Serius Proyek

Serius proyekBaru sadar kuliah di sini di didik jadi manajer, programmer dan enterpreneur. Iya jarang-jarang kan kita lulus dapat 3 gelar sekaligus. Trus dapet sertifikat internasional

Tadi pagi orang-orang masih pada bercumbu dengan kasur gue udah ngesot ke kampus dan ternyata si dosen datang lebih awal. Namun mukanya dosen masih lecek, kelihatan kurang tidur. Kalo muka gue mah bukan lecek lagi dan bukan karena kurang tidur cuma kurang ganteng.

Mata kuliah desain interface. Si dosen udah mengenal gue lebih dekat, karena semester 1 kemarin ada proyek sama dia. Tapi sayang gue keluar dari proyeknya gara-gara sakit. Pertama kali yang di bahas bukan tentang desain interface tapi setelah lulus nanti kita jadi apa. Nah di jurusan gue ini ada mata kuliah bisnis, manajemen, dan ada juga programmer. Semuanya udah jadi satu paket. Bukan kayak paket ayam yang bisa milih seenaknya, tapi udah di tentuin. Kalo bisa milih paket mah gue milih paket paha dada jupe

Dosen nujuk temen gue cewek untuk maju di depan kelas “Coba kamu praktekin jika kamu nanti lulus sebagai programmer” temen gue duduk di kursi dengan tangan megang laptop. “Kalo posisi santai gimana?” tetep di praktekin tangan kayak ngetik di keyboard. Karena mintanya dosen posisi santai dia pake joget patah-patah ala anisa bahar, karena badannya agak gemuk bukannya kelihatan sexy tapi malah kayak ikan paus kedampar

“Fiaz, kamu maju. Praktekin gimana seorang bossy (manajer)” Gue maju dengan santai dan duduk dengan gaya ala bos yang gagah, anak-anak pada ketawa semua. Iya gue sadar bukannya kelihatan gagah malah kayak cewek manis

Di mata kuliah ini kita di haruskan membuat aplikasi untuk android, bisa di jual di google play dan laku keras. Langsung anak-anak mukanya pada pucet semua, yang di nilai sih bukan masalah coding tapi interfacenya sedangkan kita bukan anak desainer apalagi gue ga bisa gambar, tapi kalo gambar 2 buah gunung sih gue paling jago. Asal bukan gunungnya jupe

“Oke silahkan bikin konsep gambar di atas kertas” Suruh dosen

Satu menit pertama gue masih bingung, menit berlalu pikiran gue bergerilya, apa yang di butuhkan orang untuk mempermudahnya. Akhirnya dengan ingus mengila gue punya konsep bikin aplikasi statis. Tapi maaf ga bisa gue diskripsikan di sini, takut idenya di curi. Kalo kancut gue di curi sih ga papa, paling juga yang nyuri langsung panuan

Hari ini juga, gue ketemu dengan 4 jam berturut-turut mata kuliah rekayasa perangkat lunak. Dan dengan enaknya dosen ngasih tugas besar. Untung kita di bagi beberapa kelompok 1 kelompok ada 4 orang tugas kita sebagai develop. Jadi semester ini kita harus menghasilkan 2 buku karya ilmiah dan bikin program atau memperbaikii program untuk perusahaan yang kita teliti. Nah kalo perusahaan kecil sih masih gampang, lha ini harus perusahaan yang berbadan hukum dan tak boleh sama antara satu dengan yang lain dalam satu kampus. Gue ngambil perusahaan McDonalds, cuma ngambil satu unitnya sih bukan semua sistem di McDonalds. Gue ngambil ini soalnya perusahaan pasti udah punya sistemnya, pikir gue ya ga terlalu ribet untuk bikin rekayasa pengembangan dari program di McDonalds menjadi lebih baik. Dan semoga gue dapet gratisan burger selama hidup sebagai anak kos. Kalo beneran terkabul dapet gratisan gue janji akan megang higheelsnya aura kasih, yah ga mau nyari masalah aja. Coba alo gue megang pantatnya yang ada malah di gampar trus di masukin penjara. Cuma gara-gara megang pantat aura kasih, ga etis banget

Keluar Jomblo Malam

Malam minggu sebagai seorang yang jomblo itu kadang menyenangkan dan kadang bikin galau. Untung temen sekamar jomblo semua jadi kita bisa keluar bareng. Menikmati indahnya malam minggu di bandung, kecuali si david dia gak ikut, lagi musuhan sama diare. Jadi kita juga ga ngajak. Ga enak kan, lagi macet tiba-tiba dia teriak nyari WC di tengah jalan.

Kita keluar ber-6, Haris dengan dandanan ala anak retro rapi, baju di masukkin, tapi malah kelihatan anak TK kurang makan. Si arif seperti biasa fashion ala bapak-bapak berkumis. Hakim ala anak rocker dengan anting di sebelah kanan tapi sayang jarang mandi. Risky yang punya perut berteteran, bisa tidur di manapun. Yudha, gaya fashionnya ga jelas sesuai mukanya sih. Dan gue yang selalu lebih modis dari pada yang lain bahkan gue sendiri bingung, kenapa gue lebih cocok jadi cewek.

Jam 5 kita jalan. Keluar lift bareng-bareng berasa boyband yang layak untuk di pukuli. Tujuan utama kita ke bookfair braga. Walaupun kita anak bandel tapi harus menjunjung tinggi ilmu dong. Sampe di sana magrib, maklum kejebak macet panjang. Pantat gue aja udah super panas.

Masuk sana di sambut oleh senyum penjaga stand buku, sayang kebanyakan cowok. Di sana cuma beberapa stand aja yang rame, ya cuma punyanya penerbit terkenal. Kita ber-6 keliling-keliling nyari buku yang sesuai dengan kita. Capek jalan kesana kemari, padahal tujuan utama cuma nyari buku yang berhubungan dengan jurusan kita ‘Sistem Informasi’. Kebanyakan buku di situ bertema islami. Setelah capek keliling, stand yang paling ponjok lah yang bikin kita senyum-senyum tak jelas kecuali riski, dia emang ga suka baca. Sukanya tidur sama makan, mungkin kalo kalian ketemu dia jangan heran kalo ga beda jauh sama sapi sehat.

Walaupun kita satu jurusan tapi minat kita beda-beda, si yuda suka sama rekayasa perangkat lunak. Hakim sama Haris sukanya tentang web design, sedangkan arif lebih melenceng dia sukanya buku-buka motivasi. Sedangkan gue pastinya suka buku pemrograman, tapi kali ini gue nyari buku pemrograman yang penerapannya ke mikrokontroler, soalnya gue masuk tim robotik di kampus, sebagai programmer robot. padahal Bahasa C aja ga ngerti apalagi biner, yang gue ngerti satu satunya bahasa rumit adalah bahasa cinta.

Sebagai anak kos kita harus memanfaatkan segala hal, di situ kalo beli buku banyak diskonannya juga banyak. Buku kita kumpulkan jadi 1 dan jadilah harga yang pas di kantong, dapet banyak bonusan lagi. Dasar mental anak kos.

‘Trus kita mau jalan kemana nih?’ kata Hakim

‘Ke Bar aja yuk’ Sahut haris

Gue mikir-mikir dulu dan banyak ga setujunya, akhirnya gue tolak mentah-mentah karena 1 alasan. Minum susu aja mabok apalagi alkohol.

Akhirnya kita ke angkringan di depan ITB, sumpah rame banget di sana. Duduk di tempat gelap dan penuh dengan asap rokok di iringi makanan ala jawa yang murah. Tapi gue harus menerima hidup di indonesia yang mayoritas penduduknya merokok, jadi di sana gue dikit-dikit nahan nafas, untung ga kentut.