Pacarin Programmer

Ada yang lebih menyakitkan daripada friendzone, iya tanggalBagusZone

Ngomongin tanggal bagus 11-12-13 pasti banyak yang tersiksa. Maksain anak dalam kandungan yang belum keluar di keluarin. Maksain jadian padahal ngobrol aja ga pernah. Maksain balikan padahal udah jelas ga cinta lagi. Yang lebih parah maksain cinta padahal kelaminnya sama. Sakit jendral!

Continue reading

Kuliah jadi Programmer

Episode 023Yakin mau kuliah di jurusan IT? mau jadi programmer? Iye sih keren kalo nyebut “Gue anak programmer bro!” ya belom tau kenyataannya sih. Kalo tau gue jamin yang frustasi langsung operasi kelamin

Continue reading

Pengamen Juga

Pengamen jugaBagaimana seorang calon programmer yang setiap hari menatap layar monitor, yang setiap saat terusik oleh kode dan selalu gila akan teknologi baru, gonta-ganti gadget sesuka hati  jadi anak jalanan. Ngamen

Iya malem minggu gue dan temen-temen iseng pergi nyari suasana baru. Setelah 2 hari kemarin di sibukkan sama project android yang harus di presentasikan semaksimal mungkin. Kita malem minggu senang-senang, kalo biasanya anak gaul dugem minum alkohol kali ini beda, berhubung gue kalo dugem cuma doyan di kamar mandi dan gue ga doyan alkohol, iya gue ga doyan minum. Bodrek aja teler apalagi alkohol

Sebenernya ini acara ga di rencanakan. Malahan gue niatnya sabtu sampe minggu dihabiskan untuk bercinta sama kasur. Tapi kan otak perlu suasana baru, dan berhubung tanggal tua. Kita ngamen

Bagi yang tinggal di daerah Bandung dan malem minggu lewat Dago, dipastikan ketemu gue. Sekumpulan anak yang nyanyi ga jelas dengan style bermerk dan dominan pake kacamata. Dan jangan heran kalo muka gue kecina-cinaan tapi ngamen ga bisa nyanyi pula. Iya pasti dalem ati bilang “Muka orang kaya, tapi kok ngamen ya!”

“Gue belum pernah ngamen sama sekali sebelumnya” kata yudha

“Lah emang lu doang, kita juga kale!” kata gue. Kami memang bukan orang yang kaya raya. Nyari duit pake fisik itu ternyata tak banyak di hargai. Iye sih kita dapet duit banyak, mungkin karena kita stylenya lebih rapi, tapi bagi pengamen yang lain gue ngelihat mereka kebanyakan selalu di beri receh. Bukan tampilan atau muka mereka yang salah, tapi lebih muka gue deh yang salah

Setiap gue sama temen-temen menghampiri mobil dan nyanyi ga jelas dari balik kaca selalu ada senyum. Mereka kebanyakan memberi lebih dari 2 ribu rupiah. Ga tau jelas alasannya, yang jelas bukan karena suara kita. Boro-boro suara bagus, kentut aja bunyinya membahana

Kita baru kali ini menikmati kebebasan bersenyum terimakasih. Banyak di antara pemberi berkomentar, entah apa yang mereka bicarakan yang jelas mereka senyum puas dan kami berterimakasih. Bahkan beberapa wanita dengan senang menjabat tangan gue. Entah apa maksudnya, yang jelas gue belajar 1 hal lagi, tersenyum dengan tulus adalah rezeki.

Kalo di pikir gue sampe sekarang heran. Apa yang bikin beberapa wanita itu mau menjabat tangan gue. Bahkan ada salah satu mobil sport mewah dan ternyata yang punya transgender yang hanya mau menyerahkan uangnya ke gue, bukan ke temen yang lain. Apa muka gue kayak artis? tapi kenapa di kaca gue lebih mirip monyet.

Banyak hal yang gue pelajari dari malem ini, ternyata orang lebih memilih memberikan banyak uang bagi mereka yang berpenampilan menarik. Banyak orang yang suka dengan ucapan terimakasih. Tapi kalo masalah jabat tangan gue kurang tau. Kira-kira kalo gue jadi presiden bukan cuma di jabat tangan kali yah. Mungkin di kentutin juga.

NB. makasih banget atas hari kita yang indah ini oca, rini, yudha, hakim, heri, indra, rendra. Terimakasih Tuhan atas segalanya. Makasih ma.. pa.. atas semuanya.

Serius Proyek

Serius proyekBaru sadar kuliah di sini di didik jadi manajer, programmer dan enterpreneur. Iya jarang-jarang kan kita lulus dapat 3 gelar sekaligus. Trus dapet sertifikat internasional

Tadi pagi orang-orang masih pada bercumbu dengan kasur gue udah ngesot ke kampus dan ternyata si dosen datang lebih awal. Namun mukanya dosen masih lecek, kelihatan kurang tidur. Kalo muka gue mah bukan lecek lagi dan bukan karena kurang tidur cuma kurang ganteng.

Mata kuliah desain interface. Si dosen udah mengenal gue lebih dekat, karena semester 1 kemarin ada proyek sama dia. Tapi sayang gue keluar dari proyeknya gara-gara sakit. Pertama kali yang di bahas bukan tentang desain interface tapi setelah lulus nanti kita jadi apa. Nah di jurusan gue ini ada mata kuliah bisnis, manajemen, dan ada juga programmer. Semuanya udah jadi satu paket. Bukan kayak paket ayam yang bisa milih seenaknya, tapi udah di tentuin. Kalo bisa milih paket mah gue milih paket paha dada jupe

Dosen nujuk temen gue cewek untuk maju di depan kelas “Coba kamu praktekin jika kamu nanti lulus sebagai programmer” temen gue duduk di kursi dengan tangan megang laptop. “Kalo posisi santai gimana?” tetep di praktekin tangan kayak ngetik di keyboard. Karena mintanya dosen posisi santai dia pake joget patah-patah ala anisa bahar, karena badannya agak gemuk bukannya kelihatan sexy tapi malah kayak ikan paus kedampar

“Fiaz, kamu maju. Praktekin gimana seorang bossy (manajer)” Gue maju dengan santai dan duduk dengan gaya ala bos yang gagah, anak-anak pada ketawa semua. Iya gue sadar bukannya kelihatan gagah malah kayak cewek manis

Di mata kuliah ini kita di haruskan membuat aplikasi untuk android, bisa di jual di google play dan laku keras. Langsung anak-anak mukanya pada pucet semua, yang di nilai sih bukan masalah coding tapi interfacenya sedangkan kita bukan anak desainer apalagi gue ga bisa gambar, tapi kalo gambar 2 buah gunung sih gue paling jago. Asal bukan gunungnya jupe

“Oke silahkan bikin konsep gambar di atas kertas” Suruh dosen

Satu menit pertama gue masih bingung, menit berlalu pikiran gue bergerilya, apa yang di butuhkan orang untuk mempermudahnya. Akhirnya dengan ingus mengila gue punya konsep bikin aplikasi statis. Tapi maaf ga bisa gue diskripsikan di sini, takut idenya di curi. Kalo kancut gue di curi sih ga papa, paling juga yang nyuri langsung panuan

Hari ini juga, gue ketemu dengan 4 jam berturut-turut mata kuliah rekayasa perangkat lunak. Dan dengan enaknya dosen ngasih tugas besar. Untung kita di bagi beberapa kelompok 1 kelompok ada 4 orang tugas kita sebagai develop. Jadi semester ini kita harus menghasilkan 2 buku karya ilmiah dan bikin program atau memperbaikii program untuk perusahaan yang kita teliti. Nah kalo perusahaan kecil sih masih gampang, lha ini harus perusahaan yang berbadan hukum dan tak boleh sama antara satu dengan yang lain dalam satu kampus. Gue ngambil perusahaan McDonalds, cuma ngambil satu unitnya sih bukan semua sistem di McDonalds. Gue ngambil ini soalnya perusahaan pasti udah punya sistemnya, pikir gue ya ga terlalu ribet untuk bikin rekayasa pengembangan dari program di McDonalds menjadi lebih baik. Dan semoga gue dapet gratisan burger selama hidup sebagai anak kos. Kalo beneran terkabul dapet gratisan gue janji akan megang higheelsnya aura kasih, yah ga mau nyari masalah aja. Coba alo gue megang pantatnya yang ada malah di gampar trus di masukin penjara. Cuma gara-gara megang pantat aura kasih, ga etis banget

Cinta Programmer

Cinta ProgrammerJangan dikira anak pemrograman itu adalah dewa. Iya sih dia kemana-mana pasti di penuhi oleh teknologi, gue sendiri juga ngalamin. Sebenernya ribet juga, tapi entah kenapa mungkin karena cap anak programmer. Jadi kemana-mana bawa gadget. Sayangnya jarang bawa pacar.

Biasanya yang selalu gue bawa pertama adalah hape jadul untuk persiapan kalo baterai habis hape ini sangat berguna, karena hape jadul itu berat, kalo kepepet bisa gue pake nimpuk maling. Yang kedua Blackberry, sebenernya ini cuma buat gaya doang. BB itu ga bisa di oprek semau kita, jadi ya mentok buat nyeimbangin anak gaul tapi ga pake moyong sana moyong sini.

Yang ketiga hape android, ini paling penting bagi kita. Soalnya sistem android bisa kita ubah semau kita. Kalo kebanyakan orang punya smartphone android untuk gaya, kita beda punya android untuk kebutuhan. Iya kebutuhan untuk mempelajari sistemnya. Yah kita memang bagaikan dokter, dokter teknologi yang kurang kerjaaan.

Sebenernya pengen juga punya iPhone, namun berhubung harganya mahal dan fasilitasnya hampir setara sama android. Gue cuma bisa ngoleksi photo-photo iPhone.

Anak programmer itu ga semuanya tau tentang perangkat keras. Kalo berkaitan sama program sih gue jamin pasti bisa. Tapi kalo masalah hardware cuma sekedar tau, ga mahir-mahir amat. Kadang banyak orang yang mengira kita ini bisa apapun yang berkaitan sama komputer. Apalagi kalo di minta buat ngawinin komputer, ga bakal hamil.

Profesi programmer itu rumit. Kita kerjanya cuma menerjemahkan bahasa manusia ke bahasa mesin lalu di keluarkan lagi dalam bentuk sederhana. Bagi kita itu tantangan, paling penting sih kepuasan hati karena hal rumit bisa sederhana. Sangat di sayangkan sampe sekarang gue belum bisa bikin program menyederhanakan hati yang rumit. Kalo bener terwujud pasti gue terkenal di kalangan anak muda yang jatuh cinta dan tentunya. Alay.

Belum bisa bayangin gimana ntar gue kerjanya kalo jadi mahasiswa aja masih ribet sama logika pemrograman. Setiap ada tugas bikin program, kita mikir keras. Sebenernya kita tau hasil dari program itu tapi masih ribet sama prosesnya. Kalo lagi ngerjain bareng-bareng 1 jam pertama masih diskusi. 2 jam berikutnya otak mulai panas belum ketemu juga logikanya. 3 jam berikutnya banyak yang udah nyerah. 4 jam selanjutnya terdengar suara ‘Uh ah uh ah ohhh shitt” ini bagi imannya yang ga kuat. Dan 5 jam selanjutnya kita tertidur pulas tanpa hasil, kadang-kadang sambil kayang karena stress