Manajemen Nilai

Dari tadi malem gue berkutat tugas besar Manajemen. Kuliah di sini serasa jadi robot yang berjalan. Tapi seru juga, bisa bangga beda dengan kampus lain yang datang absen tanda tangan, duduk dengerin, pulang, tidur. Kalo kita datang absen RFID kalo ga bawa ya alfa walaupun orangnya ada. Paling parah kalo RFID nya ga kedetect mesin gue jamin tuh anak pengen ngebakar mesinnya

Duduk dengerin dosen jelasin pake power poin dan kita kedinginan oleh AC, jadi bagi cewek jangan pernah pake baju minim kalo ga mau kedinginan. Apalagi cowok pake bikini, najis deh!

Setelah selesai di jelasin dosen, siap-siap tarik nafas dan sembunyikan laptop dalam tas. Kalian akan di kasih tugas banyak banget, kalo laptop udah di dalam tas aman. Soalnya setelah tahu tugas, bawaannya pengen ngelempar tuh laptop. Dan perlu dicatat tiap mata kuliah pasti dapet tugas. Itu lah peraturan disini, siap-siap lupa kelamin karena kebanyakan tugas.

Hari rabu kemarin peresmian Telkom University di danau. Bagus lho danaunya, anak-anak nyebut danau galau. Karena kalo udah duduk disitu sore-sore sambil menikmati tenggelamnya matahari di jamin pasti keinget mantannya (itupun kalo punya). Tapi peresmiannya gue rasa belum lengkap tanpa gue. Yang lain seneng-seneng teriak di danau untuk peresmian, gue malah ada jadwal assissment, sumpah mikir keras sampe 2 lembar penuh dengan tulisan ceker ayam hanya untuk jelasin 2 soal.

Assissment itu nama ganti untuk ujian disini, mirip ulangan gitu lah. Tapi bedanya assissment di bagi menjadi 3 tingkat, dasar, menengah, mahir. Jadi kalo kalian cuma lulus di dasar ya cuma dapet C dan ga bisa melanjutkan ke tingkat selanjutnya. Kalo ga ikut assissment dapet E atau D tergantung absensi juga dan itu boleh ikut remidial, tapi nilai remidial ga bisa lebih dari C. Gue saranin disini kalian jangan ngejar nilai, kejar ilmunya. Kalo cuma ngejar nilai ilmunya bakalan lu abaikan dan mencari segala cara agar nilai bagus. Banyak kok yang kayak gitu disini, gue sebut sih ‘banci nilai’

Manajemen Bisnis

ini hari paling melelahkan buat gue, mulut juga udah ndower banyak ngomong, kuping udah berdarah darah dengerin orang bicara. padahal gue tadi pagi bangun dengan indahnya, bangun jam 10 pagi. gue sempetin ngopi ngopi di depan rumah, bukannya nyaman tapi malah jadi bahan gosipan tetangga

‘eh jeng jeng tuh fiaz, pasti baru bangun tidur, liat aja celananya, BASAH.!, xixixixi’

itu salah satu contoh gosipan tetangga

agak siang gue kira ga ada jadwal, eh ternyata ada kondangan di tetangga (agak jauh sih). dengan hati terpaksa gue berangkat, gue heran ya, sama adat orang jawa. kenapa coba kondangan itu siang siang, ga tau matahari ada di tengah apa? atau, emang niat membunuh orang di kondangan secara pelan-pelan?

gue sih kalo besok nikah pengennya malem, soalnya udaranya lumayan dingin, trus tamu gue nanti bisa santai-santai sambil makan, dengerin band atau dangdut gitu, kan suasana jadi nyaman tententram. lebih spesial lagi malem malem ada kuntilanak ikut goyang ngebor

belum setengah jam gue duduk di tempat kondangan situ, di suruh pulang sama bokap. ada manajer bokap gue lagi kerumah. dengan terpaksa (lagi) gue pulang.

manajer bokap gue dulu itu anak angkat orang tua gue, tau kan maksudnya?. jadi dulu pernah jadi kakak gue gitu, sampai sekarang pun gue masih menganggap kakak. gue ngobrol ngobrol sama dia tiba tiba ngomongin perusahaan yang ada di luar jawa, tepatnya di ternate.

gue ga nyangka ternyata didikan bokap gue emang sip banget, dia sekarang udah mapan, malah mapan banget, penghasilan satu bulan udah mencapai 300 – 500jt, itu bersih lho belum juga perusahaan macem macem lainnya. omsetnya pun udah mencapai milyaran. sumpah gue kagum. cerita punya cerita, ternyata dulu waktu masih tinggal dengan keluarga gue dia sering di ajari tentang bisnis, tapi secara tidak langsung, istilahnya kasat mata gitu. nah setelah udah cukup umur, bokap gue ngasih duit 1,2 juta untuk hidup di ternate, dengan bekal hanya kecil gitu, sekarang udah punya 5 perusahaan gede.

ngobrol macem macem sama mulai perusahaan bokap dan perusahaannya sampe tetek bengeknya. yang paling ngena di hati gue itu, perbedaan antara pegawai dan pengusaha, dia malah iri sama pegawai, yang setiap hari bisa mengatur waktu punya baju yang selalu di setrika rapi. tapi dia, hidup di jalan ngembel, tidur seadanya soalnya jarang pulang, baju kotor beli baru, punya duit kebanyakan. sumpah ini gue ga tau maksud dia itu, lagi melas apa sombong?, tapi kalo di lihat dari mukanya sih emang muka susah (susah ngabisin duit)

bahkan gue tadi di tunjukin mengenai manajemen keuangan, dari jam 5 sore sampe jam 10 malem ini baru gue paham, ya ampun sumpah ini ga pernah gue bayangin pengeluaran pemasukan kayak main togel aja, bedanya ini bener-bener duit, gue ga bisa bayangin dia aja udah kualahan gini, lha bokap gue?, yang bawaannya santai kayak ga punya masalah, yang setiap hari malah sering main ke sawah, ternyata duitnya boo luar biasa. sayang gue ga pernah tau tentang bisnis bokap gue.

‘kata bokap lo’ nada serius dia ‘anaknya itu ga pernah dapet warisan, dia dulu bekerja mulai dari NOL, dan dia pengen anak anaknya termasuk lo itu sukses atas usaha sendiri bukan ngandalin orang tua’

ohhh ternyata gitu! pantes aja kakak gue yang pertama ini lagi susah susahnya hidup, udah usaha macem macem tapi belum juga kaya, didikan bokap gue emang kasat mata untuk orang semacam kakak kakak gue terutama gue yang bodoh ini. dan gue salut sama bokap gue yang ternyata di luar sesukses itu, tapi kita masih hidup dengan kesederhanaan, bahkan kita terlihat orang yang tidak mampu.

dan gue akhirnya jadi berpikir, ini bokap gue ini pelit apa super medit ya?