Galau Atas

Kadang iri juga ya ngelihat anak anak muda pada galau, gue merasa tua aja gitu. Kira kira ada yang salah dengan sistem otak gue. Gue kan masih anak muda tapi kok jarang galau gitu ya. Yah paling sering sih galau kalo ngelihat muka sendiri di kaca

Dan gue pikir pikir selama di SMA gue jarang banget galau, bahkan terakhir gue inget putus sama pacar malah senyum senyum sendiri. Mungkin karena galau masalah percintaan itu berlaku bagi orang orang yang merasa dirinya ga laku kali ya *Uppsss maaf bagi yang tersinggung. Eh tapi kalo udah pacaran terus masih galau berarti belum cocok sama pacarnya, kalo ga ya mungkin pacarnya sering selingkuh gitu, saran gue sih kalo pacar lu cowok sunatin aja dua kali di jamin ga selingkuh lagi.

Tapi ada juga lho yang galau akan masa depan, salut gue yang galau masa depan. Berarti itu kan imajinasinya tinggi, dia bisa ngebayangin masa depannya. Gue sih nganggepnya galau Elit, pernah sih ikut ikutan galau elit tapi yang ada di pikiran mah jorok terus, seperti gue di masa depan itu tukang ngupil tukang korek kuping niatnya galau elit eh jadinya silit (yang ga tau cari di kamus jawa-inggris-indonesia)

Kadang heran juga sama orang yang galau akan mantan pacarnya, katanya kalo mikirin mantan jadi sakit hati gitu. Padahal gue setiap inget mantan senyum senyum sendiri, inget kenangan bersama yang selalu indah yang ga pernah bikin sakit hati, justru gue gembira kalo inget mantan. Sebenernya sih gampang ya untuk menciptakan kenangan indah sama pacar caranya adalah jangan berfikir untuk jadi indah. Bingung ya? maksud gue itu biar berjalan alami apa adanya jangan di buat buat jangan sok membuat kesan yang indah, jangan sok sok gaul, kalo masih sering di suapin mama.

Yang udah punya pacar tapi galau? itu sih karena kalian terlalu takut kehilangan. Emang penting sih cemburu tapi kadang kita itu terlalu mengekang pasangan kita, terlalu curiga. Coba deh beri kepercayaan sama pacarnya. Gue jamin ga galau lagi, yah minimal galaunya berkurang lah. Eh tapi ini tips bukan tips ampuh ya, cuma pengalaman dulu dulu aja. Sekarang mah gue lagi ngejomblo jadi kurang gaul gitu masalah cinta.

Kebakaran

waktu kecil gue punya sahabat yang kemana mana main bareng, ya maklum soalnya tetangga jadi bisa main bareng, 2 cewek dan 2 cowok termasuk gue. jadi boleh di bilang berpasangan. kita main macem-macem mulai dari masak masakan sampe main Power Rangers, gue kecil emang main masak masakan, entah gue belum sadar atau jiwa gue lagi terguncang waktu itu

kalo lagi berperan jadi power rangers gue suka warna biru, buat gue keren banget warna itu, bisa menumpas kejahatan, tembak gue dari sandal (nyolong dari tetangga) yang gue gunting menyerupai pistol. nah paling ga wajar nih si ali sahabat gue yang cowok. dia ini pasti rebutan sama dewi, rebutan warna pink, gue kira sih dulu cowok pake pink wajar, tapi setelah gue tau 90% cowok yang suka warna pink itu ga suka perempuan alias ‘Maho’

kita setiap hari main bareng mulai dari pulang sekolah sampe malem, kalo kita main di luar pasti pas pulang nyokap gue komentar ‘loh ini pemulung dari mana?’ gue cuma cengengesan dengan bau badan menyerupai sapi.

tapi kita kebanyakan main di rumah gue soalnya rumah gue luas dan di belakang ada kebun yang lumayan luas juga. di kebun itu kita buat gubuk, dulunya sih pengen buat rumah pohon gitu tapi karena cuma ada pohon pepaya ya ga bisa terwujud. kita buat gubuk dari daun dan ranting yang di susun, susahnya minta ampun satu satu kita tata sedemikian rupa biar jadi bagus. setelah kita rasa sempurna (walaupun mirip empang) kita tiduran di dalem. cerita cerita ga masuk akal seperti anak SD pada umumnya, gosipin shinchan pacaran sama shizuka, kumisnya doraemon yang kayak om om. sampe mikir kenapa supermen ga pernah ganti kolor

setelah agak siang kita masak masakan, entah apa yang di masak pokoknya yang penting ada unsur api dan air, mirip mirip buat sayur gitu tapi daunnya macem macem mulai dari rumput sampe daun kering. tiba tiba bencana datang api yang kita buat masak masakan di samping gubuk itu di bawa angin kencang sampe membuat gubuk kita kebakar, kita bingung setengah mati. ‘EH TIUP APINYA TIUP BIAR CEPET MATI’ teriak gue

kita lalu meniup dengan penuh tenaga sampe air liur moncrot kesana kemari, tapi usaha kita gagal api malah membesar. kita nangis takut di marahin, ‘AH GUE ADA IDE’ pikir gue ‘KITA KENCINGIN BIAR MATI, KECINGINNN…!!’

gue sama ali langsung lepas celana trus ngencingin gubuk tadi. tapi 2 cewek itu masih ragu setelah gue yakinkan mereka akhirnya juga melepas roknya. dan berlari mendekati gue ‘Yaz, gue kan ga punya anu itu (sambil nunjuk burung) gimana cara ngencinginnya?’ tanya dewi

‘Udah lo tiruin gaya anjing kencing’

bener aja mereka berdua ngakang mirip anjing kencing sumpah pemandangan yang sungguh aneh, 4 orang yang kurang akal sedang telanjang mengencingi kobaran api

Jalan Pertama

Gue menjalin cinta paling lama sama Anjani (yang ga tau anjani baca dulu kekasih mop april) kita pacaran sampe 6 bulan, emang sih kalo menurut kalian ini baru umur jagung, tapi menurut gue ini merupakan umur pacaran yang lama.

Ga tau juga sih kenapa pacaran sama si anjani lama, padahal perbedaannya banyak banget, mulai jenis kelamin (ya iyalah masa gue pacaran sama cowo) prinsip dan kepribadiannya, iya kepribadiannya beda banget contohnya dia tiap sebulan sekali dia pake softek untuk menerima tamunya. Gue juga pernah mau ikut ikutan pake tuh softek eh malah di kira kakek kakek mau sekarat

Gue ngedate sama dia setelah 2 minggu pacaran, aneh banget kan. Emang sih tapi karena emang kesibukan kita yang sama-sama ikut extra jurnalis, jadi kita sama-sama sibuk bareng. Tapi tetep selalu berdua, temen-temen yang lain ga tau, soalnya emang kita pacarannya sembunyi sembunyi, takut aja kalo ada orang yang lihat ih ceweknya cantik banget, lho ini kenapa monyetnya ikut ikutan.

Karena gue sebagai pemimpin redaksi di extra jurnalis itu, gue selalu menjadi sorotan anak-anak perempuan, ya gimana enggak soalnya kan tiap keluar majalah sekolah gue selalu nampang di depan, pasti cewe cewe pada kagum ‘Aduh siapa nih ganteng banget’, tapi banyak juga kok cowok yang kagum ‘Ih cucok deh fiaz ni sama eykeee’ Najis *huek dan itu membuat si anjani cemburu, kalo cemburu nih minta ampun deh gue. Mending gue pacaran sama emak-emak di pasar kliwon, bayangin aja nih kalo dia marah hapenya selalu di matikan, gondok! gue pengen ngobrol sama dia pasti nyambungnya ke mbak operator, ya udah gue ngobrol aja sama tuh oprerator dan gue harap sih mbak mbak operator cantik. Tapi ga tau juga sih kalo ternyata cowok dengan suara cewek.

Pernah suatu hari pas dia marah gue diemin aja, padahal besoknya kita udah janjian buat ngedate pertama kalinya. Emang dasar kalo cewek tuh aneh, tiba-tiba pas hari H kita ngedate eh dia baik banget. Dia ngajak ngedate pake motor katanya biar romantis aja, tapi di sisi lain gue takut, kalo naik motor kenceng trus rambut si anjani yang panjang menjuntai itu rusak kayak kuntilanak gimana? ntar kalo gue tiba-tiba di tanya orang ‘Mas nemu kuntilanak dimana?’ gue harus jawab apa

Tapi gue turutin permintaan anjani. Gue masih bingung mau maen kemana, kalo ke tempat tempat sepi takut (bukan takut sama setan takut di gigit semut nafsu). Kalo di kamar mandi, ntar di kira tukang sedot wc yang romantis. Akhirnya gue putuskan untuk pergi ke mall. Yang namanya pacaran jalan dekatpun terasa jauh, ini bener bener gue rasaain, bawa motor berdua romantis banget mau ke mall yang jaraknya deket terasa jauh banget, iya terasa jauh soalnya ban motor gue bocor jadi gue harus menuntun tuh si motor sial.  Ngedate pertama sama anjani udah dapet ban bocor. untung tuh anjani sabar coba aja kalo dia pemarah bulu hidung gue habis di babat pake golok