Penculik Anak

dua hari ini gue ga ada kerjaan sama sekali, cuma jalan jalan ngabisin duit, mirip banget sama gelandangan, dan kebiasaan gue juga kalo liburan jarang mandi, ini suatu kenikmatan tersendiri

memang sih sebenernya gaya hidup gue ini ga patut untuk di contoh, tapi demi menghilangkan rasa bosan, ya gue lakuin. kemarin malem gue jalan jalan ke mall terdekat, cuma lihat lihat aja sih, ga niat beli apa apa. eh ternyata walaupun hari kerja tetep rame, gue kira cuma hari libur doang ramenya, maklum gue jarang jalan jalan ke mall. gue jarang pergi ke mall soalnya gue sering merasa galau kalo liat orang pacaran trus belanja berdua

memang orang yang pacaran itu sadis, meraka ga tau perasaan tuna asmara seperti gue ini. jalan jalan berdua sambil gandengan, itu membuat gue sakit hati. ‘GUE JUGA PENGENNNN…!!’ mereka emang ga punya pri keasmaraan, haruskah aku menggandeng patung yang di pajang? ataukah aku harus mengandeng satpam ganteng? *hueekkk

kalo di mall gue paling menghindari tempat tempat baju, gue paling kasian kalo melihat seorang laki laki dengan seorang perempuan, lihat aja tuh si laki laki pasti mukanya kusut kalo pacarnya lagi cari baju, sumpah ini membuat mereka seperti sopir yang menemani majikannya. mereka ngikut aja di belakang si cewe, dan parahnya lagi si cewe pasti ga menganggap dia sebagai pacarnya, si cewe cuek hanya sayang pada baju baju yang di pilih, trus akhirnya cowoknya yang bayarin, ga adil banget kan? iya emang ga adil selalu perempuan yang menikmati. jadi yang belum terlanjur jadi laki laki sejati, cepetan gih ganti kelamin

kalo ke mall gue pasti mampir di tempat buku. tapi kemarin beda gue ga mampir ke situ, gue agak malu sama petugas di gramed mall situ, mereka kenal banget sama gue, soalnya gue sering ke sana bahkan banyak dari mereka kenal nama gue *berasa jadi artis*. mereka kenal gue bukan sebagai orang yang sering belanja buku, tapi BACA BUKU GRATISAN

kemarin gue iseng iseng maen di tempat mainan anak anak, yah sambil membayangkan aja, gue punya istri cantik, anak yang cerdas dan semoga anak gue bukan mirip gue (kasian kalo di ejek mirip banci). gue lihat anak kecil cewe cantik imut yang sedang main sama bokapnya, lucu banget, mereka ketawa bareng, main bareng. eh tiba tiba dia nangis, ga tau kenapa dia nangisnya histeris banget, teriak teriak sambil nunjuk nunjuk ke muka gue, padahal gue ga ngapa ngapain lho, cuma senyam senyum lihat mereka berdua, trus tiba tiba si bokap anak kecil tadi datengin gue ‘mas tolong pergi ya, Muka mas MIRIP PENCULIK’

ancrittt, gue dikira penculik, apa begitu menyeramkan muka gue? sumpah enggak kok, muka gue emang gini, punya mata sipit, ah nasib nasib

Tegang

Jadi hari ini tuh hari ke 3 UN, berarti besok hari terakhir, ye ye ye *lepas celana keliling lapangan*

Ga kerasa ternyata 24 jam itu cepet, perasaan baru kemarin mengalami senam jantung yang sungguh bikin stres, tapi tiba-tiba udah hampir kelar UN nya, tuhan memang adil ya

Gue sekarang yakin lho kalo bocoran soal itu bener-bener ada. Iya sebelumnya di post hari pertama (silahkan baca yg belum baca)  gue ga yakin ada bocoran, tapi kemarin gue yakin itu bocoran bener ada. Soalnya kemarin pulang sekolah ngecek BB ada kiriman entah dari siapa, misterius gitu, eh ternyata bocoran kunci jawaban dan gue inget inget gue cocokkin sama jawaban gue tadi sama persis, wih sumpah nih yang ngirim pake dukun taraf internasional kale

Tapi gue miris juga sih sama kelakuan oknum wartawan, yang ternyata hanya mengejar duit bukan kebenaran. Jadi kemarin sekolah tetangga itu ada tim independen yang memeriksa ruang ujian, padahal nih selain pengawas dan peserta ujian ga boleh masuk udah ada peratuan tertulisnya lagi. Eh itu masuk aja, dan dengan paksa memeriksa semua peserta ujian, trus ada yang ketahuan bawa hape, di photo-photo gitu. Selidik punya selidik, ternyata itu bukan tim independen yang asli, tapi WARTAWAN, jangan di tiru deh, kalo niatnya nipu hanya demi uang

Dan dari cerita di atas berdampak buruk sama sekolah gue, tadi pagi sebelum mulai ujian bener-bener ada tim independen (asli) yang keliling, setengah jam sebelum masuk ruangan dan akhirnya gue tau kalo tim independen yang asli itu baik. Dia pura-pura ngobrol gitu trus tanya tanya ada bocoran soal apa enggak. Tapi kayaknya sia-sia deh, soalnya kan kita udah gede ga mungkin juga terjerumus ke pertannyaan si tim independen tadi. Setelah tim independen keliling, panitia ujian dari guru sekolah kita juga keliling, ngasih tau kalo hape di kosongkan, jangan di bawa masuk ruangan.

Semuanya pada panik, sumpah gue ikut-ikutan panik, yang laki-laki pada ke wc, gue ikut-ikutan juga. Takut ngompol aja, eh ternyata di wc, mereka itu ga kencing, tapi nyembunyiin hape, bener-bener parah. Ada yang di menyembunyikan di kolornya, jadi jangan heran kalo lihat 2 benda yang menyerupai tongkat, udah di pastikan yang satu asli (si anu) dan yang satu palsu alias hape. Terlihat bersaing gitu antara hape dan anu, tapi gedean hapenya sih

Ada juga yang di sembunyikan, di keteknya. Ini paling enggak banget deh menurut gue, iya soalnya mirip ibu-ibu ke pasar yang nyelipin dompet di ketek itu. jadi kalo jalan kayak ibu-ibu ke pasar dan lebih lagi mirip banci, dan jangan heran kalo temen lo yang nyembunyiin hape di ketek, mengeluarkan bau asam laknat yang bikin lo mati. Di pastikan itu dari ketek penuh dosa

Gue masuk ruang ujian dengan orang aneh-aneh yang lagi nyembunyiin hape di tempat tempat maksiat dan dengan muka paniknya. Gue juga panik, takut aja kalo ada temen yang ketahuan nyimpen hape di kolor, nama baik gue sebagai temen pasti ikut tercoreng

Udah hampir 1 jam kita ngerjain soal matematika. Tiba tiba temen gue cewe yang ada di samping bisik-bisik ke gue gitu, ‘Yaz jagain gue ya, kalo ada pengawas yang lihat, kasih tau ke gue’

‘Oke oke, cepetan ya’ sahut gue

Tiba-tiba temen gue cewe ini, melepas kancing baju ya yang paling bawah, gue langsung nelen ludah, trus kancing yang ke dua, gue langsung istigfar ‘Astagfirullah, lagi ujian gini kok porno banget sih’ kata gue dalem hati. Tiba-tiba tangan kanannya masuk ke bajunya, trus meraba raba dada, gue semakin kenceng istigfarnya. Mirip kyai yang lagi ngusir setan gitu. Dia kayak bingung pegang-pegang dadanya, sumpah parah nih cewe, lagi ujian lho bisa bisanya bikin orang pengen. Tiba-tiba tangannya keluar dari baju sambil megang benda yang ga asing lagi  ‘Oh ternyata Hape’, kirain mau ngapain gitu, parah banget, gue udah nelen ludah berkali kali, ehhh ternyata dia cuma ngeluarin hape, kirain lagi kesambet kuntilanak lagi nafsu

Sesuatu yang aneh dalam situasi tegang Ujian Nasional,

NB. kalo takut bawa hape, ya ga usah bawa, dari pada hape lu ke siksa dengan bau bau menyerupai bangkai, kan kasian juga hapenya

Malu? Maluin

Gue punya kebiasaan yang mungkin sebagian orang menganggapnya wajar, dan sebagian lebih banyak lainnya menganggap ga wajar. Iya gue punya rasa malu yang berlebihan di tempat umum. Entah kenapa 3 tahun belakangan ini rasa malu di tempat umum menjangkit diri gue, padahal dulu-dulu ga pernah, malahan gue lari-lari pake kolor aja ga malu (waktu ganti baju pas pelajaran olahraga).

Dengan rasa malu yang berlebihan ini lah yang membuat gue agak terpuruk, tapi ga terlalu sih, cuma gue ga berani aja lihat orang-orang yang berlalu lalang. Orang-orang yang ada di sekitar situ. Padahal gue ini cowo masa lihat sekeliling aja malu, berasa punya jiwa wanita.

Dan hari ini pun gue di undang dalam acara yang cukup rame , kira-kira kalo semuanya orang yang ada disitu meludah, bisa jadi telaga air liur. Lumayan kan kalo di manfaatin untuk pariwisata. Karena gue di undang di acara itu dengan senang hati datang ke acara tersebut, ternyata banyak orang yang gue kenal, gue kenal banget muka muka di situ. Ada temen gue smp, sd, sma bahkan temen gue mangkal juga banyak (bukan mangkal di tempat tempat gitu ya, tapi mangkal di cafe), bahkan beberapa orang juga mengenal gue tapi sayang gue nya ga kenal. Namun karena rasa malu gue lebih kuat, gue ga berani menyapa mereka

Gue di sambut oleh bapak-bapak yang agak aneh gitu, dandanannya sih biasa tapi mukanya aja yang aneh. ‘Silahkan masuk fiaz, cewe-cewe udah pada masuk kok’  sambut si bapak aneh itu. *ancrit gue di kira cewe padahal gue ga pake bedak, pakaian juga masi pake pakaian laki-laki, tapi kok bisa bisanya gue di kategorikan cewe

Dari pada ngurusin bapak yang aneh itu gue langsung aja masuk, takut aja kalo dia minta aneh aneh. Seperti megang pantat gue. Eh bener di dalem udah rame banget, terutama kaum cewe-cewe yang dandanannya menurut gue norak gitu. Tapi masi untung ga ada yang pake pakaian ala rimba. Gue langsung merasa jadi presiden di antara lautan wanita dan ga kalah hebohnya cowo-cowo juga pada ngelihatin gue, untung aja gue masi doyan wanita. Dengan senyum gue yang manis, mereka juga pada bales senyum gue tapi gue agak jijik sih, masa cowo senyum ke cowo. Gue di suruh duduk di depan, di samping pejabat pejabat gituh, gue sendiri ga tau entah bupati entah pakpati, yang penting di situ mereka terlihat aura yang di hormati oleh orang-orang yang ada di situ. Sedangkan gue tetep merasa malu, untung malu itu ga ada dampak buruknya, ga enak juga kan kalo pas merasa malu tiba-tiba tititnya berkurang 5 cm

Akhirnya 2 jam dengan penuh gejolak di jiwa selesai juga. Gue mau buru-buru keluar dari ruangan tersebut, tapi di luar banyak orang yang aneh gitu, bawa kamera yang gede, bawa mic yang ada kabelnya gituh, jangan-jangan mereka mau nyulik gue, trus kepala gue di hantam kamera dan dibunuh dengan kabel mic yang menjulur itu. Gue panik, akhirnya masuk kedalam lagi, nunggu sampe semua buyar.

Orang-orang riuh keluar ruangan, ini kesempatan gue untuk mengindar dari orang yang menunggu di luar tadi. Dari pada terjadi yang enggak-enggak gue masuk aja ke gerombolan cewe-cewe. Gue masuk gerombolan cewe karena. . . (tau sendiri kan? gue selalu di miripin cewe) tiba-tiba ada cewe yang cantik gitu nyapa gue ‘Eh Elo fiaz kan?’.

‘Lho kok lo tau?’ jawab gue

‘Ya tau lah dongok lo tadikan bicara di depan’

*gue bodoh banget ya* ‘Hahaha, iya ya, gue lupa’ jawab gue sambil malu-malu

‘ Eh yaz, tapi gue ga asing kok sama muka lu’

‘ Masa sih, emang kita pernah ketemu ya? aduh apa bener kita jodoh’

‘Jodoh? hahaha, iya gue kayaknya pernah lihat muka lo, apa lo pernah telanjang di kolam renang hotel redford ya?’

*ancrit gue langsung kabur ga nanggepin si cewe cantik itu, malu duluan gue. Kok tau banget gue pernah telanjang di kolam renang, padahal itu waktu malem lho. Tuhan maaf kan lah hambamu ini yang telah khilaf telanjang di kolam renang

Geng SD

Siapa sih yang kenal sama fiaz? itu pertannyaan ketika gue masih kecil, masih SD. Semua orang mengenal gue, ya semua orang di SD kenal gue sebagai sosok fiaz yang menurut gue sangar, sebagai penguasa di SD tempat gue sekolah

Sebenernya gue bukan terkenal sebagai orang yang sangar tapi gue terkenal sebagai orang yang aneh, bayangin aja tuh 1 sekolah mukanya muka jawa semua sedangkan gue chinese yang mirip kena angin puting beliung. Gue merasa aneh di sekolah tersebut, apalagi kelakuan gue yang brutal ini, ga heran anak laki-laki pada tunduk kepada gue, seperti anak kucing yang mau nyusu ke ibunya. Tapi gue bukan seperti kucing soalnya  ga bisa nyusuin mereka

Nama gue terkenal di SD tersebut bahkan adik kelas gue, kakak kelas gue pada dekatin gue demi menadapatkan keselamatan. Gue emang bandel, SIAPA SAJA YANG GA NURUT SAMA GUE PASTI GUE SUNAT. Pasti semuanya pada takut, padahal gue sendiri ga tau sunat tuh kayak gimana. Waktu itu di kasih tau kakak gue, sunat tuh motong si anu pake gergaji mesin yang gede yang suaranya bikin gendang telinga bergendang, pokoknya ngeri banget. Karena gue takut semua orang juga harus takut, ini merupakan prinsip gila yang gue terapkan

Suatu hari gue pengen banget main bola di sekolah, karena di sekolah gue ga ada bola pastinya harus beli dulu. Tapi perlu duit kan, sedangkan gue  ga punya duit banyak untuk beli bola. Sasi kecil ga boleh bawa uang banyak banyak. Niat muliya pun akan gue lakukan. Mengumpulkan anak-anak yang paling setia sama gue dan menjalankan misi ‘Gini, kan di sekolah kita ga ada bola, kita beli bola dengan meminta sumbangan duit dari anak-anak satu sekolah gimana?’ kata gue demi meyakinkan mereka, dan gue lihat mereka manggut manggut tanda setuju. Gue bagi untuk meminta sumbangan ke semua anak dengan baik baik. Lumayankan latihan jadi anak masjid

Tapi apa, anak buah gue bukannya menjadi yang gue inginkan seperti anak masjid, tapi malah malakin anak-anak kecil yang masi biasa kencing di celana, mereka malah belajar jadi berandalan dan gue yakin kalo udah besar profesi mereka jadi germo pun pantas. Malah ada yang di ancem kalo ga ngasih duit, mau di makan hidup hidup (ini ga logis banget). Gue malu, nama gue jadi tercoreng sebagai pemimpin yang baik, gue gagal jadi pemimpin geng anak SD tersebut. Gue malu banget, gue bahkan sepet kepikiran untuk menyamar pake rok dan pake jilbab demi nama baik gue