnya pake hape, tapi lumayan lah, biar kalian tau muka asli gue, lihat nih

klik untuk lebih jelas

klik untuk lebih jelas & besar

Itu muka gue, tapi sayang cuma satu picture nih, padahal gue minta potonya berkali-kali, tapi mau gimana lagi, gue kira tuh orang yang gue mitain tolong ngerti cara gunain hape gue, eh tapi sayang dianya terlalu takut, hape gue kan BB Strom yang layar semua gitu, mirip mirip iPhone itu, lha yang motoin gue ini tangannya gemeteran terus. Kira-kira dia grogi kali baru pertama pegang hape layar sentuh, atau jangan-jangan dia takut, gara-gara lihat muka gue yang lebih mirip cewek

NB. kalo kalian butuh model gue bisa kok, follow twitter gue @FiazOW atau kirim email ke luth_FIAZ@yahoo.co.id

Setelah UN

Ye ye ye  gue hari ini terakhir UN *keliling lapangan pamer kolor*  Jadi besok udah ga ada kerjaan lagi selain ngupil, tapi besok gue mau nyoba ngupil pake jempol kaki. Yah lumayan kan kalo masuk world record dapet uang lagi, doakan saja hidung gue tetap sexy

Kayaknya liburan ini gue penuh jadwal deh, gue harus bayar uang kuliah. Oh iya bagi yang belum tau, gue di terima di telkom kira-kira bulan november 2011 lalu, sebenernya gue punya rencana kuliah di luar negeri, berhubung bokap nyokap gue ga ngebolehin jadi ya milih  telkom aja, sambil nyari bea siswa luar negeri, kan kalo udah di terima beasiswa di luar negeri, rela ga rela bokap nyokap jadi ngebolehin. Doakan saja ya, atau kalo ada temen-temen blogger yang kuliah di luar negeri gue di ajak dong, nyelip di kopernya ga papa deh asal ga nyelip di celananya

Selain bayar uang kuliahan, gue juga ada jadwal liburan ke jogja sama temen-temen. Tapi jangan salah, gue ga akan bawa uang seribu rupiah pun. Gue harus memanfaatkan mereka dengan sebaik baiknya, minimal pulang-pulang harus bawa kaos dagadu dan makan gudek kalo perlu gue sekap tuh warung biar dapet makan gratis. Eh selain ke jogja gue juga di tawarin buat liburan ke karimun jawa gituh, gara gara ini blog, iya ceritanya ada orang yang mau ngasih liburan gratis ke 5 orang blogger dan gue kepilih salah satunya. Namun gara-gara ada UN jadwal gue di tunda. Semoga pihak penyelenggara liburan ke karimun jawa ga ngebatalin jadi gue tetep liburan gratis ke sana dan semoga juga mas-mas penyelenggara ga buta mata, takut aja ntar gue di panggil ‘MBAK FIAZ’

Oh iya jadwal photo-photo gitu juga ada, gue binggung harus dandan kayak gimana buat photo ini. Kalo pake baju resmi ntar di kira photo kematian. Kalo pake baju cewe ga mungkin juga, lu kira gue cowo bancian gituh?, pake jas, ntar malah di kira anggota super junior, nyanyi aja ga bisa, tapi kalo joget bisa lah. Jangan meremehkan jogetan gue, jogetan maut, pernah waktu itu lagi ada pengajian ibu-ibu, gue langsung joget-joget dengan hebohnya, eh ibu-ibu pada teriak teriak, udah terbuktikan? jogetan gue super maut mengundang . . . . . . (banci)

Menurut gue sendiri, gue lebih cocok pake baju cowok. Tapi gue rada takut juga sih ntar kalo hasil fotonya terlalu bagus, pasti terlihat kecewe-cewean gitu, secara body gue sexy booo, banci taman lawang aja kalah.

NB. doakan luthfi azhari lulus dengan nilai sempurna ya, dan luthfi azhari bisa dapet bea siswa keluar negeri terutama korea, amin

Malu? Maluin

Gue punya kebiasaan yang mungkin sebagian orang menganggapnya wajar, dan sebagian lebih banyak lainnya menganggap ga wajar. Iya gue punya rasa malu yang berlebihan di tempat umum. Entah kenapa 3 tahun belakangan ini rasa malu di tempat umum menjangkit diri gue, padahal dulu-dulu ga pernah, malahan gue lari-lari pake kolor aja ga malu (waktu ganti baju pas pelajaran olahraga).

Dengan rasa malu yang berlebihan ini lah yang membuat gue agak terpuruk, tapi ga terlalu sih, cuma gue ga berani aja lihat orang-orang yang berlalu lalang. Orang-orang yang ada di sekitar situ. Padahal gue ini cowo masa lihat sekeliling aja malu, berasa punya jiwa wanita.

Dan hari ini pun gue di undang dalam acara yang cukup rame , kira-kira kalo semuanya orang yang ada disitu meludah, bisa jadi telaga air liur. Lumayan kan kalo di manfaatin untuk pariwisata. Karena gue di undang di acara itu dengan senang hati datang ke acara tersebut, ternyata banyak orang yang gue kenal, gue kenal banget muka muka di situ. Ada temen gue smp, sd, sma bahkan temen gue mangkal juga banyak (bukan mangkal di tempat tempat gitu ya, tapi mangkal di cafe), bahkan beberapa orang juga mengenal gue tapi sayang gue nya ga kenal. Namun karena rasa malu gue lebih kuat, gue ga berani menyapa mereka

Gue di sambut oleh bapak-bapak yang agak aneh gitu, dandanannya sih biasa tapi mukanya aja yang aneh. ‘Silahkan masuk fiaz, cewe-cewe udah pada masuk kok’  sambut si bapak aneh itu. *ancrit gue di kira cewe padahal gue ga pake bedak, pakaian juga masi pake pakaian laki-laki, tapi kok bisa bisanya gue di kategorikan cewe

Dari pada ngurusin bapak yang aneh itu gue langsung aja masuk, takut aja kalo dia minta aneh aneh. Seperti megang pantat gue. Eh bener di dalem udah rame banget, terutama kaum cewe-cewe yang dandanannya menurut gue norak gitu. Tapi masi untung ga ada yang pake pakaian ala rimba. Gue langsung merasa jadi presiden di antara lautan wanita dan ga kalah hebohnya cowo-cowo juga pada ngelihatin gue, untung aja gue masi doyan wanita. Dengan senyum gue yang manis, mereka juga pada bales senyum gue tapi gue agak jijik sih, masa cowo senyum ke cowo. Gue di suruh duduk di depan, di samping pejabat pejabat gituh, gue sendiri ga tau entah bupati entah pakpati, yang penting di situ mereka terlihat aura yang di hormati oleh orang-orang yang ada di situ. Sedangkan gue tetep merasa malu, untung malu itu ga ada dampak buruknya, ga enak juga kan kalo pas merasa malu tiba-tiba tititnya berkurang 5 cm

Akhirnya 2 jam dengan penuh gejolak di jiwa selesai juga. Gue mau buru-buru keluar dari ruangan tersebut, tapi di luar banyak orang yang aneh gitu, bawa kamera yang gede, bawa mic yang ada kabelnya gituh, jangan-jangan mereka mau nyulik gue, trus kepala gue di hantam kamera dan dibunuh dengan kabel mic yang menjulur itu. Gue panik, akhirnya masuk kedalam lagi, nunggu sampe semua buyar.

Orang-orang riuh keluar ruangan, ini kesempatan gue untuk mengindar dari orang yang menunggu di luar tadi. Dari pada terjadi yang enggak-enggak gue masuk aja ke gerombolan cewe-cewe. Gue masuk gerombolan cewe karena. . . (tau sendiri kan? gue selalu di miripin cewe) tiba-tiba ada cewe yang cantik gitu nyapa gue ‘Eh Elo fiaz kan?’.

‘Lho kok lo tau?’ jawab gue

‘Ya tau lah dongok lo tadikan bicara di depan’

*gue bodoh banget ya* ‘Hahaha, iya ya, gue lupa’ jawab gue sambil malu-malu

‘ Eh yaz, tapi gue ga asing kok sama muka lu’

‘ Masa sih, emang kita pernah ketemu ya? aduh apa bener kita jodoh’

‘Jodoh? hahaha, iya gue kayaknya pernah lihat muka lo, apa lo pernah telanjang di kolam renang hotel redford ya?’

*ancrit gue langsung kabur ga nanggepin si cewe cantik itu, malu duluan gue. Kok tau banget gue pernah telanjang di kolam renang, padahal itu waktu malem lho. Tuhan maaf kan lah hambamu ini yang telah khilaf telanjang di kolam renang