Membawa Kenangan

Membawa KenanganBertemu teman lama adalah bertemu kenangan. Kemarin malem gue bertemu 2 orang sahabat SMA. Gue sebut sahabat soalnya sering jalan bareng dan menganggap gue paling cerdas di antara mereka. Suatu kebanggaan buat gue, padahal IQ gue jongkok, bahkan guling-guling

‘Wih.. dokter dateng’ sambut mereka, emang dateng gue agak telat. Maksudnya manggil dokter, dokter komputer. Bukan beneran

‘Yaz, lu emang cocok jadi dokter beneran deh dari segi muka’ kata si lucky ‘bersih, ganteng, bibir kecewek-cewekan, tapi sayang otak mesum’.

‘Sialan!!!’ jawab gue sambil ketawa. Bercandaan kita emang kadang keterlaluan. Tapi seberapapun parah bercandaan mereka, mereka tau gue ga akan marah, kecuali bercandain sampe kolor gue lepas.

Di sekolah gue ga pernah dapet julukan, karena ga ada yang cocok. Di sisilain mungkin mereka takut ngasih julukan ke gue, maklum preman sekolah. Sebenernya gue ga preman banget, pinter ngomong aja. Jadi gue seperti presiden mereka, setiap kata yang gue ucapkan mereka meyakini. Kira-kira kalo gue bikin agama baru mereka juga percaya. Tapi kalo gue ngaku jadi tuhan, pasti dikencingin di tempat.

‘Yaz, inget ga dulu lu kaga pernah ngerjain soal, malah nyuruh-nyuruh kita yang ngerjain. Tapi kok kayaknya enakan hidup elu deh sekarang, beruntung banget’

Dengan muka serius ‘Oh iya yah, padahal gue ga pernah nikahin mario teguh’

Di kelas waktu ada tugas pasti gue paling semangat. Bukan semangat mengerjakan tugas, tapi semangat menyemangati temen biar mau ngerjain. Gue teriak-teriak kayak chiliders tapi ga pake pom-pom. Tujuan gue cuma 1 kalo di tunjuk biar ga bingung nyari contekan. Bahkan kalo di cek buku tulis gue jarang banget ada tulisan sendiri. Yang ada mah campur aduk karakter tulisan temen-temen. Gue inget ada 1 cewek yang rela nulisin 8 lembar folio gara-gara gue telat masuk. So sweet banget pokoknya, muka dia juga sweet, beda jauh sama muka gue

Walaupun gue jarang nulis nilai gue biasanya paling bagus. Temen gue yang lain sih ga pernah mempersalahkan, toh mereka sadar gue cuma bisa ngupil. Tapi masih ada aja yang iri, dan tadi malem juga sempet ngebahas temen gue yang 1 ini yang suka ngiri. ‘Waktu itu lu dapet nilai paling bagus yaz, trus si A iri langsung marah-marah’ kata lucky mengingatkan gue.

Maksudnya marah-marah bukan langsung ke gue, tapi sama si luckynya. Semacam dendam ke gue gitu. Padahal dia anak pinter di kelas, kok bisa-bisanya iri ke gue yang ga bisa apa-apa. Gue mah sabar, di omongin di belakang santai. Bukankah kita juga kadang ngomongin orang. Gue ngomongin orang sama kebo aja pernah

Namun kasian orang yang pernah iri sama gue ini belum seberuntung kepintarannya. Mungkin emang udah di rencanain sama Tuhan. Dia sebelum lulus SMA daftar univ sana-sini ga ketrima, ada yang keterima tapi ga sesuai dengan dia. Dan sekarang ujung-ujungnya dia kuliah yah… tak sesuai kepintarannya itu. Sedangkan gue paling bodoh kuliah di antara orang-orang pinter. Jadi kalo kalian lihat gue di kampus jangan heran kalo nyempil kayak upil

Advertisements

Belajar Malam

Belajar MalamBeda umur beda kegiatan. Terutama kegiatan yang di lakukan malam hari, mulai dari SD, SMP, SMA, Kuliah pasti kegiatannya beda. Gue ngerasain banget perbedaan itu. Untung kelamin gue dari lahir sampe sekarang ga beda. Tetep laki kok

Waktu SD dulu mulai dari sore hari sampe malem kegiatan belajar terus, dan belajar gue pasti di dampingi orang tua. Gue inget kelas 1 SD semester 1 gue belum bisa baca tulis. Iya gue bodoh, tapi orang tua gue semangat sekali ngajarin gue, sangking semangatnya kuping gue sering di jewer. Guru pun ga bisa ngajarin gue dengan cara-cara normal biar cepet baca tulis. Entah pake metode apa bokap gue bisa ngajarin dengan cerdas cara baca tulis. Alhasil karena gue bisa baca tulis, tiap malem pasti berisik. Naik di atas kursi sambil di lihatin bokap nyokap gue baca dengan kenceng “INI ANI!, INI BUDI!”. Sumpah gue inget suara gue waktu itu kenceng banget, mungkin kalo ada tetangga yang ga sabar besok pagi gue pasti di lemparin panci.

SMP beda lagi, karena smp gue cuma 7 bulan gue tiap malem pasti belajar sungguh-sungguh. Ga di temenin orang tua lagi. Waktu itu karena pindah, semester pertama tinggal 1 bulan. Dan gue ga ngerti sama sekali pelajaran smp, tiap malem belajar semua buku yang di kasih sama sekolah. Belajarnya ga tanggung-tanggung, bahkan ke WC pun gue baca buku. Walaupun di wc lebih menikmati ritualnya daripada belajar. Puji syukur semester pertama nilai gue lumayan bagus. Walaupun 5 besar dari belakang. Orang tua gue memaklumi, soalnya emang gue ga pernah belajar pelajaran umum. Jadi pasti kagok kalo pindah ke smp. Meskipun gue anak baru di situ belum ada 1 bulan udah ada penyemangat, apalagi kalo bukan pacar, dia primadonanya sekolah lagi. Jadi pas gue pacaran sama dia mendadak terkenal, anak baru yang berani pacaran sama bidadari sekolah. Pacar gue adik kelas, di pastikan masih unyu unyu. Sedangkan gue bukan unyu lagi tapi munyuk.

Semester 2 di smp gue malah semakin rajin. Gue harus mempelajari semua pelajaran dari kelas 1 smp. Dan bagi gue itu hal baru semua. Akhirnya gue lulus smp dengan nilai memuaskan. Gue bangga bisa ngejar pelajaran kelas 1 dan 2 tanpa guru. Tapi sayang seiring dengan gue lulus hubungan gue dengan si pacar juga merenggang. Kita berpisah 1 bulan sebelum perpisahan. Gue yakin kita adalah pasangan yang tak pernah di pisahkan oleh perasaan. Saling membekas di hati gue dan dia. Gue tau itu ketika acara perpisahan, dia nyanyiin lagu spesial buat gue di panggung “Why do you love me”. Gue senyum dia senyum, sedih dan hampir aja gue nangis bombay di teriakin temen pula. Sumpah malu-maluin, lebih malu daripada panuan di kaki.

Nah SMA adalah bandel-bandelnya gue, jadi punya rasa males yang keterusan. Kalo SD sama SMP masih rajin belajar. SMA kegiatan itu gue hapus dari undang-undang kesiswaan, gue males belajar. Padahal tiap malem di ingetin nyokap buat belajar. Karena gue anak yang patuh ya gue turutin, masuk kamar buka buku. Tapi bukunya di dobelin sama novel, jadi gue baca novel bukan belajar. Dasar licik. Kalo bosen baca novel smsan sama pacar. Ketika nyokap ngecek gue belajar apa enggak, langsung deh hapenya gue lempar ke kasur. Pernah sangking kencengnya gue lempar malah kena tembok, akhirnya gue ketahuan. Untung ga di marahin nyokap. Tapi besoknya gue merengek sama nyokap buat beliin hape baru eh nyokap malah senyum puas, iya hape gue hancur

Sekarang udah Mahasiswa gue malah semakin rajin. Tiap hari ada tugas, karena hampir tiap hari pulang malem ya ngerjainnya malem. Untung tugas dari dosen itu ga pernah ada yang di suruh tulis tangan, bahkan kayaknya gue kuliah ga perlu bolpoin. Langsung aja tulis di laptop toh kita anak Informatika jadi harus di manfaatin dong semua gadget lagian kita juga dapet laptop gratis dari kampus. Tapi kalo tugasnya bikin program, bisa-bisa semalaman suntuk ga tidur. Otak di kuras buat bikin logika program, belom lagi kalo bahasa pemrograman yang kita tulis kepanjangan. Harus memperpendek, biar efektif di programnya. Kalo gue suruh milih gue ga akan milih belajar bahasa pemrograman gue lebih milih belajar bahasa cinta. Ada istilah cinta monyet, berarti gue belajar bahasa monyet

Merasa Tak Layak

Merasa Tak LayakSepertinya tak layak punya gelar mahasiswa. Khususnya gue, mahasiswa kan harus pinter ngomong dan kritis. Lha gue pinter ngomong kalo jualan panci doang.

Mahasiswa sering demo untuk menuntut hak yang harus di tegakkan. Ini paling enggak cocok di gue, kalo gue ikut demo orang-orang pada protes. Iya maklum muka gue kalem, padahal yang bawah garang! *oke sedikit porno*

Mahasiswa itu harus cerdas. Gue ga masuk kriteria ini sama sekali pas SMA aja guru gue bilang gue paling bodoh. Waktu itu pelajaran fisika, di tanya “1 + 1 berapa yaz?” “tergantung kesuburan pak, bisa 3 bisa 4 atau bahkan 11” eh… gue langsung di suruh lari keliling lapangan. Padahal pas gue jawab itu di pelajaran biologi di puji sama gurunya lho

Gue akuin, gue mahasiswa bodoh. Waktu di kelas lainnya pada nyimak penjelasan dosen dengan hikmat. Gue malah kedinginan di bawah AC. Lainnya pada ikut UKM gue malah sibuk bersih-bersih WC. Gue sendiri heran kok gue beda banget sama orang normal. Untung kelamin gue normal

Bisa-bisanya gue punya cita-cita kuliah di luar negeri. Oh mungkin aja kalo gue kuliah di luar negeri bisa jadi pinter, jadi penemu dan dapet nobel. Mempunyai hak paten tentang penemuan ajaib. Sekarang di indonesia gue udah merintis penemuan ajaib, penemuan itu gue kasih judul “Memperbesar Hidung” ini gue temukan saat ngupil pake jempol tangan.

Kalo gue kuliah ke luar negeri gue kepengen ke Prancis atau kalo enggak ke korea. Pokoknya jangan ke jepang, budaya kerjanya tinggi. Di sini aja gue kuliah pagi sampe malem ujung-ujungnya kena tipus, apalagi di jepang bisa-bisa gue mampus.

Apalagi nyari jodoh di jepang, susahnya minta ampun. Gue pernah baca blognya orang luar dia bilang “Bekerja bertahun-tahun di jepang pun pulang tak dapat jodoh”. Orang jepang itu pemalu, bener-bener pemalu. Bukan kayak orang indonesia malu-malu tapi mau ujung-ujungnya ya hamil.

Kalian akan jarang banget melihat romantisme di jepang, ngelihat orang pacaran jalan berdua sambil bergandengan aja susahnya minta ampun. Dan kalo kalian lihat di cafe-cafe pasti jarang banget antara perempuan berbaur dengan laki-laki. Mereka bikin grup sendiri laki ya sama laki, perempuan ya sama perempuan. Beda sama anak muda indonesia mereka kalo ngopi pasti berbaur jadi satu, laki, perempuan, bahkan banci.

Kalo prancis atau korea gimana? gue ga tau. Ntar kalo gue main kesana dan semoga kuliah di sana akan gue ceritakan secara detail. Bahkan mungkin gue ceritain cara orang sana buang hajat. Kira aja bisa di contoh di indonesia.

Pentas Musikalisasi

Gw yang pojok kanan sendiri

Kemarin gw ujian praktek sekolah yah nasib kalo kelas 3 sma gini, tiap hari makanannya soal mulu padahal gw lebih suka makan orang. Terpaksa gw tunda gara-gara kelas 3. Ujian praktek kemarin itu kesenian ga nahan banget deh kalo ketemu gurunya. Wih gw aja salut sama tuh guru bertahun-tahun tingginya ga nambah-nambah semampai lah (semeter tak sampai) salut kan? memang perlu dedikasi yang tinggi.

Ujian prakteknya perkelompok, 1 kelompok itu ada 9 orang. Kelompok gue terdiri dari, gw yg punya muka ganteng sexy dan lebih mirip banci kalo pake pakaian ketat parah banget kan makanya gw saranin yg punya muka jelek bersyukur lah daripada kaya gw ganteng tapi mirip banci.

8 orang lainnya sih keren-keren, yang pertama si Indra mukanya em lebih mirip ketek basah, abis kasian banget pokoknya melas gitu. Ya ga jauh beda deh sama ketek,  yang ke dua nih ada si erwin, si erwin mukanya ganteng tapi gw saranin jangan ngajak maen malem pasti lu kehilangan jejaknya soalnya dia item, lebih mirip panci gosong.

Ketiga ada Tika cewe nih badannya tinggi besar gw aja kalah besar behanya juga besar kancutnya juga besar serba-besar lah tapi dia jago maen basket lho coba lu maen sama dia pasri lu ga bisa masukin bola ke ring, soalnya dia suka masuk ring sangking takutnya sama bola.

keempat ada si wiwin ini penyanyi kita kalo nyanyi bisa bikin kita terharu sumpah deh sampe sampe nih pernah gw periksa ke dokter THT gara-gara dengerin si wiwin nyanyi.

Yang ke 5 ada farida dia sih pendiem tapi kalo udah ngomong sama dia yang sabar ya soalnya kalo ngomong ga ada titiknya bikin emosi saran gw bawa golok sebelum ngobrol.

Trus yang ke 6 ada si susi paling aneh nih, kenapa aneh? Sangking anehnya gw ga bisa jelasin mukanya itu lho hem gimana ya sama tikus got bagusan tikus got lah.

Yang ke 7 ada si wahyu suaranya cempreng cantik sih kaya bule-bule gitu dia sih di juluki londo tapi menurut gw dia lebih mirip albino (semacam penyakit)

Yang terakhir ada nindita dia pinter pendiem makanya gw kalo ngomong sama dia ga bisa keluar kata kata takut ntar kalo ngomong keluar rumusnya gimana? Aku ga kuat. . . Aneh-aneh memang temen-temen gw. Untung lebih aneh gw jadi ga takut tersaingi.

(maaf untuk diskripsi kalian yang kurang manusiawi ini)

Di ujian praktek ini kita menampilkan drama musikalisasi puisi, wih gaul ya tapi sumpah gw ga paham awalnya sih gw kira ada sesosok orang yang pake kancut trus tiba-tiba baca puisi dengan brutal. Ternyata sedikit berbeda, drama musikalisasi puisi itu sebuah drama yang di iringi pembacaan puisi. Karna gw ga paham tuh jadi gw minta kerja di balik panggung. Dan merekapun setuju. Mereka udah pada dapet job ada yang bagian nyanyi ada yg memerankan tokoh ada yang baca puisi dan gw pikir-pikir ternyata gw yang paling tolol kenapa gw kerja di balik layar, kasian muka gw dong ga bisa di manfaatin buat mejeng. Oh iya judul drama musikal sasi puisi kita “Sebait Puisi untuk Ayah” walaupun kita cuma latihan 1 kali gw yakin kita pasti sukses soalnya udah pada minum perasan air kancut.

Tanpa di duga gw bukannya kerja di balik panggung tapi malah jadi moderator sial. Gw maju pertama menyambut penonton dengan ketololan gw yg brutal ini, untung aja gw bisa masang muka serius tapi gw heran muka mereka pada ketakutan. Sesudah gw buka acara dan basa-basi mulai dah pertunjukannya. Sukses bikin penonton pada nangis, bersuyukur banget punya temen temen yg ga jelas tapi bisa membanggakan diri kita sendiri. Namun ada yg mengganjal di hati gw kenapa yang nonton pada nangis apa takut sama muka mesum gw? Hanya banci banci pasar kliwon yg tau

Mirisnya Anak Muda Sekarang

Memang sekarang anak muda sungguh di sayangkan, bukanya merencanakan masadepan yang baik malah meracuni pikirannya dengan berbagai macam hal negatif, seharusnya anak muda di kasih pengarahan yang fokus terhadap hal negatif dan positif. Namun bukannya dalam prilaku saja, positif dalam hal pemikiran lebih penting

Di facebook banyak sekali status-status yang seharusnya tak pantas untuk di ucapkan apa lagi menyangkut hal nama baik, anak muda sekarang bukannya menyelesaikan masalahnya dengan berhadapan langsung, namun malah membicarakannya di belakang. Atau bahkan mencemarkan nama baik sang musuh di dalam statusnya.

Dan paling parah lagi anak muda sekarang pemikirannya di racuni oleh status status galau dari teman yang lain, ya hal ini sangat berpengaruh. Hal negatif cepat tertanam dalam pemikiran anak muda. Kita harus pintar-pintar untuk mengatur pikiran kita agar selalu berfikir positif dalam hidup.

Mungkin anak muda masih merisaukan hubungan cintanya. Namun sesungguhnya pengertian merela sangat sedikit bahkan miris terjadap hal tersebut.

Ya intinya adalah pengarahan terhadap anak muda sekarang sangat penting, terutama peran aktif prang tua dalam segala hal mengenai anaknya