Kota Rindu

Episode 033Kota yang bikin kangen

Jakarta? Bisa jadi, gue kangen macetnya. Bisa berjam-jam dalam mobil kalo udah macet gitu, apalagi kalo di dalam mobil sama cewek betah deh. Bandung? Iya gue kangen Continue reading

Advertisements

Kelar Kelas

Kelar KelasGue ga percaya sama keberuntungan, banyak temen yang bilang gue ini orang yang beruntung. Boleh sih bilang gitu, tapi kata gue ga ada keberuntungan semua itu pasti ada prosesnya. Orang ga akan dapet yang terbaik kalo dia sendiri ga ngelakuin sesuatu. Orang ga akan pinter kalo ga belajar, orang ga akan ganteng kalo aslinya cewek. Cowok ga akan cantik kecuali operasi plastik dan kelamin

‘Katanya ga belajar kok bisa sampe mahir sih” kata luthfie temen kelas.

Iya waktu itu kita emang satu ruang assissment pemrograman. Temen-temen yang lain udah bingung mikir soalnya kayak gimana, ntar masuk bisa nyontek apa enggak. Tapi gue santai, padahal belom belajar sama sekali, cuma modal yakin bisa. Demi apapun di bab I  ga ngerti sama sekali, temen-temen yang lain santai aja ngerjain. Gue udah mangap-mangap kayak ikan koi

Tapi tetep sok cool, ga mau nyontek. Setelah gue baca berulang-ulang ternyata soalnya sederhana. Masuk bab II semakin berat, anak-anak udah pada ngumpulin ga sanggup lagi ngerjain bab III yang  praktek bikin program. Gue masih mikir caranya bisa ngerjain. Kalo gue mikir serius, ujung-ujungnya pasti dada jupe yang kebayang. Sumpah parah

Yang tadinya satu ruang 20 orang sekarang tinggal 12, mereka sibuk sendiri di depan laptop dan di kejar waktu. Tak ada suara berisik kecuali ketukan keyboard. 30 Menit berasa cepet banget, dosen udah mulai jalan-jalan ngelihat kodingan kita. ‘Waktu habis siapa yang udah selesai?’ kata dosen. Yang angkat tangan 3 Cewek dan 3 cowok termasuk gue. Rasanya deg degan waktu dosen memeriksa codingan anak lain. PAs giliran gue yang di periksa, dia ngelihat dengan tatapan nanar ke arah codingan gue dan bilang ‘Kamu lulus langsung mahir yaz!’. Huaaaa rasanya bangga banget, pengen sih lari telanjang keliling kampus, sayang paha gue lagi panuan

Karena banyak assisment yang udah kelar, hari kamis temen-temen ngajak jalan ke Metro Indah Mall (MIM). Gue sih sebenernya ga tertarik, tapi karena demi kelangsungan status mahasiswa gaul ya harus main dong. Setelah kelas kelar kita langsung jalan, 10 cowok dan 2 cewek. Mungkin kalo kita bikin geng namanya geng manis manja. Tapi gue kayaknya ga cocok deh masuk ini geng, kan muka gue najis.

Kita main ke MIM niatnya cuma mau masuk kereta hantu, sampe sana gue malu. Iya ternyata kereta hantunya ga gede banget dan pengunjung kebanyakan anak SMP sama SMA. Lha kita, dasar ga tau diri udah mahasiswa mainnya ke tempat gituan. Jadi banyak cewek abege ngelihatin gue sambil senyum-senyum, dan cuma ada 2 pilihan mereka suka kegantengan gue atau malah bilang ‘Ini udah tua kok ga tau diri ya!’

Masuk kereta hantu di batasi 7 orang. Karena kita ber-12 akhirnya di bagi menjadi dua kelompok, kelompok pertama ada ceweknya, dan kelompok ke dua cowok semua gue masuk kelompok yang kedua. ‘Fi, kamu berani kan?’ tanya desti. ‘Iya lah’ kata gue bangga ‘Yaudah  kamu masuk kelompok pertama aja’ kata desti ‘kamu di depanku ya’. Gue sih seneng aja, toh entar kalo dia takut paling-paling nyungsep di ketek gue.

Masuk ber-6 gue paling belakang sendiri, padahal mah tadi udah di boking untuk di depannya desti. Tapi karena ga ada yang berani di belakang, ya terpaksa gue. Masuk langsung di kagetin dengan suara-suara aneh, tiba-tiba ada suster nongol di belakang gue. Sumpah makeupnya bagus banget, awalnya gue takut tapi gue perhatiin si suster cantik juga lho. Kita jalan dengan santainya. bukannya malah takut kita malah teriak-teriak nakutin si setan jadi-jadian disitu. Nah gue kan orangnya agak latah, ketika ada belokan tiba-tiba ada yang nongol dari tembok, gue langsung teriak keceng banget, eh si setannya malah takut, lari. Sumpah aneh

Kita keluar dengan cepat, karena di dalem ga tersesat dan jalan dengan santai. Pas kita keluar, kelompok yang kedua baru masuk. Kita nunguin lama banget, dan keluar-keluar nafas mereka ngos-ngosan. Ternyata gue kira kelompok cowok itu lebih santai, eh ternyata pada takut, sumpah cowok KW.

IMG_5700

Mulai dari kanan, yudi, gue, desti, hidayat, david, nazib. Dari kanan atas, rigel, ardi, chandra, bagus, femi.

Gue bahas sedikit tentang mereka yudi, nazib, ardi, bagus, rigel, hidayat sama femi gue kurang kenal jadi no comment. Kalo si desti yang pake baju orange itu cewek tulen pinter banget, gue sampe kagum-kagum untung ga sampe ngencingin dia. Kalo chandra, bro gue banget apa-apa kita cocok mulai dari cara berfikir sampe tipe cewek, tapi ukuran kolor ga sama sih gedean si chandra. Nah kalo david pake jaket coklat itu cuma 3 kata untuk dia, ga suka cowok. Sumpah. Jadi kalo kalian cowok dan kurang normal, silahkan pacarin si david

Eh itu photo cuma bonusan aja sih gue yang paling mencolok dengan jamper merah, nah kalo kalian bilang muka gue amit-amit bener banget soalnya itu dari pagi belom mandi. Tapi kalo kalian bilang gue imut, kayaknya harus periksa mata deh

Malam Random

Malam RandomSabtu gue libur, harusnya sih ga libur ada jadwal seminar. Tapi entah ada apa dapet email dari kampus kalo sabtu libur. Dapet info itu malemnya gue girang segirang-girangnya tante girang. Ga pake manggil tante-tante juga sih, kan gue masih brondong. Brondong bejat

Malemnya si Haris sama Hakim debat “Ris” Kata hakim “Besok main sama temen kelas yuk”

“Jam berapa kim?”

“Ikut dong” Sela gue

“Jam 11 Ris”

“Ikut dong” sela gue lagi

“Panas kim, kita keluar sendiri aja yuk tapi agak sorean”

“Ikut dong” Sela gue ketiga kalinya

“Kemana?” tanya hakim

“BEC aja”

“…..” Gue diem ga di peduliin, si Arif udah ketawa-tawa aja

“Oke, tapi masa cuma berdua”

“Itu Fiaz mau” Kata Haris sambil ngelirik gue

“Jangan dia mah kalo di ajak malu-maluin mukanya kayak cewek”

*ancrit sumpah ngeselin si hakim. Apa masalahnya coba, muka gue perasaan laki banget deh. Kalo gue cantik mah dari dulu udah mangkal kale

Pagi hari sabtu jam 8 udah bangun. Gue cek kamar anak-anak masih tidur, kecuali kamarnya si Arif. Dari tadi malem dia belum pulang main. Di sisi lain gue khawatir, di sisi lain juga gue curiga. Jangan-jangan arif semalem main uno sama banci dan kalah mutlak. Trus arifnya suruh mangkal sama para banci dan sampai pagi ini masih mangkal. Semoga sih enggak, kalo iya gue ga mau bersentuhan apalagi megang dia. Kamu kotor arif, kamu kotor!

Gue cek flat sebelah udah kosong cuma 1 doang yang masih tidur. Ternyata udah pada beli bubur di depan kampus. His nyesel gue kelamaan tidur. Bukan buburnya yang spesial, bukan juga tempatnya. Tapi kalo pagi-pagi itu biasanya banyak cewek cantik yang beli bubur. Sumpah fenomena yang mengairahkan, dari sini gue sadar cewek cantik itu makanannya bubur. Dan gue sering makan bubur juga, jadi apakah gue cantik. Tidak, gue laki banget tapi entah muka gue kecewek-cewekan

“Sialan lu kim, ga ngajak gue beli bubur” kata gue ke hakim yang baru pulang dan main ke kamar. Dia cuma cengegesan. Seperti biasa dia kalo main ke kamar pasti kalo ga ngobrol sama haris, duduk di depan tivi, kalo enggak ya minta jajan. Kali ini dia melakukan ketiga-tiganya. Gue cuma diem aja di depan laptop ngelihatin tugas. Iya karena ini hari sabtu tugas ga gue kerjain, gue lihatin aja. Dari dulu sih gue berharap punya kekuatan yang ajaib ngelihat tugas tiba-tiba selesai gitu. Tapi itu cuma mimpi, kekuatan ajaib satu-satunya yang gue miliki adalah kentut sembarangan

Arif pulang, masuk-masuk dengan bawa nasi bungkus “Lu belum cuci muka rif” tanya gue. “Belom..”. kita semua langsung ketawa. Coba deh lu bayangin. Orang bangun tidur dengan muka lusuhnya naik motor pulang ke apartemen mampir dulu ke warteg. Untung kita ga tinggal di apartemen elit, kalo elit gue pastiin dia di seret sama satpam gara-gara muka leceknya

“Yaz, jadi ke bengkel ga?” tanya arif. Minggu kemaren gue emang ngajak arif ke bengkel buat benerin motor, udah 2 bulan gue diemin bikin karatan dan ga nyaman. Kalo motor gue adalah pacar mungkin dia udah marah tingkat RW. Motor gue  servis dan lama banget sampe gue kasian sama Arif, akhirnya dia gue suruh pulang duluan. Ga enak juga kan berjam-jam nunggu motor yang di servis gue sama arif duduk bersebelahan, ntar di gosipin kita pasangan serasi. Kacau reputasi gue

Motor beres hati senang. Sampe apartemen langsung mesen makanan buat di anter ke kamar, makan kenyang, tidur. Bangun si Haris udah mandi, Arif ga ada dia udah main lagi. Main ke flat sebelah juga pada mandi. “Ini jam segini kok pada mandi” tanya gue “pada mau kemana”. “Ke BEC yaz, mau ikut?” tanpa jawaban gue langsung lari ke kamar dan mandi. Malem minggu kali ini jalan-jalan ke BEC. Gue boncengan sama Hakim, Haris sama Yudha. Dan 2 lagi, Heri sama Candra udah di BEC dari siang. Nyampe sana bingung kita emang ga ada yang niat beli hape maupun laptop. “Lah kita ngapain kesini” tanya Hakim “Ga tau”Kata yudha “kita tunggu heri aja”. Sembari nunggu kita jalan-jalan muterin BEC bukan nyari gadget tapi nyari rok mini. Setiap ada cewek yang pake rok mini gue langsung jalan di belakangnya dan menikmati goyangan bokoknya dan parahnya anak-anak yang lain ikut-ikutan. Otak gue mah emang porno banget, untung gue bisa bedain mana rok mini yang di pake cewek cantik dan rok mini yang di pake laki

Heri sama candra dateng, kita udah lengkap ber-6 kalo jadi boyband mungkin gue pertama kali di timpukin penonton. “Yaz cariin hape iPhone kalo enggak ya Samsung S III” Kata heri. Gue langsung muter-muter lagi, nyari tempat yang kayaknya cocok dengan feeling gue. Kalo gue beli gadget biasanya nyari penjual yang mukanya lugu. Biar dapet harga murah, kita harus ngerti dulu spesifikasinya dan tau ngegunain fitur tersembunyi dalam gadget itu. Nah kalo udah paham 2 itu lu main kata ke si penjual sampe penjualnya ga ngerti dalem-dalemnya tuh gadget, lu tawar dengan alasan si penjualnya aja ga tau specnya dan taraaaaaa,,, dapet harga spesial. Tapi kalo hape baru biasanya turunnya sedikit, kalo hape second gue pastiin dapet murah dari pada yang lain. Tapi sayang gue pinter kayak gini tapi ga pinter joging sambil makan bubur

Setelah muter-muter heri belum yakin buat beli, yaudah lah ga papa lagian bentar lagi Samsung S IV keluar dan iPhone ga gue rekomendasiin soalnya kita sama-sama anak programmer suka ngoprek, kalo iPhone di oprek sayang kan. Karena capek kita duduk-duduk di bangku depan stand Samsung. Anak-anak pada ribut mau makan di mana gue diem aja, trus ngelihat ke stand eh ada teteh yang merhatiin gue salah tingkah, cantik. Si Yudha ngajak ke stand itu, gue mah ngikut, kali aja si teteh semakin salah tingkah kan lucu. Gue duduk 2 meter agak jauh di sampingnya. Yudha sibuk ganti anti gores di hapenya. Tiba-tiba ada teteh lain yang dateng di depan gue, yah manis lah orangnya. Dia ngelayani bule, gue senyam-senyum sendiri teteh yang manis ini bingung jawab pertanyaan si bule, yang ada dia malah jawab no no, yes yes gitu aja terus.

Si teteh manis gelirik marah, trus badannya pake maju-maju ke muka gue pula. Parahnya posisi gue kan duduk, si teteh berdiri, apa yang terjadi. Gue di hadapkan oleh 2 buah gunung, gue bingung mau ngapain. Di pikiran gue antara jorok dan tobat. Gue langsung senyum kecut ke tetehnya dan pergi, iya gue senyum kecut biar dikira bukan cowok murahan. Padahal mah dalem hati udah kepengen aja guling-guling di itunya.

Gue balik ikut duduk sama anak-anak yang masih ribut. Teteh yang cantik masih aja salah tingkah lihat gue. Si teteh yang manis juga ikut senyum-senyum ngelihat gue, ketauan banget dia mah modus. Yah maklum gue kan ganteng sekebun binatang

“Kita makan sate di jalan riau yuk!” kata candra “yang tempat bakar satenya panjang banget itu lho”

Semuanya setuju, gue juga setuju. Malah pengen cepet-cepet pergi dari situ, dari pada malu gara-gara si teteh manis tadi. Karena parkir motor kita pisah jadi ke tempat sate juga pisah. Parahnya lagi gue ga tau tempatnya si Hakim gue tanyain lupa. “Ya udah yang penting ke jalan riau dulu” kata gue, sejam muter-muter jalan riau ga ketemu. Gue telpon si haris dia udah nyampe, udah 15 menit malah. Gue minta nama tempatnya itu, search di gps ketemu. Kita datengin ternyata tempatnya di dalam hotel. “Yaz bukan disini deh tempatnya” Kata hakim. Gue telpon lagi si haris, “Sebelahnya restoran suis”. Si hakim ngiyain aja sok tau dia, kita muter lagi di sekitar jalan riau, ga ketemu juga. “Udah pake GPS aja yaz” suruh hakim. Pas buka gps gue sama hakim merasa bodoh banget. Ternyata tempatnya di depan mata. Ya ampun apakah matanya si hakim buta? atau mata gue yang buram gara-gara teteh manis tadi? Entahlah

“Si Heri mana?” tanya yudha. Dan ternyata yang bodoh buta jalan bukan gue sama hakim aja. Si Heri sama Candra yang ngajak juga buta jalan. 1 jam nunggu baru ngumpul semua, lalu kita pesen sate. Kita ketawa keras sampe orang di situ pada ngelihatin aneh, menertawakan kebodohan kadang adalah yang terbaik dari pada menyesali. Malam itu kita makan sate sampe perut kenyang, di tambah 6 buah durian, dan di iringi banci yang ngamen dengan suntik silikon gedenya. Malam yang random

Belajar Baju

Udah hari senin lagi, yang sibuk di kantor selamat sibuk ria. Inget kerjakan sebaik baiknya kalo ga mau bos kalian numbuhin kumis mirip pak raden. Yang masi sekolah, sekolah yang rajin ya.. biar pinter ga kayak gue ini yang cuma bisa kencing berdiri, eh udah pada libur belum sih? kalo udah libur sadar diri, habis terima raport kan? kalo raport jelek jangan minta macem macem minimal minta mobil ford lah.

Gue sendiri seperti biasa masih dengan malas malas bangun siang, soalnya belum masuk kuliah (ciee calon mahasiswa) eh bea siswa gue yang di jepang lama banget deh belum di kasih jawaban juga, apa nunggu musim panas ya? semoga di terima.

Ini kan musim musimnya liburan pernah ga kalian pergi ke ancol apa ke jatim park gitu? kalo pernah pasti mampir di rumah hantu yang gelap dengan lampu warna ungu gitu kan? sadar ga yang pake baju putih pasti jadi terlihat menyala. Dulu gue pernah lihat orang yang make baju putih berkulit hitam terus nyala di tempat gelap. mirip hantu tanpa tubuh yang cuma pake baju doang terbang kesana kemari, untung giginya putih jadi masih terlihat seperti manusia.

Warna baju putih yang menyala itu bukan karena makhluk gaib. Itu adalah efek dari deterjen pencuci kita, di dalam deterjen itu mengandung brightener dalam bahasa indonesianya ‘bahan penerang’ bukan lampu terus di pecah pecah jadi deterjen ya.

Sering lihatkan iklan di tivi yang baju jadi putih cemerlang kan?, nah itu memang bener soalnya tuh produk mengandung brightener tadi. lha terus kenapa di tempat gelap bisa menyala? karena brightener menyerap radiasi ultra ungu dari cahaya siang hari kemudian ketika di rangsang lampu ultra ungu yang lebih kaya radiasi dari pada matahari maka tampaklah terang menyala setelah lampu di padamkan. Tapi kalo ada baju warna merah menyala, itu pasti orang kurang kerjaan yang naruh lampu di bajunya.

Masih berkaitan dengan baju, pernah terlintas pertanyaan kenapa baju bisa kusut?

Karena gue orangnya penasaran dan ga pernah puas, hal sekecil apapun sering gue tanyain. Untung kakak gue yang pertama lulusan Teknik Kimia jadi segala yang gue tanyakan bisa terjawab termasuk baju kusut itu. Baju bisa menjadi kusut karena tubuh kita hangat, lembab, dan bergerak terus. Coba deh lihat patung patung yang pake baju, baju mereka ga pernah kusut kan? iya karena kalo kusut mereka ga bisa nyertrika sendiri

Kan setrika panas dan lembab? mirip juga sama suhu tubuh kan? iya sih.. emang sulit membuat generalisasi mengenai kekusutan dan penyetrikaan. tapi coba deh lu bawa yang mirip setrika tapi bukan panas dan lembab melainkan dingin dan kering, mau lu nyoba dengan berat berton ton gue jamin lu cuma ngabisin tenaga membuat hal bodoh. Ga akan baju lu jadi rapi lagi. Malah muka lu yang semakin kusut

Baju baju itu kebanyakan dari serat sintetis yang dimana setat sintetis itu sendiri tidak lain dari bahan kimia yang disebut polimer: bahan-bahan yang terbentuk dari molekul-molekul besar , yang masing-masing terbentuk lagi dari ribuan molekul lebih kecil dan identik, yang semuanya saling menyatu. Banyak di antara serat sintetis ini peka terhadap panas. Artinya, ketika dipanaskan mereka melengkung dan setelah dingin tetap mempertahankan kelengkungan terjebut. Dengan kata lain habis di setrika akan rapi terus. tapi ada juga pakaian yang sulit ketika di setrika, mungkin karena bahannya itu yang telalu keras. Jadi yang sabar dan lanjutlah menyetrika dengan goyang pinggul, sexy kok (kecuali laki)

Sampai Jogja

horee…!!! gue dapet pinjeman laptop, tapi ga kenal yang punya ini siapa, huehehehe. yang penting  bisa berbagi dengan kalian.

pagi sekitar jam 6 tadi gue di jemput pangeran muda si lucky, yang belum tau baca (lelahku jogja). dia ga muda juga sih, kalo di lihat dari jauh terlihat tampangnya ganteng tapi kalo deket, ya ampun setan dari mana ini?. (upss lucky juga sering baca blog ini, sorry luck. tapi kenyataan kan?)

tadi pagi gue berangkat ke jogja. sebenernya gue ga niat soalnya minggu sebelumnya udah kesini. tapi karena si lucky maksa dan yang penting biaya ke jogja ini di tanggung dia gue mau banget. maklum mental calon mahasiswa, harus gini.

si lucky ke jogja mau ikut ujian tulis SNMPTN padahal udah di terima di UMY dia rencana mau nyoba di UGM, ya gue doain aja masuk (karena dibayarin Muehehehe*ketawa Setan*). sedangkan gue ga ada tujuan selain nemani dia, lumayan lah bisa liburan gratis. tapi bingung juga mau kemana, entar pas dia ujian tulis paling juga gue ngemis ngemis di malioboro.

perjalanan ke jogja kali ini naik motor. gue sih pasrah, itung itung nambah pengalaman, jarang jarang perjalanan jauh naik motor. tapi sesuatu yang belum terpikirkan ternyata perjalan jauh naik motor itu ga enak pake banget. sepanjang perjalanan gue cuma berdoa dan merintih kesakitan. setiap kali kena polisi tidur atau jalan berlubang anu gue kegencet. gue merasakan berkurang 1 cm setiap goncangan yang kena anu gue. tau gini gue ga bakalan pake celana skinyjins

selain itu si lucky nyetirnya motor brutal, entah berapa kali kita mau nabrak orang. gue cuma bisa berdoa ‘Tuhan berkatilah saya’. mau ngantiin nyetir, tapi gue sadar badan gue kecil, dan lagian gue udah lama ga nyetir motor vixion.

di sepanjang perjalanan, kita sering di lihatin orang. sampe si lucky malu, iya gue sadar soalnya gue pake penutup muka warna pink. setiap orang yang ngelihatin kita pasti ngira si lucky boncengin cewek. tapi setelah penutup muka gue buka mereka ketawa keras dan teriak ‘Asu, lanang cok.!’

sampe di jogja kita bingung, jalannya banyak terus kita ga tau apa apa tentang daerah jojga kecuali malioboro. muter muter keliling hampir setengah jam lebih kita ga nemuin alamat yang kita tuju. dan dasar bodohnya gue, setelah capek muter muter, gue baru sadar hape gue kan bisa di pake untuk GPS. ‘bodo bodo kenapa ga dari tadi yaz?, otak lu emang otak cicilan ya!’

kita sampe alamat tujuan dengan penuh perjuangan naik gunung turun lembah, entah berapa kali kita mau nabrak, dan akhirnya di selamatkan oleh GPS.  dan kayaknya selama 3 hari kedepan, di jogja ini hidup gue tergantung pada GPS.

yang tinggal di jogja boleh lho nyari gue (tapi harus bayarin ya kalo ngajak makan). gue tinggal di perumahan jalan supadi kota baru.

NB. kalo besok ga update berarti ga dapet laptop pinjeman lagi. eh yang punya laptop ini makasih ya di bolehin untuk minjem, tuhan selalu memberkatimu.