Galau Atas

Kadang iri juga ya ngelihat anak anak muda pada galau, gue merasa tua aja gitu. Kira kira ada yang salah dengan sistem otak gue. Gue kan masih anak muda tapi kok jarang galau gitu ya. Yah paling sering sih galau kalo ngelihat muka sendiri di kaca

Dan gue pikir pikir selama di SMA gue jarang banget galau, bahkan terakhir gue inget putus sama pacar malah senyum senyum sendiri. Mungkin karena galau masalah percintaan itu berlaku bagi orang orang yang merasa dirinya ga laku kali ya *Uppsss maaf bagi yang tersinggung. Eh tapi kalo udah pacaran terus masih galau berarti belum cocok sama pacarnya, kalo ga ya mungkin pacarnya sering selingkuh gitu, saran gue sih kalo pacar lu cowok sunatin aja dua kali di jamin ga selingkuh lagi.

Tapi ada juga lho yang galau akan masa depan, salut gue yang galau masa depan. Berarti itu kan imajinasinya tinggi, dia bisa ngebayangin masa depannya. Gue sih nganggepnya galau Elit, pernah sih ikut ikutan galau elit tapi yang ada di pikiran mah jorok terus, seperti gue di masa depan itu tukang ngupil tukang korek kuping niatnya galau elit eh jadinya silit (yang ga tau cari di kamus jawa-inggris-indonesia)

Kadang heran juga sama orang yang galau akan mantan pacarnya, katanya kalo mikirin mantan jadi sakit hati gitu. Padahal gue setiap inget mantan senyum senyum sendiri, inget kenangan bersama yang selalu indah yang ga pernah bikin sakit hati, justru gue gembira kalo inget mantan. Sebenernya sih gampang ya untuk menciptakan kenangan indah sama pacar caranya adalah jangan berfikir untuk jadi indah. Bingung ya? maksud gue itu biar berjalan alami apa adanya jangan di buat buat jangan sok membuat kesan yang indah, jangan sok sok gaul, kalo masih sering di suapin mama.

Yang udah punya pacar tapi galau? itu sih karena kalian terlalu takut kehilangan. Emang penting sih cemburu tapi kadang kita itu terlalu mengekang pasangan kita, terlalu curiga. Coba deh beri kepercayaan sama pacarnya. Gue jamin ga galau lagi, yah minimal galaunya berkurang lah. Eh tapi ini tips bukan tips ampuh ya, cuma pengalaman dulu dulu aja. Sekarang mah gue lagi ngejomblo jadi kurang gaul gitu masalah cinta.

Penculik Anak

dua hari ini gue ga ada kerjaan sama sekali, cuma jalan jalan ngabisin duit, mirip banget sama gelandangan, dan kebiasaan gue juga kalo liburan jarang mandi, ini suatu kenikmatan tersendiri

memang sih sebenernya gaya hidup gue ini ga patut untuk di contoh, tapi demi menghilangkan rasa bosan, ya gue lakuin. kemarin malem gue jalan jalan ke mall terdekat, cuma lihat lihat aja sih, ga niat beli apa apa. eh ternyata walaupun hari kerja tetep rame, gue kira cuma hari libur doang ramenya, maklum gue jarang jalan jalan ke mall. gue jarang pergi ke mall soalnya gue sering merasa galau kalo liat orang pacaran trus belanja berdua

memang orang yang pacaran itu sadis, meraka ga tau perasaan tuna asmara seperti gue ini. jalan jalan berdua sambil gandengan, itu membuat gue sakit hati. ‘GUE JUGA PENGENNNN…!!’ mereka emang ga punya pri keasmaraan, haruskah aku menggandeng patung yang di pajang? ataukah aku harus mengandeng satpam ganteng? *hueekkk

kalo di mall gue paling menghindari tempat tempat baju, gue paling kasian kalo melihat seorang laki laki dengan seorang perempuan, lihat aja tuh si laki laki pasti mukanya kusut kalo pacarnya lagi cari baju, sumpah ini membuat mereka seperti sopir yang menemani majikannya. mereka ngikut aja di belakang si cewe, dan parahnya lagi si cewe pasti ga menganggap dia sebagai pacarnya, si cewe cuek hanya sayang pada baju baju yang di pilih, trus akhirnya cowoknya yang bayarin, ga adil banget kan? iya emang ga adil selalu perempuan yang menikmati. jadi yang belum terlanjur jadi laki laki sejati, cepetan gih ganti kelamin

kalo ke mall gue pasti mampir di tempat buku. tapi kemarin beda gue ga mampir ke situ, gue agak malu sama petugas di gramed mall situ, mereka kenal banget sama gue, soalnya gue sering ke sana bahkan banyak dari mereka kenal nama gue *berasa jadi artis*. mereka kenal gue bukan sebagai orang yang sering belanja buku, tapi BACA BUKU GRATISAN

kemarin gue iseng iseng maen di tempat mainan anak anak, yah sambil membayangkan aja, gue punya istri cantik, anak yang cerdas dan semoga anak gue bukan mirip gue (kasian kalo di ejek mirip banci). gue lihat anak kecil cewe cantik imut yang sedang main sama bokapnya, lucu banget, mereka ketawa bareng, main bareng. eh tiba tiba dia nangis, ga tau kenapa dia nangisnya histeris banget, teriak teriak sambil nunjuk nunjuk ke muka gue, padahal gue ga ngapa ngapain lho, cuma senyam senyum lihat mereka berdua, trus tiba tiba si bokap anak kecil tadi datengin gue ‘mas tolong pergi ya, Muka mas MIRIP PENCULIK’

ancrittt, gue dikira penculik, apa begitu menyeramkan muka gue? sumpah enggak kok, muka gue emang gini, punya mata sipit, ah nasib nasib