Berkah Malas

Berkah MalasKita mungkin menunda-nunda sesuatu, atau bahkan tak melakukannya sama sekali. Malas. Iya gue terkenal mahasiswa paling malas. Versi lantai 20 apartement gue. Satu-satunya hal yang ga pernah gue malesin adalah ngelirik cewek.

Malas gue emang udah sejak lama. Tapi bukan males seperti orang kebanyakan. Gue males hanya hal-hal tertentu. Misalnya males mandi kalo lagi ujan. Males mandi kalo airnya kotor, tapi kalo emang airnya kotor semua orang males mandi ya. Berarti ga jauh beda sama gue.

Gue paling ga betah lama-lama di kampus. Dan gue paling heran sama temen-temen gue, yang betah netap di kampus. Padahal perkuliahan mulai pagi sampe sore, tapi mereka masih betah di kampus, salah satu alasan mereka hanya untuk menikmati wifi gratis sampe malem. Gue mah ga mau, udah punya modem kenapa ga di manfaatin. Lagian kalo internetan di kamar bisa bebas selonjoran sambil ngiler. Nah kalo di kampus mau selonjoran, pasti di kira orang gila.

Berkat kemalasan gue sebagian mata kuliah ga lulus. Tapi bukan semata karena males sih, tapi karena sakit kemarin. Masa baru 4 kali masuk kelasnya mau minta lulus. Lagian pas gue mau minta susulan pasti dosennya komentar “Lho emang kamu di kelas saya ya?, kok ga pernah lihat” gue cuma senyum-senyum aja padahal dalam hati ngedumel. Iya bu saya invisible man yang sering sembunyi di kolong kursi

Orang-orang di lantai 20 yang gue tempatin itu orangnya giat semua. Apalagi soal makan, gue tiap pagi ngelihat depan setiap kamar pasti penuh sampah makanan. Tapi sayang walaupun kamar kita berdekatan kita jarang ketemu. Jadi gue ga tau penghuni di situ kebanyakan cowok apa cewek yang jelas gue kenal deket sama bule yang tinggal disitu. Walaupun dia cowok

Paling males lagi kalo liftnya eror. Bisa bayangin susahnya mau naik ke lantai 20. Padahal di situ ada 3 lift, tapi sering rusak. Sempet sebel juga sih sama penghuni apartement ini. Tapi mau gimana lagi kita punya urusan masing-masing dan terlalu buru-buru, lift yang harusnya kapasitas 11 orang bisa di tempatin sampe 15 orang. Ngeri juga kalo gara-gara kebanyakan yang naik trus jatuh. Kadang ketika lifnya salah satu rusak dan lagi antri banyak oran,g gue sabar untuk nunggu. Entah ini di namakan sabar atau malas gue bingung. Tapi kalo arif, dia lebih mending jalan lewat tangga. Padahal ke lantai 20 lho, bukan sekali duakali. Tapi sering dia lewat tangga. Gue salut sama dia. Pasti kakinya berotot, jadi ngeri kalo di tendang pantat gue. Bisa-bisa sexy sebelah

Kalo gue udah menetap di kamar. Paling males kalo turun, walaupun perut keroncongan tetep aja males turun. Ujung-ujunya nelpon salah satu kantin di bawah buat nganterin makanan. Dan parahnya lagi gue cuma punya 1 nomor dari sekian banyak kantin. Jadi hampir tiap malem pesen makanan, menu gue ya itu itu aja. Pas yang nganter udah dateng gue sering sembunyi dan nyuruh arif buat bukain pintu dan bayarin. Iya kadang yang nganter itu mas-mas yang suka dandan, ngeri gue. Kalo enggak mas suka dandan, yang nganterin mbak berlipstik tebal dan berkulit gelap. Iya gue takut bertatap muka sama mereka, bisa bisa gue di cium sampe rempong

Malasnya Indonesia

tau ga kalo kebanyakan orang indonesia itu terlalu malas untuk berusaha?

gue sering banget nemuin orang orang yang tanya sesuatu padahal jawabannya sederhana bahkan di era teknologi ini mudah untuk mencarinya. menurut gue mereka itu terlalu malas menggali informasi, coba deh sebelum lu tanya ke orang lain pahami betul tuh apa yang mau kalian cari kalo mentok ga paham tanya di internet, kalo belum paham juga tanya ke orang yang ahli. dukun juga boleh kok

kenapa gue menyarankan begitu? karena biar otak kita berusaha untuk berfikir, bukan hanya malas diam tau tau ngerti. ilmu itu mahal  coba deh lu itung mulai dari masuk sekolah sampe sekarang berapa juta duit yang lu habisin demi ilmu? banyak kan bahkan lebih banyak dari bulu hidung lu

iye gue tau emang ga semua orang yang setuju sama gue. sadar kok gue ini di benci banyak orang, tapi ada rasa bangga dalam diri gue. semakin gue di benci semakin cerdas pemikiran gue menghadapinya, pastinya pahala gue semakin bertambah (syirik deh lu..)

dalam mencari teman kita juga ga boleh malas, maksud gue semua orang itu anggep temen lo untuk menambah wawasan. masih enak  cari temen di indonesia. ketemu di jalan kenalan ngobrol jadi temen. orang indonesia itu budayanya terbuka. beda jauh kalo di luar negeri gue pastikan jarang lu dapet temen di jalan, paling paling di kantor atau di ruang pertemuan. soalnya budaya kepribadian orang luar itu cenderung tertutup. tapi kalo masalah pakaian mereka lebih terbuka (uhh seneng nya…)

tidak punya temen itu efeknya seperti memiliki harapan hidup merokok 15 batang sehari. bisa bayangin kan ga punya temen sama aja tubuh kita  di gerogoti oleh asap rokok. serem abis!. Jangan pernah milih orang dalam berteman. ga baik jangan dengerin orang orang yang bilang ‘kalo berteman itu sama orang baik aja’ hidup lu akan bosan. sebosan melihat muka lu sendiri di cermin

harus berteman sama siapa aja, jangan takut sama pengedar narkoba jangan takut sama preman. mereka itu juga manusia. kalo kalian tertular mereka, berarti lu belum punya keyakinan dalam diri sendiri. Ngerasa ga kalo tuhan itu selalu dalam hati kita? kalo belum berusaha lah, bikin nyaman kok Tuhan itu

3 Tips Mudah kalahkan Kemalasan

Ternyata diantara kita masih ada yang terinfeksi “ penyakit “ malas, sejatinya ini adalah suatu kebiasaan saja karena kita suka sekali menunda sesuatu akhirnya lama – lama menjadi suatu penyakit malas, malas menyelesaikan pekerjaan tepat waktu, malas menyiapkan alat kantor, malas berolah raga, namun yang belum terdengar itu malas makan setiap hari….hehehe….
Continue reading

Rasa malas

Rasa malas pasti akan selalu ada bila pekerjaan itu dilakukan terus-menerus dan itu itu saja, entah itu rasa yang aneh dan biasanya semakin malas jika di biarkan saja.

Begitu juga gw, gw sering banget ngerasa malas untuk jalani aktifitas-aktifitas entah itu dalam rumah ato di luar rumah inginnya yang enak-enak aja sambil malas-malasan. Tapi itu sih bukan hal yang baik hah begini lah sulit juga untuk menghilangkan hal yang sederhana itu