Pentas Musikalisasi

Gw yang pojok kanan sendiri

Kemarin gw ujian praktek sekolah yah nasib kalo kelas 3 sma gini, tiap hari makanannya soal mulu padahal gw lebih suka makan orang. Terpaksa gw tunda gara-gara kelas 3. Ujian praktek kemarin itu kesenian ga nahan banget deh kalo ketemu gurunya. Wih gw aja salut sama tuh guru bertahun-tahun tingginya ga nambah-nambah semampai lah (semeter tak sampai) salut kan? memang perlu dedikasi yang tinggi.

Ujian prakteknya perkelompok, 1 kelompok itu ada 9 orang. Kelompok gue terdiri dari, gw yg punya muka ganteng sexy dan lebih mirip banci kalo pake pakaian ketat parah banget kan makanya gw saranin yg punya muka jelek bersyukur lah daripada kaya gw ganteng tapi mirip banci.

8 orang lainnya sih keren-keren, yang pertama si Indra mukanya em lebih mirip ketek basah, abis kasian banget pokoknya melas gitu. Ya ga jauh beda deh sama ketek,  yang ke dua nih ada si erwin, si erwin mukanya ganteng tapi gw saranin jangan ngajak maen malem pasti lu kehilangan jejaknya soalnya dia item, lebih mirip panci gosong.

Ketiga ada Tika cewe nih badannya tinggi besar gw aja kalah besar behanya juga besar kancutnya juga besar serba-besar lah tapi dia jago maen basket lho coba lu maen sama dia pasri lu ga bisa masukin bola ke ring, soalnya dia suka masuk ring sangking takutnya sama bola.

keempat ada si wiwin ini penyanyi kita kalo nyanyi bisa bikin kita terharu sumpah deh sampe sampe nih pernah gw periksa ke dokter THT gara-gara dengerin si wiwin nyanyi.

Yang ke 5 ada farida dia sih pendiem tapi kalo udah ngomong sama dia yang sabar ya soalnya kalo ngomong ga ada titiknya bikin emosi saran gw bawa golok sebelum ngobrol.

Trus yang ke 6 ada si susi paling aneh nih, kenapa aneh? Sangking anehnya gw ga bisa jelasin mukanya itu lho hem gimana ya sama tikus got bagusan tikus got lah.

Yang ke 7 ada si wahyu suaranya cempreng cantik sih kaya bule-bule gitu dia sih di juluki londo tapi menurut gw dia lebih mirip albino (semacam penyakit)

Yang terakhir ada nindita dia pinter pendiem makanya gw kalo ngomong sama dia ga bisa keluar kata kata takut ntar kalo ngomong keluar rumusnya gimana? Aku ga kuat. . . Aneh-aneh memang temen-temen gw. Untung lebih aneh gw jadi ga takut tersaingi.

(maaf untuk diskripsi kalian yang kurang manusiawi ini)

Di ujian praktek ini kita menampilkan drama musikalisasi puisi, wih gaul ya tapi sumpah gw ga paham awalnya sih gw kira ada sesosok orang yang pake kancut trus tiba-tiba baca puisi dengan brutal. Ternyata sedikit berbeda, drama musikalisasi puisi itu sebuah drama yang di iringi pembacaan puisi. Karna gw ga paham tuh jadi gw minta kerja di balik panggung. Dan merekapun setuju. Mereka udah pada dapet job ada yang bagian nyanyi ada yg memerankan tokoh ada yang baca puisi dan gw pikir-pikir ternyata gw yang paling tolol kenapa gw kerja di balik layar, kasian muka gw dong ga bisa di manfaatin buat mejeng. Oh iya judul drama musikal sasi puisi kita “Sebait Puisi untuk Ayah” walaupun kita cuma latihan 1 kali gw yakin kita pasti sukses soalnya udah pada minum perasan air kancut.

Tanpa di duga gw bukannya kerja di balik panggung tapi malah jadi moderator sial. Gw maju pertama menyambut penonton dengan ketololan gw yg brutal ini, untung aja gw bisa masang muka serius tapi gw heran muka mereka pada ketakutan. Sesudah gw buka acara dan basa-basi mulai dah pertunjukannya. Sukses bikin penonton pada nangis, bersuyukur banget punya temen temen yg ga jelas tapi bisa membanggakan diri kita sendiri. Namun ada yg mengganjal di hati gw kenapa yang nonton pada nangis apa takut sama muka mesum gw? Hanya banci banci pasar kliwon yg tau