Programmer, Desainer dan Penulis

‘Yaz sebenernya elu itu programmer, desainer, apa penulis sih?’

Iya ada yang nanya kayak gitu, entah itu fans berat gue atau calon istri. Eh enggak deh yang nanya laki soalnya. Gue normal!

Yang nanya gitu pasti tau apa aja yang gue lakuin. Emang sih gue kuliah ngambil jurusan pemrograman, punya minat di desain dan hobi nulis. Hobi ngecengin cewek juga sih, sayang di cuekin mulu

Continue reading

Plagiarisme Indonesia

plagiarisme ternyata sekarang begitu membudaya di indonesia. sampe gue heran kenapa mereka hanya mencontoh tidak merubah atau mencuri idenya terus di rubah sesuai dengan budaya kita. sebodoh itu kah orang indonesia?

sebenernya orang indonesia itu pinter pinter lho, iya catet ‘pinter’. mungkin dari pinter ini lah yang menyebabkan plagiatrisme atau penjiplakan begitu merajalela. apalagi akhir akhir 2011 lalu yang begitu banyak boyband dan grilband yang meniru korea. begitu dangkal pemikiran mereka. boleh mereka meniru gayanya lah, atau apapun. namun jangan mentah mentah di cerna, curi ide tersebut modifikasi dan sesuaikan dengan budaya kita pasti jadi trend baru. buat cowok indonesia ga usah lah kalian niru niru fashion ala korea, muka kalian itu indonesia banget, kalian bukan tambah ganteng tapi malah kayak orang gila kena badai topan.

sayangnya mereka itu hanya melihat dari 1 hal saja, coba kalo mereka cari banyak referensi gue jamin ga akan ada yang namanya plagiarisme. mereka akan membuat trend baru dan udah pasti masyarakatpun akan terbuka lebar untuk menerimanya

di indonesia gue cuma suka 3 hal dalam musik. 1. gue suka lagu lagu lama, sederhana, enak di denger beda dengan lagu modern yang begitu keluar booming jarak 1 bulan udah ga ada lagi. 2. gue suka Shiela On 7, nada nadanya itu sederhana banget dari dulu sampe sekarang dia tetep mengusung kesederhanaan salut deh pokoknya 3. Naif, entah kenapa setiap lagunya gue suka, banyak orang yang bilang norak tapi lagunya itu ciri khas banget, ga banyak orang yang mengusung tema kayak gitu. gue sih berharap orang yang bermain musik belajar ke mereka, bukan ke dukun trus minta albumnya biar laris

kalo dari luar suka banget sama the beatles, entah kenapa seru aja gitu. kalo plagiarisme dalam kepenulisan? ada juga sih, tapi kemungkinan mereka baru belajar dalam tulis menulis, maklum sih emang awal awal pasti seperti itu tapi nanti kalo jam terbangnya tinggi pasti nemuin ritme tulisannya sendiri. beda jauh sama musisi, kalo musisi di gilai banyak wanita. kalo penulis boro boro di gilain boker aja susah

gue berharap indonesia punya generasi ‘cerdas’ bukan ‘pintar’ dan pemuda yang asli indonesia cobalah untuk melestarikan budaya kalian, malu lah kalo kalian cuma meniru budaya asing.