Putri Kecil

Kemarin gue mampir ke rumah makan, lumayan rame tempatnya. Tetep gue sendirian, yah nasib kalo jomblo mah gini. Tapi ada untungnya juga sih jadi menghemat biaya, bisa pesan makanan banyak.

Makan di rumah makan gede sendirian itu bikin ga nyaman, entah kenapa orang indonesia itu selalu menaruh curiga. Pasti di liatin terus, ga boleh apa makan sendiri?

Lagi asyik makan tiba tiba ada anak kecil umur 4 tahunan yang lewat di depan gue, dia ngelihatin terus, cantik sih tapi sayang masih terlalu kecil untuk di jadiin pacar. Sangking seriusnya dia ngelihatin gue, eh nambrak kursi di depannya sampe jatuh. Bukannya nangis dia malah ketawa sambil tetep ngelihat gue.

Karena gue baik hati ya gue tolongin deh tu anak. Berharap juga sih anak gue ntar secantik dia, afika mah kalah jauh. Setelah gue tolong malah nempel turus sama gue, akhirnya gue ajak dia duduk di di sebelah gue. Pasti orang-orang ngira kalo gue ini penculik anak kalo enggak ya pedopil.

Tuh anak lucu banget lho, dia senyum terus ngelihat gue. Sempat berfikir sih anak kecil apa punya cinta ya? padahal baru pertama kali bertemu. Cinta yang lugu. Gue bingung mau ngajak ngobrol apa sama anak kecil, ya cuma bisa senyum balik. Kayak orang pacaran di sinetron gitu, bedanya gue sama anak kecil umur 4 tahun. OMG…..

Untung ga lama gitu nyokapnya datang dari kamar mandi. Mukanya langsung kaget gitu ngelihat putri kecilnya duduk sama anak ABG yang terlanjur jomblo. Sebisa mungkin gue jelasin lah dengan baik, eh malah responnya baik banget. Malah tuh tante mindah makanannya semeja sama gue.

Kita malah akrab, ngobrol kesana kemari. dan tetep putri kecilnya ngelihatin gue sambil senyam senyum. Kita asyik ngobrol sampe lupa waktu, tapi kalo masalah makanan gue ga lupa, walaupun ngobrol asik gue tetep makan dengan biadab. Sayang gue lupa tanya namanya sama nomor hapenya. Tapi ada untungnya juga sih, coba kalo gue nyimpen nomor tuh tante bisa di kira gue simpenan tante-tante deh…

1 Bulan

Gue baru sadar ternyata udah hampir satu bulan tubuh gue ini ga kena matahari, sumpah parah banget satu bulan ini gue habiskan untuk tidur, baca buku trus browsing tapi itu kegiatan waktu matahari terbit kalo malem gue tetep main. Jadi bisa di bilang gue ini manusia malem, bukan babi ngepet lho

Parno sendiri nih, pasalnya 1 bulan ga pernah ngelihat matahari, jangan jangan mataharinya berubah jadi kotak-kotak kayak kolor tetangga. Apa lagi katanya kalo tubuh ka kena matahari akan gampang terkena penyakit, jujur sih gue ga pernah sakit yang macem macem, paling parah ya panuan.

Kemarin malem gue ketemuan sama temen-temen SMA di rumah makan, yah maklum udah 1 bulan ga ketemu rada-rada kangen (padahal laki semua). Berempat bimo, punki, agus dan gue. Kita ngobrol-ngobrol waktu di sekolah. Ternyata dari mereka berempat gue paling dodol. Kami waktu di SMA itu megang Extra alias ketua Extra gitu. memang sih tampang gue ga meyakinkan untuk jadi pemimpin, tapi kebodohan gue lebih meyakinkan. 2 extra yang gue pegang jadi extra paling populer dan terbaik di sekolah, gue merasa bangga. Tapi satu hal yang membuat gue merasa dodol, gue ga manfaatin kepemimpinan gue untuk cari pacar (emang sedikit tipe gue sih)

Dan gue baru sadar ternyata segala hal itu tergantung pada kepemimpinan, si bimo megang extra pramuka ga ada perubahan yang drastis tapi sempat menang di beberapa even. Pungki megang osis tapi sejak dia mimpin jadi amburadul (kasian). si agus pegang seni, karya seninya sih bagus, tapi anak buahnya pada ga bisa ngikutin. Dan puji tuhan gue selalu di beri terbaik 2 extra CHO (Cyber Hack Organization) yang berhubungan dengan programming dan komputer pada 2011 berhasil gue dirikan di sekolah dengan perjuangan extra dan tercatat anggota terbanyak di CHO ini setelah extra pramuka, gue yang tadinya ga populer jadi sedikit populer dan 1 lagi extra Majalah ini juga menjadi lebih baik mulai dari segi design dan isi, soalnya pas gue megang ini gue lebih mentingin design setiap design ga sesuai gue protes, sama anak buah gue dan untungnya mereka itu ga pernah marah, coba kalo gampang marah pasti idung gue ini bisa pindah di bokong

Kita ngobrol macem-macem sampe guru pun jadi bahan gosipan, ga itu aja satpam jadi bahan omongan kok. kalo di pikir selama 1 bulan ga ketemu mereka ada perubahan sedikit. Si bimo badannya jadi lebih kekar karena mau daftar polisi, si agus juga, tapi otaknya jadi agak lemot. Kalo pungki mukanya jadi mirip kasur dia jadi raja tidur sekarang. Sedangkan gue di tanya bimo ‘Yaz, lo kok kayaknya berubah ya?’

‘Berubah apa?’ sanggah gue ‘Gue tetep kayak biasanya kok’

‘Iya berubah, lo agak gantengan dikit’

ancrit