Packing Bandung

Kemarin kakak-kakak gue udah balik ke tempat semula. Kakak pertama ke malang dan berbisnis seperti biasanya. Kakak gue kedua, cewek ke Surabaya ngelanjutin kuliahnya yang tinggal 1 tahun lagi. Gue yang kemarin baru packing-packing untuk persiapan nanti malam berangkat ke bandung.

Sesekali nyokap bantu masukin baju-baju ke dalam koper ‘Baju, celana, kaos udah?’ tanya nyokap ‘celana dalem udah kan?’. ‘udah ma..’ jawab gue agak memelas. Di rumah gue yang paling kawatir tentang anaknya ya nyokap gue. Pasti setiap detail hal dalam hidup di perhatikan nyokap, untung sih kalo pacaran ga pernah di perhatikan. ‘fiaz! jangan pegangan!’ ‘fiaz! kebelet pipis? mama anterin yuk!’ di jamin deh pacar gue langsung kabur.

‘Jangan lupa’ kata mama ‘jajan di freezer di bawa ya!’. Gue sih mau bawa tapi asal kalian tau, mama gue pasti maksa buat bawa jajan banyak. Jadi bisa penuh tuh tas gue. ‘Ma, ga usah banyak-banyak deh’ keluh gue. ‘Pokoknya harus bawa yaz!’ gue ga bisa jawab apa-apa dan sekarang salah satu tas gue penuh dengan makanan. Kira-kira kalo terpaksa baju gue habis, bungkus plastik tu jajan bisa gue sulam jadi gaun cantik. Sayang kelamin gue laki

Beda lagi kalo sama bokap, gue paling suka kalo lagi ngobrol. Setiap perkataan bokap pasti gue suka, penuh makna. ‘Yaz, Di sana kalo berbeda pendapat sama temen, atau ga suka sama temen itu biasa jangan sampe kamu benci sama mereka’. ‘Iya, Pa..’ dengan ragu gue ngejawabnya. Langsung deh gue inget ada kata-kata ‘Benci awal dari cinta’ dan gue ga mau kata-kata itu terjadi sama gue, mending kalo yang gue benci cewek, lha kalo cowok, doyan laki? najis booo!!

Mungkin 1 tahun kedepan gue jarang pulang kerumah. Udah di sibukkan oleh jadwal perkuliahan. Dalam diri gue selalu berjanji untuk bisa bahagiain orang tua gue. Pengen ntar waktu mereka udah menjelang pensiun gue bisa beliin rumah untuk mereka di luar negeri di negara 4 musim. Biar mereka bisa menikmati masa tuanya di sana.

Sherin? kita udah ngobrol kok kemarin, dia berangkat hari rabu. Dan gue juga udah bilang mau berangkat nanti malam. Nomor kita berdua, di hape dia maupun hape gue kita hapus bersama. Cuma ada email. ‘Selama berpisah silahkan cari pasangan masing masing’. Soalnya kita masih percaya sama tuhan ‘Bahwa jodoh itu ada di tangannya’ lagian kita juga masih ada hubungan saudara, jadi ga susah-susah nyari kalo mau ketemuan. Tapi gue ga percaya sama orang yang bilang ‘Jodoh itu ga usah di cari, udah di persiapkan tuhan kok’ di pikir-pikir kok bodo banget ya orang yang bilang gitu. Bayangin kalo kalian hidup sendirian di suatu pulau. Kalian akan di datengi singa, ya mungkin itu jodoh kalian. Silahkan bercinta dengan singa, itu pun kalo ga di makan duluan.

Love me

Do you love me?

Itu kata yang sering gue lontarkan kepada seseorang yang pernah deket dengan gue. Kecuali cowok.

Iya sih kalo gue inget-inget itu pertanyaan yang mengawali pacaran, biasanya kalo cowok kan nembak ‘Aku cinta sama kamu, maukah kau jadi pacarku?’ seumur-umur (maksudnya sampe umur sekarang) gue ngucapin itu 1 kali. Dan jawabannya. Tidak.

Nah malu kan pasti. Untungnya sih gue tipe cowok yang malu maluin, jadi ga malu banget lah di tolak sekali. Setelah pengalaman di tolak itu, gue ga pernah nembak dengan kata ‘Mau kah kau jadi pacarku?’ biasanya gue awali dengan ‘Do you love me?’ tapi ga semudah bicara, biasanya cewek itu cari alasan untuk tidak menjawab. Pancing aja pake kata-kata, ntar kelihatan kok kalo dia bener cinta atau enggaknya. Dan dengan itu malah banyak cewek yang deket sama gue. Intinya sih kalo deket dengan cewek jangan sampe seperti kebanyakan cowok, jadilah beda. Kalo cowok seneng sama cewek, pasti deh apa-apa di korbanin, beliin boneka mahal kek, makan di restoran elit kek. sekali-kali tu beliin yang aneh, seperti kolor bergambar hello kitty.

Gue sama sherin semakin deket, akhir-akhir ini sering ketemu, tapi bukan sebagai sepasang kekasih. Sepasang cowok-cewek yang di landa cinta tapi terbatas oleh jarak ‘Saudara’. Gue malah sering ngobrol lewat mata deh sama dia. Iya saling tatap-tatapan gitu. Tadi juga di acara nikahan saudara, malah tatap-tatapan lama, gue nya yang malu. Langsung gue berkedip, eh mas-mas di samping dia malah kedip balik sama gue. Ancrit

Pengen sih ngobrol terus sama dia, tapi batas itu yang menghambat. Barangkali, kita hanya di antara senja dan batu karang, kita mengagumi kesunyian, berdamai dengan kekalahan. Semoga tuhan memang menyatukan kami untuk tahun kedepan selama berpisah ¬†gue untuk kuliah dan dia sekolah. Ya ampun kata-kata gue bagus banget ya… mirip pujangga cinta, tapi setelah bercermin pupus lah harapan itu, kata-kata boleh indah tapi muka gue enggak sesuai deh, mirip banci.

Tips untuk kalian yang pengen bicara lewat mata sama cewek yang di sukainya. Pastikan di antara kalian tidak ada nenek-nenek, ntar lagi asik-asik saling pandang tiba-tiba ada nenek-nenek manyun, susah juga kan. ‘Cucu, aku cinta sama kamu!’

Standing Party

Konsep standing party adalah konsep terdasyat, menurut gue. Jadi gue bisa makan sepuasnya. Pernikahan kakak gue andri sama istrinya danik (Baca dulu) ga ribet-ribet amat. Untung sih keluarga besar kita bukan fanatik sama adat jawa, jadi ga pake konsep-konsep jawa gitu. Lebih ke barat-baratan, yah boleh di bilang kurang cinta indonesia. Tapi itulah kami

Gue di sana ketemu saudara sendiri yang gue taksir ‘sherin’, pernah gue ceritain kok, tapi gue sendiri lupa postingan yang mana (kalo ada yang inget mohon di ingatkan). Aneh ya? iya emang aneh, tapi untungnya hubungan saudaranya agak jauh, jadi sah-sah aja dalam bidang kedokteran karena gen yang ada di tubuh kita sudah jauh berbeda tak ada resiko cacat tubuh untuk keturunan kami, tapi kalo menyangkut agama muslim, gue ga tau sih. Seperti biasa bagaimana kita bertemu dengan sosok wanita, menebar senyum, hati berbunga-bunga, terbang deh.

Gue ga tau gimana perasaan dia, yang pasti setiap kita ngobrol gue merasa dia nyaman ngobrol sama gue. Yah gue taunya dia nyaman karena topik obrolannya udah mulai sesi curhat gitu. Kalo gue suruh milih di antara cewek yang pernah deket, cewek yang pernah gue pacarin, cewek yang pernah gue taksir. Ya gue milih dia, soalnya… emm gue ga bisa jelasin nih pokoknya hati udah pas aja.

Nah tapi ada masalah, ini kan acaranya standing party gue ngambil makan sebanyak banyaknya. Udah ngantri di belakang orang-orang yang ngambil makanan, trus dengan nafsunya gue ngambil sedikit nasi dengan lauk banyak banget bermacam-macam pula. Eh di lihatin orang-orang dengan muka masamnya, si sherin malah senyum-senyum ngelihat makanan yang ada di piring gue. Setelah kita duduk dia bilang ‘Laper atau rakus mas?’

‘Huahahahaha…’ kita tertawa berdua dengan di lihatin banyak orang. Gue sih sebenernya malu, tapi ngelihat sherin kok kayaknya dia ga malu duduk deket gue. Ya gue masa bodo aja di lihatin orang banyak. Mungkin kalo ada orang yang ngelihat dengan tajam gue akan bilang ‘Jangan heran pak, saya dari luar angkasa jadi harus makan banyak, mau gue kentutin?’

Di iringin dengan lagu-lagu lama yang di nyanyikan penyanyi membuat lamunan terbawa terbang. Bagaimana indahnya pasangan kakak gue andri dan danik yang akan membina keluarga mereka. Bagaimana kisah rumitnya cinta gue yang tak kunjung berhenti untuk setia. Penyanyi yang cantik saling adu pandang sama gue, dia terlihat cantik, tapi sayang udah tante-tante.

Kita makan es berdua dengan bisu. Mungkin hati kita yang berbicara. Sherin yang masih belum begitu dewasa. Gue yang baru lulus tahun ini. Tak ada ucapan kasih, tak ada ucapan sayang, tak ada ucapan cinta. Bagaimana tuhan menciptakan kita bagai jejak kaki di atas lumpur basah, yang akan kekal jika ada matahari yang menyinari, dan akan pudar ketika hujan membasahinya.

Tuhan selalu ada untuk menjadikan hidup lebih indah. Dan gue berharap itu benar terjadi di antara kita, dia dan gue.