Kenalan Siapa

Apa kabar kamu? masih setia dengan kejombloan atau udah ada yang ladi di pdkt-in?

Oh gue udah lama ga update blog ya. Maaf di smester 3 ini lumayan sibuk lah. Bukan sibuk kuliah sih, tapi sibuk ngecengin miba di kampus. Ya siapa tau gue nemuin tulang rusuk yang hilang

Anak programmerkan kebanyakan cupu-cupu ya. Ya mirip gue gini, mau makan di kantin malu. Mau pergi ke wc malu. Mau pergi ke perpus malu. Giliran suruh presentasi. Malu-maluin

Continue reading

Malu Tau

Malu TauUdah bayar uang kuliah tapi lupa input mata kuliah di pastikan jadi pengangguran sementara. Ini di alami Haris, udah bayar mahal-mahal tapi lupa input mata kuliah. Jadi dia 2 hari kemaren jadi pengangguran di apartement. Sebenernya kampus gue apa-apa di permudah, bayar kuliah tinggal transfer lewat hp, setiap mahasiswa udah dikasih rekening dari kampus. Sayang isinya cuma 60ribu coba beberapa juta gituh. Pasti gue pake buat beli bedak ketek

Paling menonjol kampus gue adalah segala hal onilne dan smart campus. Di sediakan student portal untuk ngecek absensi RFID (Debit Card BNI), kalo kartu RFID ga bisa di deteksi mesin otomatis percuma masuk kelas, absensi tetap alfa. Bisa ngecek jadwal, ngecek keuangan, ngambil materi kuliah, lihat tugas, ngumpulin tugas, pengumuman, info pekerjaan, komplain dosen, bahkan mau ngobrol sama teteh yang melayani komplain juga bisa.

Itu semua di lupakan haris, jadi dia udah transfer uangnya tapi lupa input mata kuliah. Untung kampus baik hati dia masih bisa ikut semester ini. Kalo ga bisa, harus ngulang semester tahun depan dan akan gue pastikan dia jadi bujang lapuk dengan kumis menjuntai cuma gara-gara lupa input mata kuliah. Sadis

Kalo semester 1 gue banyak jadwal sampe malem, semester ini jadwal cuma sampe sore doang. Suatu kelebihan tersendiri, pagi-pagi kita adalah orang pertama yang terekam di cctv kampus, pastinya dengan muka kusut. Lumayanlah berasa jadi artis walaupun artis cctv.

Paling ngeselin kalo udah agak siang, orang lalu lalang banyak banget. Secara di kampus banyakan kacanya daripada tembok, jadi kita bagaikan hewan kebun binatang yang di lihatin banyak orang. Untung kacanya bagus, kalo dari luar ngelihat kedalem ga kelihatan, tapi kalo dari dalem lihat orang yang berlalu lalang kelihatan. Coba sebaliknya kaca dari luar bisa lihat kedalem, pasti gue sering kepergok lagi meperin upil di bawah meja

Gue ternyata orangnya gampang jatuh cinta, lihat cewek cantik langsung suka. Mau deketin kok rasanya ga suka lagi. Ada yang bener-bener suka malah nyali jadi ciut. Balik lagi ke cewek yang gue suka, gue deketin, gue pertahanin, kok malah takut dianya ntar sakit hati. Paling gampang sih deketin cewek yang cerewet, gampang juga mereka jatuh cinta. Tapi kalo gue pacaran sama cewek cerewet pulang-pulang pasti kuping gue congekan gara-gara dengerin ceritanya. Iya sih gue sabar, sabar pengen gampar dia

Telkom University

Klik Untuk memperbesar, padahal ada Kacanya lho tapi ga kelihatan

Pada akhirnya kalo bener-bener cinta sama seseorang jadi pendiem, hanya menunggu kesempatan untuk dekat. Iye gue bodoh.

Kemarin masuk sore, kalo masuk sore emang kadang ngeselin, bukan karena jadwalnya tapi karena anak-anak udah pada bau. Kalo gue enggak dong, soalnya tiap pagi pasti pake parfum satu botol, yah paling cuma 4 semprotan ke badan sisanya gue minum.

Dengan bau khas wangi, gue jadi Pede. Masuk sore ga membuat cewek jadi pendiem malah ribut di pintu kelas, daripada dengerin ocehan yang ga jelas, gue nerobos masuk kelas. Ajaib, mereka langsung diem dan ngelihatin gue dengan idung yang kembang kempis. Bangga dong guenya, sambil senyum-senyum sendiri pasti mereka terpesona bau wangi gue. “Bruuk..!!” ancrit ada yang melempar buku ke gue. “Apa sih lo, kalo ngefans mah ga usah pake ngelepar buku deh!” kata gue agak kesel ke temen cewek “Elu nginjek kaki gue dongok!”

Gue diem, gue malu, sumpah pengen nyemplung ke sumur sambil telanjang, muka gue di taruh mana ini. Huaaa… mama kawinkan aku sama aura kasih

Malu? Maluin

Gue punya kebiasaan yang mungkin sebagian orang menganggapnya wajar, dan sebagian lebih banyak lainnya menganggap ga wajar. Iya gue punya rasa malu yang berlebihan di tempat umum. Entah kenapa 3 tahun belakangan ini rasa malu di tempat umum menjangkit diri gue, padahal dulu-dulu ga pernah, malahan gue lari-lari pake kolor aja ga malu (waktu ganti baju pas pelajaran olahraga).

Dengan rasa malu yang berlebihan ini lah yang membuat gue agak terpuruk, tapi ga terlalu sih, cuma gue ga berani aja lihat orang-orang yang berlalu lalang. Orang-orang yang ada di sekitar situ. Padahal gue ini cowo masa lihat sekeliling aja malu, berasa punya jiwa wanita.

Dan hari ini pun gue di undang dalam acara yang cukup rame , kira-kira kalo semuanya orang yang ada disitu meludah, bisa jadi telaga air liur. Lumayan kan kalo di manfaatin untuk pariwisata. Karena gue di undang di acara itu dengan senang hati datang ke acara tersebut, ternyata banyak orang yang gue kenal, gue kenal banget muka muka di situ. Ada temen gue smp, sd, sma bahkan temen gue mangkal juga banyak (bukan mangkal di tempat tempat gitu ya, tapi mangkal di cafe), bahkan beberapa orang juga mengenal gue tapi sayang gue nya ga kenal. Namun karena rasa malu gue lebih kuat, gue ga berani menyapa mereka

Gue di sambut oleh bapak-bapak yang agak aneh gitu, dandanannya sih biasa tapi mukanya aja yang aneh. ‘Silahkan masuk fiaz, cewe-cewe udah pada masuk kok’ ┬ásambut si bapak aneh itu. *ancrit gue di kira cewe padahal gue ga pake bedak, pakaian juga masi pake pakaian laki-laki, tapi kok bisa bisanya gue di kategorikan cewe

Dari pada ngurusin bapak yang aneh itu gue langsung aja masuk, takut aja kalo dia minta aneh aneh. Seperti megang pantat gue. Eh bener di dalem udah rame banget, terutama kaum cewe-cewe yang dandanannya menurut gue norak gitu. Tapi masi untung ga ada yang pake pakaian ala rimba. Gue langsung merasa jadi presiden di antara lautan wanita dan ga kalah hebohnya cowo-cowo juga pada ngelihatin gue, untung aja gue masi doyan wanita. Dengan senyum gue yang manis, mereka juga pada bales senyum gue tapi gue agak jijik sih, masa cowo senyum ke cowo. Gue di suruh duduk di depan, di samping pejabat pejabat gituh, gue sendiri ga tau entah bupati entah pakpati, yang penting di situ mereka terlihat aura yang di hormati oleh orang-orang yang ada di situ. Sedangkan gue tetep merasa malu, untung malu itu ga ada dampak buruknya, ga enak juga kan kalo pas merasa malu tiba-tiba tititnya berkurang 5 cm

Akhirnya 2 jam dengan penuh gejolak di jiwa selesai juga. Gue mau buru-buru keluar dari ruangan tersebut, tapi di luar banyak orang yang aneh gitu, bawa kamera yang gede, bawa mic yang ada kabelnya gituh, jangan-jangan mereka mau nyulik gue, trus kepala gue di hantam kamera dan dibunuh dengan kabel mic yang menjulur itu. Gue panik, akhirnya masuk kedalam lagi, nunggu sampe semua buyar.

Orang-orang riuh keluar ruangan, ini kesempatan gue untuk mengindar dari orang yang menunggu di luar tadi. Dari pada terjadi yang enggak-enggak gue masuk aja ke gerombolan cewe-cewe. Gue masuk gerombolan cewe karena. . . (tau sendiri kan? gue selalu di miripin cewe) tiba-tiba ada cewe yang cantik gitu nyapa gue ‘Eh Elo fiaz kan?’.

‘Lho kok lo tau?’ jawab gue

‘Ya tau lah dongok lo tadikan bicara di depan’

*gue bodoh banget ya* ‘Hahaha, iya ya, gue lupa’ jawab gue sambil malu-malu

‘ Eh yaz, tapi gue ga asing kok sama muka lu’

‘ Masa sih, emang kita pernah ketemu ya? aduh apa bener kita jodoh’

‘Jodoh? hahaha, iya gue kayaknya pernah lihat muka lo, apa lo pernah telanjang di kolam renang hotel redford ya?’

*ancrit gue langsung kabur ga nanggepin si cewe cantik itu, malu duluan gue. Kok tau banget gue pernah telanjang di kolam renang, padahal itu waktu malem lho. Tuhan maaf kan lah hambamu ini yang telah khilaf telanjang di kolam renang