Setelah Sakit

Yang gue lakuin pertama kali setelah 4 hari keluar dari rumah sakit dan terkapar di rumah adalah chekup ke dokter spesialis penyakit dalam. Itu pun suruhan dari rumah sakit, kalo enggak mah gue udah main ke tempat-tempat terlarang. Seperti kamar mandi cewek.

Di sana ga di apa-apain, perut gue cuma di raba-raba geli. Trus udah gitu aja, dokter langsung  ngasih resep obat. Waktu itu gue ngeluh badan gue sakit semua, si dokter dengan santainya bilang. “Ah itu ga papa” sumpah suster yang ngedampinginya pengen gue lempar ke kasur. Ya ampun mesum lagi, maaf maaf

Setelah chekup gue minta bokap untuk nganterin ke mall. Maksa banget nih gue, padahal jalan belum sempurna. Awalnya sih cuma mau nyari baju putih lengan pendek, buat sragam kuliah, tapi ga ada yang cocok sama ukuran tubuh gue. Dan ngelihat Gramedia yang bikin mata berbinar, ya masuk aja. Di sana gue kurang bebas baca buku macem-macem, soalnya bokap di belakang gue terus, mungkin masih takut gue tiba-tiba pingsan nyium lantai.

Karena tubuh gue belum fit baru 15 menit di gramed gue udah di ajak pulang aja sama bokap. Cuma dapet 1 buku yang menarik. Tapi lumayan lah dari pada enggak sama sekali. Lalu kita pergi ke kasir buat bayar, dan gue ketemu lagi sama mbak-mbak kasir yang gue kagumi (baca post-post sebelumnya kaitan dengan bidadari).  Pas banget yang ngelayani itu, tapi gue ga ikut ngantri cuma di samping bokap, iye buku gue di bayarin bokap. Mantap deh. Si mbak kasir lagi sibuk ngitung buku yang di serahin bokap, gue cuma bisa menikmati kecantikannya, dengan sedikit berkunang-kunang mata gue, kelamaan berdiri. Ngelihat cewek cantik aja berkunang-kunang apa lagi ngelihat banci, buta di tempat.

Gue mengamati dia dengan penuh penghayatan, dan ngelihat papan namanya ‘Eviyani’ yaps mantap setelah berkali-kali gue ketemu dia baru kali ini tau namanya. Si Evi basa-basi ke bokap gue, nanya kenapa gue kok pucat dan masih banyak lagi tapi gue kurang denger pembicaraan mereka. Ya ampun perhatian banget, pikir gue. Sayang dia ga punya nomor gue atau pun sebaliknya gue juga ga punya nomornya. Setiap gue nebak nomornya yang keluar malah nomor togel.

Walaupun belum puas di gramed kita harus pulang. Tapi mampir dulu buat makan, gue pengen banget makan nasi pecel. Tapi bokap nyokap langsung ngelarang keras, gue belum boleh makan yang pedas-pedas. Akhirnya milih soto yang terkenal deket situ. Rasa sotonya itu lho khas banget, di tambah dengan jajanan yang lain, gue cuma ngambil usus basah langsung ngiler. 1 Porsi gue ngerasa kurang, mau nambah tapi nyokap udah ga betah, tuh tempat penuh banget tempat duduk udah penuh semua namun orang-orang berdatangan terus dan rela nunggu di luar buat dapet tempat duduk. Kalo gue ga tau malu pasti ngamen di situ, lumayankan dapet duit.

Sampai rumah, gue langsung terkapar di kasur dan mengucapkan terimakasih ke bokap nyokap atas hari yang spesial ini, setelah 14 hari ga kemana-mana. Mereka lalu tersenyum. Tiap senyum yang kita lihat, barangkali terperangkap di mata kita, dan ketika menangis, air mata terasa hangat.

Sakit Lama

Anak kos yang belum kena maag atau tipus itu belum sah.

Hampir sebulan kemaran gue di landa sakit, lebih berat dari sakit hati. Minggu pertama sih masih bisa ikut perkuliahan soalnya sakitnya masih normal cuma sakit gigi (ya emang kurang elit) dan radang tenggorokan. Pas beli obat ke apotik di tanyain sama mbak cantik kacamata yang jaga situ. “Mas situ punya sakit maag ga?” “ga punya” jawab gue. Langsung tanpa gue suruh tuh mbak cantik ngilang seketika. Asli gue sempet mikir salah masuk apotik, soalnya langsung berdiri bulu kuduk gue, untung anu gue ga ikut berdiri

Eh tiba-tiba tuh mbak langsung muncul bawa obat banyak banget. Ternyata setelah gue sadar dia tadi ngilangnya di bawah etalase antara obat-obat. Ya ampun, sangking cantiknya gue ga bisa bedain, mana orang, mana obat.

Pulang gue langsung mampir di salah satu mini market. Gue nyari bubur buat anak kecil, soalnya gigi gue sakit banget. Padahal sih gue lihat ga apa-apa, gigi masih normal, utuh tapi gusinya itu lho serasa di suntik-suntik dokter montok, sexy. Tapi gila.

Gue nyari lama banget ga ketemu. Akhirnya gue tanya sama akang yang jaga situ “A’ bubur untuk bayi itu sebelah mana ya?” langsung muka dia kelihatan shok. Pasti dia pikir “ini anak kuliahan masih pake seragam khas telkom kok nyari bubur bayi sih, Pasti punya anak haram” padahal tuh bubur mau gue makan sendiri. Jadi gue dong yang anak haram! sialan.

Sampe kamar langsung tuh bubur gue bikin, minum obat dan tidur nyenyak. Bener sih setelah 3 hari gigi gue sembuh, tapi gusi gue jadi bengkak, untung ga terlalu kelihatan kecuali orang yang duduk deket gue pasti tanya “Yaz pipi montok lu kenapa?” yah gue jawab sekenanya aja “Di cipok banci pake high heels”

Walaupun bengkak tetep gue minum tuh obat sakit gigi dan tak lupa obat radang tenggorokan. Setelah 1 minggu kok rasanya semakin parah. Akhirnya pulang kuliah jam 4 sore gue nyari dokter. Sumpah susah banget nyari dokter umum buka jam segitu. Namun Tuhan maha adil, akhirnya gue nemu tempat praktek. Dokternya lumayan banyak, pikir gue pasti nih tempat favorit orang sakit. Dengan biadabnya gue masuk langsung ngambil nomor antri, lumayan banyak sih ibu-ibu perut gede kelihatan mau ngelahirin serta bapak-bapak yang setia menunggu sang istri dan melototin gue. Akhirnya gue dapet giliran masuk, pas masuk dokternya keget mungkin karena gue masih pake sragam kuliah kali. “Istri anda mana a’?” tanya si dokter “Lah saya masih lajang dok” jawab gue sambil duduk di kursi di depannya. “Kalo masih lajang ya ga usah kesini! ini kan tempat buat periksa kandungan, baca tuh!” tunjuk dokter ke pintu dan jelas banget tertulis “Dokter Kandungan” mampus gue salah masuk. Ancrit

Malu gue, pantes pas ngantri banyak yang melototin gue. Ternyata tempat dokter umum itu di sampingnya, dan masih tutup. Sialan, akhirnya gue balik lagi ke kampus, masih ada kelas sampe malem. Balik dengan menanggung rasa malu, dan mikir kalo gue bener-bener mengandung anak di perut, kejantanan gue pasti di ragukan.

Eh besoknya semakin parah. Padahal hari itu ada jadwal asissment matematika diskrit. Dengan terpaksa gue masuk. Ketika ngerjain soal asissment matdis kepala gue rasanya mau pecah. Anak-anak pada santai ngerjain, malah sebagian nyontek. Gue dengan keyakinan hati ga akan nyontek akhirnya terpenuhi. Tapi apa gue cuma ngerjain 2 soal dari sekian banyak. Pas gue ngumpulin mukanya dosen langsung ga enak gitu ngelihatnya. Namun ngelihat muka pucat gue akhirnya ngebolehin keluar ruangan. Aman, walaupun ngerjain 2 soal yang penting mah ngerjain sendiri. (Tetep sombong walaupun ga bisa. bismilah. nyemplung sumur)

Setelah keluar ruangan gue ga kuat lagi. Gue harus nyari rumah sakit. Padahal itu udah jam 3 sore. Muter-muter bandung akhirnya dapet rumah sakit yang rasanya gue cocok. Bergegas gue langsung masuk UGD. “A’ ngapain kesini” tanya dokter “Mau periksa dok”. “Kalo mau periksa di samping bukan di UGD” jelas sang dokter “Ooooo… makasih dok!” dan gue jalan dengan malunya. UGD kan tempat penanganan gawat darurat seperti kecelakaan. Kenapa gue masuk situ dan paling penting ‘kenapa gue baru sadar’. Bodoh-bodoh.

Akhirnya gue masuk tempat yang tepat. Langsung di anterin ke ruang dokter umum yang mau meriksa gue. Di suruh tiduran ya gue seneng aja langsung loncat ke kasur, eh si suster marah “Ga gitu juga kale cara naik kasurnya!”.

Gue ketawa dalam hati. Sumpah malu-maluin aja nih gue. 15 menit berlalu tapi si dokter belum keluar juga. 20 menit baru deh keluar. Pake kacamata bingkai hitam. Cantik. Muda. Serius ini dokter sungguhan pikir gue kok masih muda sih. “Maaf ya, lama” kata si dokter dan dia langsung meriksa gue. Di rabalah perut gue dan langsung di pencet. Seketika gue langsung mengaduh sakit. “Kamu kena maag” gue diem dengan muka polos. meratapi nasib.

Si dokter langsung ngajak ngobrol kayaknya sih ngehibur gue. Dan ternyata dia masih single lho. Mau gue ajak nikah tapi gue kan masih kuliah. Mau di suntik bokong kanan kiri?

“Yuk duduk di situ” ajak si dokter duduk di depan mejanya, lalu dia nulis resep obat buat gue. “Eh periksa darah sekalian ya? biar tau usus kamu masih normal apa enggak?” Pikiran gue langsung ke biaya “Maaf dok, mahal ga?” tanya gue sambil senyum ga jelas “Paling cuma 45 ribu kok” gue setuju dan di giring oleh suster yang ga kalah cantik tapi sayang bedaknya tebel, di bawa ke laboratorium dan darah gue di ambil. Ini pertama kali dalam seumur hidup darah gue di ambil. Setelah di ambil darah dokter nyuruh apa gitu kurang jelas pokoknya. Telinga gue rada eror waktu itu, gue ngikutin si dokter masuk lab “Loh kenapa ikut masuk? kan saya suruh tunggu di luar!” mampus. malu (lagi) gue ya ampun. Ini rumah sakit udah berkali-kali bikin gue malu. Apa emang muka gue malu-maluin ya.

Setelah itu gue nebus obat dan biaya berobat. Dan ternyata murah sekali 100 kurang. Nyesel gue udah nyairin duit 500ribu.

Minggu ke 2 gue udah ga masuk kuliah cuma nitip absen sama temen. Tapi sayang ga bisa titip muka ganteng gue ke kelas.

Sakit gue malah semakin parah. Untung rabu malam gue dapet tiket pulang. Soalnya hari Jum’at lebaran. Tapi sebenernya di telkom ga ada libur. Walaupun itu lebaran. Jadi gue waktu itu bolos kuliah mulai hari kamis. Pulang ke rumah sama si arif (kalo belum kenal baca post post sebelumnya) naik kereta. Badan gue waktu itu udah lemes banget, ga bisa di ajak kompromi. Sampe stasiun aja gue harus di gandeng sama arif. Di luar bokap gue udah nunggu. Ketika arif ngelepasin gue seketika langsung ambruk dan orang-orang pada ngelihatin semua. Bokap langsung khawatir, kita ga langsung pulang kerumah tapi ke dokter. Dokter bilang gue kena tipus.

Karena hari kamis deket lebaran rumah sakit ga bisa gue datengin. Akhirnya minta surat rekomendasi dokter gue bisanya masuk rumah sakit hari sabtu. Awalnya mau masuk rumah sakit swasta islam tapi udah penuh. Ke rumah sakit swasta kristen juga penuh. Dapetnya RSUD. Bokap gue langsung milih pavilium kelas VIP. Dan sialnya hari itu lagi penuh akhirnya dapet kelas 2. Sempet lemes juga dapet kelas dua. Bayangin 1 ruangan ada 2 orang dan cuma ada batas korden iya kalo si sebelah gue sakitnya biasa aja kalo parah kan berisik juga.

Hari pertama di rumah sakit gue masih lemes, pucat dan ga ngomong sama sekali. Infus udah nancep di tangan. Parahnya kalo suhu tubuh gue lebih dari 37 celsius infus harus di ganti dengan infus khusus yang harganya mahal banget 500rb booo… dan sehari itu gue biasanya ganti infus sampe 3 kali jadi di pastikan di rumah sakit itu sehari gue habis 1 juta lebih. Ya ampun kasian bokap nyokap gue. Setiap siang darah gue di ambil untuk di cek. Makanannya bubur dan di pastikan walaupun lauknya enak di mulut gue tetep ga enak. Kelebihannya kalo di pavilium perawatnya cantik-cantik kecuali yang cowok.

Setiap infus gue di ganti gue harus melotot dengan jelas, soalnya selama sakit gue ga pake kacamata . Gue melotot tak lain tak bukan hanya untuk menikmati kecantikan si perawat cewek. Ya ampun padahal sakit, otak masih mesum aja.

Suatu hari perawat yang malem-malem ganti infus gue nanya macem-macem. Salah satunya “Kuliah di mana?” “Di telkom” jawab gue. Dia lansung muji-muji dan cerita kalo dia pernah daftar kesitu tapi ga di terima. Dia tetep muji gue sambil ngancungin jempol. Ketika si perawat mau naruh tuh infus di atas kan agak tinggi tiang infusnya, gue juga ngacungin jempol. Bukan untuk muji diri gue sendiri. Tapi karena tuh perawat naruhnya sambil jinjit jinjit kan jadi kelihatan montok tubuhnya. Ya ampun mesum lagi.

Gue paling suka kalo siang, karena yang nganterin makanan cantik pake banget, chinese gitu. Kan tipe gue banget tuh. Jadi setiap siang gue pasti siap siap untuk menikmati kecantikannya. Suatu hari gue ketahuan sama nyokap, si nyokap langsung melototin gue. Sial

Setelah 6 hari di rawat akhirnya gue di bolehin dokter untuk makan nasi. Ga bubur lagi. Dan tetep setiap siang gue masih menikmati kecantikan yang nganter makanan. Walaupun kadang di pelototin nyokap.

Udah beberapa hari di rumah sakit yang jenguk gue banyak banget mulai dari tetangga, temen nyokap, temen bokap. Semuanya pada jenguk gue. Paling gue suka sih kalo mereka naruh amplop di bawah bantal. Langsung senyum ga jelas terlontar. Paling suka kalo ada temen bokap, isi amplopnya ga tanggung-tanggung di pastikan lebih dari 500rb. Huooooo! keringet uang keluar semua

Selama di situ kamar kelas 2 temen sekamar alias yang nampatin kasur sebelah berbatas koden itu udah ganti 3 kali. Yang pertama gue agak lupa soalnya baru 3 hari gue di situ dia udah keluar, 3 hari pertamakan parah-parahnya gue sakit. Yang kedua kakek-kakek gitu, dia sakit prostat paling gue kagumin sih umur dia udah 73 tahun tapi ingatannya masih kuat. Pas yang nempatin tuh kakek gue bencinya bukan sama tuh kakek tapi yang ngerawatnya kayaknya sih anaknya. Cerewet banget. jadi ga bisa tidur kan.

Yang ke 3 malah parah bapak-bapak yang abis cuci darah iya sih istrinya cantik tapi tuh bapak-bapak setiap jam pasti huek-huek mau muntah gitu. gue jadi jijik, apalagi kalo malem jadi ga bisa tidur trus panas gue jadi naik, infus yang 500rb itu masuk deh ke tubuh gue. Yang paling gue benci ya tuh infus soalnya badan gue langsung sakit semua. Kalo suruh milih mending di gebukin banci deh, dari pada ngerasain sakitnya tuh infus. Eh tapi banci sekarang banyak yang berotot ya.

setelah hari ke 9, dokter malem-malem meriksa gue dan bilang keperawat “semua obat dan infus stop” gue langsung seneng banget tanda gue mau pulang. Jam setengah 12 infus baru di lepas karena baru abis. Walaupun gitu selama 9 hari jarum infus udah pindah tangan sampe 5 kali yang 2 sebelah kanan dan yang 3 di kiri. Jadi kalo tuh infus di tangan kita udah sakit, di pindah. Paling parah ya sebelum pindah yang terakhir. Tuh infus tiba-tiba bocor bokap gue langsung bingung manggil perawat. darah udah naik aja ke selang infus. Setelah setengah jam di tangani perawat infus pindah ke tangan kiri sebelah atas. Dan bekas yang sebelumnya bengkak. Sumpah sakit banget, lebih sakit daripada di tinggal selingkuh pacar.

Hari ke 10 pagi dokter meriksa dan ngebolehin gue pulang hari itu. Agak siang bokap udah nyelesaiin adminitrasi dan ngemas barang ke mobil. Dan gue siap pulang, sebenernya sama perawat udah di sediain kursi roda, tapi gue ga mau, pengen jalan, sambil latihan juga sih, soalnya udah 10 hari ga jalan. Sumpah maksa banget padahal gue di rawat di lantai 2, tapi ada liftnya sih. Ketika pulang perawat yang pernah ngerawat gue nyalamin semua. Gue heran kan, trus nanya ke bokap. Mungkin karena di kasih parsel buah-buahan kata bokap. Gue langsung ketawa, ya ampun perawat yang balas budi. Padahal tuh parsel buah-buahan dari orang yang ngejenguk gue.

Gue jalan di lantai 1, di situ ada ruangan untuk yang mau periksa, rame banget. Gue jalan di depan mereka. Dan semua orang di situ pada ngelihatin gue. “Yah, kok pada ngelihatan sih” tanya gue ke bokap “Gimana ga lihat jalan kamu aja masih kaku trus pakaian kayak preman, rambut berantakan lagi!” ketika sampe mobil sempet mikir juga, iya sih pakaian gue kayak preman. Tapi hati gue kok kayak cewek ya. Takut aja kalo gue jadi banci, pasti tercantik di antara yang lain. Hueeekk!

Gue di kasih cuti 4 hari oleh dokter itupun cuti untuk kontrol lagi, jadi setelah 4 hari keluar rumah sakit gue harus kontrol lagi. Pertamanya gue nolak sama si dokter soalnya absensi perkuliahan gue udah jelek banget 70%. Tapi mau gimana lagi si dokter tetep maksa 4 hari. Dan 1 hari di rumah gue baru ngerasa perkataan dokter bener, badan gue jadi sakit semua. Katanya sih efek dari infus. Jalan aja susah. Kalo sakit setelah infus aja kayak gini. Trus gimana tuh yang sakit gara-gara di putusin.

Setelah 4 hari tepatnya hari kamis gue kontrol ke dokter, di sana di kasih resep obat yang banyak. Gue hitung tuh obat cukup untuk 3 minggu. Trus si dokter ngasih surat cuti lagi selama 1 minggu. Mampus gimana nasib kuliah gue. Karena gue orangnya bandel gue maksa bokap untuk ngebeliin tiket hari senin. Yak absensi kuliah lebih penting dari pada kencing sambil koprol.

Gue sms arif untuk ngejemput di stasiun hari senin dan dia siap. Tapi dia bilang kalo anak-anak lantai 20 mau pulang semua soalnya telkom ada cuti panjang muharoman. Mampus udah terlanjur beli tiket lagi.

Senin pagi gue nyampe di bandung. Gue nunggu arif lama banget.Eh ternyata masih tidur, sumpah pengen gue getok kepalanya. Sampe di kamar anak-anak yang belum masuk kuliah pada heboh nyalamin gue dan komentar pertama mereka bukan “Udah sembuh yaz?” tapi “Lu sekarang putihan ya?” ancrit gimana ga putih lhawong di rumah sakit terus.

Siangnya gue ada jadwal kuliah, ketika gue masuk kelas anak-anak pada heboh semua. Mereka pada nyalamin, gue berasa jadi artis, ya lebih tepatnya artis mesum. Dan sama komentar pertama mereka “lu sekarang putihan ya? tapi kurus” gue ngelus dada, pengennya sih ngelus dada temen cewek tapi takut di gampar.

Senin malam gue di buat galau, anak lantai 20 pada pulang semua. Masa gue sendirian di kamar, kuntilanak pada telanjang dong ntar ngelihat gue. Akhirnya dengan terpaksa gue beli tiket lagi untuk pulang. Sebenernya hari rabu gue masih ada perkuliahan. Tapi tiket hari rabu itu abis adanya hari selasa sore. Dengan terpaksa gue beli tuh tiket, dari pada ga pulang, sendirian di lantai 20 kan serem.

Anak-anak di kamar pada heboh lagi “Yaz baru sehari tidur di sini masa pulang lagi” yah mau gimana lagi tau kalo ada cuti panjang mah gue baliknya senin depan, sialan emang. Harusnya gue dengerin apa kata dokter. Dan selasa sore gue pulang, hari rabu bolos kuliah tapi udah titip absen sih, sayangnya gue lihat di student portal hari ini gue ga di absenin. Sialan. RFID gue di bawa kemana coba, ga tanggung jawab nih yang gue titipin absen. Tapi tak apalah anak-anak pada libur 4 hari gue 5 hari sendiri. Walaupun absensi alfa, tapi gue ga pernah alfa untuk mencintai seorang wanita kok. Tapi bukan tante-tante apalagi nenek-nenek.

Sakit

Dua hari ini badan gue lagi ga fit. biasa lah, penyakit orang miskin kayak gue ini ga bakalan berat berat, paling sering juga masuk angin. penyakit ini yang sering hinggap di tubuh gue. entah kenapa, apa emang si angin udah mendarah daging dalam tubuh. setiap gue masuk angin dalam fikiran gue cuma 1, berharap bisa kentut

kalo kata nyokap gue sih gara gara kecapean. tapi gue heran deh perasaan kegiatan sehari hari cuma tiduran browsing nonton tivi makan gimana capek nya coba? mungkin karena gue terlalu banyak berfikir kali. soalnya gue orangnya pemikir, sampe istri tetangga aja gue pikirin

selain masuk angin gue juga sering kena penyakit radang tenggorokan. ini paling menyiksa bagi gue, kepala rasanya mau pecah, trus suhu tubuh jadi panas, kira kira kalo cocok buat masak mie instan. kalo udah gini pasti gue sering ngigo, aneh aneh pula ngigonya. seperti gue berjalan di neraka yang panas dengan wanita wanita yang Hot, karena terbakar api. pernah juga ngigo ngeres, setelah sadar muka gue di gampar bokap

kata dokter sih karena jajan sembarangan, padahal gue kalo jajan itu ga pernah sembarangan. kalo mau beli makan ya di warung makan, kalo pengen ngemil detergen beli di supermarket. ga pernah kok gue jajan sembarangan seperti beli roti di toko besi

untung gue ga pernah kena penyakit yang bisa bikin nginep di rumah sakit dan gue berharap ga akan terjadi sama gue. 1 keluarga yang ga pernah sakit parah cuma gue. kakak gue yang pertama sering kena tipus, entah kenapa kayak hobi aja dianya. mungkin karena dulu masih jaman jamannya sekolah kali ya? jadi pengen bolos. terakhir gue inget sih kakak gue yang pertama ini terakhir sakit tipus pas kelas 2 sma. kalo kakak gue yang kedua sering kena demam berdarah, maklum cewek jadi nyamuknya pasti nafsu banget buat gigit tubuhnya

eh gue juga pernah deh sakit parah, waktu itu kelas 4 SD naik kelas 5 pas liburan. ini sebenernya sakit yang menguntungkan juga, soalnya bisa dapet duit banyak, tapi sayang cuma 1 kali seumur hidup. “sakit sunatan” parah banget masa si dokter motong sebagian kulit di anu gue.