Setelah Sakit

Yang gue lakuin pertama kali setelah 4 hari keluar dari rumah sakit dan terkapar di rumah adalah chekup ke dokter spesialis penyakit dalam. Itu pun suruhan dari rumah sakit, kalo enggak mah gue udah main ke tempat-tempat terlarang. Seperti kamar mandi cewek.

Di sana ga di apa-apain, perut gue cuma di raba-raba geli. Trus udah gitu aja, dokter langsung  ngasih resep obat. Waktu itu gue ngeluh badan gue sakit semua, si dokter dengan santainya bilang. “Ah itu ga papa” sumpah suster yang ngedampinginya pengen gue lempar ke kasur. Ya ampun mesum lagi, maaf maaf

Setelah chekup gue minta bokap untuk nganterin ke mall. Maksa banget nih gue, padahal jalan belum sempurna. Awalnya sih cuma mau nyari baju putih lengan pendek, buat sragam kuliah, tapi ga ada yang cocok sama ukuran tubuh gue. Dan ngelihat Gramedia yang bikin mata berbinar, ya masuk aja. Di sana gue kurang bebas baca buku macem-macem, soalnya bokap di belakang gue terus, mungkin masih takut gue tiba-tiba pingsan nyium lantai.

Karena tubuh gue belum fit baru 15 menit di gramed gue udah di ajak pulang aja sama bokap. Cuma dapet 1 buku yang menarik. Tapi lumayan lah dari pada enggak sama sekali. Lalu kita pergi ke kasir buat bayar, dan gue ketemu lagi sama mbak-mbak kasir yang gue kagumi (baca post-post sebelumnya kaitan dengan bidadari).  Pas banget yang ngelayani itu, tapi gue ga ikut ngantri cuma di samping bokap, iye buku gue di bayarin bokap. Mantap deh. Si mbak kasir lagi sibuk ngitung buku yang di serahin bokap, gue cuma bisa menikmati kecantikannya, dengan sedikit berkunang-kunang mata gue, kelamaan berdiri. Ngelihat cewek cantik aja berkunang-kunang apa lagi ngelihat banci, buta di tempat.

Gue mengamati dia dengan penuh penghayatan, dan ngelihat papan namanya ‘Eviyani’ yaps mantap setelah berkali-kali gue ketemu dia baru kali ini tau namanya. Si Evi basa-basi ke bokap gue, nanya kenapa gue kok pucat dan masih banyak lagi tapi gue kurang denger pembicaraan mereka. Ya ampun perhatian banget, pikir gue. Sayang dia ga punya nomor gue atau pun sebaliknya gue juga ga punya nomornya. Setiap gue nebak nomornya yang keluar malah nomor togel.

Walaupun belum puas di gramed kita harus pulang. Tapi mampir dulu buat makan, gue pengen banget makan nasi pecel. Tapi bokap nyokap langsung ngelarang keras, gue belum boleh makan yang pedas-pedas. Akhirnya milih soto yang terkenal deket situ. Rasa sotonya itu lho khas banget, di tambah dengan jajanan yang lain, gue cuma ngambil usus basah langsung ngiler. 1 Porsi gue ngerasa kurang, mau nambah tapi nyokap udah ga betah, tuh tempat penuh banget tempat duduk udah penuh semua namun orang-orang berdatangan terus dan rela nunggu di luar buat dapet tempat duduk. Kalo gue ga tau malu pasti ngamen di situ, lumayankan dapet duit.

Sampai rumah, gue langsung terkapar di kasur dan mengucapkan terimakasih ke bokap nyokap atas hari yang spesial ini, setelah 14 hari ga kemana-mana. Mereka lalu tersenyum. Tiap senyum yang kita lihat, barangkali terperangkap di mata kita, dan ketika menangis, air mata terasa hangat.

Tes Kesehatan

Hari ini gue libur, dan seperti biasa kalo libur gue manfaatin dengan sebaik baiknya. Soalnya menurut gue waktu itu mahal, dan jarang-jarang juga gue punya waktu luang. Tapi liburan ini ga spesial banget kok, soalnya gue liburan ke rumah sakit beneran, bukan rumah sakit jiwa (gue masi waras)

Nengok mayat? bukan, apa lagi menghamili mayat. Rencana awal gue ke rumah sakit yaitu mencuci mata, iya soalnya kan di RS bayak suster-suster yang cantik, apa lagi yang pake rok mini-mini. Gue keliling-keliling tuh rumah sakit untuk cari bidadari berpakaian putih (red:suster). Tapi gue heran, emang sih gue udah lama ga kerumah sakit, perbedaan yang jauh adalah dari perawatnya, kalo dulu perawat-perawat itu pake pakaian yang minim, sekarang kebanyakan udah pake jilbab. Agak kecewa sih lha mau gimana lagi, tapi tenang ada kok yang ga pake jilbab, kalo kalian mau, gue kenalin deh, dengan senang hati kok. Badannya keker juga lho, kan yang penting namanya perawat (tapi ganteng ganteng kok, *hueekk)

Setelah keliling RS dengan puas, gue ga nemuin ruangan yang di tunjukin si suster, yang ada dilobi. Iya  gue  sampe salah masuk kamar mandi, salah masuk ruang dokter, untung aja gue ga masuk kamar mayat (kalo gue doyan gimana?, kan mayat ga pake baju). Akhirnya gue kembali ke depan trus dengan niat mulia menyeret salah satu suster untuk mengantarkan ke ruangan yang gue maksud. Sampe juga ruangan yang gue maksud, dengan di sambut riuh orang-orang di situ, yang antri banyyakkk banget

Padahal niat gue hanya check up kesehatan, eh malah melatih kesabaran dengan antrian seambrek, ada nenek-nenek, ada ibu-ibu, tante-tante, om-om, mbak-mbak, adek-adek, tapi kebanyaakn sih cewe. Jadi kalo kalian masuk kesitu pasti ga ngenalin gue, kenapa? karena banyak orang yang ngira gue ini cewe. padahal gue kalo kencing nunjuk kok, bisa bisanya mereka bilang gue cewe

Dengan kesabaran tingkat dewa, gue akhirnya di panggil juga, Ternyata chek up kesehatan itu bertahap, mulai dari hal sederhana,  seperti ngecek mata, sampai organ dalem, iya organ dalemnya di photo photo gituh, semoga tulang gue ga narsis.

Gue benci banget nih sama si dokter yang ngecek mata gue, ya gue tau gue minus + sipit. Pas mau ngecek mata gue, si dokter teriak teriak ‘LEBARIN MATANYA, LEBARIN’ shitt kalo ada palu di samping gue, langsung gue pukul si dokter sampe kencing-kencing, ga tau apa kalo mata gue sipit masih aja maksa

Satu persatu dokter gue lalui dengan aman, dan hasilnya kayaknya nih juga baik, setiap selesai satu di arahkan ke tempat lainnya dan sampai tahap terakhir, gue di suruh dokter ke ruangan yang kayaknya sakral banget gituh, bayangin nih ada cewe yang keluar bawa botol kecil yang isinya urin. Gue langsung pura-pura ga tau, bahkan hampir kabur, takut aja kalo udah deket trus mata gue di siram air kencing, mending kalo bening, lha ini kuning menjijikkan

Bamun demi tahap terakhir gue datengin juga tuh ruangan. Kesan pertama masuk ruangan tersebut ‘Kok pada bawa air kencing, semuanya cewek pula, apa tuh dokter kekurangan air minum ya?’. Dengan santai akhirnya gue ikut duduk berbaris cewe-cewe, tiba-tiba si dokter ngelihat gue dengan tatapan nanar dan heran ‘Maaf, kamu cewe atau cowo?’. Sialan mata nih dokter rabun kali ya ‘JELAS GUE COWOK DONG DOK’ jawab gue agak emosi.

‘SEJAK KAPAN COWOK TES URIN DAN KEPERAWANAN?’ sahut si dokter.

Dan gue sadar ternyata di situ tuh tes keperawanan khusus wanita, jadi kalo laki-laki ga perlu tes yang terakhir. ancrit gue malu mau di taruh mana nih muka,  dengan langkah seribu gue ngibrit pergi. Hiiiiii takut aja, bayangin kalo punya gue di grepe-grepe dokter wanita yang umurnya udah emmmm BAU TANAH mungkin