Bersama Berdua

Bersama BerduaSekarang gue keseringan duduk di perpus, ini berawal dari tidak kesengajaan. Tidak sengaja ngelihat senior yang cantik dan ‘tipe gue banget’ sayang dia udah tingkat akhir. Hari rabu kemarin dia sidang proposal pagi-pagi jam 9 udah ribet sendiri, dia sih ga suka dandan malah pasangan sidangnya yang doyan dandan, hih sumpah malu-maluin padahal jalannya ngakang. Iya yang suka dandan itu cowok

Bener kata orang, cinta itu memilih kesamaan. Dulu gue pernah iseng neliti setiap pasangan suami istri, kebanyakan dari mereka pasti memiliki tekstur muka yang sama entah hidung, mata atau lekuk wajahnya. Dan gue sama senior ini sama-sama punya mata sipit. Kalo dia punya mata sipit kelihatan cantik, kalo gue malah malu-maluin

‘Kamu mau nunggu aku kan?’ kata dia

Arti menunggu bagi gue banyak banget. Untung nanyanya ketika dia mau masuk ruang sidang. Bukan menunggu ketika cinta di pertanyakan.

‘Emm, tergantung. Tergantung mood Tuhan’ kata gue

Dan ketika itu dia masuk ruang sidang dengan senyum manis. Membuat gue berfikir panjang, dia udah mau lulus, gue masih mengais-ngais tanah. Bener sih cinta ga memandang umur, tapi cowok juga harus tau diri dong. Masa ntar dia udah kerja dapet penghasilan, gue masih kuliah dan lirik-lirik cewek lain. Mending kalo gue sekedar ngelirik, kalo nikung. Bisa di gampar bolak-balik

Pilihan sederhana namun kadang sulit. Gue sama dia tidak menjalin cinta, gue tetep fiaz yang malu-maluin yang masih single. Kasian ntar kalo dia pacaran atau bahkan nikah sama gue dan pemikiran gue masih anak-anak masih suka main remot control masih suka menghambur-hamburkan duit, untung gue ga suka mainan berbie

Eh tapi kalo dia mau nerima apapun gue, apa daya gue mau banget sama dia. Yang penting entar dia enggak mati duluan, yah walaupun umur terpaut 3 tahun tuan dia. Janji gue sih ga pernah bilang cinta sama dia. Kalo pun dia maksa gue akan bilang ke dia ‘Yakin mau sama brondong’ gue sok bijak banget. Padahal aslinya udah ngiler-ngiler pengen nikah sama dia

Gue bukan orang yang sok dalam jatuh cinta. Gue orang yang mudah jatuh cinta yang kadang tak tau tempat. Untung gue ga pernah yakin jatuh cinta sama cewek yang udah punya monyet. Gue juga belum yakin cinta sama dia, walaupun kadang kita sering lupa waktu ketika ngobrol. Walaupun kadang kita tak sadar saling mengagumi. Tapi dia ga pernah salah mukulin gue, pas gue kentut sembarangan

Kadang cinta aneh, ketika kita di pertemukan sosok yang jadi impian berhari-hari malah kitanya sendiri yang ragu. Gue tetep fiaz yang single kok *Nangis di bawah shower*

Kita Satu

Kita SatuHal pertama yang bikin bandung berkesan, dinginnya minta mampus

Sabtu kemarin gue balik lagi ke bandung, demi niat yang mulia, lanjut study semester 2. Balik ke Bandung naik kereta, malem gue dateng lebih awal 10 menit sebelum kereta berangkat. Niatnya biar bisa ngobrol-ngobrol sama arif, soalnya udah lama ga ketemu dan beruntung kita satu kereta tapi ga satu gerbong, apalagi satu hati najis deh.

Sampe di stasiun, gue turun dari mobil berasa kayak artis. Orang-orang berseragam pada deketin gue. Sayang mereka bukan minta tanda tangan apalagi minta photo, tapi mereka minta barang-barang gue buat di angkut, iya mereka kuli angkut. Gue artis kacangan.

Masuk Stasiun ada seorang cewek yang melihat gue dengan mata berbinar. Dia cantik, kaki gue mendadak terasa lemes lutut gue seakan berdarah-darah minta jalan ngesot, gue salah tingkah. Gue berharap dia bukan bidadari yang turun dari jamban. Pada kali ini gue percaya, cinta pada pandangan pertama itu ada. Otak gue melepaskan zat kimia, cinta memang memberikan efek euforia yang sama dengan narkoba seperti kokain. Biasanya kalo ketemu cewek gue malah seneng ngelihat mata mereka kali ini gue ga berani, pura-pura pegang dan berlagak nulis pesan. Padahal mah ga ada SMS ataupun BBM, paling kalo adapun itu SMS dari operator.

Buru-buru nyari tempat duduk, ada muka-muka yang gue kenal di antara penunggu kereta. Gue ketemu temen waktu SD cewek, padahal udah lama ga ketemu tapi muka dia ga berubah-berubah cuma tambah cantik dikit gitu, iya dikit soalnya gue ga tertarik, Risma namanya. Gue langsung duduk di sebelah risma dan ngobrol, dari pada semakin salah tingkah gegara dilihatin si cewek tadi. Bukannya gue tenang tapi gue malah dapat tatapan nanar dari cewek, sumpah gue ga bikin salah sama dia. Apalagi nyuri kancutnya

Pengumuman kereta sampe terdengar membahana, tapi si arif belum juga kelihatan batang hidungnya. Gue bbm arif dan pamit pergi duluan, iya gue bukan cowok setia yang nunggu cowok. Setelah kereta berjalan arif bbm gue “Untung ga ketinggalan kereta, udah mepet banget tadi gara-gara ganti kolor” Yaampun arif mulia sekali kamu, naik kereta aja harus ganti kolor dulu

Stasiun tempat perpisahan dan pertemuan, kali ini gue berpisah sementara dengan keluarga. Melupakan kenyamanan di rumah, menjumpai mimpi-mimpi yang akan datang

Gue bangun udah nyampe di bandung, mengigil kedinginan. Gue lupa pake jaket, perubahan hawa di rumah yang cenderung panas dan sekarang dingin membuat tubuh bekerja extra untuk menyesuakan diri. ‘Rif tunggu di pintu keluar’ bbm gue ke dia. Gue nyamperin si arif di pintu keluar, dia udah kumpul sama anak-anak yang kebanyakan gue ga mengenal mereka. “Rif mereka siapa?” tanya gue

“Ini yang tadi 1 kereta sama kita, 1 kota sama kita”

“Kok gue ga pernah melihat mereka ya?”

“Aku juga ga banyak yang kenal, cuma tau wajah mereka aja pas lagi ngumpul kemarin. Lha kamu di ajak ngumpul malah sibuk ngupil”

“Sialan lu rif” jawab gue dongkol

Ini pertama kali gue melihat orang-orang yang satu kampus dan ternyata satu kota juga sama gue walaupun ga semuanya. Dan lebih pentingnya lagi cewek yang gue maksud tadi ada di situ. Yaampun ternyata dia senior gue di kampus, atau kita di pertemukan karena jodoh.

“Dek, kamu ngekost di mana?” tanya salah satu cewek senior di kampus

“Apartemen buah batu” jawab gue datar, padahal tadinya mau sok sok cool padahal muka gue ancur

“Ya udah kamu satu taxi sama, itu, itu, itu. biar hemat biaya. Oke”

Gue naik satu taxi sama arif, dan 2 cewek senior yang enggak gue kenal. Gue sih seneng-seneng aja bisa kenal orang asing padahal 1 kota sama gue, tapi kenapa gue ga 1 taxi sama cewek yang membuat gue salah tingkah, ini ga adil – ga adil. Cium supir taxi

Gue dan dia emang di pisahkan oleh taxi, tapi kita satu kampus. Dan semoga satu hati, iya semoga. Gampang banget deh gue jatuh cinta, dasar playboy muka monyet.

 

Nb. Hari ini gue dapet kado spesial dari seseorang yang mempunyai kata-kata indah. Cantik dan Spesial silahkan coba deh intip dulu (klik disini)