Gimana Lebaran

Episode 037Ya ampun gue udah lama ga update blog ya? aduh maaf ya. Bukan karena sok sibuk, tapi kebanyakan liburan nih, jadi males update. Yang ada malah nguptade hati. Tapi tenang muka gue ga di update kok, tetep najis

Continue reading

Mohon Maaf

Minal Aidzin Wal Faidzin, mohon maaf lahir dan batin.

Lebaran kemarin suasana rame, soalnya seluruh indonesia sholat id-nya sama tanggal 19. Yah bersyukur dengan itu keluarga bisa ngumpul semuanya. Gue bisa merasakan bahagia banget waktu rumah jadi rame, ngobrolin tentang kegiatan kita, usaha kita dan yang pasti bisa melihat senyum bangga kedua orang tua.

Setelah sholat id, kebiasaan di keluarga gue yang pasti adalah sungkeman. Kali ini beda kalo tahun kemarin sungkemannya pake acara nangis segala, tahun ini senyum bahagia terpancar di antara kita. Minta maaf di mulai dari ayah dengan maafnya dan doa yang selalu di panjatkan, lanjut mamah trus kakak gue yang pertama, lanjut deh kakak yang kedua. Dan angpau… lumayan dapet dari ortu sama kakak-kakak gue, ini nih enaknya jadi anak terakhir.

Dapet angpau udah, nah biasanya kita ngobrol dulu. Kali ini obrolan bokap gue agak berbeda, menyangkut tentang pasangan hidup. ‘Cari pasangan hidup yang selalu mendukung dan setia, soalnya pasangan penentu kesuksesan’ itu salah satu kata yang gue inget banget. Kita semua udah gede kakak gue yang pertama umur 26 yang udah siap nikah, kakak gue yang kedua umur 22 yang udah layak juga untuk nikah soalnya cewek, gue sih juga pengen nikah, sayang umur masih belasan masih ingusan pula.

Bokap nyokap gue sih ga masalah mau anaknya nikah kapan aja, yang penting hubungan keluaga kita selalu terjaga. Kata yang kedua yang gue inget : ‘Tuhan itu satu, tapi kepercayaan banyak, jaga kedekatanmu sama tuhan’ orang tua gue ga pernah mempermasalahkan agama, mau nikah sama orang kristen, katolik, budha atau yang lainnya boleh-boleh saja. Tapi sarannya ya kalo bisa 1 agama, soalnya nikah beda agama di indonesia itu susah, apalagi ntar omongan tetangga yang pastinya bikin gosip macem-macem. Kakak gue yang pertama ini calonnya kristen tapi dulu, sekarang udah masuk islam kok. Dan kalo di lihat kebelakang gue juga lebih banyak deket sama cewek yang beda agama, entah kenapa mungkin karena keturunan dari nenek gue kali yak.

Setelah ngumpul sebentar kita langsung ke rumah paman gue, kakaknya bokap. Tiap tahun kita pasti kesana, soalnya  keluarga dari bokap ya cuma dua, bokap gue sendiri sama paman. Di sana ngobrol, makan, pokoknya ngisi perut sampe kenyang. Tapi ada yang di bahas juga sih, kakak dari paman gue tanggal 25 ini mau nikah. Semoga selalu langgeng dan bahagia.

Habis makanan dan perut kenyang, kita keliling ke tetangga sama keluarga-keluarga yang lain. Tapi bokap nyokap ga ikut, mereka ada acara sama gubernur, jadi kita keliling sama paman. Satu hal yang pasti, gue jadi mengenal tetangga. Dan tau permasalahan-permasalahan yang ada di lingkup keluarga jauh maupun deket, denger-dengar ternyata masalahnya parah-parah ada yang ngejual sertifikat tanah tanpa sepengetahuan keluarga, ada yang rugi milyaran gara-gara judi. Gue cuma berharap keluarga yang paling deket jangan sampe kena masalah begituan.

Paling penting nih kemarin gue kerumahnya kepala desa, lagi asyik-asyik ngobrol tiba-tiba keluar seseorang yang matanya berbinar-binar, gue kenal banget mata yang berbinar karena cinta, tapi entah dia lagi jatuh cinta atau najis ngelihat gue. Senyum manisnya begitu manis kalo ada semut nih, pasti tuh bibir penuh semut, tapi bukan cuma semut kok yang mau, gue juga mau.

‘Fiaz..!’ kata dia. ‘Em….’ gue masih bingung siapa dia, emang sih mukanya gue kenal cantik, manis. Mantan pacar? bukan deh, temen? juga bukan. Langsung deh dia megang tangan gue, jabat tangan sambil cipika-cipiki, gue sih maunya ciuman yang lama, tapi sayang setelah ngelihat bokapnya, kepala desa gue jadi takut, kumisnya tebel coy!

‘Gimana kabar lo?’ tanya dia ‘Masih suka pidato sama debat lagi ga?’ gue bingung jawab apa, untung sih dia cerewet jadi gue ga susah-susah ngomong, jadi gue punya kesempatan untuk menikmati wajah cantik, dan senyumnya. Dan parahnya sampe sekarang gue ga hafal nama dia siapa. Kita ngobrol panjang lebar dan di tutup dengan kata dia ‘Yaz, kok gue nyaman ya ngobrol sama elu’ iya kata dia gitu padahal nih gue ga ngomong apa-apa cuma nyimak ceritanya, seru sih anaknya asyik. Mau dong nikah sama elu… (tapi kumis bokap lu suruh cukur dulu ya, serem!)

Trus hari ini gue dapet saran dari om, dia kerjanya di bagian pemrograman indosat pernah di arab, di eropa, sekarang sih kontraknya di indonesia. Sarannya gue harus belajar bahasa inggris, lulus dari telkom ntar harus kerja di eropa, soalnya peluang di sana sangat besar. Yaps! gue ga cuma berharap tapi harus. Harus bisa kerja di sana, di eropa. Tuhan memberkati

Baju Lebaran

Tinggal menghitung hari..

Lebaran sebentar lagi. Kebiasaan kalian sebelum lebaran apa sih? kalo umumnya beli baju baru. Tapi mulai 3 tahun yang lalu kebiasaan ini di rumah gue mulai pudar deh. Secara kita (anak-anak bokap nyokap) udah pada gede, udah tau style, udah tau jenis kelamin sendiri, udah kenal pacaran, yang paling parah sih udah berani berbuat zina, seperti mencium kenalpot motor

Nah hari ini gue membudayakan beli baju baru lagi. Terasa aneh juga sih, secara gue cowok, jalan sendirian di mall sambil milih-milih baju. Pulang bawa belanjaan banyak. Pasti embak, ibu, tante yang ada di sekitar situ yang ngelihat gue bilang ‘Aduh, kasian yah tu cowok, muka keren, cool tapi sayang ga bawa pacar. Apa dia ga normal ya?’ *najis gue normal woy *ngetok meja 3 kali amit-amit jabang bayi

Gue dari pagi tadi ngubek-ngubek mall, nyari baju sama barang-barang untuk perlengkapan gue ntar kalo kembali ke apartement di bandung. Ini kan udah musim liburan sekolah, jadi rame gitu. Banyak orang belanja, paling risih ngelihat anak-anak muda. Iya sih gue juga masih muda tapi udah sedikit lebih dewasa lah (walaupun cuma segi penampilan) muka sama pemikiran, masih kanak-kanak. Ternyata anak muda itu stylenya norak banget ya, antara warna sepatu sama celana mencolok. Lebih mengenaskan lagi, mereka ga tau diri, kulit item tapi pake kaos hijau muda. Serasa ada es cendol berkeliaran di mall.

Pikir punya pikir, kayaknya dulu gue juga seperti mereka. Sama gue juga pernah norak, mungkin lebih norak dari pada mereka, bayangkan lu seorang cowok memakai celana wana orange dengan topi warna pink. Aneh kan? iya aneh banget dan itu gue alami. Dulu terlihat keren, tapi kalo dipikir sekarang. Bodoh banget deh gue, untung dulu ga ada om-om girang mesan gue.

Puji sukur gue banyak berbeda dengan orang kebanyakan. Selama gue nyari baju tadi, gue ngelihat pasangan muda-muda ¬†pada nganterin pacarnya. Tolong ya di catat gue iri. Mereka ketawa ketiwi nyoba baju, yang cewek lari kesana kemari buat milihin baju untuk kekasihnya dan pastinya untuk dirinya sendiri, si cowok dengan senang hati mengikuti ceweknya. Tapi setelah cocok, muka cowok jadi pucet gitu dan pergi. Gue heran kan, trus ngelihat baju yang sebelumnya di pilih pasangan tadi tadi dan ‘Owalah… ternyata ga kuat beli to? harga mahal?’

Setelah itu gue senyum puas. Gue dapet pelajaran baru, jomblo itu hemat, kita bisa beli apa aja tanpa memperhatikan harga (tapi tetep harus memperhatikan isi dompet). Untung gue selama pacaran dulu ga pernah ngabisin duit untuk ngebelanjain pacar gue. Bukannya pelit tapi hemat beebbb..!!! Belum punya penghasilan…