Otak Cetek

Otak Cetek“Fiaz itu cerdasnya ga ketulungan deh”

Sayup-sayup gue denger dari belakang ada temen yang ngomongin gue.

“Masa ya padahal dia jarang masuk trus baru kemaren gue kasih tau kalo ada ujian hafalan dia santai-santai aja. Tadi maju, dia hafal semua, kurang ajar bangetkan. Padahal seharian gue main sama dia lho dan jelas-jelas gue tau dia ga belajar sama sekali”

“Iya tuh” timpal si tia “Gue juga heran dia jarang masuk trus ujian susulan semua kok ga ada stres-stresnya”

Gue langsung melipir pergi, daripada gue di tanyain macem-macem, kan susah. Padahal aslinya ga ada pinter-pinternya gue mah, apalagi cerdas. Gue sebenernya malah iri sama mereka. Mereka bisa belajar rame-rame, kalo gue enggak. Mereka perduli akan tanah air, gue enggak. Mereka bisa serius kalo dengerin dosen ngomong. Gue malah mikirin foto syur tina toon

Dulu kelas 1 SMA pernah dapet nilai paling buruk dalam hidup gue. Pelajaran sejarah dapet nilai 0,17 ¬†“Itu nilai bonus nulis nomor yaz” kata guru gue. Dan sejak itu gue di jelek-jelekin terus sama guru bahkan temen gue. Untung muka gue masih imut-imutnya waktu itu

Pernah juga gue ngerjain soal matematika di papan tulis dan total 2 jam gue berdiri ngerjain soal ga bisa-bisa. Sampe baju gue basah kuyup. Temen gue tertawa semua, gue sih ga takut sama gurunya. Baik tuh guru tapi gue malu, beliau sering minta tolong buat benerin komputer di rumahnya minta tolong ngetik untuk sertifikasinya. Masa gue ga bisa matematika, bahkan sampe sekarang gue ga hafal perkalian. Gue cuma tau Cantik x Perhatian = Cinta

Sebenernya gue cuma beruntung. Gue bisa cepet menghafal sesuatu bukan karena minta jimat dari dukun. Bukan juga bakar kertas terus di minum. Gue cuma memahami materi doang, gue jamin selanjutnya hafal. Tapi kalo gue cepet hafal cepet lupa juga. Untung ga pernah lupa kalo tina toon itu montok

Kalo masalah stres itu. Kayaknya mungkin karena gue jarang mikir kali ya, jadi apapun yang terjadi ya udah terjadi ga pernah kepikiran sampe di kasur. Lagian otak gue cetek. Pernah tuh dari kampus gue ngafalin nama cewek yang baru gue kenal. Jalan sampe kamar, lupa itu tadi bener cewek apa cowok ya

Alasan Nulis

pagi pagi bener gue udah bosen, lagi kecapean kali, tapi sebosen apapun bosen sama keseharian, bosen sama muka, bosen sama pacar (walaupun ga punya) gue tetep ga bosen makan.

gue inget teman ada yang nanya ‘kenapa sih lo nulis blog? lu ga malu apa?’

gue baru kepikiran bener juga kenapa gue ga malu segala aib gue umbar di blog ini. tapi biar lah daripada hidup dalam kepalsuan ya mending ngumbar kejelekan di blog ini. perlu di catat aja segala sesuatu yang gue tulis di blog ini bersifat negatif, sisi positifnya yang bisa ngambil ya cuma kalian, pembaca. tapi kalo ga bisa ngambil cukup bilang ‘duh fiaz ganteng banget ya..!’ biar kalian dapet pahala.

gue selalu berusaha menyempatkan diri untuk menulis, karena hidup gue hanya sementara. ga kepingin cerita hidup gue cuma dalam pikiran, di lain hal karena otak gue terlalu kecil jadi ga pernah ingat apa yang gue lakuin di dunia ini, tapi gue berusaha menulis jadi gue inget kapan gue masuk SD, kapan gue pindah sekolah, kapan gue pindah rumah, dan kapan gue di pukul pak haji gara gara nyuri sandalnya

tapi kalo gue bener bener sibuk dan ga bisa ngepost di blog gue tetep nulis di kertas maupun BB gue. itung itung senam jari, gue kan paling males olah raga, kalo badan gue lembek ya maklum. satu satunya olah raga yang setiap saat gue lakuin adalah bernafas dan kentut

selain untuk nulis kegiatan gue sehari hari, gue juga sering nulis sindiran sindiran. tapi sebenernya sindiran itu ga pernah gue fokuskan sek seseorang tapi untuk mengingatkan pembaca aja. sukur kalo sadar dan lebih baik tidak karena omongan gue ini ga pernah masuk otak alias asal bicara.

paling penting nih kalo gue ninggalin ini blog gue kasian sama pembaca setia gue, yang setiap hari mencapai ratusan bahkan sampe ribuan. sayang banget kan kalo pas mampir ga ada tulisan terbaru dari gue. oh iya makasih sama followers blog ini yang detik ini mencapai 3,497. ya ampun gue jadi malu blog dan tulisan yang jelek gini kok di follow, semoga kalian ga bosan ya!

dan mungkin kalo ada yang bertanya kenapa sih gue jarang komentar di blog kalian cuma ngasih ‘like’ doang: gue ga mau kalian sakit hati gara gara komentar gue yang tanpa di saring otak ini. makanya gue jarang komentar kecuali kalo di minta, kan kalo di minta gue terserah mau mengkritik mau nyaranin. tapi kalo ga di minta gue takut sembarang komen soalnya pernah ada yang sakit hati terus neror gue setelah gue teror balik dengan nama belakang gue fiaz luthfi ‘azhari’ eh dia takut di kira gue cucunya dr.azhari

tapi kalian ga perlu takut komentar apapun di blog gue, mau ngejelekin gue (emang udah jelek sih) mau ngata ngatain gue banci lah mirip cewek lah, ga papa gue sadar kok muka gue yang ganteng bukannya terlihat macho tapi malah mirip cewek.

bahkan gue berharap komentar komentar yang negatif dari kalian yang masih berkaitan dengan tulisan gue, biar gue bisa belajar. kan gue bodoh. yang terpenting jangan malu untuk ngata ngatain gue cukup ingat ‘fiaz kan ga punya otak jadi mau gue bilang apapun ga mungkin di masukin hati’

Entah Kenapa

Ga tau nih nulis aja pokoknya, yah di tanggal yang baru selalu memberi perubahan. Kalo ga ada bedanya sama bulan kemarin kan namanya bodoh banget. Di bulan yang baru ini harus lebih baik dari bulan kemarin bahkan seharusnya lebih baik untuk masa masa yang akan datang. Harus itu ga boleh pake tapi.

Di bulan maret ini kegiatan di sekolah mah pasti penuh sebenernya ga ada pelajaran cummaa, pake cuma nih. Cuma bulan maret ini kegiatannya tryout, ujian praktek trus ujian sekolah, ga kebayang tuh otak jadi gimana, semoga saja nih otak jadi cair, maklum sejak masuk sma nih otak jarang di pake mikir jadi harusnya nih otak di panasi dulu di tungku biar meleleh. Selalu berharap yang terbaik gw harus dapat nilai terbaik dalam ujian nasional maupun ujian sekolah. Gw harus mendapatkan nilai UN terbaik ya TERBAIK, gw pengen ngebanggain orang tua, gw pengen orang tua gw bangga akan prestasi anaknya gw akan nunjukin ke orang tua bahwa mereka telah mendidikku dengan baik. Tuhan maha mendengar semoga doaku dan harapanku ini di kabulkan.. Amin..!