3 Jari

tadi gue ke sekolah, biasalah rutinitas anak yang baru lulus sekolah ya cap 3 jari untuk ijasah. tapi sayang ga sekali jadi baru besok senin bisa di ambil. gue baru tau lho sekarang ijasah itu ga pake tanda tangan yang kena photo itu, emang udah lama atau karena sangking ndesonya gue ya?

sampe di sekolah pukul 9, udah lumayan rame sama temen temen seangkatan. tapi adik kelas udah banyak yang pulang, padahal masi pagi gue dulu aja kalo belum jam 10 belum boleh pulang. kalo orang luar ngelihat pasti bilang ‘rugi tuh di sekolahin kok malah pulang pagi’ tapi kalo pas kita masih sekolah ga pernah ada kata rugi kan uang sakunya udah dikasih

tapi banyak juga yang memanfaatkan untuk kumpul organisasi sekolah, gue lihat tadi ada anak pramuka. udah ada anggota barunya pula. walaupun gue bukan di organisasi mereka tapi karena ada temen yang ngajak kesana ya ikut deh. mata mereka jadi melotot semua kayak ngelihat setan. iya gue sadar muka gue jadi lebih ganteng setelah lulus sekolah

eh kalo dulu gue ngelihat kelas 10 awal awal masih kelihatan lugu, sekarang udah beda body mereka udah terlihat yang laki tambah gede tinggi dan berjerawat (sumpah tambah jelek semua) kalo cewek jadi agak gendut dan tubuhnya bergelombang, trus make bedak. gue rasa sih memang tambah cantik bahkan lebih mirip tante tante bedak tebel

gue duduk di antara anak pramuka jadi minder, soalnya anak pramuka itu kulitnya item mukanya sangar (sangar=serem) terus tinggi tinggi, kuat kuat pula. sedangkan gue baru lari 2 meter aja sesek nafas, tinggi gue 164 ngerasa pendek banget, untung muka gue ganteng ga kayak mereka

mumpung ada di sekolah gue sempatin untuk mampir ke LAB TI yang menjadi rumah kedua gue waktu itu. tapi sekarang jadi jelek kayak ga terawat gitu. males jadinya padahal waktu gue masih rajin rajinnya, tiap hari tuh lab gue bersihin sama temen temen. demi kenyamanan kita juga sih, bahkan 1 hari satu malem pernah ga pulang gara gara ada lomba. sebuah kenangan yang tak terlupakan, namun agak tercoreng gara gara tempat yang tak terawat.

tapi emang nasib gue lagi jelek, pas mau pulang malah di hadang guru disuruh buat ngebantu dia. gue sih awalnya agak keberatan, tapi berhubung guru gue ini selalu berusaha yang terbaik untuk gue ya pasti gue bantu lagian cuma ngedit photo. 15 menit udah jadi, sesuai yang di harapkan. memang enak ya kalo punya keahlian tersendiri kita jadi di hormati oleh orang lain

tapi pas gue pamitan pulang sama guru guru ada 1 guru yang songong banget, ini guru yang di benci anak anak dan guru guru, dulu sih gue ga begitu benci soalnya setiap kita debat dia selalu mengikuti kata gue, sumpah yang penting mah pemikiran kita cerdas orang lain akan tunduk dan dia juga yang paling sering minta bantuan ke gue. tapi ketika gue jabat tangan tadi, dia ga peduli dengan santainya  pergi tanpa ada senyum,benci banget gue pantesan banyak orang yang ga suka sombong ternyata. denger denger dia tukang korupsi juga, tapi entahlah sesuka dia. gue kan ga ada urusan, tapi gue ada 1 saran untuk dia. rambut botaknya di reboisasi dong! biar hijau lagi….

Terjebak

wah udah masuk bulan baru aja nih, ga kerasa begitu cepat,  gue yang dulu duduk di bangku sekolah sekarang udah mau kuliah aja. jadi inget waktu kelas 1 sma, masih cupu cupunya gue, tapi sampe sekarang masih cupu sih, bedanya agak ganteng dikitlah

bagi gue kelas 1 sma itu hal yang mengerikan, gue ga berani jalan keluar kelas sendiri, ke kantin, bahkan kalo ke wc aja ngajak temen, untung temen gue normal semua, coba kalo ga, nasib gue bakal kayak banci

waktu kelas 1 sma, keluar dari kelas itu hal yang ga lazim, pasti kebanyakan di dalem kelas entah apa yang di kerjakan, ada yang baca pelajaran, ada yang main, trus kalo cowo pasti liat bokep, gue paling ga suka hal ini, masa waktu luang di pake buat nonton bokep, gue langsung ikut ikutan

tapi semakin kita sering di kelas persahabatan kita semakin erat, gue juga ngerasa waktu kelas 1 semua karakter anak di kelas hafal semua, kalo di tanya ‘kenal fiaz ga?’ pasti udah tau semua ‘yang cupu itu ya?’

semakin hari semakin merasa bosan, tiap hari kerjaannya itu itu mulu, pernah nih temen gue sangking bosennya dia ngejailin temen temen, waktu istirahatkan anak laki laki pada ke kantin semua, nah si rosyid temen gue ini di tinggal, soalnya dia tidur, padahal kelas gue kompak, tapi karena ga enak hati kalo dibangunin ya kita tinggal aja

bareng bareng ke kantin itu kenikmatan tersendiri, tapi gue ga mau lama lama di kantin, soalnya rame banget sesek. langsung deh gue balik ke kelas, eh si rosyid marah marah ga di ajak ke kantin. gue langsung minta maaf lah sambil jelasin alasannya, dasar otak jailnya rosyid dia ga terima dia masih dendam sama temen gue yang lain, di kelas ada  tali pramuka, nah tuh tali mau dipake buat ngejailin anak anak,di pasang di depan pintu, kalo ada anak masuk langsung dia tarik.

bener aja, tuh tali di desain sedemikian rupa biar waktu anak anak yang di kantin itu masuk kakinya terjerat tali. bel masuk pelajaran udah bunyi tapi temen temen gue yang di kantin itu belum balik juga, si rosyid bukannya ngeberesin tali tadi tapi masih aja nafsu pengen ngejailin

“SRRUUUTTT” tali jebakan tadi ditarik dengan kenceng

tiba tiba sepatu high heels terjebak, gue kaget masa ada cowo yang pake high heels.

“AAAAaaaaaa” teriak suara cewek

ancrit ternyata jebakan si rosyid ngenain guru,

gue ngakak sejadi jadinya dan ga usah tanya soal nasib si rosyid gimana? orang tuanya di panggil coy, dengan tuduhan “ngejebak guru”

Minta Maaf

Aduh maaf ya, kemarin ga bisa nge-update blog, soalnya kemarin lagi ga enak badan trus sibuk persiapan buat UN. Mungkin banyak yang mengira gue ini udah kuliah, atau kerja, bahkan ngira gue ini orang terkaya (ga nyambung + versi majalah khilaf) tapi sekali lagi gue bilang gue masih kelas 3 sma dan akan lulus dengan nilai teringgi di tahun ini 2012, amin. Kalo masi ga percaya atas status gue bisa di baca kok di about

Hari jumat kemarin menurut gue adalah hari rayanya anak kelas 3. Soalnya anak kelas 3 minta maaf ke guru-guru ke adik kelas, pokoknya semua di salami deh. Gue juga ikutan, niat gue sih paling utama bukan minta maaf, tapi berharap di kasih angpau. Tapi niat gue percuma, gue malah di usapin ingus sama air mata. Seakan-akan gue ini, tisu yang biadap

Selama tiga tahun kurang di sekolah, gue banyak banget ngelakuin hal-hal yang negatif dan hal positifnya dikit banget. Emang sih, udah kelihatan dari muka mesum gue. Dari kelas satu yang awalnya suka pramuka (lebih lengkap baca derita OP) tapi gara-gara suatu kejadian, gue jadi males, ga pernah masuk extra pramuka lagi. Akhirnya tiap hari sabtu sebelum pulang, gue selalu di panggil ke lapangan, dan itu hampir 1 tahun, di hukumnya macem-macem, mulai dari push up yang bukannya bikin badan gotot tapi malah nyusahin dukun pijet. Lari-lari keliling lapangan, kayak balapan nascar sama ulat bulu upil (soalnya baju khas hari sabtu warna hijau kaya ulet). Dan paling parah suruh hormat ke bendera, iya sih sederhana, tapi suruh lepas baju, mending kalo badan gue ini atletis, sixpack, lha ini panu kemana-mana

Waktu kelas dua, selalu di liputi dengan pencurian, pencurian signal wifi, di sekolah. Soalnya menggiurkan kecepatan internetnya. Gue inget, waktu itu hari sabtu, ketika banyak anak bawa laptop sendiri-sendiri untuk menikmati internet gratis di sekolah. Karena gue benci lelet, gue putusin semua jaringan yang menghubung ke laptop mereka. Gue jadi menikmati internet dengan kecepatan super. Eh tiba-tiba ada kakak kelas nyamperin gue, dengan belagak dia deketin gue, pake tampang nyeremin lagi. Gue takut setengah mati, soalnya gue tau tuh orang pimpinan genk, gue ga tau jelas namanya genk apa. Tapi gue sering bilang geng pink, soalnya tuh orang pernah kepergok pake kancut pink (ketuker sama emaknya kali)

Dia nyamperin gue dengan muka jeleknya, gue bersikap cool karena di samping-samping gue masih banyak bangku. Jadi kalo macem-macem, gue lempari dia pake bangku ke tititnya, sambil berdoa ‘Semoga tititnya ilang, tititnya ilang..!!!!!’ tapi takdir berkata lain, dia malah minta tolong benerin laptop pake cara bisik bisik pula, kan malu kalo orang ga tau pasti di kira si kakak kelas gue tadi boking gue

Pernah juga pas kelas dua gue nge-deface website sekolah, untung tuh orang-orang sekolah gaptek semua, gue untung pake banget, soalnya pas ngedeface ituh, pembayaran SPP gue buat lunas. Huahahahaha 6 bulan pula (semoga sampe sekarang pihak sekolah ga sadar)

Kemarin (jumat) minta maaf ke guru-guru yang pernah ngajar gue dan yang enggak pernah. Bahkan ada yang baru gue kenal, sumpah yang ini parah banget, padahal udah lama hidup di sma masih aja ga kenal guru. Setiap gue berjabat tangan ke guru gue teringat, masa-masa susah gue gara-gara tuh guru, gue jadi sedih, minta maaf atas kesalahan gue. Gue ga ngira bakal secepat ini ninggalin sekolah. Mereka pada ngucapin doa ke gue, sambil membelai pipi gue gituh, untung aja hanya ibu guru, coba kalo yang membelai guru cowo ‘Mau jadi apa gue nanti’

Gue minta maaf ke temen-temen yang pernah sekelas dengan gue, mereka pasti kenal banget, gue yang nakal, gue yang populer (karena sering di hukum) bahkan hampir semua orang yang pernah jadi temen gue, dengan relanya  nama mereka gue ganti menjadi jelek, sedangkan mereka ga berani ngejelekin nama gue, suatu anugrah yang indah

Dan paling parah kemarin gue minta maaf ke adik kelas. Gue tau, gue ga populer, tapi kebanyakan mereka kenal gue, cewe-cewe yang pernah deketin gue, pada tersipu malu. Tapi gue kasian juga, ternyata banyak cewe yang selalu mengira gue ini cowo PHP (pemberi harapan palsu). Ada juga cewe yang gue suka, tapi sampe sekarang kita belum begitu kenal, ga deket. Ini yang menurut gue paling aneh + parah, setiap gue bener-bener suka sama seseorang, hati gue selalu bertolak belakang, gue jadi ga berani deketin dia, gue jadi ga berani cari perhatian ke dia. Aneh kan, padahal gue suka. Gue sebut ini adalah sindrom BANCI

Untuk terakhirnya gue minta doa sama temen-temen blogger semua, doakan luthfi azhari, lulus dengan nilai tertinggi, terbaik di tahun ini 2012.!, amin amin amin. Dan semoga temen temen sekalian selalu diberi kesuksesan yang besar

Derita OP

Ingat ketika awal masuk sekolah? waktu SMA? gue kira pasti ingat semua. Soalnya itu adalah pertama kali kita mendapatkan pengalaman baru di sekolah yang lebih tinggi dari tingkat sebelumnya, pasti merasa bangga udah masuk SMA. Layaknya di tipi tipi yang di sinetron dengan latar belakang anak SMA yang menjalani hidup dengan indah.

Pertama masuk SMA ada MOS, kepanjangannya apa ya? gue lupa pokoknya kalo ga salah orientasi siswa gitu deh. Tapi kali ini gue ga bicara mos, soalnya paling gue benci nih. Dulu gue suka banget yang namanya Pramuka, entah kenapa mungkin karena gue punya jiwa kemanusiaan yang tinggi, mau membantu orang lain dengan senang hati (pastinya dgn imbalan, huahaha)

Setelah berhari hari menjalani mos kita akan menjalani… apa ya kegiatan di pramuka itu? gue lupa lagi, oke gue sebut aja orientasi pramuka (OP). Kita akan dididik sedemikian rupa sampe ga jelas rupa wajah kita karena di kerjain mati-matian sama kakak kelas selama 2 hari. Dua hari yang sungguh sangat melelahkan, hari-hari dengan penuh kebencian.

Hari pertama kita di kumpulkan di lapangan di ajarkan cara baris-berbaris dengan benar layak tentara yang mau pergi kemedan perang, tapi kalo gue lebih pantas tentara pergi ke medan jamban deh. Yang lain latihan jalan bener, sedangkan gue salah terus. Gue menyadari gue ga layak jadi tentara, setiap salah push up 10, dan gue bahkan 100 kali lebih. Sudah di bisa di tebak, tangan gue mirip popaye si pelaut yang sangar itu. Bedanya kalo si popaye kuat gara-gara makan bayam, lha gue kuat gara-gara makan kesalahan

Setelah siang penderitaan gue berakhir dengan penuh penyiksaan, perut gue mulai berteriak teriak, seperti sapi kawin. ‘MAKAN WOY MAKAN..!’ teriak gue kesel sama senior-senior yang seenak jidadnya ga ngasi makan kita. Gue di sini kayak piaraan mereka yang harus tunduk pada majikan, yang rata rata majikan kita adalah alayer yang pengen ngetop

Contohnya ada yang namanya rizal, dilihat dari bentuk tubuhnya sih dia laki banget, tapi ga tau juga kalo malem-malem dia berubah nama jadi ica. Dengan sombongnya dia tanya ke anak-anak yang ada di lapangan itu ‘KALIAN TAU SAYA?’.

‘Tau kak, kembaran orang utan kan?’ tapi kata kata yan tulus ini gue urungkan demi keselamatan jiwa gue.

makan siang pun akhirnya datang juga, dengan biadab gue makan ga kira kira. Gue ngambil nasi penuh 1 piring, gue rela makan nasi tanpa lauk yang penting bisa hidup di kegelapan ini. Setelah makan dengan buas, gue seneng udah siang pasti waktunya tidur, oh indahnya dunia ini

Tapi apa, bukannya istirahat eh malah penjelajahan. Sumpah mirip tentara kesasar gitu, ga elit banget, kita di kasih peta (lebih tepatnya denah) trus ngikutin tuh denah dan setiap pos kita harus menjawab soal-soal yang ada di situ, untung regu gue ini orangnya normal semua (kira-kira gue aja yang agak somplak otaknya) Pos pertama kita lalui dengan riang gembira pertanyaan anak TK gitu, sempet terlitas di pikiran gue nih kakak senior belum lulus TK kali. Pos Kedua lewatin sungai gitu, wah kesempatan nih ‘MANDI’ langsung aja gue nyebur tuh sungai dengan riang gembira, tiba tiba ada orang kampung disitu bawa Kerbaunya ‘Mas Kok Mandi di Tempat Kebo sih?’ kata bapak itu. ancritt *huek ternyata gue mandi di tempat persinggahan kebo, gue yakin banget kalo tuh kebo lihat gue mandi nafsunya memuncak dan gue akan dicium si kebo dengan ganasnya

Pos ketiga muka kita di coreti dengan entah apa itu item baunya amis banget (eh tapi amisnya dari kakak senior deh) muka kita jadi mirip tentara yang mau ke medan perang. Tapi gue merasa senang, muka gue jadi ga kelihatan jadi kalo ada orang kampung lihat gue ga perlu malu. Nah di Pos terakhir ini kita di kasih makan dan minum, aduh baik banget ya kakak kelas gue ini, kita makan roti tapi sayang ternyata 1 untuk ber 10, bener bener biadap, gue urutan ke 8, hah gue ga bisa makan banyak nih. tapi emang dasar gue, pas di giliran gue langsung aja gue telen semua, tiba-tiba marah tuh kakak senior. Gue di suruh maju eh di kasih minum, wih bener-bener baik nih. 1 gelas penuh, warnanya item kopi gituh, langsung gue nafsu gue minum aja tuh kopi, ‘BRURRRTTT’ gue muntahkan lagi tuh kopi dan semua muncratan dari mulut gue itu kena si kakak senior. Tiba-tiba si kakak senior nangis (gue langsung ketawa setan dalam hati, siapa suruh kasih minum garam), tapi kasian juga sih pasti matanya pedih, apalagi tuh muka udah terkontaminasi oleh air liur manis dari gue

Akhirnya misi penjelajahan sudah selesai, kita akan istirahat total malam ini. Dengan senangnya gue langsung tidur aja, temen temen lain pada mandi, gue tidur. Memanfaatkan waktu, lebih penting tidur kan daripada mandi. Belum begitu nyenyak gue di bangunin ‘Yaz tidurnya di suruh 1 ruangan sama anak yang lain tuh ikut gabung ga?’ kata si yoga. pikir gue seru juga tidur bareng-bareng 1 ruangan laki perempuan, kesempatan nih. Dengan semangat gue langsung ke ruang tempat tidur bareng itu, eh ternyata cowok semua. Langsung nafsu gue ilang. karena gue males tidur sama laki laki + banyak (takut aja kalo ada yang nafsu lihat tubuh molek gue). Akhirnya dengan bujuk rayu yang romantis, anak laki laki 1 kelas mau ngikutin gue untuk tidur satu kelas. Tidur pun gue lanjutkan dengan nyenyaknya

Kira-kira jam 11 malem gue kebelet kencing, padahal lagi ngantuk-ngantuknya. Gue berjalan dengan nyawa belum lengkap dan mata tertutup menuju tempat suci untuk mengeluarkan sesuatu yang suci dari tubuh gue. Ih tempatnya gelap banget, gue agak agak takut gitu. ‘Cetek’ lampu gue nyalakan tiba tiba ada yang teriak ‘SETAANNN..!’ gue langsung melek liat kanan kiri gue ga ada apa-apa, gue kaget banget ‘GUE SALAH MASUK KAMAR CEWE’ tiba-tiba ada yang meluncur di muka gue, kira kira semacam kain berbentuk segi tiga yang di bagian atasnya ada karetnya *huek satu ruangan pada ngelempar barang=barang yang ada di samping mereka. Gue kapok jalan sambil tidur, mending kalo tuh cewe-cewe pada nafsu, lha  ini cewe-cewe pada miripin gue sama setan. Seseram itu kan muka gue?