Mimpi Yang Sama

Dua hari ini gue mimpi yang sama, dengan orang yang sama pula. Aneh padahal gue deket sama orang yang gue mimpiin ini udah 2 tahun yang lalu lho, dia adik kelas gue. Cantik deh, pake banget. Kalo udah gini aja gue nyesel, kenapa dulu gue ga nangepin cintanya. #SokPlayboy

Kalo di inget dulu kita deketnya ga sengaja, kayak di FTV gitu. Pas jalan trus dia nabrak gue. Sebagai senior gue marah dong, bukan marah gara-gara di tambraknya, tapi marah gara-gara malu, jadi dia nabrak gue dan karena badan gue kecil gue malah nambak pot bunga, bunga mawar pula. Pantat gue kena durinya deh.

Setelah itu dia minta maaf sama gue lama-lama deket deh. Tapi karena gue terlanjur agak marah ya ga gue tanggepin kedekatannya. Nyesel, enggak sih tapi setelah 2 hari ini mimpiin dia kayaknya nyesel deh.

Anehnya kita deket 2 tahun yang lalu tapi kenapa gue mimpiinnya baru-baru ini. Mimpi gue juga enggak banget. Ceritanya gue kan lagi di bandung, eh tiba-tiba dia nyamperin ke apartement gue. Akhrinya gue ajak jalan-jalan keliling bandung (padahal gue belum begitu tau bandung, tapi karena di mimpi jadi tau aja lah) kita beruda ke sebuah taman yang di situ banyak banget anak yang bermain. Duduk di bawah pohon rindang dengan angin yang sejuk, berpegangan tangan sambil menatap kedepan, gue merasakan aliran darah di tangannya yang membuat ketenangan dalam hati gue. Lalu kami saling pandang, si dia berdiri dan duduk di paha gue. Kami bercerita layaknya sepasang kekasih, tertawa lepas tanpa mempedulikan orang lain yang menatap kita aneh. Sayang itu cuma mimpi

Kami saling memeluk, bahu gue terasa basah, dia menangis dalam pelukan ada sesuatu yang terjadi padanya. Norak pokoknya, semoga sih dia ga kenapa-napa. Mau ngubungin nomernya, tapi pikir gue nyeritain kejadian dalam mimpi itu seperti orang bodoh yang percaya sama dukun cabul.