Pengamen Juga

Pengamen jugaBagaimana seorang calon programmer yang setiap hari menatap layar monitor, yang setiap saat terusik oleh kode dan selalu gila akan teknologi baru, gonta-ganti gadget sesuka hati  jadi anak jalanan. Ngamen

Iya malem minggu gue dan temen-temen iseng pergi nyari suasana baru. Setelah 2 hari kemarin di sibukkan sama project android yang harus di presentasikan semaksimal mungkin. Kita malem minggu senang-senang, kalo biasanya anak gaul dugem minum alkohol kali ini beda, berhubung gue kalo dugem cuma doyan di kamar mandi dan gue ga doyan alkohol, iya gue ga doyan minum. Bodrek aja teler apalagi alkohol

Sebenernya ini acara ga di rencanakan. Malahan gue niatnya sabtu sampe minggu dihabiskan untuk bercinta sama kasur. Tapi kan otak perlu suasana baru, dan berhubung tanggal tua. Kita ngamen

Bagi yang tinggal di daerah Bandung dan malem minggu lewat Dago, dipastikan ketemu gue. Sekumpulan anak yang nyanyi ga jelas dengan style bermerk dan dominan pake kacamata. Dan jangan heran kalo muka gue kecina-cinaan tapi ngamen ga bisa nyanyi pula. Iya pasti dalem ati bilang “Muka orang kaya, tapi kok ngamen ya!”

“Gue belum pernah ngamen sama sekali sebelumnya” kata yudha

“Lah emang lu doang, kita juga kale!” kata gue. Kami memang bukan orang yang kaya raya. Nyari duit pake fisik itu ternyata tak banyak di hargai. Iye sih kita dapet duit banyak, mungkin karena kita stylenya lebih rapi, tapi bagi pengamen yang lain gue ngelihat mereka kebanyakan selalu di beri receh. Bukan tampilan atau muka mereka yang salah, tapi lebih muka gue deh yang salah

Setiap gue sama temen-temen menghampiri mobil dan nyanyi ga jelas dari balik kaca selalu ada senyum. Mereka kebanyakan memberi lebih dari 2 ribu rupiah. Ga tau jelas alasannya, yang jelas bukan karena suara kita. Boro-boro suara bagus, kentut aja bunyinya membahana

Kita baru kali ini menikmati kebebasan bersenyum terimakasih. Banyak di antara pemberi berkomentar, entah apa yang mereka bicarakan yang jelas mereka senyum puas dan kami berterimakasih. Bahkan beberapa wanita dengan senang menjabat tangan gue. Entah apa maksudnya, yang jelas gue belajar 1 hal lagi, tersenyum dengan tulus adalah rezeki.

Kalo di pikir gue sampe sekarang heran. Apa yang bikin beberapa wanita itu mau menjabat tangan gue. Bahkan ada salah satu mobil sport mewah dan ternyata yang punya transgender yang hanya mau menyerahkan uangnya ke gue, bukan ke temen yang lain. Apa muka gue kayak artis? tapi kenapa di kaca gue lebih mirip monyet.

Banyak hal yang gue pelajari dari malem ini, ternyata orang lebih memilih memberikan banyak uang bagi mereka yang berpenampilan menarik. Banyak orang yang suka dengan ucapan terimakasih. Tapi kalo masalah jabat tangan gue kurang tau. Kira-kira kalo gue jadi presiden bukan cuma di jabat tangan kali yah. Mungkin di kentutin juga.

NB. makasih banget atas hari kita yang indah ini oca, rini, yudha, hakim, heri, indra, rendra. Terimakasih Tuhan atas segalanya. Makasih ma.. pa.. atas semuanya.

Malam Random

Malam RandomSabtu gue libur, harusnya sih ga libur ada jadwal seminar. Tapi entah ada apa dapet email dari kampus kalo sabtu libur. Dapet info itu malemnya gue girang segirang-girangnya tante girang. Ga pake manggil tante-tante juga sih, kan gue masih brondong. Brondong bejat

Malemnya si Haris sama Hakim debat “Ris” Kata hakim “Besok main sama temen kelas yuk”

“Jam berapa kim?”

“Ikut dong” Sela gue

“Jam 11 Ris”

“Ikut dong” sela gue lagi

“Panas kim, kita keluar sendiri aja yuk tapi agak sorean”

“Ikut dong” Sela gue ketiga kalinya

“Kemana?” tanya hakim

“BEC aja”

“…..” Gue diem ga di peduliin, si Arif udah ketawa-tawa aja

“Oke, tapi masa cuma berdua”

“Itu Fiaz mau” Kata Haris sambil ngelirik gue

“Jangan dia mah kalo di ajak malu-maluin mukanya kayak cewek”

*ancrit sumpah ngeselin si hakim. Apa masalahnya coba, muka gue perasaan laki banget deh. Kalo gue cantik mah dari dulu udah mangkal kale

Pagi hari sabtu jam 8 udah bangun. Gue cek kamar anak-anak masih tidur, kecuali kamarnya si Arif. Dari tadi malem dia belum pulang main. Di sisi lain gue khawatir, di sisi lain juga gue curiga. Jangan-jangan arif semalem main uno sama banci dan kalah mutlak. Trus arifnya suruh mangkal sama para banci dan sampai pagi ini masih mangkal. Semoga sih enggak, kalo iya gue ga mau bersentuhan apalagi megang dia. Kamu kotor arif, kamu kotor!

Gue cek flat sebelah udah kosong cuma 1 doang yang masih tidur. Ternyata udah pada beli bubur di depan kampus. His nyesel gue kelamaan tidur. Bukan buburnya yang spesial, bukan juga tempatnya. Tapi kalo pagi-pagi itu biasanya banyak cewek cantik yang beli bubur. Sumpah fenomena yang mengairahkan, dari sini gue sadar cewek cantik itu makanannya bubur. Dan gue sering makan bubur juga, jadi apakah gue cantik. Tidak, gue laki banget tapi entah muka gue kecewek-cewekan

“Sialan lu kim, ga ngajak gue beli bubur” kata gue ke hakim yang baru pulang dan main ke kamar. Dia cuma cengegesan. Seperti biasa dia kalo main ke kamar pasti kalo ga ngobrol sama haris, duduk di depan tivi, kalo enggak ya minta jajan. Kali ini dia melakukan ketiga-tiganya. Gue cuma diem aja di depan laptop ngelihatin tugas. Iya karena ini hari sabtu tugas ga gue kerjain, gue lihatin aja. Dari dulu sih gue berharap punya kekuatan yang ajaib ngelihat tugas tiba-tiba selesai gitu. Tapi itu cuma mimpi, kekuatan ajaib satu-satunya yang gue miliki adalah kentut sembarangan

Arif pulang, masuk-masuk dengan bawa nasi bungkus “Lu belum cuci muka rif” tanya gue. “Belom..”. kita semua langsung ketawa. Coba deh lu bayangin. Orang bangun tidur dengan muka lusuhnya naik motor pulang ke apartemen mampir dulu ke warteg. Untung kita ga tinggal di apartemen elit, kalo elit gue pastiin dia di seret sama satpam gara-gara muka leceknya

“Yaz, jadi ke bengkel ga?” tanya arif. Minggu kemaren gue emang ngajak arif ke bengkel buat benerin motor, udah 2 bulan gue diemin bikin karatan dan ga nyaman. Kalo motor gue adalah pacar mungkin dia udah marah tingkat RW. Motor gue ┬áservis dan lama banget sampe gue kasian sama Arif, akhirnya dia gue suruh pulang duluan. Ga enak juga kan berjam-jam nunggu motor yang di servis gue sama arif duduk bersebelahan, ntar di gosipin kita pasangan serasi. Kacau reputasi gue

Motor beres hati senang. Sampe apartemen langsung mesen makanan buat di anter ke kamar, makan kenyang, tidur. Bangun si Haris udah mandi, Arif ga ada dia udah main lagi. Main ke flat sebelah juga pada mandi. “Ini jam segini kok pada mandi” tanya gue “pada mau kemana”. “Ke BEC yaz, mau ikut?” tanpa jawaban gue langsung lari ke kamar dan mandi. Malem minggu kali ini jalan-jalan ke BEC. Gue boncengan sama Hakim, Haris sama Yudha. Dan 2 lagi, Heri sama Candra udah di BEC dari siang. Nyampe sana bingung kita emang ga ada yang niat beli hape maupun laptop. “Lah kita ngapain kesini” tanya Hakim “Ga tau”Kata yudha “kita tunggu heri aja”. Sembari nunggu kita jalan-jalan muterin BEC bukan nyari gadget tapi nyari rok mini. Setiap ada cewek yang pake rok mini gue langsung jalan di belakangnya dan menikmati goyangan bokoknya dan parahnya anak-anak yang lain ikut-ikutan. Otak gue mah emang porno banget, untung gue bisa bedain mana rok mini yang di pake cewek cantik dan rok mini yang di pake laki

Heri sama candra dateng, kita udah lengkap ber-6 kalo jadi boyband mungkin gue pertama kali di timpukin penonton. “Yaz cariin hape iPhone kalo enggak ya Samsung S III” Kata heri. Gue langsung muter-muter lagi, nyari tempat yang kayaknya cocok dengan feeling gue. Kalo gue beli gadget biasanya nyari penjual yang mukanya lugu. Biar dapet harga murah, kita harus ngerti dulu spesifikasinya dan tau ngegunain fitur tersembunyi dalam gadget itu. Nah kalo udah paham 2 itu lu main kata ke si penjual sampe penjualnya ga ngerti dalem-dalemnya tuh gadget, lu tawar dengan alasan si penjualnya aja ga tau specnya dan taraaaaaa,,, dapet harga spesial. Tapi kalo hape baru biasanya turunnya sedikit, kalo hape second gue pastiin dapet murah dari pada yang lain. Tapi sayang gue pinter kayak gini tapi ga pinter joging sambil makan bubur

Setelah muter-muter heri belum yakin buat beli, yaudah lah ga papa lagian bentar lagi Samsung S IV keluar dan iPhone ga gue rekomendasiin soalnya kita sama-sama anak programmer suka ngoprek, kalo iPhone di oprek sayang kan. Karena capek kita duduk-duduk di bangku depan stand Samsung. Anak-anak pada ribut mau makan di mana gue diem aja, trus ngelihat ke stand eh ada teteh yang merhatiin gue salah tingkah, cantik. Si Yudha ngajak ke stand itu, gue mah ngikut, kali aja si teteh semakin salah tingkah kan lucu. Gue duduk 2 meter agak jauh di sampingnya. Yudha sibuk ganti anti gores di hapenya. Tiba-tiba ada teteh lain yang dateng di depan gue, yah manis lah orangnya. Dia ngelayani bule, gue senyam-senyum sendiri teteh yang manis ini bingung jawab pertanyaan si bule, yang ada dia malah jawab no no, yes yes gitu aja terus.

Si teteh manis gelirik marah, trus badannya pake maju-maju ke muka gue pula. Parahnya posisi gue kan duduk, si teteh berdiri, apa yang terjadi. Gue di hadapkan oleh 2 buah gunung, gue bingung mau ngapain. Di pikiran gue antara jorok dan tobat. Gue langsung senyum kecut ke tetehnya dan pergi, iya gue senyum kecut biar dikira bukan cowok murahan. Padahal mah dalem hati udah kepengen aja guling-guling di itunya.

Gue balik ikut duduk sama anak-anak yang masih ribut. Teteh yang cantik masih aja salah tingkah lihat gue. Si teteh yang manis juga ikut senyum-senyum ngelihat gue, ketauan banget dia mah modus. Yah maklum gue kan ganteng sekebun binatang

“Kita makan sate di jalan riau yuk!” kata candra “yang tempat bakar satenya panjang banget itu lho”

Semuanya setuju, gue juga setuju. Malah pengen cepet-cepet pergi dari situ, dari pada malu gara-gara si teteh manis tadi. Karena parkir motor kita pisah jadi ke tempat sate juga pisah. Parahnya lagi gue ga tau tempatnya si Hakim gue tanyain lupa. “Ya udah yang penting ke jalan riau dulu” kata gue, sejam muter-muter jalan riau ga ketemu. Gue telpon si haris dia udah nyampe, udah 15 menit malah. Gue minta nama tempatnya itu, search di gps ketemu. Kita datengin ternyata tempatnya di dalam hotel. “Yaz bukan disini deh tempatnya” Kata hakim. Gue telpon lagi si haris, “Sebelahnya restoran suis”. Si hakim ngiyain aja sok tau dia, kita muter lagi di sekitar jalan riau, ga ketemu juga. “Udah pake GPS aja yaz” suruh hakim. Pas buka gps gue sama hakim merasa bodoh banget. Ternyata tempatnya di depan mata. Ya ampun apakah matanya si hakim buta? atau mata gue yang buram gara-gara teteh manis tadi? Entahlah

“Si Heri mana?” tanya yudha. Dan ternyata yang bodoh buta jalan bukan gue sama hakim aja. Si Heri sama Candra yang ngajak juga buta jalan. 1 jam nunggu baru ngumpul semua, lalu kita pesen sate. Kita ketawa keras sampe orang di situ pada ngelihatin aneh, menertawakan kebodohan kadang adalah yang terbaik dari pada menyesali. Malam itu kita makan sate sampe perut kenyang, di tambah 6 buah durian, dan di iringi banci yang ngamen dengan suntik silikon gedenya. Malam yang random

Keluar Jomblo Malam

Malam minggu sebagai seorang yang jomblo itu kadang menyenangkan dan kadang bikin galau. Untung temen sekamar jomblo semua jadi kita bisa keluar bareng. Menikmati indahnya malam minggu di bandung, kecuali si david dia gak ikut, lagi musuhan sama diare. Jadi kita juga ga ngajak. Ga enak kan, lagi macet tiba-tiba dia teriak nyari WC di tengah jalan.

Kita keluar ber-6, Haris dengan dandanan ala anak retro rapi, baju di masukkin, tapi malah kelihatan anak TK kurang makan. Si arif seperti biasa fashion ala bapak-bapak berkumis. Hakim ala anak rocker dengan anting di sebelah kanan tapi sayang jarang mandi. Risky yang punya perut berteteran, bisa tidur di manapun. Yudha, gaya fashionnya ga jelas sesuai mukanya sih. Dan gue yang selalu lebih modis dari pada yang lain bahkan gue sendiri bingung, kenapa gue lebih cocok jadi cewek.

Jam 5 kita jalan. Keluar lift bareng-bareng berasa boyband yang layak untuk di pukuli. Tujuan utama kita ke bookfair braga. Walaupun kita anak bandel tapi harus menjunjung tinggi ilmu dong. Sampe di sana magrib, maklum kejebak macet panjang. Pantat gue aja udah super panas.

Masuk sana di sambut oleh senyum penjaga stand buku, sayang kebanyakan cowok. Di sana cuma beberapa stand aja yang rame, ya cuma punyanya penerbit terkenal. Kita ber-6 keliling-keliling nyari buku yang sesuai dengan kita. Capek jalan kesana kemari, padahal tujuan utama cuma nyari buku yang berhubungan dengan jurusan kita ‘Sistem Informasi’. Kebanyakan buku di situ bertema islami. Setelah capek keliling, stand yang paling ponjok lah yang bikin kita senyum-senyum tak jelas kecuali riski, dia emang ga suka baca. Sukanya tidur sama makan, mungkin kalo kalian ketemu dia jangan heran kalo ga beda jauh sama sapi sehat.

Walaupun kita satu jurusan tapi minat kita beda-beda, si yuda suka sama rekayasa perangkat lunak. Hakim sama Haris sukanya tentang web design, sedangkan arif lebih melenceng dia sukanya buku-buka motivasi. Sedangkan gue pastinya suka buku pemrograman, tapi kali ini gue nyari buku pemrograman yang penerapannya ke mikrokontroler, soalnya gue masuk tim robotik di kampus, sebagai programmer robot. padahal Bahasa C aja ga ngerti apalagi biner, yang gue ngerti satu satunya bahasa rumit adalah bahasa cinta.

Sebagai anak kos kita harus memanfaatkan segala hal, di situ kalo beli buku banyak diskonannya juga banyak. Buku kita kumpulkan jadi 1 dan jadilah harga yang pas di kantong, dapet banyak bonusan lagi. Dasar mental anak kos.

‘Trus kita mau jalan kemana nih?’ kata Hakim

‘Ke Bar aja yuk’ Sahut haris

Gue mikir-mikir dulu dan banyak ga setujunya, akhirnya gue tolak mentah-mentah karena 1 alasan. Minum susu aja mabok apalagi alkohol.

Akhirnya kita ke angkringan di depan ITB, sumpah rame banget di sana. Duduk di tempat gelap dan penuh dengan asap rokok di iringi makanan ala jawa yang murah. Tapi gue harus menerima hidup di indonesia yang mayoritas penduduknya merokok, jadi di sana gue dikit-dikit nahan nafas, untung ga kentut.