Harusnya Belajar

Episode 001Awalnya sih terpaksa, tapi nanti lama-lama juga terbiasa kok. Kayak cowok yang awalnya ga mau pake kosmetik, giliran ada jerawat jadi bingung lari kesana kemari buat nyari kosmetik yang cocok biar jerawatnya ga kelihatan, lama-lama ya doyan dandan. Semoga sih enggak mangkal di lampu merah

Continue reading

Advertisements

Pelatihan Project

Pelatihan ProjectBelum genap 2 minggu gue udah bolos kuliah 3 hari berturut-turut. Bolos gue ada sebabnya, bukan karena sakit, apalagi bolos karena ketangkap satpol PP. Lu kira gue cowok apaan

Hari selasa kemaren ada temen main ke kamar, trus dia cerita di kampus lagi ada project dari telkom. Dan hari itu juga project di tutup jam 5 sore. Karena projectnya menarik gue tetep maksain daftar padahal itu udah kelewat jam 6, untung daftarnya online jadi ga perlu susah-susah dandan. Lagian kalo sore menjelang malem dandan, gue malah di kira mau mangkal

Dengan harap-harap cemas gue ngirim nama lengkap sama nomor hape, temen sekelas gue chandra juga ikutan. Chandra ini temen di kelas gue yang baru, kita sih dari semester 1 udah kenal, soalnya sama-sama tinggal di lantai 20. Entah kenapa kita punya kedekatan tersendiri, kalo udah jalan berdua orang lain pasti heran ngelihat kita ketawa-ketawa lepas bahkan sering bikin orang lain ketawa padahal mah ga pernah ngelucu mungkin karena muka kita sama-sama mesum kali ya.

Sampe malam hari ga ada balasan di terima atau tidaknya dalam project tersbut. Gue sih ga masalah kalo ga bisa ikut, soalnya itu project gede, pemasangan wifi se-Bandung Raya.

Esoknya seperti biasa masuk pagi dengan hati yang masih melekat pada kasur. Hari Rabu itu jadwalnya kurang ajar, setiap pergantian mata kuliah jeda 2 jam, masuk jam 7 jeda jam 9. Masuk lagi jam 11 jeda jam 1, masuk lagi jam 3 pulang jam 5. Karena gue males balik ke kamar gue ngajak chandra makan di kantin. Niat utamanya sih bukan makan, tapi cuci mata yah kalo enggak nemu cewek cantik minimal mata burem lah

Lagi duduk berdua dan makan (semoga sih bukan di anggep pasangan homo) si zizi temen cewek cantik tapi kurus dateng ikut gabung. Bukannya senyum manis tapi udah cerewet aja kayak bajaj muter-muter. “Eh fiaz tugas pemrograman udah belom?”, “Eh chandra belek kamu gede tuh”, “Eh fiaz ajarin aku pemrograman dong” dan masih banyak “Eh..Eh”nya yang lain. Untung dia ga pernah bilang “Eh fiaz mata kamu lucu deh, sipit. Kayak udel gue”

“Ih ga asik nih, ga asik” kata zizi ke gue sama chandra. Ternyata si david dateng, kita mendadak diem. David sering gue ceritain di blog ini, jadi kalo penasaran cari aja post-post sebelumnya. Kadang gue tulis dengan nama David tapi ada juga sebagian post yang gue samarkan namanya. “Emang kenapa zi sama si David?” tanya gue ketika David udah pergi. Zizi cerita panjang lebar, gue sih udah tau kelakuan david. Tapi demi menghormati ya gue nyimak ceritanya zizi. Dan gue baru tau ternyata david udah nembak zizi 3 kali dan nyaris ga ada yang di terima. Bahkan zizi bilang “David sebelum nembak aja, udah gue tolak!”

Di tengah pembicaraan gue dapet SMS dari nomor getway. Ternyata gue di terima masuk project, chandra pun juga. Seneng bangetkan padahal di project itu cuma 100 orang yang di terima. Gimana ga seneng satu kampus ribuan mahasiswa yang daftar, gue masuk 100 besar. Gue merasa terhormat, gue merasa bangga, gue merasa ganteng di kebun binatang

Lagi seneng-seneng dapet info itu, si zizi masih aja curhat. Sebagai cowok yang baik ya gue dengerin, walaupun gue dengerin sambil ngupil. Jam 1 siang itu juga gue bolos kuliah buat pelatihan di project. Iya gue rasa ini terlalu cepat, baru selasa sore daftar, rabu pagi dapet sms, siangnya langsung masuk pelatihan. Pelatihan project ini ada di lantai dua ruang multimedia. Gue sama chandra sengaja dateng 5 menit lebih awal. Ternyata di dalem udah banyak orang, herannya orang di dalem situ mukanya tua-tua. Iya kebanyakan mahasiswa angkatan lama. Lha gue sama chandra baru juga masuk tahun ini, kalo mereka amit-amit kita masih imut-imut najis

Gue dapet penjelasan lebih rinci dari project ini. Pemasangan 2 juta wifi di titik poin seluruh indonesia, project ini di kerjakan oleh anak perusahaan telkom, namanya telkom akses yang baru berdiri tanggal 12 bulan 12 dan tahun 12 kemaren. Berdirinya perusahaan ini karena desakan pemerintah menjadikan indonesia penuh jaringan. Nah kalo kalian lagi di jakarta atau bandung yang nemuin jaringan free@wifiid atau @wifiID itulah project yang akan gue kerjakan. Yah walaupun gue ga ngerti-ngerti amat masalah jaringan, tapi gue ngerti kok cara ngejaring cewek cantik

Gue ini baru pelatihan bukan langsung masuk dalam project telkom akses. 100 orang yang dapet pelatihan itu nanti akan di seleksi lagi dengan tes,  beryukur masuk 100 orang pilihan, lumayan dapet pelatihan. Hari pertama itu gue kira cuma pengenalan doang, tapi ternyata udah masuk materi pembahasan. Instrukturnya jelasin panjang lebar tentang jaringan, optik, pemetaan dan masih banyak lagi. Gue cuma bengong, ini kan materi untuk semester 4 sampe 6 dan ini materi enggak ada di jurusan gue, iya gue kan fokus ke pemrograman, kenapa gue harus belajar lebih dulu, kenapa gue ga paham, kenapa gue merasa bodoh, kenapa gue merasa imut. Oke maaf

Pelatihan hari pertama yang menguras otak. Gue merasa bersalah ikut project ini, harusnya kakak-kakak angkatan lama yang ikut ini. Merekakan lebih membutuhkan, mereka juga hampir lulus, sedangkan gue baru juga tahun ini masuk. Baru belajar megang laptop, baru ngelap ingus, ingusnya jupe

Hari ke 2 pelatihan lebih ke prakteknya, mulai dari instalasi cabling sampe integrasi programnya. Di mulai dari jam 8 pagi, karena dalam pelatihan ini ada 100 orang, jadi di bagi menjadi 2 kelas. Gue masuk ke kelas pertama, di kelas itu ternyata angkatan 2010 semua. Masuk situ gue nutupin muka sendiri, kelihatan bangetkan mana anak yang ilmunya udah tinggi dan anak cupu kayak gue yang masih sering kentut sembarangan

Lucunya pas praktek gue sama chandra lebih unggul dari orang yang ada di kelas itu. Bahkan hasil prakteknya di pamerin ke semua orang yang ada di situ. Sumpah gue malu banget, malahan gue di anggep senior sama mereka. Jadi ragu muka gue ini kelihatan imut apa amit-amit sih?

Karena gue sama chandra di anggep lebih senior banyak anak yang minta di ajarin. Sumpah ya demi Tuhan semesta alam, entah kenapa cewek-cewek banyak yang minta gue yang ngajarin. Sedangkan cowok-cowok minta di ajarin chandra. Maaf chandra otak kita mungkin sama-sama encer. Tapi gue lebih menarik di mata wanita. Sedangkan kamu, menarik di mata cowok

Hari ke-2 pulang-pulang gue tersenyum lebar. Ternyata orang yang udah lama kuliah tak semuanya lebih unggul, gue pun bisa bersaing dengan mereka . Hari kedua gue ngajarin cewek-cewek cantik, ga sengaja megang tangan mereka, di kenal banyak senior dan yang paling penting gue dapet ilmu yang lebih tentang jaringan, sayang bukan jaringan pacar

Hari ke-3 pelatihan instalasi pemasangan di outdor. Praktek ini butuh pengorbanan panas-panasan naik-naik tiang. Sebenernya ini bukan tugas kita, namun berhubung orang jaringan itu harus paham semuanya, ya harus praktek ke lapangan. Dalam praktek ini di bentuk grup, satu grup ada 3-4 orang. Gue gabung sama anak senior yang mau manjat tiang, iye gue ga mau naik-naik tiang apalagi si chandra. Dari pada manjat tiang si chandra mah milih nyium kambing

Gue sama chandra sebenernya ga mau gabung sama cowok-cowok, kita bahkan udah milih mana cewek yang di bolehin gabung sama kita. Iye kita semacam mencari cinta. Sebelum praktek ke lapangan di kasih materi terlebih dahulu. Instruktur lagi ngejelasin, gue sama chandra milih-milih cewek cantik, kita nemuin ada 4 orang. Salah satu duduk di paling depan, dia manis banget, pake baju biru. Ketika dia senyum, rasanya pengen masuk ke jamban aja

Siang kita langsung praktek outdoor, ternyata praktek ga bisa maksimal karena tangga yang di sediakan kurang aman, jadi dari 5 tiang yang sengaja di tanam deket danau kampus cuma di pake 1 doang untuk prakatek. Anak-anak pada ngumpul panas-panasan gue malah duduk manis di kantin sambil milih-milih cewek cantik, setiap gerombolan cewe cantik lewat si chandra nanya “Lu pilih yang mana?” pilihan gue juga pilihan chandra, selera kita sama. Mungkin kalo udah nikah kita bisa tukeran istri kali yah

Praktek instalasi ke tiang udah beres, dan beralih instalasi indoor. Kita di bagi menjadi beberapa kelompok lagi, di setiap meja di sediakan alat untuk instalasi nah kita belajar cara pemasangan yang bagus. Tuhan memang adil di dalam kelompok gue ada 2 cewek cantik, yang satu kecil putih, sayang agak tebel bedaknya. Satu lagi pake jilbab, hidungnya mancung matanya bagus, sayang udah punya monyet

Jadi waktu praktek itu gue ga fokus ngerjain, tapi malah ngelihat 2 cewek itu dengan puas. Sesekali di tanya cara masangnya, gue cuma senyum tanpa menjawab. Lagi asik ngelamun si chandra nyolek gue “Yaz lihat tuh kelompok sebelah, yang pake jilbab orange, cantik pas lepas kacamata”. “Heh mana?” tanya gue “Oh iya cantik, apalagi kalo lepas kacamata yg bawah”

Semua praktek udah selesai. Sore itu juga ada tes untuk masuk dalam project, gue sih ga terlalu berharap. Masuk syukur kalo enggak ya syukur, berarti gue harus belajar lebih banyak lagi. Pas tes wanita berjilbab orange tiba-tiba duduk di samping gue, si chandra iri banget. Gue girang dalem hati udang mau bilang “Mau nikah sama aku ga?” sayang gue masih brondong

Pas akhir-akhir mau selesai tes kita bercanda-canda. Ternyata si cewek berjilbab orange merasa terhibur oleh gue sama chandra. Namanya Aprelina. Pas udah selesai, gue sama chandra keluar duluan. Kita ngomongin aprelina sambil muter-muter kampus. Lagi di depan mushola eh tiba-tiba si Aprelina nongol “Eh ketemu lagi” Gue salah tingkah, langsung lari-lari kecil. “Kamu gokil” kata Apre. Makasih dan gue langsung nyium tanah

Serius Proyek

Serius proyekBaru sadar kuliah di sini di didik jadi manajer, programmer dan enterpreneur. Iya jarang-jarang kan kita lulus dapat 3 gelar sekaligus. Trus dapet sertifikat internasional

Tadi pagi orang-orang masih pada bercumbu dengan kasur gue udah ngesot ke kampus dan ternyata si dosen datang lebih awal. Namun mukanya dosen masih lecek, kelihatan kurang tidur. Kalo muka gue mah bukan lecek lagi dan bukan karena kurang tidur cuma kurang ganteng.

Mata kuliah desain interface. Si dosen udah mengenal gue lebih dekat, karena semester 1 kemarin ada proyek sama dia. Tapi sayang gue keluar dari proyeknya gara-gara sakit. Pertama kali yang di bahas bukan tentang desain interface tapi setelah lulus nanti kita jadi apa. Nah di jurusan gue ini ada mata kuliah bisnis, manajemen, dan ada juga programmer. Semuanya udah jadi satu paket. Bukan kayak paket ayam yang bisa milih seenaknya, tapi udah di tentuin. Kalo bisa milih paket mah gue milih paket paha dada jupe

Dosen nujuk temen gue cewek untuk maju di depan kelas “Coba kamu praktekin jika kamu nanti lulus sebagai programmer” temen gue duduk di kursi dengan tangan megang laptop. “Kalo posisi santai gimana?” tetep di praktekin tangan kayak ngetik di keyboard. Karena mintanya dosen posisi santai dia pake joget patah-patah ala anisa bahar, karena badannya agak gemuk bukannya kelihatan sexy tapi malah kayak ikan paus kedampar

“Fiaz, kamu maju. Praktekin gimana seorang bossy (manajer)” Gue maju dengan santai dan duduk dengan gaya ala bos yang gagah, anak-anak pada ketawa semua. Iya gue sadar bukannya kelihatan gagah malah kayak cewek manis

Di mata kuliah ini kita di haruskan membuat aplikasi untuk android, bisa di jual di google play dan laku keras. Langsung anak-anak mukanya pada pucet semua, yang di nilai sih bukan masalah coding tapi interfacenya sedangkan kita bukan anak desainer apalagi gue ga bisa gambar, tapi kalo gambar 2 buah gunung sih gue paling jago. Asal bukan gunungnya jupe

“Oke silahkan bikin konsep gambar di atas kertas” Suruh dosen

Satu menit pertama gue masih bingung, menit berlalu pikiran gue bergerilya, apa yang di butuhkan orang untuk mempermudahnya. Akhirnya dengan ingus mengila gue punya konsep bikin aplikasi statis. Tapi maaf ga bisa gue diskripsikan di sini, takut idenya di curi. Kalo kancut gue di curi sih ga papa, paling juga yang nyuri langsung panuan

Hari ini juga, gue ketemu dengan 4 jam berturut-turut mata kuliah rekayasa perangkat lunak. Dan dengan enaknya dosen ngasih tugas besar. Untung kita di bagi beberapa kelompok 1 kelompok ada 4 orang tugas kita sebagai develop. Jadi semester ini kita harus menghasilkan 2 buku karya ilmiah dan bikin program atau memperbaikii program untuk perusahaan yang kita teliti. Nah kalo perusahaan kecil sih masih gampang, lha ini harus perusahaan yang berbadan hukum dan tak boleh sama antara satu dengan yang lain dalam satu kampus. Gue ngambil perusahaan McDonalds, cuma ngambil satu unitnya sih bukan semua sistem di McDonalds. Gue ngambil ini soalnya perusahaan pasti udah punya sistemnya, pikir gue ya ga terlalu ribet untuk bikin rekayasa pengembangan dari program di McDonalds menjadi lebih baik. Dan semoga gue dapet gratisan burger selama hidup sebagai anak kos. Kalo beneran terkabul dapet gratisan gue janji akan megang higheelsnya aura kasih, yah ga mau nyari masalah aja. Coba alo gue megang pantatnya yang ada malah di gampar trus di masukin penjara. Cuma gara-gara megang pantat aura kasih, ga etis banget

Pagi Matahari

Pagi MatahariIni balik lagi masa SMA

Jadwal kuliah gue hampir pagi semua. Harusnya sih kalo perkuliahan bisa milih jadwal sendiri, bebas pake pakaian yang dia suka. Tapi di kampus gue enggak, jadwal kuliah udah masuk paket, masuk kelas harus pake seragam lengkap. Hitam putih, untung ga kayak anak SD. Kalo kuliah di harusin make dasi sama topi di pastikan gue sering ngompol di celana, kan anak SD

Hari senin jadwal gue jam 8, masih mending bisa bangun jam 7. Tapi jadwal penuh ga ada break sampe jam 2 siang, sumpah kalo laper dan nafsu makan memuncak dosennya bisa-bisa gue makan. Kecuali itunya, jijik deh. Masih mending sih daripada si arif, dia senin dapet jadwal jam 7 pagi, mungkin sampe kampus upacara dulu kali. Iya masa kuliah hari senin masuk jam 7  pagi. Di jamin kalo beneran upacara pasti masuk kelas ada bau khas ketek bertebaran. Arif mangap-mangap kayak ikan koi

Dapet kelas baru harus ada semangat baru. Minggu malem udah siap-siap untuk kuliah hari senin, persiapan gue untuk kuliah adalah main uno dan menang pertama 3 kali berturut-turut dalam 5 permainan dari 7 pemain. Itu memuaskan, gue tidur dengan nyenyak. Hari pertama masuk kuliah ga boleh telat, harus ngasih kesan yang baik. Tapi apa, gue telat 15 menit, sial. Kelas gue udah mulai. Mau masuk tapi ragu soalnya ga kenal orang-orang di kelas itu. Buka pintu langsung dapet senyuman manis dari dosen, untung dosennya cewek jadi ga najis dan paling penting semua anak ngelihatin gue dengan tatapan aneh. Iya gue emang ganteng, tapi entah kalo mereka membandingkan kegantengan gue sama monyet, ya jelas gantengan monyet

Karena di kelas itu tempat duduk bentuk huruf  ‘U’ gue duduk paling ujung deket dosen. Bukan karena gue rajin, tapi karena udah penuh semua kecuali yang pojok. Engglish hari pertama free writing. Kita disuruh nulis satu topik tentang teknologi handphone masa depan. Kalo bikin tulisan pake bahasa indonesia sih masih enteng, lha ini free writing pake bahasa inggris. Untung gue masih bisa, tapi dikit ga ada satu halaman. Di pikiran gue bukannya handphone canggih dengan berbagai fitur tapi handphone canggih yang ada di belahan dada katy perry

Kelas kedua pemrograman, dosennya sama kayak di smester 1. Dosen yang paling gue kagumi karena kecerdasannya. Masuk kelas dia langsung ngomong “Kalian kok mukanya asing semua ya? tapi ini ga asing deh” Sambil nujuk gue. Sumpah ngeselin

“Kelas baru ya? di acak lagi? tapi muka kalian kok lama” katanya ke kita “Saya mau tau kemampuan dari kalian, yang dapet A pemrograman siapa?” anak-anak pada angkat tanggan “Yang dapet B… C… D… E..” dan gue selama itu ga angkat tangan sama sekali “Yaz, kamu ga angkat tangan? oh iya kamu dapet jelek ya, makannya jangan sakit mulu kamukan pinter” Gue merasa melayang di puji sama dosen “Pinter ngibul maksudnya” anak-anak pada ketawa semua. Kurang ajar

Hari senin di tutup dengan pemrograman yang bikin puas, bisa bantu ngajarin temen yang masih bingung, bisa paham logika-logika yang di ajar dosen dan baru sadar ada temen cantik yang pernah gue taksir satu kelas sama gue. Dia juga pinter pemrograman, cewek yang pinter pemrograman itu sexy, bikin kangen, gemesin. Tapi faktor body dan muka pengaruh juga sih. Eh aura kasih bisa pemrograman ga ya?

***

Hari ini selasa. Gue dapet kelas jam 7, untung cuma kelas pengganti. Pagi-pagi setengah 7 gue baru bangun. Bandung sedang bernyanyi, nyanyian hujan. Dengan terpaksa gue mandi kedinginan dan berangkat ke kampus basah-basahan oleh hujan. Iya demi pemrograman gue ga mau terlambat. Sampe kelas dengan baju sedikit basah dan rambut basah kuyub ternyata dosennya belom dateng. Gue cuma bengong nyium-nyium AC, tau gini mah berangkat agak siang udah macet, kena hujan. Untung kancut gue ga basah

Dosen dateng, materi langsung di mulai. Pagi yang harusnya dingin oleh hujan + AC tapi kali ini gue lihat kepala anak-anak pada keluar asapnya. Iya materi kali ini udah mulai sulit. Tapi gue selalu tersenyum puas, lihat temen-temen pada belom bisa ngoding, gue udah sendiri. Iya udah beres tapi salah semua! Gue emang sok pinter

Kuliah beres, keluar ketemu lagi sama cewek yang bikin gue salah tingkah. Dia di depan kelas gue, Tuhan memang mempertemukan kita, gue mencoba untuk ga salah tingkah. Senyum maut yang bikin cewek jatuh cinta, gue lontarkan untuk dia, senyum manis tulus tapi sayang dia ga melihat gue. Sumpah percumah gue tersenyum, malah temen deketnya yang senyum balik cowok pula. Sial

Awal Kamar Baru

Awal Kamar Baru“Yaz lu di bandung ngekos atau ngontrak?”

“Enggak kok” jawab gue sambil menyombongkan diri “Gue mah ga level kayak gitu. Gue di bandung  tinggal di apartemen”

Muka temen gue langsung berseri-seri “Wih keren.. kapan-kapan gue mampir kesana ya”  “Iya boleh” jawab gue tetep sombong, padahal kamar di apartemen kayak dapur kena tsunami.

Gue emang tinggal di apartemen. Awalnya gue mau nempatin salah satu kamar di lantai 4. Barang-barang udah gue taruh kunci udah gue pegang. Karena cepek siang itu gue langsung tidur. Padahal kamar masih berantakan, meja kotor, kamar mandi kotor dan gue juga kotor, bukan karena mimpi basah, bukan juga karena di grepe farah quin. Karena belum mandi seharian

Jangan dikira gue ini menempatin apartemen yang mahal, yang 1 kamarnya bisa buat main bola sangking luasnya. Tapi gue tinggal di apartemen yang lebih layak di sebut rumah susun. Tapi kalo disebut rumah susun enggak juga sih, serem kalo rumah susun mah. Sembarangan orang bisa menyewa, beda sama apartemen yang mau menyewa atau beli harus orang yang jelas. Yang pasti ga boleh nyewa itu orang bertato dan ngondek

Sorenya setelah bangun gue lihat-lihat di sekitar flat, ternyata bau asap rokok. Beuh, secara gue ga tahan asap rokok langsung ga betah. Telpon temen yang ada di lantai 20 ternyata ada yang kosong. Malam itu juga gue ga nempatin kamar asli tapi malah menodai kamar 20.01 B dengan pose tidur gue yang membahana

Besoknya gue minta tolong temen si arif untuk membantu perpindahan ke lantai 20. Gue milih 1 flat yang bisa di tempatin 4 orang. Akhirnya flat nomor 20.01 B gue tempatin sama Arif dan Haris. 3 orang laki yang laki banget. Tapi setiap malem kita pasti curhat. Bukan curhat masalah pacar, curhat tentang daerahnya si arif. Cerita-cerita apa aja yang ada di sana, kadang di bandingin dengan jakarta. Arif pernah bilang “Kalo di daerahku macet, aku bayar tuh orang-orang yang kena macet”

Awal-awal belum full kuliah kita sering ngobrol bareng, sering ketawa bareng. Tapi ga pernah bareng kalo ke kamar mandi

Setelah jadwal perkuliahan kita full, kita jarang ngobrol. Dan temen kamar tambah 1 lagi, dia temen sekelas gue. Awalnya gue ga kenal sama sekali tuh orang, bahkan baru kali itu gue kenalan di kampus, malemnya dia main ke kamar buat belajar pemrograman. Eh ternyata dia kenal si arif, katanya temen waktu Ospek . Belum juga belajar, dia melihat kamar kosong langsung nyerocos “Gue boleh ga ikut tinggal di sini?” “Emm tanya dulu sama 2 orang itu” kata gue. Arif sama Haris setuju aja, gue sih sebenernya agak ragu. Selain agak ragu, kalo ini flat dihuni 4 orang agak gimana gitu. Takut dibilang orang lain kita ini saling berpasangan. Kalo beneran ada orang bilang begitu, najis deh mending gue ngajak kawin lari kambing daripada sama cowok.

Yang awalnya kita tinggal bertiga laki banget. Sekarang tambah 1 lagi, jadi 4 orang laki yang kurang laki banget. Krisis mental. Minggu pertama kita full masuk kuliah merasa berat, harus berangkat pagi dan pulang malem, tapi minggu ke 2 kita udah terbiasa. Kita jadi ada waktu ngobrol lagi tapi suasana berbeda dengan tambahnya 1 penghuni di flat ini. Waktu kita lagi asik ngobrol si Arif teriak marah “Ga usah pegang-pegang deh!” Ternyata penghuni baru ini suka grepe-grepe, dan tentunya dia grepe Arif. Arif kamu sekarang najis

Karena dia udah terlanjur tinggal sama kita ga mungkin diusir. Lebih tepatnya gue, Arif sama Haris ternyata orangnya ga tegaan. Akhirnya kita menerimanya dengan hati-hati. Dia memiliki kurang, tapi kami sadar setiap orang memang mempunyai kekurangan, bukan untuk di ejek. Namun dimengerti dan dihargai. Kalo dia grepe, langsung deh semprot pake baygon