Belajar Malam

Belajar MalamBeda umur beda kegiatan. Terutama kegiatan yang di lakukan malam hari, mulai dari SD, SMP, SMA, Kuliah pasti kegiatannya beda. Gue ngerasain banget perbedaan itu. Untung kelamin gue dari lahir sampe sekarang ga beda. Tetep laki kok

Waktu SD dulu mulai dari sore hari sampe malem kegiatan belajar terus, dan belajar gue pasti di dampingi orang tua. Gue inget kelas 1 SD semester 1 gue belum bisa baca tulis. Iya gue bodoh, tapi orang tua gue semangat sekali ngajarin gue, sangking semangatnya kuping gue sering di jewer. Guru pun ga bisa ngajarin gue dengan cara-cara normal biar cepet baca tulis. Entah pake metode apa bokap gue bisa ngajarin dengan cerdas cara baca tulis. Alhasil karena gue bisa baca tulis, tiap malem pasti berisik. Naik di atas kursi sambil di lihatin bokap nyokap gue baca dengan kenceng “INI ANI!, INI BUDI!”. Sumpah gue inget suara gue waktu itu kenceng banget, mungkin kalo ada tetangga yang ga sabar besok pagi gue pasti di lemparin panci.

SMP beda lagi, karena smp gue cuma 7 bulan gue tiap malem pasti belajar sungguh-sungguh. Ga di temenin orang tua lagi. Waktu itu karena pindah, semester pertama tinggal 1 bulan. Dan gue ga ngerti sama sekali pelajaran smp, tiap malem belajar semua buku yang di kasih sama sekolah. Belajarnya ga tanggung-tanggung, bahkan ke WC pun gue baca buku. Walaupun di wc lebih menikmati ritualnya daripada belajar. Puji syukur semester pertama nilai gue lumayan bagus. Walaupun 5 besar dari belakang. Orang tua gue memaklumi, soalnya emang gue ga pernah belajar pelajaran umum. Jadi pasti kagok kalo pindah ke smp. Meskipun gue anak baru di situ belum ada 1 bulan udah ada penyemangat, apalagi kalo bukan pacar, dia primadonanya sekolah lagi. Jadi pas gue pacaran sama dia mendadak terkenal, anak baru yang berani pacaran sama bidadari sekolah. Pacar gue adik kelas, di pastikan masih unyu unyu. Sedangkan gue bukan unyu lagi tapi munyuk.

Semester 2 di smp gue malah semakin rajin. Gue harus mempelajari semua pelajaran dari kelas 1 smp. Dan bagi gue itu hal baru semua. Akhirnya gue lulus smp dengan nilai memuaskan. Gue bangga bisa ngejar pelajaran kelas 1 dan 2 tanpa guru. Tapi sayang seiring dengan gue lulus hubungan gue dengan si pacar juga merenggang. Kita berpisah 1 bulan sebelum perpisahan. Gue yakin kita adalah pasangan yang tak pernah di pisahkan oleh perasaan. Saling membekas di hati gue dan dia. Gue tau itu ketika acara perpisahan, dia nyanyiin lagu spesial buat gue di panggung “Why do you love me”. Gue senyum dia senyum, sedih dan hampir aja gue nangis bombay di teriakin temen pula. Sumpah malu-maluin, lebih malu daripada panuan di kaki.

Nah SMA adalah bandel-bandelnya gue, jadi punya rasa males yang keterusan. Kalo SD sama SMP masih rajin belajar. SMA kegiatan itu gue hapus dari undang-undang kesiswaan, gue males belajar. Padahal tiap malem di ingetin nyokap buat belajar. Karena gue anak yang patuh ya gue turutin, masuk kamar buka buku. Tapi bukunya di dobelin sama novel, jadi gue baca novel bukan belajar. Dasar licik. Kalo bosen baca novel smsan sama pacar. Ketika nyokap ngecek gue belajar apa enggak, langsung deh hapenya gue lempar ke kasur. Pernah sangking kencengnya gue lempar malah kena tembok, akhirnya gue ketahuan. Untung ga di marahin nyokap. Tapi besoknya gue merengek sama nyokap buat beliin hape baru eh nyokap malah senyum puas, iya hape gue hancur

Sekarang udah Mahasiswa gue malah semakin rajin. Tiap hari ada tugas, karena hampir tiap hari pulang malem ya ngerjainnya malem. Untung tugas dari dosen itu ga pernah ada yang di suruh tulis tangan, bahkan kayaknya gue kuliah ga perlu bolpoin. Langsung aja tulis di laptop toh kita anak Informatika jadi harus di manfaatin dong semua gadget lagian kita juga dapet laptop gratis dari kampus. Tapi kalo tugasnya bikin program, bisa-bisa semalaman suntuk ga tidur. Otak di kuras buat bikin logika program, belom lagi kalo bahasa pemrograman yang kita tulis kepanjangan. Harus memperpendek, biar efektif di programnya. Kalo gue suruh milih gue ga akan milih belajar bahasa pemrograman gue lebih milih belajar bahasa cinta. Ada istilah cinta monyet, berarti gue belajar bahasa monyet

Berkah Malas

Berkah MalasKita mungkin menunda-nunda sesuatu, atau bahkan tak melakukannya sama sekali. Malas. Iya gue terkenal mahasiswa paling malas. Versi lantai 20 apartement gue. Satu-satunya hal yang ga pernah gue malesin adalah ngelirik cewek.

Malas gue emang udah sejak lama. Tapi bukan males seperti orang kebanyakan. Gue males hanya hal-hal tertentu. Misalnya males mandi kalo lagi ujan. Males mandi kalo airnya kotor, tapi kalo emang airnya kotor semua orang males mandi ya. Berarti ga jauh beda sama gue.

Gue paling ga betah lama-lama di kampus. Dan gue paling heran sama temen-temen gue, yang betah netap di kampus. Padahal perkuliahan mulai pagi sampe sore, tapi mereka masih betah di kampus, salah satu alasan mereka hanya untuk menikmati wifi gratis sampe malem. Gue mah ga mau, udah punya modem kenapa ga di manfaatin. Lagian kalo internetan di kamar bisa bebas selonjoran sambil ngiler. Nah kalo di kampus mau selonjoran, pasti di kira orang gila.

Berkat kemalasan gue sebagian mata kuliah ga lulus. Tapi bukan semata karena males sih, tapi karena sakit kemarin. Masa baru 4 kali masuk kelasnya mau minta lulus. Lagian pas gue mau minta susulan pasti dosennya komentar “Lho emang kamu di kelas saya ya?, kok ga pernah lihat” gue cuma senyum-senyum aja padahal dalam hati ngedumel. Iya bu saya invisible man yang sering sembunyi di kolong kursi

Orang-orang di lantai 20 yang gue tempatin itu orangnya giat semua. Apalagi soal makan, gue tiap pagi ngelihat depan setiap kamar pasti penuh sampah makanan. Tapi sayang walaupun kamar kita berdekatan kita jarang ketemu. Jadi gue ga tau penghuni di situ kebanyakan cowok apa cewek yang jelas gue kenal deket sama bule yang tinggal disitu. Walaupun dia cowok

Paling males lagi kalo liftnya eror. Bisa bayangin susahnya mau naik ke lantai 20. Padahal di situ ada 3 lift, tapi sering rusak. Sempet sebel juga sih sama penghuni apartement ini. Tapi mau gimana lagi kita punya urusan masing-masing dan terlalu buru-buru, lift yang harusnya kapasitas 11 orang bisa di tempatin sampe 15 orang. Ngeri juga kalo gara-gara kebanyakan yang naik trus jatuh. Kadang ketika lifnya salah satu rusak dan lagi antri banyak oran,g gue sabar untuk nunggu. Entah ini di namakan sabar atau malas gue bingung. Tapi kalo arif, dia lebih mending jalan lewat tangga. Padahal ke lantai 20 lho, bukan sekali duakali. Tapi sering dia lewat tangga. Gue salut sama dia. Pasti kakinya berotot, jadi ngeri kalo di tendang pantat gue. Bisa-bisa sexy sebelah

Kalo gue udah menetap di kamar. Paling males kalo turun, walaupun perut keroncongan tetep aja males turun. Ujung-ujunya nelpon salah satu kantin di bawah buat nganterin makanan. Dan parahnya lagi gue cuma punya 1 nomor dari sekian banyak kantin. Jadi hampir tiap malem pesen makanan, menu gue ya itu itu aja. Pas yang nganter udah dateng gue sering sembunyi dan nyuruh arif buat bukain pintu dan bayarin. Iya kadang yang nganter itu mas-mas yang suka dandan, ngeri gue. Kalo enggak mas suka dandan, yang nganterin mbak berlipstik tebal dan berkulit gelap. Iya gue takut bertatap muka sama mereka, bisa bisa gue di cium sampe rempong

Sosok Misterius

Sosok Misterius“Dulu Aku mikir kalo jadi anak kuliahan jadi kurus lho” kata arif dengan nada medoknya. Iya arif ini malaikat maut penyambung makan gue. Maksudnya penyambung makan, jadi tiap makanan yang gue makan ga abis ya yang ngabisin Arif. Nah kalo maksud dari malaikat maut maksudnya mematikan ayam-ayam yang nunggu makanan sisa dari gue. Jadi ayam tiren deh, utung tuh ayam ga marah mati gara-gara Arif

Jadwal gue kuliah kebanyakan siang hari. Sedangkan arif antara pagi dan siang. Pokoknya kalo FTV mulai kuliah dia juga mulai. Lebih untungnya lagi kita 1 jurusan yang sama dan kelas yang berbeda. Kebanyakan dosen kita sama. Arif mah orangnya baik hati, kalo dia udah assisment duluan pasti gue introgasi sampe akar-akarnya. Alhasil nilai gue lebih baik dia, tapi sayang muka gue tetep jelek

Orangnya hemat banget, di dompetnya ga pernah lebih dari 150ribu. Masih mending sih, lah gue ribuan semua.

Masalah makanan dia selektif banget, kalo gue lebih suka masak sendiri walaupun lauknya krupuk tapikan kebersihan nomor 1. Tapi itu kalo lagi rajin-rajinnya gue mau bikin nasi. Kebanyakan sih beli diluar, kalo beli di luar gue mesti makan yang enak-enak. Gue salut sama arif kalo gue sembarangan milih lauk dan akhirnya totalnya nguras dompet. Dia lebih pinter gue tanya dia “Rif lu kok tiap makan di warteg ga lebih dari 6 ribu sih?” trus dia jelasin pake teorinya. Jadi biar murah itu kita cari yang paling murah, biasanya sayur. Si arif makan lauknya sayur semua, walaupun 3 jenis tapi beda-beda dan rasanyapun beda. Tapi tetep aja sayur!

Dipastikan Arif mahasiswa tersehat. Apalagi kalo makanan gue ga habis, kan dia yang ngabisin. Kadang gue selalu menaruh hati di meja kalo lagi denger cerita dia. Kasian. Dia itu sering di ejek di kelasnya entah kenapa gue tanya temennya faktor utamanya karena medoknya itu. Padahal medok itu spesial pemberian tuhan. Patut di lestarikan, emang mau medok di klaim malaysia?

Tapi semangatnya luar biasa. Dia selalu bilang ke gue kalo dia mau nunjukin ke temen-temennya. Bahwa dia bisa lebih sukses. Ketika dia bilang gitu otomatis gue mengangkat tangan dan teriak “MERDEKA!!!” eh kepala gue di getok

Merasa Tak Layak

Merasa Tak LayakSepertinya tak layak punya gelar mahasiswa. Khususnya gue, mahasiswa kan harus pinter ngomong dan kritis. Lha gue pinter ngomong kalo jualan panci doang.

Mahasiswa sering demo untuk menuntut hak yang harus di tegakkan. Ini paling enggak cocok di gue, kalo gue ikut demo orang-orang pada protes. Iya maklum muka gue kalem, padahal yang bawah garang! *oke sedikit porno*

Mahasiswa itu harus cerdas. Gue ga masuk kriteria ini sama sekali pas SMA aja guru gue bilang gue paling bodoh. Waktu itu pelajaran fisika, di tanya “1 + 1 berapa yaz?” “tergantung kesuburan pak, bisa 3 bisa 4 atau bahkan 11” eh… gue langsung di suruh lari keliling lapangan. Padahal pas gue jawab itu di pelajaran biologi di puji sama gurunya lho

Gue akuin, gue mahasiswa bodoh. Waktu di kelas lainnya pada nyimak penjelasan dosen dengan hikmat. Gue malah kedinginan di bawah AC. Lainnya pada ikut UKM gue malah sibuk bersih-bersih WC. Gue sendiri heran kok gue beda banget sama orang normal. Untung kelamin gue normal

Bisa-bisanya gue punya cita-cita kuliah di luar negeri. Oh mungkin aja kalo gue kuliah di luar negeri bisa jadi pinter, jadi penemu dan dapet nobel. Mempunyai hak paten tentang penemuan ajaib. Sekarang di indonesia gue udah merintis penemuan ajaib, penemuan itu gue kasih judul “Memperbesar Hidung” ini gue temukan saat ngupil pake jempol tangan.

Kalo gue kuliah ke luar negeri gue kepengen ke Prancis atau kalo enggak ke korea. Pokoknya jangan ke jepang, budaya kerjanya tinggi. Di sini aja gue kuliah pagi sampe malem ujung-ujungnya kena tipus, apalagi di jepang bisa-bisa gue mampus.

Apalagi nyari jodoh di jepang, susahnya minta ampun. Gue pernah baca blognya orang luar dia bilang “Bekerja bertahun-tahun di jepang pun pulang tak dapat jodoh”. Orang jepang itu pemalu, bener-bener pemalu. Bukan kayak orang indonesia malu-malu tapi mau ujung-ujungnya ya hamil.

Kalian akan jarang banget melihat romantisme di jepang, ngelihat orang pacaran jalan berdua sambil bergandengan aja susahnya minta ampun. Dan kalo kalian lihat di cafe-cafe pasti jarang banget antara perempuan berbaur dengan laki-laki. Mereka bikin grup sendiri laki ya sama laki, perempuan ya sama perempuan. Beda sama anak muda indonesia mereka kalo ngopi pasti berbaur jadi satu, laki, perempuan, bahkan banci.

Kalo prancis atau korea gimana? gue ga tau. Ntar kalo gue main kesana dan semoga kuliah di sana akan gue ceritakan secara detail. Bahkan mungkin gue ceritain cara orang sana buang hajat. Kira aja bisa di contoh di indonesia.

Cinta Programmer

Cinta ProgrammerJangan dikira anak pemrograman itu adalah dewa. Iya sih dia kemana-mana pasti di penuhi oleh teknologi, gue sendiri juga ngalamin. Sebenernya ribet juga, tapi entah kenapa mungkin karena cap anak programmer. Jadi kemana-mana bawa gadget. Sayangnya jarang bawa pacar.

Biasanya yang selalu gue bawa pertama adalah hape jadul untuk persiapan kalo baterai habis hape ini sangat berguna, karena hape jadul itu berat, kalo kepepet bisa gue pake nimpuk maling. Yang kedua Blackberry, sebenernya ini cuma buat gaya doang. BB itu ga bisa di oprek semau kita, jadi ya mentok buat nyeimbangin anak gaul tapi ga pake moyong sana moyong sini.

Yang ketiga hape android, ini paling penting bagi kita. Soalnya sistem android bisa kita ubah semau kita. Kalo kebanyakan orang punya smartphone android untuk gaya, kita beda punya android untuk kebutuhan. Iya kebutuhan untuk mempelajari sistemnya. Yah kita memang bagaikan dokter, dokter teknologi yang kurang kerjaaan.

Sebenernya pengen juga punya iPhone, namun berhubung harganya mahal dan fasilitasnya hampir setara sama android. Gue cuma bisa ngoleksi photo-photo iPhone.

Anak programmer itu ga semuanya tau tentang perangkat keras. Kalo berkaitan sama program sih gue jamin pasti bisa. Tapi kalo masalah hardware cuma sekedar tau, ga mahir-mahir amat. Kadang banyak orang yang mengira kita ini bisa apapun yang berkaitan sama komputer. Apalagi kalo di minta buat ngawinin komputer, ga bakal hamil.

Profesi programmer itu rumit. Kita kerjanya cuma menerjemahkan bahasa manusia ke bahasa mesin lalu di keluarkan lagi dalam bentuk sederhana. Bagi kita itu tantangan, paling penting sih kepuasan hati karena hal rumit bisa sederhana. Sangat di sayangkan sampe sekarang gue belum bisa bikin program menyederhanakan hati yang rumit. Kalo bener terwujud pasti gue terkenal di kalangan anak muda yang jatuh cinta dan tentunya. Alay.

Belum bisa bayangin gimana ntar gue kerjanya kalo jadi mahasiswa aja masih ribet sama logika pemrograman. Setiap ada tugas bikin program, kita mikir keras. Sebenernya kita tau hasil dari program itu tapi masih ribet sama prosesnya. Kalo lagi ngerjain bareng-bareng 1 jam pertama masih diskusi. 2 jam berikutnya otak mulai panas belum ketemu juga logikanya. 3 jam berikutnya banyak yang udah nyerah. 4 jam selanjutnya terdengar suara ‘Uh ah uh ah ohhh shitt” ini bagi imannya yang ga kuat. Dan 5 jam selanjutnya kita tertidur pulas tanpa hasil, kadang-kadang sambil kayang karena stress