Serius Proyek

Serius proyekBaru sadar kuliah di sini di didik jadi manajer, programmer dan enterpreneur. Iya jarang-jarang kan kita lulus dapat 3 gelar sekaligus. Trus dapet sertifikat internasional

Tadi pagi orang-orang masih pada bercumbu dengan kasur gue udah ngesot ke kampus dan ternyata si dosen datang lebih awal. Namun mukanya dosen masih lecek, kelihatan kurang tidur. Kalo muka gue mah bukan lecek lagi dan bukan karena kurang tidur cuma kurang ganteng.

Mata kuliah desain interface. Si dosen udah mengenal gue lebih dekat, karena semester 1 kemarin ada proyek sama dia. Tapi sayang gue keluar dari proyeknya gara-gara sakit. Pertama kali yang di bahas bukan tentang desain interface tapi setelah lulus nanti kita jadi apa. Nah di jurusan gue ini ada mata kuliah bisnis, manajemen, dan ada juga programmer. Semuanya udah jadi satu paket. Bukan kayak paket ayam yang bisa milih seenaknya, tapi udah di tentuin. Kalo bisa milih paket mah gue milih paket paha dada jupe

Dosen nujuk temen gue cewek untuk maju di depan kelas “Coba kamu praktekin jika kamu nanti lulus sebagai programmer” temen gue duduk di kursi dengan tangan megang laptop. “Kalo posisi santai gimana?” tetep di praktekin tangan kayak ngetik di keyboard. Karena mintanya dosen posisi santai dia pake joget patah-patah ala anisa bahar, karena badannya agak gemuk bukannya kelihatan sexy tapi malah kayak ikan paus kedampar

“Fiaz, kamu maju. Praktekin gimana seorang bossy (manajer)” Gue maju dengan santai dan duduk dengan gaya ala bos yang gagah, anak-anak pada ketawa semua. Iya gue sadar bukannya kelihatan gagah malah kayak cewek manis

Di mata kuliah ini kita di haruskan membuat aplikasi untuk android, bisa di jual di google play dan laku keras. Langsung anak-anak mukanya pada pucet semua, yang di nilai sih bukan masalah coding tapi interfacenya sedangkan kita bukan anak desainer apalagi gue ga bisa gambar, tapi kalo gambar 2 buah gunung sih gue paling jago. Asal bukan gunungnya jupe

“Oke silahkan bikin konsep gambar di atas kertas” Suruh dosen

Satu menit pertama gue masih bingung, menit berlalu pikiran gue bergerilya, apa yang di butuhkan orang untuk mempermudahnya. Akhirnya dengan ingus mengila gue punya konsep bikin aplikasi statis. Tapi maaf ga bisa gue diskripsikan di sini, takut idenya di curi. Kalo kancut gue di curi sih ga papa, paling juga yang nyuri langsung panuan

Hari ini juga, gue ketemu dengan 4 jam berturut-turut mata kuliah rekayasa perangkat lunak. Dan dengan enaknya dosen ngasih tugas besar. Untung kita di bagi beberapa kelompok 1 kelompok ada 4 orang tugas kita sebagai develop. Jadi semester ini kita harus menghasilkan 2 buku karya ilmiah dan bikin program atau memperbaikii program untuk perusahaan yang kita teliti. Nah kalo perusahaan kecil sih masih gampang, lha ini harus perusahaan yang berbadan hukum dan tak boleh sama antara satu dengan yang lain dalam satu kampus. Gue ngambil perusahaan McDonalds, cuma ngambil satu unitnya sih bukan semua sistem di McDonalds. Gue ngambil ini soalnya perusahaan pasti udah punya sistemnya, pikir gue ya ga terlalu ribet untuk bikin rekayasa pengembangan dari program di McDonalds menjadi lebih baik. Dan semoga gue dapet gratisan burger selama hidup sebagai anak kos. Kalo beneran terkabul dapet gratisan gue janji akan megang higheelsnya aura kasih, yah ga mau nyari masalah aja. Coba alo gue megang pantatnya yang ada malah di gampar trus di masukin penjara. Cuma gara-gara megang pantat aura kasih, ga etis banget

Kuliah sama Cinta

Cinta barangkali tiket pesawat. Aku bandaranya yang menyaksikan kau datang dan pergi berkali-kali.

Gue balik lagi ke bandung setelah 1 bulan ga ikut perkuliahan. Tepat di tengah perjalanan menuju bandung bosen tingkat RT melanda. Ujung-ujungnya kepikiran pacar deh, berhubung gue masih single akhirnya yang keinget malah pacar orang.

Gue sadar pacar orang ga bisa bikin bosen gue berkurang. Niat mulia pun muncul yaitu ngirim sms ke semua mantan. Ga semua juga sih, tepatnya ngirim sms ke sebagian mantan. Sayang mantan yang paling membuat gue berkesan ini nomornya hilang. Sayangnya lagi cinta gue ke dia ga ilang-ilang.

Satu persatu mereka ngebales. Balasannya macem-macem ada yang langsung minta pin bb, ada yang bilang kangen, ada lagi yang balasannya alay seperti dulu dan gue paling inget dia ini narsis banget. Karena dia narsis gue cuma bisa berdoa , semoga mulutnya ga monyong gara-gara kebanyakan photo.

Dari awalnya bosen eh malah jadi sibuk bales SMS sama BBM. Dari mantan satu pindah ke mantan lainnya, puji tuhan gue di beri otak yang agak mudah mengingat. Jadi sms dan bbm ga ada yang keluar dari topik, maupun salah kirim antara satu dengan yang lain. Ga etis aja kalo gue pelupa, lagi pesen ojek eh… salah kirim ke mereka.

Dan malam ketika perjalanan itu, gue tinggalin mereka semua dalam pesan tanpa pesan, alias ketiduran.

Bersyukur juga sih gue ketiduran, soalnya senin udah mulai kuliah. Udah 1 bulan ga ikut perkuliahan itu bikin pusing, harus ngurus absensi lah. Harus nyiapin assisment yang ketinggalan. Dan yang paling parah 2 mata kuliah nilainya masih kosong, sama seperti hatiku.

Ada 1 mata kuliah yang bikin mata gue berbinar. Padahal gue ga pernah sekalipun ikut assisment, dan kemarin baru bilang mau minta susulan. Lalu dosen bingung ngasih jadwalnya “Emmm… kamu yang megang kelas ini kan? dan admin blog mata kuliah ini?” langsung gue jawab dengan semangat ” iya pak! iya!” “Kalo gitu gampang lah pokoknya” dan apa yang terjadi pemirsa… Nilai gue muncul dengan tiba-tiba dengan predikat “Memuaskan” dan pastinya tanpa assisment. Sumpah gue langsung pengen nyium tiang listrik.

Tapi ada 1 mata kuliah yang yang bikin galau. Mau minta assisment susulan kajian yang ke 2, tapi kok materinya ribet banget. Namun di sisi lain gue juga bersyukur, kajian pertama mata kuliah ini temen gue banyak yang nilainya jelek, tapi gue dapet A. Yah semoga gue di kuatkan hati dan pemikiran untuk bener-bener minta assisment susulan. Biar ga galau lagi. Malu aja, kebanyakan orang galau masalah pacar, gue malah galau ga jelas.

Harapan utama gue di november ini, semoga ga ada remidi dan ga akan pernah ngulang mata kuliah apapun. Di sisi lain ada ketakutan juga, soalnya perkuliahan yang harusnya 4 bulan cuma gue tempuh selama 3 bulan. Namun gue tetep sok cool, daripada ketakutan hal-hal seperti itu, cuma bikin stres lebih mending takut kalo dikejar-kejar banci keker.

Tugas Senyum

Yang di jurusan Teknik komputer pasti tau rasanya, stress gara-gara coding.

Tapi masih mending sih kalo dia jurusan teknik komputer mungkin materi kuliahnya masih nyangkut yang berhubungan dengan pemrograman. Lha gue? pemrograman iya. Bisnis juga iya, pusing deh cyiiinnnn

Beruntung sih gue cepet paham kalo di jelasin sesuatu. Tapi cepet lupa juga, untung dari lahir sampe sekarang ga lupa kalo kelamin gue laki.

Tadi kan ada materi kuliah algoritma dan pemrograman, nah kita di jelasin tentang bahasa pemrograman java dan bikin program sederhana. Asal kalian tau, waktu bikin program sederhana muka mereka pada pucet semua, tengok kanan-tengok kiri. Padahal udah di depan laptopnya masing-masing. Gue sih bisa, tapi pasti ada yang lebih mahir. Dari pada gue jadi sok pinter ya ikut tengok kanan-tengok kiri juga, kalo di deket cewek kan enak tengok kanan bau mawar, tengok kiri bau melati. Nah berhubung samping gue cowok, jadi setiap tengok kanan kiri hanya bau ikan asin yang gue cium.

Padahal ruangnya full AC lho, gue sempet kedinginan juga sih, untung aja kolor gue tebel.

Puji tuhan jadwal kuliah gue siang mulu, tiap malem tidur telat bangun tepat. Iya kalo pagi gue ga bisa tidur sampe siang paling lama sampe jam 7 itu pasti bangun dan ga bisa tidur lagi, padahal tiap malem begadang. Jadwal kuliah 4 hari sampe jam 5 sore, sisanya paling jam 11 berangkat jam 2 pulang. Kalo kalian di universitas biasa pasti ngangep itu enak. Tapi kalo disini malah menyiksa, tugas setiap mata kuliah ada, itu udah aturan kampus. Jadi kita ga cuma tinggal diem tiba-tiba lulus. Di sini mah ga ada Ujian adanya assignment. Jadi dosen yang menentukan lulus apa enggaknya bukan dari Ujian.

Karena tugas kita banyak, terus jarang main, jadi hiburan kita cuma kasur dan senyum-senyum sendiri. Asal jangan senyum ke cowok ya, Najis deh!

Jadwal Pertama

Hari pertama masuk kuliah, yah awal yang bersejarah dan semoga ntar gue ga males untuk masuk kelas. Kepinginnya gue cepet lulus, dan semoga itu bener-bener terwujud. Jadwal kuliah pertama kali, jam 1 siang, padahal itu enak-enaknya tidur. Dengan terpaksa kasur yang manis ini ga gue cumbuin.

Untung sih di kelasnya enak nyaman bersih ber-ac, tapi kekurangannya 1. Ga bisa nipu absesnsi. Jadi absensi di telkom itu pake kartu ATM, setelah absen otomatis daftar kehadiran ada di web student portal. Selain pake mesin ada absen manual juga, bener-bener kita ga bisa nipu absensi. Padahal tampang gue tampang penipu lho

Mata kuliah pertama Dasar Algoritma dan Pemrograman. Belum mulai kajian meteri sih, baru pengenalan mengenai dunia perkuliahan sama materi yang akan kita tempuh. Di sini itu ga ada ujian, adanya assignment dosen. Di seteiap akhir SKS pasti ada assignment. Udah ada jadwalnya juga, enaknya mulai dari tugas dan materi perkuliahan udah di sediain di web student portal. Bahkan ada temen sebelah yang kalo ada tugas di share di facebook sama dosennya. Sayang gue ga punya facebook, gue ndeso banget ya?. ga apa lah dari pada ntar ketularan jadi alay. Setiap ketemu kaca monyong kanan monyong kiri

Mata kuliah yang kedua Pengembangan Profesionalisme. Di situ kita di ajari tentang profesinalisme dalam dunia kerja, materinya belum terlalu jauh, maklum baru pertama masuk. Intinya di situ kita di ajarkan bangaimana jadi seorang yang profesional. Pendidikan jadi CEO gitu. Keren kan?. keren banget, sayang muka gue ga sekeren itu.

Gue tertarik banget nih jadi asisten dosen, kayaknya seru gitu. Semoga gue jadi pinter, bisa jadi asisten dosen deh. Semoga tuhan memberkati *amin!!!

Pulang jam 5 sore macet pula. Padahal jarak antara kampus sama apartement itu cuma 2km, tapi macetnya sampe 1 jam. Masi mending  gue ga ada jadwal kuliah malem, ada tuh sekamar sama gue arif sama haris (baca post sebelum-sebelumnya) yang ada jadwal malem, pulang-pulang mukanya kusut karena kelaperan.

Temen sekamar nambah 1 lagi baru malam ini pula, dia dari pekan baru namanya david sekelas sama gue. Yah lumayan lah jadi bisa sharing pelajaran. Dia pindah ke apartement gue soalnya di kamar dia ada perokok berat. Kompak deh kamar gue ga ada perokoknya, jadi hidup sehat!. Dan semoga mereka normal semua *najis deh booo kalo ada yang ga normal