Omongan Orang

Episode 032Kadang kita terlalu menutup mata, tak belajar banyak dari waktu. Begitupun kita mengejar waktu yang kita dapat hanyalah bayangan semu

Pernah ngerasa kesepian di tempat yang ramai? gue baru aja ngalamin. Ketika berkumpul dengan teman-teman dengan secangkir kopi dan segudang pembicaraan canda. Pikiran Continue reading

Happy so Terimakasih

Happy so Terimakasih‘Tadi kemana mas?’

Pertanyaan yang membuat gue semacam cowok panggilan. Bukan 1 atau dua aja tapi banyak, sekitar 21 orang yang tanya kayak gitu via email. Dan bukan cewek doang, cowok dengan nama kecewek-cewean juga ada. Satu-persatu gue baca ternyata dari anak-anak SMA yang harusnya senin kemarin dengerin seminar gue. Pupus sudah harapan gue jadi cowok panggilan

Harusnya kemarin gue ngisi seminar di SMA, tapi apa dikata badan ngedrop lagi. Untung ada temen yang bisa mengantikan gue buat ngisi. Beban lepas tapi obat enggak. Gue ngedrop gara-gara kecapean dan 2 hari ga tidur. Gue lupa penyebabnya yang jelas kelamaan di depan laptop bukan mikirin negara, bukan mikirin mantan juga. Apa itu mantan buang aja ke laut. Eh jangan deh, digampar bolak-balik baru tau rasa.

Puncak kecapean gue hari minggu. Mata udah merah banget, niatnya mau tidur malah dapet kabar gembira dari nyokap. Pertama di beliin rak buku baru. Buku gue emang udah berantakan. Rak buku dateng gue langsung girang. Gede soalnya trus dari kaca semua lagi, jadi kalo gue lagi ga ada kerjaan gue bisa masuk lemari dan pura-pura jadi patung. Dengan hidung kembang-kempis

Tapi sedikit kecewa, yang tadinya gue kira rak sebesar itu bisa mencangkup buku-buku yang gue miliki ternyata salah. Setelah dirapikan ternyata  raknya udah ga muat lagi oleh buku dengan berbagai kategori. Kebanyakan buku gue tentang psikologi sama motivasi, entah kenapa melenceng banget sama hobi. Dulu gue emang suka membaca kepribadian orang, mulai dari matanya, hidungnya, lekuk tubuhnya dan gue mulai berhenti baca tentang psikologi ketika gue belajar membaca sifat dari tumit kaki. Ada yang cantik ada yang serem. Maksudnya serem bukan tumitnya kuntilanak, tapi tumitnya banci.

Kabar gembira yang kedua ketika gue udah kecapean dan merem-melek di sofa depan tivi. ‘Yaz’ kata nyokap ‘nanti belanja karpet buat ruangan keluarga ya. Udah waktunya ganti, sekalian beli laptop yang kamu pengenin. Tapi nunggu ayah pulang’ Gue langsung loncat meluk nyokap yang tubuhya lebih kecil dari gue. ‘Heh! heh! heh! udah meluknya ketek kamu bau!’ ¬†gue dengan pasrah melepaskan pelukan di sertai senyum manja. ‘Iya ma, belom mandi dari pagi’

Siang setelah bokap pulang kita berangkat belanja, gue rela jadi sopir keluarga. Itung-itung membahagiakan orang tua dengan menjadi sopir pribadinya, yah emang belum bisa membahagiakan secara materi. Tapi kalo gue nyertir mobil biasanya brutal selip sana-selip sini, demi menghindari macet. Awal-awal dulu nyokap sering teriak-teriak karena takut yang nyetir gue. Sekarang udah biasa. Biasa getok kepala gue

Dan sampe sini gue bercerita. Di tengah jalan ada sesuatu yang hampir menghantarkan gue dalam kematian. Terimakasih tuhan atas hidup ini. Maafkan orang yang telah berhenti sembarangan yang menyebabkan mobil-mobil di belakang kecelakaan, Terimakasih mobil kami tak tersentuh sama sekali. Terutama Terimakasih telah membelokkan truk bermuatan baja yang tepat di belakang kami ke got. Dan terimakasih tak ada korban yang terluka kecuali sakit hati mereka.

Kuliah sama Cinta

Cinta barangkali tiket pesawat. Aku bandaranya yang menyaksikan kau datang dan pergi berkali-kali.

Gue balik lagi ke bandung setelah 1 bulan ga ikut perkuliahan. Tepat di tengah perjalanan menuju bandung bosen tingkat RT melanda. Ujung-ujungnya kepikiran pacar deh, berhubung gue masih single akhirnya yang keinget malah pacar orang.

Gue sadar pacar orang ga bisa bikin bosen gue berkurang. Niat mulia pun muncul yaitu ngirim sms ke semua mantan. Ga semua juga sih, tepatnya ngirim sms ke sebagian mantan. Sayang mantan yang paling membuat gue berkesan ini nomornya hilang. Sayangnya lagi cinta gue ke dia ga ilang-ilang.

Satu persatu mereka ngebales. Balasannya macem-macem ada yang langsung minta pin bb, ada yang bilang kangen, ada lagi yang balasannya alay seperti dulu dan gue paling inget dia ini narsis banget. Karena dia narsis gue cuma bisa berdoa , semoga mulutnya ga monyong gara-gara kebanyakan photo.

Dari awalnya bosen eh malah jadi sibuk bales SMS sama BBM. Dari mantan satu pindah ke mantan lainnya, puji tuhan gue di beri otak yang agak mudah mengingat. Jadi sms dan bbm ga ada yang keluar dari topik, maupun salah kirim antara satu dengan yang lain. Ga etis aja kalo gue pelupa, lagi pesen ojek eh… salah kirim ke mereka.

Dan malam ketika perjalanan itu, gue tinggalin mereka semua dalam pesan tanpa pesan, alias ketiduran.

Bersyukur juga sih gue ketiduran, soalnya senin udah mulai kuliah. Udah 1 bulan ga ikut perkuliahan itu bikin pusing, harus ngurus absensi lah. Harus nyiapin assisment yang ketinggalan. Dan yang paling parah 2 mata kuliah nilainya masih kosong, sama seperti hatiku.

Ada 1 mata kuliah yang bikin mata gue berbinar. Padahal gue ga pernah sekalipun ikut assisment, dan kemarin baru bilang mau minta susulan. Lalu dosen bingung ngasih jadwalnya “Emmm… kamu yang megang kelas ini kan? dan admin blog mata kuliah ini?” langsung gue jawab dengan semangat ” iya pak! iya!” “Kalo gitu gampang lah pokoknya” dan apa yang terjadi pemirsa… Nilai gue muncul dengan tiba-tiba dengan predikat “Memuaskan” dan pastinya tanpa assisment. Sumpah gue langsung pengen nyium tiang listrik.

Tapi ada 1 mata kuliah yang yang bikin galau. Mau minta assisment susulan kajian yang ke 2, tapi kok materinya ribet banget. Namun di sisi lain gue juga bersyukur, kajian pertama mata kuliah ini temen gue banyak yang nilainya jelek, tapi gue dapet A. Yah semoga gue di kuatkan hati dan pemikiran untuk bener-bener minta assisment susulan. Biar ga galau lagi. Malu aja, kebanyakan orang galau masalah pacar, gue malah galau ga jelas.

Harapan utama gue di november ini, semoga ga ada remidi dan ga akan pernah ngulang mata kuliah apapun. Di sisi lain ada ketakutan juga, soalnya perkuliahan yang harusnya 4 bulan cuma gue tempuh selama 3 bulan. Namun gue tetep sok cool, daripada ketakutan hal-hal seperti itu, cuma bikin stres lebih mending takut kalo dikejar-kejar banci keker.