Ini baru

Episode 020Sebagai mahasiswa tinggal di daerah yang kebanyakan orang kaya itu spesial. Iya jadi udah 3 hari ini gue punya kebiasaan baru, bersepeda. Setiap sore gue sekarang rajin sepedahan keliling komplek, ya soalnya ada sesuatu. Sesuatu yang bikin semangat.

Continue reading

Pesan Tante

Pesan TanteGa kerasa masa kontrak apartemen udah hampir habis. Udah banyak orang luar yang ngantri untuk nempatin kamar gue. Iye gue ga lanjutin kontrak ini flat, yah alasan utama sih karena uang. Biaya sewanya jadi mahal booo, bisa untuk operasi kelamin 2 kali malah.

Sebenernya enak tinggal di lantai 20, selain pemandangan yang indah. Tetangga yang udah mulai akrab. Btw yang tinggal di lantai 20 samping flat gue itu pengantin baru dan sebelahnya lagi keluarga bule. Kalo keluarga bule ini berisik sama anaknya cewek cerewet abis. Kamar gue berisik karena gue sering teriak ga jelas. Kamar si pengantin baru berisik suara mendesah, entah itu lagi ngapain yang jelas kalo boker ga mungkin mendesah.

Berhubung masa kontrak flat apartemen ini hampir abis, minggu lalu gue nyari kontrakan. Keliling muter-muter nyari rumah yang cocok itu sama kayak nyari pacar yang mau di seriusin. Nyari di perumahan residen gue langsung minder masa ntar tetangga gue di depan rumahnya pada ada mobil di depan rumah gue cuma banci nyanyi.

6 perumahan di sekitar buah batu udah gue jabanin. Pertama di permata buah batu, di situ banyak rumah yang di kontrakin, tapi jalannya berdebu, airnya kotor, banyak juga mahasiswa telkom yang  ngontrak di situ, karena murah sih. Trus satpamnya mata duitan, mending kalo gue banyak duit, lha ini beli susu aja susah. Kedua di Pesona bali, ini untuk kelas menengah ga mahal, malah cenderung murah suasananya enak. Kalo mau lari-lari keliling komplek tanpa baju keren, soalnya banyak tetangga yang punya anak cewek. Gue telanjang dada sambil lari-lari cewek di sana pasti pada kagum “Ih itu anak muda tetangga sebelah ya?, badannya kayak upil”. Tapi sayang penjagaan di pesona bali terlalu rese, ga boleh bawa temen masuk dan jam 9 malem gerbang depan udah di tutup. Iya kayak tinggal di penjara, kalo malem-malem gue mangkal pulang pagi kan susah.

Ke 3, Palem 1. Suasananya enak kayak di pesona bali tapi sayang ga ada rumah yang kosong yang mau di kontrakkan. Yang ke 4 Kita ke Buah batu regensi, enak adem rumahnya gede-gede untuk kelas menengah ke atas. Sebenernya gue udah dapet rumah di sini, 2 lantai lengkap dengan garasi yang gede, kolam renang dan taman. Sayang temen gue ga setuju, terlalu jauh dari kampus. Akhirnya ke Batununggal nah ini yang gue omongin di atas,di setiap rumah pasti ada mobil, padahal kalo di lihat perumahan di sana masih kalah gede sama buah batu regensi, tapi mungkin karena udah rame jadi mahal, di sini juga ga jadi karena kejauhan dari kampus. Mungkin kalo gue jalan kaki bisa jadi kaki gue ga mulus lagi, jadi kayak gajah bengkak.

Sore ketika gerimis gue sama anak-anak lagi ngobrol-ngobrol di depan SMA 1, tiba-tiba ada tante-tante nyamperin gue “A’ mau nyewa?” “Hah?” gue bengong, anak-anak lain juga pada bengong dengan muka mesum mereka “Ada 8 kok bisa di lihat dulu” sumpah bikin nafsu nih tante. Berhubung gue orangnya taat agama akhirnya gue baca pujian-pujian tuhan. “Maaf tan, kita lagi mau nyari kontrakan”, “Iya a’ dari tadi kan saya nawarin” gue bengong (lagi) “Iya maksudnya itu 1 rumah 8 kamar “. “Oooooo” anak-anak langsung ketawa ngakak, sumpah mesum otak mereka, di kira gue sering main sama tante-tante.

Akhirnya kita di bawa ke Palem 2, gue baru tau ternyata palem ada 2. Padahal sering lewat situ, ngelihat yang rumah yang 8 kamar, gue ga cocok. Lagian bingung itu kamar ntar mau di tempatin siapa. Paling mentok gue ngajak temen ngontrak paling juga 4 orang. Akhirnya gue minta tunjukin rumah yang lain. Sekali masuk gue lasung nyaman banget. Gue nanya temen yang mau ngontrak sama gue, dan pas 4 orang, gue, yudha, hakim, sama haris. Tanpa basa basi, gue minta fasilitas yang lengkap sama tante itu. Harga cocok besok langsung DP. Sumpah seperti mendapatkan kekasih yang cocok, tanpa basa basi.

Yang sering baca blog gue pasti nanya arif kemana? Si arif enggak ngikut ngontak, yah alasan utama biaya. Padahal gue udah bilang ke dia pake duit gue dulu dan bisa di bayar kapanpun. Tapi mungkin dia ga enak hati, jadi milih ngekos aja, sampe sekarang sih dia belom dapet yang cocok. “Rif lu kan pinter masak” Kata gue “Kalo ngekos sering-sering kerumah gue ya”. “Lah aku jadi pembantu gitu?”kata arif “tapi tenang ntar aku sering main kesana kok. Bukan karena muka aku muka pembantu ya!”

Diam Menghanyutkan

udah hari senin aja nih, jadi inget dulu pas SD pasti dateng pagi banget ingusnya masih belum bersih pula. padahal malu-maluin tapi ga merasa malu. enak ya jadi anak kecil. dulu gue paling seneng main mlorotin celana, entah kenapa seru aja bikin orang lain malu, habis mlorotin pasti kejar kejaran. tapi gue belum pernah mlorotin celana cewek, ga bisa bayangin aja abis gue plorotin ntar gue di kejar atau malah di laporin polisi

inget pas kelas 1 SD gue belum bisa baca, di kelas cuma dengerin guru bicara tapi ga tau maksudnya apa. tiap hari belajar dengan ani sama budi ‘ini ani’ ‘ini bapak budi’. yang gue belum tau sampe sekarang, ani itu artis, penyanyi atau apa sih? kok populer banget di kalangan anak SD

gue terbilang lambat dalam membaca, tiap hari di marahin guru, sampe lidah gue keriting gue belum bisa baca. di rumah juga belajar baca sambil teriak teriak, sampe kadang tetangga sebelah marah gara-gara berisik dengerin suara gue yg cempreng mirip kambing.

di kelas 1 itu kita sampe semesteran belum kenal namanya, tapi main bareng kejar-kejaran petak umpet. agak aneh juga sih belum saling kenal udah main bareng. ada juga anaknya ini pendiem tapi wih pinternya minta ampun namanya bintang, istilahnya kalo anak yang lain masih belajar ‘ani’ dia udah belajar ‘JuPe’

bener sih kata pepatang diam-diam itu menghanyutkan sama kayak bintang,  waktu itu jalan jalan di sekitar komplek perumahan deket SD gue. kita baris dua dua dengan rapi layaknya prajurit TNI. nah waktu istirahat di deket sungai gitu tiba tiba bintang jorokin temen gue zuhut. langsung deh masuk sungai, untung guru gue langsung terjun buat nolong zuhut. mulai dari situ gue takut kalo ngajak temen pendiem ke sungai, ‘diam diam menghanyutkan’ bisa mati gue