Berikan Tanganmu

Berikan TanganmuTak ada yang salah ketika kau memberikan tanganmu dan aku menyentuhnya dengan penuh cinta

Akhir-akhir ini waktu gue habis buat keluarga, gue enggak merasa rugi malah nyaman banget. Jadi rindu masa kecil. Orang bilang semakin kita dewasa semakin mandiri kayaknya salah deh, semakin dewasa semakin kita dekat orang tua. Tapi mungkin ada sisi lain yang bikin kita malah risih, seperti kekawatiran orang tua terhadap kita yang berlebihan. Untung sih orang tua gue ga pernah parno atau kawatir sama gue secara berlebih. Ga pernah tuh takut kalo gue kena narkoba, soalnya mereka tau, gue minum 2 butir bodrek aja mabok.

Hari jum’at kakak gue yang pertama pulang, jadi semakin lengkap kumpul dengan keluarga. Walaupun kurang 1 kakak gue yang kedua. Hari sabtu kemaren dari pagi udah di wanti-wanti nyokap untuk mengosongkan jadwal untuk hari sabtu. Padahal paginya bokap masih ada jadwal meeting. Ujung-ujungnya kita tetep keluar sore hari. Jadi dari pagi sampe sore kemarin gue ngobrol-ngobrol sama kakak soal mobil ford yang all new focus. Sumpah keren banget, terus di kasih tau ada lomba (disini) sayang gue ga bisa ikut, soalnya anggota keluarga dari pejabat/karyawan ford ga boleh ikut. Coba deh kalian ikut, siapa tau dapet mobil.

Menikmati udara sore hari ternyata asik juga ya. Perasaan baru kali ini gue santai-santai menikmati senja. Seperti nostalgia gitu, tapi ga tau apa yang ada di fikiran. Suka aja ngelihat banyak orang yang jalan kaki di sore hari. Sebelum kita sekeluarga makan-makan, kita mampir dulu ke salah satu mall. Kalo bokap nyokap tujuannya pasti ke Gramed. Sedangkan gue sama kakak berburu baju sama sepatu, padahal kita laki, jadi semacam saingan tante-tante yang doyan belanja.

Muter-muter lihat sepatu banyak yang keren, tapi ga ada yang pas di hati jadi mbak-mbak SPG yang jaga pasti kesel banget, ngelihat kita berdua mencoba banyak sepatu tapi ga ada yang dibeli. Trus pindah ke tempat dompet gitu, emang niat banget ganti dompet. Soalnya dompet udah ga muat lagi sama kartu-kartu tagihan. Lagi asik-asik nyari dompet SPGnya nunggu terus, lama-lama ga nyamankan. Akhirnya ga jadi beli, tapi bukan karena SPGnya aja sih. Karena mahal-mahal, soalnya tuh dompet dari kulit asli, cara gue pergi ga pergi gitu aja, pake alasan. Biar di kira orang kayah, aslinya sih boro-boro kaya makan aja sering di warteg

“Mbak ini asli dari kulit?” tanya gue

“Iya, bang”

“Ada kulit yang dari beruang kutub ga?”

“Ya ga ada lah” Jawab si mbak SPG sambil senyum-senyum

“Yah ga ada, Ga jadi deh kalo gitu” dan gue pergi. Cerdas banget deh gue

Kita lanjut berburu baju, kalo masalah ini kita pisah. Kakak gue cari celana, gue kepengen switter. Gue dapet switter keren banget mau gue coba di kamar pas, eh antri panjang. Gue ngelihat ada kaca gede dengan pedenya gue mau mencoba tuh switter di situ, dari pada ngantri panjang trus ngelihat sepasang kekasih keluar dari kamar pas bareng-bareng bikin gue sakit hati kan. Dengan pedenya dan dilihati banyak orang gue mulai ritual mau pake switter. Gue berdiri di depan kaca, ternyata tanpa switter ini gue udah keren. Dan baru sadar ternyata gue ganteng banget, pantes banyak orang yang senyum tulus ke gue. Tapi kalo gue ganteng kenapa cermin di rumah pecah semua ya

Setelah belanja macem-macem kita makan malam. Bukan menu makanan yang bikin kita betah duduk lama di situ, tapi kehangatan keluarga. Sayang gue bertemu 2 orang wanita yang mengingatkan masa lalu. Tak ada yang salah ketika kita dulu bergandeng tangan dengan penuh cinta, namun sekarang tak ada tangan selembut dulu 2 orang wanita dengan waktu berbeda dan karakter beda.

Penculik Anak

dua hari ini gue ga ada kerjaan sama sekali, cuma jalan jalan ngabisin duit, mirip banget sama gelandangan, dan kebiasaan gue juga kalo liburan jarang mandi, ini suatu kenikmatan tersendiri

memang sih sebenernya gaya hidup gue ini ga patut untuk di contoh, tapi demi menghilangkan rasa bosan, ya gue lakuin. kemarin malem gue jalan jalan ke mall terdekat, cuma lihat lihat aja sih, ga niat beli apa apa. eh ternyata walaupun hari kerja tetep rame, gue kira cuma hari libur doang ramenya, maklum gue jarang jalan jalan ke mall. gue jarang pergi ke mall soalnya gue sering merasa galau kalo liat orang pacaran trus belanja berdua

memang orang yang pacaran itu sadis, meraka ga tau perasaan tuna asmara seperti gue ini. jalan jalan berdua sambil gandengan, itu membuat gue sakit hati. ‘GUE JUGA PENGENNNN…!!’ mereka emang ga punya pri keasmaraan, haruskah aku menggandeng patung yang di pajang? ataukah aku harus mengandeng satpam ganteng? *hueekkk

kalo di mall gue paling menghindari tempat tempat baju, gue paling kasian kalo melihat seorang laki laki dengan seorang perempuan, lihat aja tuh si laki laki pasti mukanya kusut kalo pacarnya lagi cari baju, sumpah ini membuat mereka seperti sopir yang menemani majikannya. mereka ngikut aja di belakang si cewe, dan parahnya lagi si cewe pasti ga menganggap dia sebagai pacarnya, si cewe cuek hanya sayang pada baju baju yang di pilih, trus akhirnya cowoknya yang bayarin, ga adil banget kan? iya emang ga adil selalu perempuan yang menikmati. jadi yang belum terlanjur jadi laki laki sejati, cepetan gih ganti kelamin

kalo ke mall gue pasti mampir di tempat buku. tapi kemarin beda gue ga mampir ke situ, gue agak malu sama petugas di gramed mall situ, mereka kenal banget sama gue, soalnya gue sering ke sana bahkan banyak dari mereka kenal nama gue *berasa jadi artis*. mereka kenal gue bukan sebagai orang yang sering belanja buku, tapi BACA BUKU GRATISAN

kemarin gue iseng iseng maen di tempat mainan anak anak, yah sambil membayangkan aja, gue punya istri cantik, anak yang cerdas dan semoga anak gue bukan mirip gue (kasian kalo di ejek mirip banci). gue lihat anak kecil cewe cantik imut yang sedang main sama bokapnya, lucu banget, mereka ketawa bareng, main bareng. eh tiba tiba dia nangis, ga tau kenapa dia nangisnya histeris banget, teriak teriak sambil nunjuk nunjuk ke muka gue, padahal gue ga ngapa ngapain lho, cuma senyam senyum lihat mereka berdua, trus tiba tiba si bokap anak kecil tadi datengin gue ‘mas tolong pergi ya, Muka mas MIRIP PENCULIK’

ancrittt, gue dikira penculik, apa begitu menyeramkan muka gue? sumpah enggak kok, muka gue emang gini, punya mata sipit, ah nasib nasib